Boy Band Miskin si Botak dan Polisi Seglek

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Fantasi (Fiksi), Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 14 December 2012

Ayam mengaung, burung berkokok, dan harimau berkicau. Sang surya pun mulai menampakan sinar keindahan. Sementara gue masih setia dengan dekapan selimut berbulu domba kesayangan yang udah ga dicuci selama berabad-abad. Sebenarnya gue udah minta Nyak memasukan selimut pusaka tersebut ke laundry, tapi ga pernah dipenuhi. Sorry bos, kalau lo menjudge gue sebagai anak yang malas karena ga mau mencuci sendiri, itu salah besar. Kenapa? Karena gue itu anak yang rajin, baik hati, dan tidak sombong. Mau bukti? Kemarin gue berangkat kuliah menggunakan angkutan umum. Bukan karena si jagur alias motor gue itu sakit, melainkan karena mpok Riri tetangga tercantik gue meminjam si jagur . Emang agak berat sih. Apalagi macetnya perjalanan dengan angkutan umum itu amit-amit banget. Mana ketemu banci prapatan. Mirip lagi sama banci yang pernah gue dan Miftah liat pas ngamen. Hedeh.. Tapi apa sih yang engga buat mpok Riri? Hehehe. Kalau boleh jujur, gue sebenarnya naksir berat sama mpok Riri. Gile bro, dia itu cuaaantik banget, bodynye demplon pula. Luna Maya lewat deh. Terlebih mpok Riri baiknya minta ampun. Gue sering diajarin cara menulis sama dia. Yah, berhubung nulis itu hobi gue. Jadi, kebetulan banget mpok Riri yang katanya penulis ini bersedia ngajarin.

Terserah lo deh. Mau nganggep gue modus kek, nyari kesempatan dalam kesempitan, atau apalah. Gue ga peduli. Yang penting gue udah berbuat baik untuk mpok Riri yang selalu ada di hati ini. Jadi, terbukti kan kalau gue itu baik dan tidak sombong? Silakan jawab dengan jujur !

Boy Band Miskin si Botak dan Polisi Seglek

So, sebenarnya gue ga mau nyuci selimut itu, karena dilarang Nyak gue sendiri. Katanya sih, itu selimut sakti yang kalau seandainya dicuci bisa hilang kesaktiannya. Bingung kan lo? Gue juga bingung. Kenapa di era globalisasi ini masih ada yang percaya begituan? Lagian juga gue ga yakin kalau itu selimut sakti. Sakti dimananya? Kalau sakti pasti mpok Riri udah jadi cewek gue sekarang. Lho kok? Oke gua kasih bocoran. Jadi, pas pertama kali Nyak ngasih tau itu adalah selimut sakti. Saban hari gue selalu berharap kesaktian selimut itu dapat menular. Semua keinginan dapat terpenuhi dan mpok Riri bisa klepek-klepek di hadapan gue. Namun, sayang seribu sayang. Bukannya mpok Riri yang gue dapet, malah cuma bau bangsat yang selalu tercium setiap malam di hidung gue. Selimut itu justru menjadi bala saat ritual tidur sedang berlangsung. Hohoho

Yowis, sekarang anggaplah selimut yang sekarang lagi mendekap tubuh gue ini sebagai bala. Meskipun sesungguhnya gue udah terlanjur sayang sama nih selimut. Karena walaupun baunya seperti kentut monyet, selimut ini merupakan salah satu peninggalan mendiang kakek gue. Jadi, wajarlah kalau sangat berarti buat gue.

Waktu pun terus bergulir, hingga siang hari gue belum juga bangun. Padahal Nyak udah ngoceh-ngoceh bangunin gue. Emang somplak banget gue jadi anak. Hahaha bukannya bangun malah tambah beler. Kesabaran Nyak juga ada batasnya. Yah, walaupun kejadian ini hampir terus terulang tiap harinya, gue sebagai anak yang keplek, kaga pernah sadar. Hahaha dan lo tau? Nyak itu selalu menyiram gue dengan air bekas cucian beras yang udah diendepin selama setahun. Gila ga tuh? Yah, tapi gue sih terima-terima aja. Salah gue juga kok.

“Biyuuuuurrr.” Air cucian beras membasahi badan gue.
“Lo jadi anak ga tau diuntung ! Tidur ampe tengah hari, mau jadi apa lo? Gerutu Nyak campur marah.

Nyak kayaknya udah sering gue kasih tau deh. Kalau gue pengen jadi penulis. Masih juga nanya. Nyak pura-pura ga tau atau lupa sih? Gue tuh suka kesel. Habisnya kalau marah selalu ngeluarin pertanyaan “Mau jadi apa lo?”. Kan capek dengernya. Apa perlu gue tempelin di kamar spanduk ukuran 3×2 meter dengan tulisan “Gue Pengen Jadi Penulis !” ? Biar setiap Nyak marah, ga pake nanya kayak gitu lagi.

“Iya Nyak, Yoga bangun.” Dengan muka setengah sepet.
“Cepetan bangun, rejeki lo dimakan ayam nanti !”

Setau gue, ayam makanannya itu beras kalau engga pur. Kenapa Nyak sekarang pake ngada-ngada? Rejeki guelah dimakan ayam. Emang tuh ayam keabisan makanan apa? Segala jatah gue diembat. Gue tau Nyak lagi marah, tapi ga usah pake bohong bisa kali. Udah tau otak gue pinternya ga ketulungan. Ga bakal bisalah dibohongin.

Kesetiaan gue dengan selimut sakti pada pagi itu pun terpaksa harus tergadaikan. Gue mesti bangun, mandi, dan menjalankan aktivitas lainnya.

Sebetulnya pada hari itu gue punya janji dengan Idham dan Ihsan. Yaitu perjanjian untuk pergi ke tempat saudara gue yang sedang melaksanakan resepsi pernikahan. Jujur, sebenarnya gue males banget pergi sama dua makhluk itu. Kenapa ? Karena mereka tuh sering malu-maluin kalau diajak jalan. Pada jaman purbakala, kami pernah berkunjung ke mall. Ehhh, dua makhluk itu ga sopan banget dan bertindak tanpa etika kayak orang yang kaga pernah makan bangku sekolahan. Sumpah, gua malu banget bawa-bawa mereka ke mall. Masa mereka ke mall ga lepas sendal. Padahal kan lantai mall udah bersih bercampur kinclong. Eh, malah dikotorin dengan alas kaki mereka. Gue yang justru terlihat pintar bin keren karena melepas alas kaki di mall, malah diomel-omelin sama dua makhluk oon itu. Hadoh, emang dasar tuh bocah bego banget.

***

Setelah mandi, gue menunggu mereka di rumah. Seperti biasa, mereka tuh selalu ngaret. Dan gue bener-bener bosen liatnya.

Penantian pun berakhir, saat dua makhluk itu tersenyum lebar sambil berjalan layaknya maho permanen yang sedang dilanda asmara.

“Lama lo !” tukas gue kesal.
“Yaelah, jalanan macet, Tar.” Jawab Idham beralasan.

Pliss deh, kalau beralasan yang rasional dikit kek biar ga ketauan begonya. Udah tau mereka jalan kaki, macet dimananya? Kalau jalan kaki aja macet, apalagi naik kendaraan. Apa si komo udah alih profesi? Yang tadinya bikin macet motor dan mobil, sekarang bikin macet pejalan kaki. Atau mungkin si Komo diPHK dari kerjaan sebelumnya? Terus dia sekarang diterima di perusahaan mana? Kok tuh perusahaan kurang kerjaan banget sih, pake segala bergerak di bidang kemacetan. Ya Allah, kenapa dua makhluk ini ga logis banget?

“Ya udah, gue keluarin si jagur dulu. Abis itu kita langsung capcus !” Ujar gue
“sipp.” Mereka saling menempelkan jempol satu sama lain.

Kadang-kadang gue suka geli sendiri liat kelakuan mereka. Apa coba maksudnya bertempelan jempol? Kompak sih kompak. Tapi ga gitu juga kali. Kayak orang lagi nyatuin kekuatan aja lo ! Atau mau jadi Power Ranger? Tapi tindakan aneh mereka itu bukannya mirip Power Range¸ melainkan seperti dua pemuda epleng yang sedang keplek berjamaah. Hahahaha

Jagur pun dikeluarkan. Dengan motor butut kesayangan gue itu, kami berpetualang mengarungi samudera. Ehhh, samudera. Hahaha emang motor gue pesawat Jet. Tuh motor dibawa ke sekolah aja suka batuk kayak orang keselek duren. Mana bisa mengarungi samudera. hahahaha nyalainnya aja ga pake kunci.

Kalau seandainya jagur bisa ngomong. Mungkin dia bakal bilang “Ampun… Tolong jangan siksa saya.” Hahaha lo bayangin aja ! Gue 80 kg, Idham 75 kg, dan Ihsan 70 kg. Sedangkan, jagur ga mungkin dapat mengemban beban sebesar itu. Namun, apa boleh buat? Jagur harus dapat menerima kenyataan. Dia harus rela ditunggangi oleh tiga makhluk yang tidak berperikemotoran itu.

Ihsan menyetir motor, gue di tengah, dan Idham di belakang. Sumpah, demi apa pun, ini adalah posisi yang paling ga enak bagi gue. Dijepit di antara dua makhluk yang sekarang mungkin lagi keenakan. Idham keenakan dari depan dan Ihsan keenakan dari belakang. Entah ini pelecehan seksual atau bukan, yang jelas rasanya gue pengen ngadu ke kak Seto. Supaya dua makhluk yang udah maksa gue duduk di tengah ini diberi pelajaran dan dihukum seberat-beratnya sesuai dengan aturan yang berlaku.

Gue berharap ini terakhir kalinya gue duduk di tengah. Besok-besok gue harus duduk di depan atau di belakang. Enak aja, emang lo berdua doang yang pengen enak. Gue juga mau ngerasain cuy gimana nikmatnya. Uppss, ketauan dah belangnya. Hahaha sorry gan, pernyataan di atas gue tarik kembali. Hihi

Di perjalanan, kami menghadapi situasi yang sangat berat. Kemacetan yang menyempitkan ruang gerak dan polusi udara yang menyesakan saluran pernapasan, tak henti-hentinya menyertai perjalanan kami. Ditambah lagi, si Ihsan sang joki sepeda motor. Nyetirnya kayak kesetanan. Salip kanan, salip kiri kayak orang kebelet kencing yang nyariin kamar mandi. Alhasil, jagur pun menabrak motor yang berada tepat di depannya. Dan lo tau? Motor yang kami tabrak, lampunya pecah dan pengemudi motor Ninja itu pun terjatuh. Begonya lagi, di antara kita ga ada yang berinisiatif turun dari motor untuk menolong orang tersebut. Hanya terdiam di atas motor gembel layaknya personil boyband miskin yang lagi ngejar setoran. Hedeeeh 😛

“Gimana nih?” Tanya gue panik.
“Lo tenang aja. Di situasi seperti ini kita harus bisa ngatur formasi dengan baik.” Tegas Idham.
“Formasi gimana Dham?” Tanya Ihsan.
“Kita turun dari motor bareng-bareng, nanti lo di sebelah kiri, gue kanan, dan Yoga di tengah.”
“Buat apaan?” Tanya gue penasaran.
“Ya, biar tuh orang takut sama kita. Terus dia ga minta ganti rugi atas kerusakan motornya.” Ujar Idham.

Kami pun turun dari motor secara bersamaan. Tanpa berpikir panjang, kami langsung menerapkan formasi yang telah kami sepakati dalam konferensi jagur jilid 1. Formasinya kayak gini : Ihsan menghadap ke kiri dengan telunjuk ke atas, Idham hadap ke kanan sambil nungging dan bibir dimonyongin 5 cm, sedangkan gue, hadap ke depan sembari nopang dagu dengan kedua tangan sambil ngedip-ngedipin mata. Yang pasti, untuk saat ini batin gue cuma bisa ngajuin pertanyaan untuk seorang koreografer formasi : sebenarnya formasi kayak gini biar keliatan serem apa nunjukin kalau lagi epilepsi sih?

Sumpah, tuh formasi kaga ada serem-seremnya. Lagian Idham bego banget sih ngerancang formasi. Emang ga ada yang lebih sereman dikit apa selain nungging, nunjuk ke atas, dan nopang dagu? Mana ada orang yang takut. Ini sih bukan formasi cowok sejati, tapi formasi semi cowok yang sekarang banyak dikerubutin cewek-cewek.

“Sekarang kita harus gimana lagi?” Tanya Ihsan.
“Tetep dengan rencana semula, San.” Jawab Idham.
“Woy !! Lo lagi ngapain sih?!! Kayak orang gila lo. Gue ga mau tau. Lo harus mengganti kerusakan motor gue ini ! Tegas si pengemudi motor yang palanya botak dan di atas bibirnya dihiasi dengan hutan rimba yang sangat lebat.

Nah, kan, gue bilang juga apa? Bukan cuma gue doang yang ngerasa kalau formasi ini kayak orang gila. Buktinya si botak juga bilang begitu. Hmm.. niatnya mau nakut-nakutin malah gue sendiri yang takut.

“Kita kaga mau ganti. Salah lo sendiri yang berhenti mendadak !” Ujar gue membentak.
“Eh, bocah SMA yang masih cacingan. Kalau lo ga mau ganti gue panggilin warga supaya lo digebukin. Mau lo?”

Bungkam. Mulut gue terkatup tanpa kata saat ancaman dari si botak itu dilayangkan kepada kami. Kami hanya bisa pasrah dengan keadaan. Namun, kepalang. Nasi sudah menjadi bubur. Pernyataan perang sudah terpaksa kami keluarkan. Maka konsekuensi pun harus diterima. Meski berat terasa.

Si botak berkumis itu segera berteriak memanggil warga di sekitar. Gue sebagai pria sejati pantang banget menyerah walaupun dalam keadaan terdesak. Entahlah, dengan dua makhluk yang sedang berada di samping gue ini. Pria sejati atau semi pria sejati. Yang jelas, pada saat itu karena kami satu tim, yah, harus kompak. Mereka memukul harus dibalas dengan pukulan, tendangan dibalas tendangan. Dan teriakan harus dibalas teriakan.

“ KABUUUURRR !!” Seru gue lantang.

Setelah babak belur dihabisi masa, kami pun ditelantarkan begitu saja. Yah, walaupun pada akhirnya kami berdamai dengan si botak berkumis, hal tersebut sama sekali ga sebanding dengan babak belur yang kami rasakan. But no problem, yang penting sekarang kami masih bisa melanjutkan perjalanan ke tempat yang ingin kami tuju.

Di atas jagur kami menembus keramangan jalan. Bergerak dengan kecepatan tinggi supaya cepat sampe ke tempat resepsi saudara gue. Namun, fokus kami terhadap perjalanan kala itu, seakan terpecah ketika di tengah jalan kami dibuntuti seorang polisi. Kami harus memacu motor dengan kecepatan penuh seiring sirine motor polisi yang meraung. Namun, apalah daya, ilmu fisika dan realita kembali bicara. Meski motor dipacu sekuat apapun, motor butut gue ga akan bisa lari dari kejaran motor polisi yang elegan dan hebat itu.

“Selamat malam, adik-adik.” Sapa polisi itu.
“Malam pak.” Serentak menjawab dengan senyum terpaksa.
“Bisa tunjukan surat-suratnya?”
“Surat? Kayaknya sekarang udah ga jaman surat-suratan deh pak. Maksud bapak email kali? Saya kasih tau ya pak. Sekarang itu ada yang lebih cepat daripada surat. Ada sms, email, dan chating. Atau kalau bapak pengen yang lebih cepet lagi pake aja facebook atau twitter. Tinggal buat catatan, tag ke orang-orang yang dituju, pasti lima menit kemudian dibaca.” Ujar Idham tanpa rasa bersalah disertai kepolosannya.

Geplak ! Tangan gue mendarat di kepala tuh bocah. Ga habis pikir gue dengan penjelasan Idham. Di saat seperti ini masih aja menunjukan kebegoannya di hadapan polisi. Inget bro! Yang ada di depan kita sekarang itu polisi. Salah ngomong dikit bisa masuk penjara lo. Hmm, emang gini nih kalau orang begonya dimakan sendiri. Yang ada bukan nyelesaiin masalah, malah nambah masalah.

“Hmm, gini pak, sebenarnya kita ga pernah pacaran. Jadi, kami ga punya surat-surat yang bapak minta. Yah, ada sih, pak, surat izin ga masuk kelas. Tapi, surat-surat itu kan dibawa sama wali kelas.” Jelas gue rasional.

Keramahan polisi itu seketika berubah menjadi garang. Matanya melotot tajam. Mulutnya terkatup dengan kumis yang bergerak seolah dia ingin memakan kami hidup-hidup.

“Maaf pak, kalau teman-teman saya rada ga beres. Sebenarnya, surat itu ada pak. Cuma belum sampai rumah. Jadi, ditunggu aja ya pak. Nanti kalau sudah sampai rumah bapak saya hubungi. Atau kalau engga, saya minta nope bapak deh. Supaya gampang hubunginnya.” Tukas Ihsan pede.
“Maksud kalian apa?! Yang saya tanyakan STNK dan SIM kalian !” Jelasnya garang
“Oh, surat itu. Ngobrol dong pak dari tadi. Saya kira surat apaan. Kalau masalah surat itu, silakan bapak tanyakan ke teman saya saja. Dia yang punya motornya.” Idham noleh ke gue
Ihsan nimpalin, “Iya pak kita cuma numpang aja kok.”

Keplek !! kenapa semua dilimpahin ke gue ?! Mereka sungguh menanggalkan solidaritas yang telah dibangun selama ini. Giliran susah, gue yang kena. Sial!!! Ini namanya berat sama dijinjing, ringan sama dipikul.

“Mana STNK dan SIM-nya?” Polisi itu sekali lagi bertanya.
“Ada di Nyak saya pak.” Gue jawab terbata-bata.

Mata polisi tersebut seketika terbelalak, wajahnya memerah, dan dahinya mengerut. Cuma satu pertanyaan gue, tuh polisi lagi marah atau kebelet boker? Hahaha

“Baik, kalian ditilang. Pelanggaran kalian fatal ! Tidak bisa menunjukan STNK, SIM, tidak memakai helm, dan naik motor bertiga.” Ujar sang polisi.
“Tapi pak, kalau motor ini dibawa berempat ga muat.” Tukas Gue.
“Hah !!” polisi itu melongo. “Satu pelanggaran lagi. Kalian melanggar rambu-rambu lalu-lintas. Lihat !” Polisi itu nunjuk ke rambu-rambu lalu-lintas. “Itu tanda setiap kendaraan dari laju kiri tidak boleh berbelok.” Jelas polisi itu kemudian.
“Tapi pak, kalau kami ditilang, berarti bapak juga harus ditilang. Kan bapak juga belok ke kanan dari lajur kiri.” Protes gue.
“Saya belok karena mengikuti kalian.” Jelas polisi beralasan.
“Wah wah.” Gue geleng-geleng kepala. “Seharusnya polisi tegas dong pak, udah tau kami melanggar peraturan lalu-lintas malah diikutin. Itu ga boleh, pak.” Jelas gue sok menasehati.
“Betul, betul, betul.” Dukung Idham.
“Ho’ohi, kata Babeh saya juga gitu pak. Sesuatu yang salah ga boleh diikutin.” Imbuh Ihsan.

Mata polisi itu mulai menajam laksana sebuah silet yang siap mencukur habis kumis dan jenggot setelah mendengar penjelasan dari kami.

“Kalian kurang ajar ya ! kalian ga tau saya siapa?!” Tanya polisi setengah marah.

Ehtah mengapa setelah polisi itu melontarkan pertanyaan aneh, perasaan iba mulai muncul di benak gue. Kenapa? Soalnya gue kasian sama tuh polisi. Masa nama sendiri aja lupa. Nanya lagi ke kita. Sumpah, gue ga habis pikir sama sekali.

“Pak..” Gue nepuk pundak polisi itu. “Bapak tuh polisi, seorang aparat negara, dan penegak hukum di Indonesia. Masa bapak lupa nama sendiri. Nama bapak itu Sukirman.” Sambung gue sembari baca name tag di dada sebelah kirinya.
“Kalau itu saya tau.” Tegasnya
“Kalau tau ngapain nanya, pak?” Tukas Idham bertanya.
“Iya pak, ngapain nanya?” Tambah Ihsan.
“Tilang kalian saya tambah.” Lanjut polisi itu.
“Ga bisa gitu dong pak ! Kalau bapak kayak gitu, kami bisa aja ngelaporin ke atasan bapak. Kalau bapak juga udah melanggar lalu-lintas.” Protes gue diiringi ancaman.

Polisi itu bungkam seribu bahasa. Sepertinya rasa takut mulai menyelimuti jiwa dan raganya. Tampak begitu jelas, polisi itu gugup dan berkeringat dingin saat mendengar ancaman dari gue.

“Memang kamu tau siapa atasan saya?” Tanya polisi tersebut.

Gue senyum simpul sambil gelengin kepala. Perlahan menghelakan nafas panjang guna menghilangkan kecanggungan terhadap suasana saat itu. Motor gue emang butut, ga jaman, dan nabrak ayam aja penyok. Namun, polisi itu harus tau satu hal tentang jati diri gue. Dan memang sudah saatnya jati diri gue dipublish. Agar tuh polisi ga berani nilang dan macem-macem sama kita.

“Bapak ga tau siapa saya?” Tanya gue ngetes.
“Hahaha, saya ga peduli kamu siapa. Yang jelas kamu sudah melanggar banyak peraturan lalu-lintas. Ayo, kalian harus ikut ke kantor !” Tukasnya.
“Jadi, bapak benar-benar ga tau siapa saya?” Tanya gue sekali lagi.

Polisi itu terdiam dan matanya turun naik melihat sekujur tubuh gue. Perlahan gue menunjukan sikap sewibawa mungkin di depan polisi yang kayaknya udah mulai kegi denger gertakan gue.

“Ss-benarnya ss-siapa kamu?” Tanya polisi itu nanar.

Gue lirik dua temen yang sekarang berada di samping gue. Kembali gue hirup udara dalam-dalam sebelum gue yakin bakal memberitahu jati diri gue sesungguhnya. Seiring dengan debar jantung yang berdetak cepat, gue langsung bersimpuh seraya nelangkupin telapak tangan di depan polisi bermuka garang dan berkumis membentang itu.

“ Ampuuuunn pak !!! Saya cuma anak tukang nasi uduk. Buat bayaran sekolah aja suka nunggak. Tolong jangan tilang saya pak. Saya tobat.. bebasin kami pak !!!” Teriak gue histeris sambil ngerangkul kaki polisi tersebut.
“Saya juga mau tobat, paaaaak.” Ujar Idham seraya bersimpuh.
“Saya juga ngikut mereka paaaak !! Saya mau berobaattt ! “ Susul Ihsan

The End

Cerpen Karangan: Tara Prayoga
Blog: taraprayogaipm.blogspot.com
Penulis bernama Tara Prayoga lahir pada 29 Agustus 1994 di Jakarta. Saat ini sedang menimba ilmu di Universitas Muhammadiyah Jakarta Jurusan Pendidikan Agama Islam. Penulis beralamat di Jalan Benda Timur 1 Blok F37 No. 5 Desa Benda Baru, Pamulang-Tangerang Selatan. Kontak person bisa melalui nomor HP di 085718815441 atau Email : ipmawan.sejati[-at-]gmail.com

Cerpen Boy Band Miskin si Botak dan Polisi Seglek merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


My Sweet Wolf Boy (Part 1)

Oleh:
Angin dingin menembus tirai jendela yang berkibar-kibar tertiup angin. Samar-samar, aku mulai mengingat apa yang terjadi kemarin. Saat itu, aku tengah mengerjakan gaun pesanan sahabatku yang akan menikah, Angela.

Sebuah Kado

Oleh:
Akhir pekan adalah saat yang menyenangkan karena ayah dan ibuku akan mengajakku mengunjungi pasar malam yang penuh dengan wahana permainan itu, menyenangkan… ini pasti akan menyenangkan untukku. Sesuai dugaanku

Pirouette Kue Ulang Tahun

Oleh:
Sara keluar dari stasiun dengan langkah ringan, merasa senang bisa lepas dari sesak kerumunan penumpang Jumat sore. Tumit sepatunya berkeletak-keletak tiap kali menapaki trotoar yang masih basah setelah hampir

Aku Dan Manusia

Oleh:
Siapa yang tak mengenal aku? “Tak ada!”. Siapa yang tak pernah bermain denganku? “Tak ada!”. Aku diciptakan berdampingan dengan manusia. Kadang aku iri dengan mereka yang terbiasa berjalan tanpa

Nana dan Si Nakal Sasa

Oleh:
Di negeri Lollywod tinggallah peri-peri yang hidup di rumah Lolipop. Salah satu dari mereka adalah Nana si anak baik, Sasa si anak nakal, Dadi Polly si hakim, dan mami

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *