Kahaani

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Pertama, Cerpen Fantasi (Fiksi), Cerpen Misteri
Lolos moderasi pada: 24 March 2017

Hari ini adalah hari yang melelahkan bagiku, saat aku benar-benar muak dengan semua hal yang terjadi hari ini. Setiap hari keseharianku hanya seperti ini. Malam ini pun mataku enggan terpejam, harusnya aku bisa tidur nyenyak karena terjadi pemadaman listrik di daerahku yang berlangsung agak lama. Namun PR ku tak pernah mau berkompromi, aku harus mengerjakannya sebelum besok. Sungguh menyebalkan aku menulis dengan remang cahaya lilin di depanku. Sengaja aku memilih teras depan rumah karena tetanggaku tampak sedang asyik ngobrol di jalan depan rumahku.

Setelah beberapa jam aku bergelut dengan tugasku, aku merasa semua itu sudah cukup. Dan saat itu pula aku mulai menyadari bahwa jalan sudah sepi karena hampir tengah malam. Pemadaman listrik masih terus berlalu dan diperkirakan sampai besok pagi karena ada salah satu tiang yang meledak sore tadi saat hujan lebat. Aku lelah, aku mencoba merebahkan tubuhku di bangku teras rumahku sebelum aku pergi ke kamar. Namun tanpa kusadari aku tertidur di teras rumah. Aku enggan untuk bangun, ini kan teras rumahku siapa yang akan melarangku tidur di teras rumahku.

Perlahan sayup-sayup kudengar suara lonceng kaki kuda, semakin lama suara itu semakin jelas terdengar hingga membuatku terbangun. Kutatap asal suara itu, suara itu berasal dari jalan. Nampak dari kejauhan, ada yang sedang melaju mendekat. Semakin dekat dan semakin jelas aku melihat ada sebuah kereta kuda yang sedang melaju. Kutiup lilin yang sedari tadi ada di sampingku agar si pengendara tak melihatku saat melintas nanti. Dan benar ketika kereta kuda itu melintas di depan rumahku, tampak seorang wanita cantik berada di dalamnya, nampak pula sang sopir yang duduk di depan. Sepersekian detik yang lalu aku merasa ngeri, apa ini semua? aku bingung… Apakah aku sedang bermimpi? kucubit salah satu lenganku dan alhasil aku berteriak kesakitan, tanda bahwa ini semua nyata, bukan mimpi.
“Auww…” Teriakku kesakitan. Dan tanpa kukira, suaraku terdengar hingga kereta kuda itu berhenti sejenak. Aku benar-benar takut ketika tiba-tiba kereta kuda itu berbalik arah dan berhenti tepat di depan rumahku. Tubuhku beku, dan tanpa aku bisa bergerak tapi mataku masih bisa memandang lekat-lekat wanita dalam kereta kuda itu tersenyum padaku.

“Siapa namamu anak manis?” tanya wanita itu saat aku telah sadar bahwa kini ia duduk di sampingku.
“Putri” jawabku langsung.
“Bagaimana kau bisa sampai ke sini?”
‘Apa?!!!’ Bagaimana bisa perempuan itu bertanya bagaimana aku bisa datang ke tempat ini dan padahal ini adalah… Aku baru sadar, ini bukan teras depan rumahku. Memang semua nampak sama, namun ada beberapa hal yang membuatku yakin bahwa ini bukan rumahku. Bangku tempatku duduk yang semula polos, sekarang penuh dengan ukiran ornamen-ornamen aneh yang belum pernah kulihat sebelumnya. Aku bertambah bingung, bagaimana mungkin aku bisa sampai di sini, dan tempat macam apa ini.
“A.. Aku tidak tau. Aku tidur di teras depan rumahku dan aku terbangun di sini!” jawabku seadanya.
“Di mana rumahmu?”
“Di Desa Kahaani”
“Apa?” wanita itu tampak kaget mendengar nama desaku.
“Kenapa? Ada apa?”
“Di sini juga desa Kahaani” aku semakin bingung mendengar pernyataan wanita itu.
“Bagaimana mungkin?”
“Baiklah, aku mengerti. Tapi sebelum aku menjelaskan semua yang aku tau kamu harus segera ikut aku”
“Kemana?”
“Sudahlah, tidak ada waktu lagi”

Aku pun ikut dengan wanita itu, entahlah apa yang ada di pikiranku tapi ini semua karena aku sudah terlalu bingung dan logikaku tak mampu mencerna kejadian ini. Kami sampai di sebuah rumah yang cukup besar dan membuatku takjub dengan desain rumah ini. Nampak seperti rumah biasa namun ada beberapa hal yang dapat aku simpulkan bahwa rumah ini penuh dengan bunga-bunga beraneka jenis. Tunggu!!! Bagaiamana aku bisa melihat bunga-bunga itu di malam hari? Tapi nyatanya di sini sedang siang hari. Padahal belum ada setengah jam aku berada dalam kereta kuda itu dan hari telah berganti begitu cepat.
“Silahkan masuk…” ucap wanita itu mengajakku memasuki rumah.
“Ehh… tunggu…”
“Hmm… Oh iya, panggil aku madam Sabina. Ada apa?”
“… Ke Kenapa di sini siang?” aku bertanya dengan penuh rasa penasaran namun wanita itu maksudku madam Sabina, ia hanya tersenyum.
“Harusnya kau bertanya pada dirimu sendiri, Kenapa kau ingin hari ini berlangsung secepat itu.”
“Apa maksud madam?”
“Semua yang ada di tempat ini ada di bawah kendalimu. Tempat ini adalah cerminan dari dunia nyatamu”
“Aku masih tidak mengerti madam. Lalu bagaimana aku bisa kembali?”
“Entahlah, karena setiap orang punya cara sendiri untuk keluar dari sini. Apa ini Kunjungan pertamamu?”
“Hmm…” Aku hanya mengangguk, Kunjungan? Bagaimana madam Sabina bisa menyebut ini sebuah kunjungan. Dimana aku sebenarnya?

Madam Sabina, wanita itu cantik tak terlalu tua untuk dipanggil ‘madam’. Ia yang telah membawaku ke rumahnya, memperlakukanku layaknya tamu. Tak sungkan pula ia mengajakku berkeliling ke desa Kahaani yang baru, ia mengenalkanku pada tempat-tempat yang sebenarnya tak asing bagiku.

Entah berapa lama aku meninggalkan Desa Kahaaniku, Aku rasa telah seminggu dan aku merasa semakin berbaur dengan tempat asing ini, aku juga mengenal beberapa orang di tempat ini. Madam Sabina juga telah banyak bercerita tentang tempat ini, hingga aku sudah mulai terbiasa dengan keanehan-keanehan di tempat ini. Mengapa aku menyebutnya aneh, itu karena kadang apa yang sedang ada di pikiranku berubah menjadi nyata tanpa aku sadari dan aku tak bisa mengendalikannya.

Pagi ini aku berniat untuk jalan-jalan ke pasar bersama Madam Sabina, namun ternyata sejak aku bangun tidur aku belum bertemu dengan madam Sabina. Apa mungkin ia telah lebih dulu pergi ke suatu tempat? Aku memutuskan untuk berjalan sendiri. Aku menyusuri jalan-jalan yang dulu biasa aku lewati di Kahaaniku, tak jauh beda namun kadang terasa menyesatkan juga karena memang ini bukan Kahaaniku. Aku berjalan menuju arah rumahku, tentunya tempat saat pertama kali aku sampa ke sini. Namun tak kusangka jika jalan itu berubah. Tak ada jalan menuju ke sana, tiba-tiba aku ada di tengah hutan. Aku berada di atas sebuah tebing yang tinggi, dengan beberapa gunung yang tinggi menjulang di hadapanku. Nampaknya tempat ini bukan tempat yang tak terjamah manusia karena di bagian pinggir tebing itu telah dibangun pagar besi yang kuat.

Sekejap Mataku mengarah kepada sosok di ujung tebing. Ia tengah bersandar pada pagar-pagar besi itu. Rupanya ia tak menyadari kedatanganku karena ia tengah asyik memandang pemandangan di depannya. Aku mencoba menjauh, aku berbalik badan dan hendak pergi. Namun ada sebuah suara yang menghentikanku, yang tak lain adalah suara seseorang yang ada di tepi tebing itu.
“Tunggu…” aku enggan untuk membalikkan badanku saat suara itu jelas terdengar di telingaku. Namun tak berapa lama kemudian sentuhan tangannya di pundakku membuatku berbalik menghadap padanya.
“Tunggu, Kenapa kamu ingin pergi padahal kamu baru sampai di sini!”
“Kamu siapa?”
“Aku Vishal”
“Vishal?”
“Iya, itu namaku. Aku telah lama menunggumu, Aku telah lama menunggu saat ini. Dan akhirnya…” aku tak tau apa maksud ucapan laki-laki ini, tapi mengapa ia memelukku seakan ia benar telah menungguku lama.
“Tunggu, apa maksudmu?” aku merasa takut padanya, meskipun wajahnya tak sedikitpun menyiratkan niat jahat. Wajahnya biasa dan matanya menunjukan keteduhan, senyumnya manis. Aku seperti pernah mengenalnya, tapi siapakah dia?
“Apa kau lupa? Kita pernah bertemu di sini sebelumnya!”
“Kapan?”
“Apa kau benar-benar telah melupakanku?”
“Aku…” kepalaku terasa sakit, aku seperti ingin terjatuh. Namun Vishal segera memapahku dan mengajakku duduk di bawah sebuah pohon yang cukup besar dan teduh.

“Baiklah, mungkin ini terlalu membuatmu bingung. Tapi coba ingat aku. Lihat wajahku, tatap mataku, coba ingat aku. Aku Vishal, Aku pernah menjadi teman dekatmu 5 tahun yang lalu. Kita pernah bersama, tapi…” Vishal menundukan wajahnya.
“Kenapa?”
“Ini semua salahku, tak seharusnya aku jatuh hati padamu!”
“Vishal!!!” Aku mencoba membuatnya memandangku, hingga jelas terlihat di mataku aku mengingatnya. Vishal, nama itu aku mengingatnya!!

Tak terasa aku menitikkan air mata. Dia Vishal, dia Vishalku yang ku tunggu selama ini. Dia adalah alasanku untuk tidak merasakan cinta yang lain lagi. Dulu hampir setiap waktu kuhabiskan bersamanya. Saat aku merasa sendiri dan sepi, ia datang untuk menemaniku. Ia yang selalu menghapus air mataku. Walau dulu aku masih terlalu polos untuk mengungkapkan apa yang aku rasakan, namun terasa begitu jelas jika dia adalah cinta pertamaku.
Ruang dan waktu telah memisahkan kita selama lima tahun. Dan saat ini ia ada di hadapanku dan aku telah melupakannya? sungguh hal bodoh bagiku. Dia hidupku, dia yang membantuku untuk kembali bangkit dalam keterpurukanku. Aku mencoba meraihnya, aku memeluknya dengan erat, aku tak ingin melepaskannya lagi.

“Apa kau mengingatku?” Vishal bertanya padaku seakan dia mengerti bahwa aku memeluknya, aku telah mengingat semua.
“Bagaimana aku bisa lupa! Kenapa baru sekarang kau kembali.”
“Aku telah berusaha, aku mencoba menembus ruang lagi. Tapi aku tak bisa menemukanmu, aku selalu gagal. Dan kali ini aku bisa melakukannya. Apa kau terluka?”
“Tidak”
“Lalu bagaimana kau bisa sampai di sini?”
“Aku sedang tidur dan tiba-tiba aku sampai di sini”
“Jadi aku hanya bisa mengucapkan selamat tinggal yang belum sempat kuucapkan dulu”
“Apa maksudmu? apa kamu akan pergi lagi?”
“Aku, aku tidak ingin pergi. Tapi kamu harus ingat kalau kamu punya kehidupan nyata di duniamu”
“Apa maksud semua ini?”
“Aku semu, aku hanya bisa bertemu denganmu jika kamu pergi dari ragamu. Apa kamu ingat lima tahun yang lalu saat pertama kita bertemu? Saat itu kamu sedang koma karena kecelakaan. Selama tiga bulan kita bersama, sampai akhirnya aku sadar bahwa keluargamu pasti sangat mencemaskanmu, mereka ingin kamu kembali. Dan apa yang terjadi antara kita hanya menjadi sebuah mimpi bagimu”
“Jadi semua ini hanya…”
“Sstttt… Jangan pernah katakan hal itu. Maaf jika aku harus pergi lagi, tapi aku akan selalu berusaha ada di dekatmu! karena aku sayang kamu… Semoga kita bisa bersatu suatu saat nanti. Jangan pernah lupakan aku lagi”
“Jangan pergi… Vishal… Vishal..!!!”

Dan benar apa yang di katakan Vishal, ia hanya mimpi bagiku. Pagi itu aku terbangun dari tidurku, tapi aku bangun bukan dari bangku teras rumahku. Aku masih berada di kamar madam Sabina. Aku masih tak percaya jika aku masih ada di dunia yang aneh ini. Aku ingin pulang. Aku percaya bahwa Vishal hanya mimpi. Tapi Madam Sabina, pertemuanku dengannya terasa nyata. Desa ini pun sama seperti desaku walau penduduknya berbeda dan banyak kejadian aneh dalam hidupku.

Aku bangun dari tempat tidurku. Aku mencoba ke luar rumah dan betapa terkejutnya aku melihat rumahku ada di seberang jalan dan aku sekarang sedang ada di rumah Nenek Sarmi, Tapi nenek Sarmi adalah wanita yang misterius, dia sering menghilang sampai berbulan-bulan. Dalam kebigunganku tiba-tiba ada yang menepuk bahuku dari belakang, aku benar-benar kaget saat aku melihat ibuku sedang ada di sampingku.
“Ibu! Bagaimana ibu bisa sampai di sini?”
“Bagaimana? Harusnya ibu tanya bagaimana kamu bisa ketiduran di depan rumah? Untung ada tetangga baru kita yang ngelihat dan nolong kamu”
“Maksud Ibu apa?”

Sebelum sempat Ibu menjawab pertanyaanku aku terlonjak kaget melihat Madam Sabina dan Vishal yang tiba-tiba ada di sampingku. Aku bingung, seketika tubuhku lunglai dan aku pingsan. Entah apa yang terjadi saat aku pingsan, tapi saat aku terbangun aku sudah ada di kamarku. Aku bangkit dan berjalan menuju jendela kamarku. Di sana aku bisa melihat dengan jelas rumah nenek Sarmi. Aku masih tak percaya dengan sederet kejadian yang beberapa saat tadi terjadi. Entah berapa jam waktu terjadinya sederet peristiwa itu. Aku berjalan gontai menuju depan rumah untuk mencari ibuku. Tapi langkahku seketika terhenti saat aku melihat sosok itu lagi, ia adalah Madam Sabina dan Vishal. Mereka sedang duduk bersama ibuku di ruang tamu.

“Kamu sudah bangun Put?”
“Iya Bu, Tapi mereka…”
“Oh iya, kenalkan ini Tante Sabina dan anaknya Vishal, mereka baru pindah dari… hmmm… mereka tetangga baru kita Put”
Apa? dari mana mereka? kenapa ibu tak menyebutkan asal mereka. Tapi apakah ini semua nyata. Aku mencoba memandang mereka berdua, dan tampak mereka tersenyum ke arahku. Begitu pula Vishal yang seakan memberiku isyarat bahwa ia memang Vishalku selama ini. Dia Vishal?!!! Dia nyata?!!! Heii Dia benar-benar nyata…!!!

“Vishal?!!!”
“Iya, ini aku!!”
“Bagaimana kamu bisa…”
“Tentu aku bisa, karena nenekku juga bisa melakukannya”
“Jadi…”
“Aku akan selalu bersamamu, seperti janjiku dulu. Lupakan Kahaaniku, karena kini aku ada dalam Kahaanimu”

The End

Cerpen Karangan: Putri Wahyuni
Facebook: facebook.com/putri.wahyuni.1671
Putri Wahyuni (PrincessW) Lahir di Blitar, September 1999. Hobby membaca, bernyanyi, dan menggambar.
Facebook: Putri Wahyuni (Love Matahari Senja).
E-mail: stargirlprincessw[-at-]gmail.com

Cerpen Kahaani merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kisah Raksasa Biru Dan Raksasa Merah

Oleh:
Dahulu kala, di hutan dekat dusun, hidup 2 raksasa. Raksasa merah berpenampilan tinggi, besar, dan tubuhnya dipenuhi bulu. Sedangkan raksasa biru berpenampilan seperti orang biasa, hanya saja tingginya 3

Rumah Kos Misteri

Oleh:
Sebenarnya aku tak mau menceritakan kisah ini. Bagiku menceritakannya sama saja mengulang lagi setiap detail pengalamanku di rumah itu, dan kau tahu, itu bukanlah pengalaman yang menyenangkan untuk diingat.

My Angel

Oleh:
3 Juli 2014, pukul 23.30 di taman kota, terlihat seorang gadis dengan kuncir kuda yang rapi sedang berlari mengejar anak anjing yang sedang berlari di depannya. Gadis itu berusaha

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *