Boyband Westlept (Antara Ada dan Tiada)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Fantasi (Fiksi), Cerpen Kisah Nyata, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 1 January 2013

Merenda mimpi menjadi kenyataan adalah obsesi setiap insan yang bernyawa. Berbagai usaha pasti dilakukan untuk mencapai mimpi tersebut. Meski peluh mengering dan raga tak lagi menunjukan ketegarannya, hal itu justru menjadi rintangan yang mewaranai perjalanan dalam meraih impian. Pada saat gue merasa kalau tampang dan suara ini dapat menjual di pasaran. Dari pasar bukit, rumput, hingga pasar minggu. Yah, gue memberanikan diri aja membentuk sebongkah Boyband. Eeh, sebongkah, emang es batu. Sekalian aja seekor, biar kayak binatang ternak. Hahaha

Keberanian itu, semata-mata hanyalah untuk meraih impian. Impian menjadi boyband terkenal yang banyak digandrungi cewek-cewek. Walaupun sebenarnya gue ilfil banget sama boyband gue sendiri. Gimana ga ilfil coba? Suara mending pas-pasan, masih ada yang bisa dijual. Lah ini, bukannya pas-pasan lagi tapi kurang, kuraaaaaang bangeeeeeet. Udah gitu di antara kita ga ada yang bisa nari. Yah, meskipun sebenarnya gue suka geli sendiri sih kalau nonton boyband yang narinya kayak cacing kepanasan. Bahkan tariannya itu terkesan mirip semi cowok yang suka nongkrong di taman lawang. Idih !

Boyband Westlept Antara Ada dan Tiada

Westlept. Boyband ini kami namakan. Sumpah, tuh nama ga ngejual banget. bacanya aja susah. Apalagi diinget. Artinya apa coba? Lo ga tau kan? Sama gue juga ga tau. Kalau emang mau nyama-nyamain Westlife dari sisi nama, ihh ga banget ! Gue sebagai penggemar fanatik Westlife sama sekali ga rela kalau Westlife harus dimirip-miripin sama boyband aneh ini. Mungkin kalau Westlife tau, nama Boyband mereka dimirip-miripin sama lima pemuda ga tau diri ini, mereka pasti langsung ngelaporin kita ke komnas HAM. Lho kok? Udah lo ga usah mikirin kenapa ke Komnas HAM. Yang jelas gue juga ga tau kalau melanggar hak cipta itu ngelaporinnya kemana, jadi gue asal aja nyebut-nyebut Komnas HAM. Hahaha

Westlept digawangi oleh lima pemuda, yakni : Fandi Permana, Dimas Pandu Kusuma, Arif Satria, Miftah Awaludin, dan Tara Prayoga. Berdiri pada tanggal 10 April 2011 karena kecelakaan. Kok kecelakaan, Tar? Oke gue ceritain kronologinya. Once upon a time, kami berlima sedang berjalan di suatu tempat. Awalnya sih, pengen ke rumah Miftah untuk sekedar nyantai sembari ngisi waktu liburan sekolah aja. Tapi, kondisi saat itu ga memungkinkan banget, soalnya hujan deras. Sehingga membuat kami berlari layaknya lima pemuda maho yang lagi kejar-kejaran kayak film India. Perjalanan pun terhenti seiring dengan hujan deras yang turun. Hingga akhirnya, kami berusaha mencari tempat berteduh untuk berlindung dari hujan yang membasahi bumi.

Di samping tempat peneduhan, terlihat pesta resepsi pernikahan yang cukup meriah. Tamu-tamu dengan seragam batiknya seolah mencerminkan kemegahan pesta resepsi tersebut. Sempat terpikir di benak gue. Kapan yaa gue bisa melangsungkan resepsi pernikahan kayak gini? Duduk di kursi pelaminan bak sepasang kekasih yang diselimuti kebahagiaan. Mpok Riri oh Mpok Riri, ingin rasanya, ku segera melamarmu. Melangsungkan akad dan membina rumah tangga yang sakinah, mawadah, wa rahmah bersamamu. Plaaaaaaaaak… Tangan Miftah melayang di kepala gue.

“Woy, Bengong aja !!! kesambet lo nanti!” Ujar Miftah.

Kurang asem tuh bocah. Kagak bisa liat temennya seneng sedikit. Padahal kan gue lagi asyik mengkhayal. Malah dikacauin khayalan gue. Susah lagi kan dapetin tastenya. Emang tuh bocah kagak tau diuntung. Kalau tau bakal begini mending gue mengkhayal di atas genteng. Aman dan ga ada yang ganggu. Paling resikonya cuma dua. Kalau ga jatuh, ya kesamber geledek. Tapi mungkin itu lebih baik daripada diganggu sama temen yang enggak mahamin perasaan gue sama sekali.

Lagian mana mungkin gue kesambet. Setan juga lagi pada neduh kali. Orang hujannya dateng keroyokan. Udah gitu petir ga ada henti-hentinya bersuara. Setan juga mikir-mikir bro ! Mau keluar bagaimana? Apalagi sampai bikin orang kesambet. Ga mungkin banget kan? Dasar bocah keplek !

Kalau seandainya tuh setan nongol. Sebelum dia bikin gue kesambet, gue ajak duluan tuh setan ngopi sembari makan pisang goreng bikinan Nyak. Sumpah, gue ga takut. Jangankan setan, bapak moyangnya setan aja pernah gue ajak main karambol. Masa setan ecek-ecek mau bikin gue kesambet. Mending tuh setan les dulu dah di bimbingan belajar persetanan. Supaya bisa bikin gue kesambet. Hahaha

Berbicara masalah setan. Pernah suatu ketika gue dan Idham berjalan melintasi pemakaman. Di pemakaman itu, bukannya gue takut, malah geli. Pliss, lo jangan berpikir hal bodoh. Gelinya gue bukan karena setan ngelitikin gue. Dan itu ga mungkin terjadi. Soalnya selama gue melihat perkuliahan setan, ga ada tuh mata kuliah mereka yang ngajarin bagaimana cara ngelitikin manusia. Jadi lo geli kenapa, Tar? Oke gue kasih tau. Gue geli karena Idham meluk gue sepanjang jalan pemakaman karena ketakutan. Sumpah, kali ini gue merasa ada titik singgung yang sangat signifikan saat Idham meluk gue. Titik singgung itu benar-benar organ yang sakral banget yang dimiliki setiap manusia normal. Dan gue yakin pasti lo tau apa yang gue maksud.

Setelah melewati pemakaman. Idham melepaskan pelukannya dari perut gue semabari bercerita. Katanya, tadi pas di pemakaman dia melihat pocong. Pocong itu loncat-loncat hingga membuatnya ketakutan. Hahahaha, kalau dia melihat pocong ketakutan, gue sih engga. Yaa secara, pocong tuh sebenarnya spesies setan yang paling lucu dan imut. Gimana engga? Tuh setan dibungkus kain kafan, di atas kepalanya ada yang menjulang kayak konde Nyak yang dipake setiap kondangan. Udah gitu loncat-loncat lagi. Yaelah, itu kan setan imut banget. Bahkan lebih imut dari boneka berbi yang suka dimainin bocah ingusan. Masa lo takut. Bener-bener ga rasional.

*****

Singkat cerita, saat kami berteduh di dekat resepsi pernikahan tersebut. Datanglah seorang wanita ke tempat dimana kami berpijak. Entah hajat wanita itu apa. Yang jelas, awalnya gue mikir tuh cewek cuma pengen ikutan neduh. Tapi, kalau dia ikutan neduh lapaknya dimana. Gue aja udah sempit-sempitan sama empat pemuda ga tau diri ini.

“Mas…mas…” Panggil wanita itu lantang.

“Ada apa Mba?” Tanya gue.

“Maaf, saya mau minta tolong. Saya dari grup musik Besok Bubar yang harus manggung di acara resepsi pernikahan ini. Namun, kami sedang menghadapi kendala. Vokalis kami yang berjumlah lima orang tiba-tiba mendadak ga bisa datang. Kalian bisa menggantikan?” Pinta Wanita cantik itu dengan senyum merekah di wajahnya yang panik.

Kami tengok-tengokan satu sama lain dengan wajah bingung. Antara terima atau tidak tawaran tersebut. Kalaupun kami terima, modal nekadlah yang akan membias di sanubari kami. Namun, jika kami menolaknya, maka kami termasuk orang yang tidak berperikemanusiaan. Orang udah minta tolong malah diabaikan.

Kami pun segera berembuk. Perembukan itu menghasilkan keputusan, bahwa kami siap menggantikan lima vokalis tak bertanggungjawab itu untuk bernyanyi layaknya boyband dadakan yang ga sadar akan kemampuan diri.

Sorak ramai suara penonton kian membias dalam resepsi megah yang didatangi beberapa tamu penting itu. Lurah, Camat, Walikota yang turut dalam acara tersebut, sungguh membuat gue dan empat makhluk ini gerogi setengah mampus.

“Kk-kita nn-nyanyi aa-apaan, Mba?” Tanya gue gugup.

“Nyanyi lagu Westlife yang My Love ya !” Tuturnya tegas.

Wah, gue seneng banget pas Mba cantik itu bilang kalau kita bakal nyanyi lagu My Love. Selain menguasai, kami juga menyukai lagu itu.

“Fan, Lo Nyanyi di Intro awal yaa. Gue di Intro kedua. Dimas di bagian coda. Nah, si Arif dan Miftah biar jadi suara dua pas di reff.” Atur gue sok tau.

“Yaudah, atur ajalah.” Jawab Fandi.

Perlahan gue tarik nafas dalam-dalam. Meski keringat mulai membasahi kening, hal itu tak membuat gue dan empat makhluk yang sekarang ada di samping gue ini mundur. Saat sang MC memanggil kami untuk naik ke atas panggung, jantung mulai berdetak cepat. Rasa gerogi pun kian menjadi. Tak dapat dipungkiri, sekarang hanyalah modal nekad yang terpatri. Terkadang menanggalkan esensi kemampuan diri di saat seperti ini memang diperlukan. Suara, tampang, dan penampilan pas-pasan yang sekarang terpampang di hadapan tamu undangan resepsi, kian menebar pesona keplek bin seglek. Entah mengapa, rasanya gue ingin semua ini cepat berakhir.

Di atas panggung resepsi pernikanan inilah, pertama kali kami menunjukan kebolehan di dunia tarik suara. Ga terlalu sulit kok. Soalnya sebelum kecelakaan ini terjadi, kami sudah sering main tarik-tarikan. Mulai dari tarik tambang, tarik gangsing, hingga main tarik ulur layangan. Semua itu tentu berbeda dengan tarik suara. Dan hanya manusia tolol bin seglek aja yang menganggapnya sama. hahahaha

“So I say a little prayer and hope my dreams will take me there. Where the sky are blue to see once again My Love…..” Lagu kami lantunkan dengan indah.

Abis lirik lagu ini, giliran gue yang nyanyi. Mampusssss ! gue lupa liriknya.

“I try to read I go to work….” Nyanyi gue kepotong.

Suara indah gue terhenti di lirik ini. Gue lupa apalagi terusannya. Dan saat itulah gue terdiam seribu bahasa. Kegagapan bernyanyi pun mulai membias di pita suara yang gue punya. Untungnya si Arif yang kadang-kadang keplek ini, pinternya lagi dateng. Sehingga dia yang meneruskan lirik lagu yang harusnya itu bagian gue.

Kelupaan gue pada saat nyanyi di intro kedua, membuat gue semakin gerogi di atas panggung. Namun, gerogi tersebut seolah sirna saat salah seorang penonton ada yang melempar bunga mawar merah tepat di hadapan gue. Tanpa kompromi, gue pun langsung mengambil bunga tersebut. Entah, siapa itu yang melempar. Gue juga ga tau. Harapan gue sih cewek cantik yang dia juga penggemar rahasia gue.. hehehehe

Setelah manggung, kami pun keluar dari acara resepsi pernikahan tersebut. Namun, saat kami keluar, ada suara lantang yang tak asing lagi didengar. Iya, wanita cantik yang juga bagian dari personil Besok Bubar itu memanggil kami kembali.

“Mas…!” Panggil sang wanita.

Kami menoleh ke belakang, “ada apa lagi, Mba.” Jawab Dimas.

“Terimakasih ya mas. Kalau ga ada mas mungkin kami ga jadi manggung di acara resepsi pernikahan ini.” Ucapnya menghargai.

“Ah, memang kan sebagai makhluk sosial kita harus saling menolong, Mba.” Tukas Dimas.

“Benar tuh, Mba.” Jawab kami serentak.

“Oh ya, nih ada rezeki sedikit buat kalian. Jangan dinilai besarnya. Dan maaf kami cuma bisa ngasih segini.”

“Ahh, ga perlu repot-repot Mba. Kita ikhlas kok.” Pungkas Arif menolak.

Bloon banget tuh bocah. Udah tau kita lagi butuh duit buat ongkos ke rumah Miftah. Pake segala ditolak. Ikhlas juga pada tempatnya bro. Lo mau jalan kaki?! Gue sih ogah ! Plis deh, berpikir realistis dan rasional. Jangan keseglekan mulu yang dikedepankan.

“Jangan dengerin teman saya Mba. Kita terima pemberian Mba ini. Kalau masih mau pake kami calling aja ya, Mba.” Ujar gue sembari senyum simpul dan menarik uang yang dipegang Mba cantik itu.

Setelah dialog itu selesai. Kami sesegera mungkin beranjak dari tempat resepsi tersebut. Dengan mengantongi bekal uang yang diberikan Mba cantik itu, kami pun kembali fokus ke tujuan semula. Yakni, ngumpul di rumah Miftah. Di perjalanan, kami sampat mendiskusikan masalah kejadian tadi.

“Sumpah, gue ga nyangka bakal kayak gini.” Tukas Arif

“Ya, sama. Semua juga ga bakal mengira ini semua terjadi. Namun, inilah takdir Ilahi yang pasti dan kudu kita syukuri.” Jawab gue wibawa.

“Bener tuh kata Tara.” Dimas menambahkan.

“Bagaimana kalau kita membentuk boyband. Pasti seru.” Pungkas Arif sambil mengajak.

“Boleh tuh.” Ucap gue mengiyakan.

“Tapi apa ya nama boybandnya?” Tanya Miftah.

“Westlept !” Jawab Pandi nyeletuk.

“Wah Keren..” Jawab Arif.

Padahal keren dimananya yak? Gue sih ilfil dengernya. Selain gue ga suka karena meniru Westlife dari sisi nama, gue juga mikir. Tuh nama apa maksud coba? Kan biasanya kalau orang bikin band, pasti ada filosofinya dan ga asal namain. Misalnya : Dewa19 yang diambil dari anonim personilnya (Dhani, Erwin, Wawan, Ari, Andra) dan 19nya itu adalah rata-rata umur mereka saat membentuk band. Ada lagi ADA Band yang bermakna kalau mereka ingin selalu ada untuk seluruh penggemarnya di penjuru dunia. Liat kan, semuanya pasti ada makna tersirat dari sebuah nama. Ini apaan? Westlept ! Ga ada bergainingnya banget sih !

Namun, karena sistim demokrasi yang diterapkan. Mau ga mau, gue yang paling cerdas sendiri, sementara empat makhluk lainnya epleng. Yah, akhirnya disetujuilah Westlept sebagai nama boyband serba kekurangan ini.

Setelah disetujui, Westlept pun mulai menunjukan taringnya. Kami berkali-kali mengisi acara di panggung lokal. Dari acara tahun baruan, perpisahan sekolah, hingga resepsi pernikahan. Sejak itulah nama Weslept mulai familiar di Pamulang dan sekitarnya. Selain itu, kami juga pernah masuk dapur rekaman. Sejauh ini, kami sudah merekam empat lagu dalam bentuk mp3. Yah, walaupun lagunya itu hanya aransmen ulang dari lagu Westlife. Yakni lagu : My Love, What About Now, Swear it Again, dan I Lay My Love on You.

Perjalanan grup tak semulus yang diharapkan. Pada awal 2012, kami sudah mulai fakum dan jarang latihan. Hal ini terjadi karena kesibukan masing-masing personil. Fandi sudah mulai sibuk dengan aktifitas kuliahnya. Gue, Dimas, dan Miftah yang saat itu masih duduk di kelas 12 pun mulai disibukan dengan persiapan menjelang Ujian Nasional. Sementara Arif sibuk dengan bandnya.

Sulitnya mencari waktu untuk latihan, menyebabkan eksistensi Westlept kembali dipertanyakan. Apakah boyband ini masih ada atau tidak? Entah fakum atau bubar. Yang jelas untuk saat ini Westlept seperti hilang ditelan bumi. Dan mulai menanggalkan sejarah yang menjadi sebab kehadirannya.

Cerpen Karangan: Tara Prayoga
Blog: taraprayogaipm.blogspot.com
Facebook: Tara Prayoga
Penulis bernama Tara Prayoga lahir pada 29 Agustus 1994 di Jakarta. Saat ini sedang menimba ilmu di Universitas Muhammadiyah Jakarta Jurusan Pendidikan Agama Islam. Penulis beralamat di Jalan Benda Timur 1 Blok F37 No. 5 Desa Benda Baru, Pamulang-Tangerang Selatan. Kontak person bisa melalui nomor HP di 085718815441 atau Email : ipmawan.sejati[-at-]gmail.com

Cerpen Boyband Westlept (Antara Ada dan Tiada) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Note, Secret Message

Oleh:
Gina membolak balik kertas biru di hadapannya. Masih bingung kenapa Rio memberinya ini. Di kertas itu, tertera inisial nama. A. K 22 JUNE, 2016 Gina garuk garuk kepalanya. A.

Negeri Para Robot

Oleh:
“…mereka tak punyai hati nurani sebab mereka semua robot” Sudah kurang-lebih 8 jam lamanya kami berada di atas awan. Di dalam sebuah pesawat komersil milik perusahaan penerbangan negeri kami.

Tragedi Badut

Oleh:
Aku selalu kagum, jika melihat gadis berjilbab itu lewat ke gang kosong lima, tempat yang dekat dengan gubuk j*di dan mabuk. Ya, dia lewat lagi, kali ini wajahnya berseri-seri,

Anak Kecil Lagi…?

Oleh:
Hari minggu yang cerah. Waktunya bangun pagi, gosok gigi, mandi terus sholat subuh. Kebetulan hari ini sarapan lebih pagi daripada biasanya dengan menu nasi goreng plus telur ceplok.. hehe

Nilai Sebuah Keridloan

Oleh:
Menjadi ustadz TPQ memang mempunyai keunikan tersendiri. Satu sisi gelar ini sangat mulia, dihormati orang, dipanggil Ustaaad… oleh santri-santri, dan mempunyai kenikmatan batin tersendiri ketika bisa menyampaikan ilmu membaca

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *