Little Suzanne

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Fantasi (Fiksi), Cerpen Terjemahan
Lolos moderasi pada: 19 August 2015

Suzanne adalah saudaraku. Ia berbeda dari yang lainnya. Aku tak tahu mengapa ia begitu istimewa. Aku? Kalian bisa memanggilku Grance. Aku harus terus melindunginya, begitu yang dikatakan orangtuaku. Awalnya aku tak mengerti mengapa mereka mengatakannya tanpa memberi alasan yang pasti, hanya meninggalkan tanda tanya. Namun kini aku mengerti setelah mereka telah tiada dan aku tetap akan melanjutkan permintaan terakhir mereka. Menjaga Suzanne.

Dulu memang mudah melakukannya karena aku dan adikku masih kecil. Saat itu kami tinggal di asrama gereja St. Ursula. Kami yatim piatu, di situlah tempat bernaung terakhir kami. Tapi kini ia telah beranjak dewasa. Ia terus saja mendesakku dengan berbagai pertanyaan yang belum bisa aku jelaskan hingga tiba waktunya nanti. Namun ia tak pernah mau mengerti. Ia akan marah jika aku tak bergeming. Dan itu yang sangat aku takutkan. Ia akan menjadi sosok yang sangat menyeramkan. Sosok yang tak ingin terjadi dan dihindari oleh orangtuaku.

“Sudahlah Kak. Aku hanya ingin bebas seperti anak-anak lainnya. Apa itu salah? Apa permintaanku terlalu berlebihan, hah?!” teriaknya.
“Kamu tak memgerti, Sue. Kamu berbeda.” jelasku.
“Berbeda apa, Kak? Aku tak mengerti karena Kakak tak pernah memberi alasannya padaku!”
“Belum saatnya.”
“Kapan?!”

Aku hanya bisa diam. Ia pun marah. Kini berbeda dari biasanya. Ia menunjukkan gejala yang aneh. Ekor mulai muncul satu persatu belakang tubuhnya. Telinganya terus memanjang. Kulitnya yang putih mulus kini berubah menjadi berwarna merah membara. Matanya menghitam dan membesar. Gigi-giginya serta semua kuku jari dan tangannya memanjang. Mulutnya terus mengeluarkan aroma yang tak sedap. Badannya terus membesar hingga 50 kali lipat sehingga menghancurkan apapun yang ada di sekitarnya.

Di sekujur tubuhnya mengeluarkan bara api yang terus berkobar. Ia menatapku tajam. Seakan ingin menerkamku. Aku terkejut. Inikah wujud yang dikhawatirkan oleh orangtuaku? Begitu menyeramkan.
Sanggupkah aku menghentikannya? Harus. Aku harus bisa menghentikannya. Meski itu harus mengorbankan nyawaku.

Aku mengeluarkan benda terakhir yang diberikan oleh orangtuaku sebelum mereka menutup mata. Benda itu ternyata senjata. Aku kaget. “Ini adalah Voch. Senjata ini merupakan alat pertahanan sekaligus perlawanan jika sudah tiba waktunya” begitu yang dikatakan oleh orangtuaku. Senjata itu seperti samurai, berwarna biru neon dan selalu diselimuti kabut tipis.

Ia menyerangku dengan cakar-cakarnya. Aku terjatuh sejauh 4 meter. Belum sempat aku berdiri kembali namun Suzanne telah melangkah maju ke arahku. Ia menendangku hingga aku terpental tersungkur di antara semak-semak. Ia kembali mendekat. Tiba-tiba ia mengangkat tubuhku dengan cengkeraman tangannya. Aku tepat berhadapan dengan wajahnya. Saat ia bersiap mengeluarkan api dari mulutnya ke wajahku aku menangkisnya dengan Voch-ku sehingga api itu berbalik mengenai wajahnya. Ia mengeram kesakitan. Aku terlepas dari genggamannya.

Untuk sementara aku bersembunyi di balik pepohonan sembari memulihkan tenaga dan luka-luka tubuhku akibat pertempuran sengit tadi. Tak lama ia segera mencariku. Berteriak memanggil namaku. Suaranya menggelegar. Aku tetap bersembunyi. Ia geram karena tak kunjung menemukanku. Ia melampiaskan kemarahannya dengan menghancurkan apapun yang ada di sekelilngnya.

Untunglah kini kami berada di hutan yang jaraknya cukup jauh dengan gereja kami sehingga tidak ada korban jiwa. Aku menyerangnya secara tiba-tiba dari belakang. Tubuhnya terluka parah. Ia berbalik arah mencari arah sosok yang menyerangnya. Kini ia di hadapanku. Ia menatapku tajam. Tak lama ia menyerangku dengan pukulan tangannya yang besar. Aku kembali menangkisnya dengan Voch. Pertarungan itu berlangsung terus-menerus tanpa henti.

Aku terluka parah. Saat itu Suzanne langsung menyerangku yang tak mampu lagi untuk bangkit. Ia akan segera mencabik-cabik tubuhku. Entah apa yang ada di pikiranku sehingga aku langsung mengarahkan Voch ke dadanya. Namun seranganku meleset. Voch hanya mengenai tangannya. Ia semakin marah. Aku tahu dari tatapannya ia akan membunuhku.

Ia mengambil Voch yang terjatuh dari tanganku. Kemudian ia memungut Voch itu dan menyerangku dengan senjataku sendiri. Ia melempar Voch ke arahku. Voch menancap tepat di jantungku. Ia tertawa bahagia melihatku sekarat. Dengan terbata aku berusaha megatakan kata-kata terakhirku padanya.

“Lihat. Inilah yang sangat aku khawatirkan. Kau akan berubah menjadi sosok mengerikan yang akan menghancurkan orang-orang sekelilingmu juga dirimu sendiri dan kau tak tahu itu.”

Perlahan ia mulai tersadar dari segala amarahnya. Tatap mata yang awalnya tajam bagai elang kini berubah sendu. Tubuhnya perlahan kembali ke bentuk semula. Bara api yang selalu menyelimuti tubuhnya kini telah menghilang. Ia telah berubah ke bentuk semula, manusia. Aku? Kondisiku semakin parah. Aku sudah tidak bisa menggerakkan anggota tubuhku lagi. Suasana terasa hening. Semua menjadi gelap. Hanya dingin yang menusuk kurasakan. Darah terus keluar dari luka-luka pertarungan tadi.

“Maafkan aku, Kak. Oh Tuhan. Apa yang telah ku perbuat?” Suzanne menangis tersedu-sedu.
“Su-suzanne. Tetaplah hidup de-demi Kakak dan o-orang tua ki-i-ta. Kami a-akan selalu menjagamu me-meski tak lagi di-disampingmu.”

Perlahan dunia semakin dingin. Sepi. Aku tak mampu lagi bertahan. Hanya tangis Suzanne ku dengar yang perlahan mulai menghilang bersama kesunyian. Aku berharap Tuhan akan menjaga Suzanne. Melindunginya sehingga ia tumbuh menjadi seseorang yang mengerti arti kehidupan dan tak akan menjadi makhluk menakutkan bagi semua orang, namun dapat melindungi mereka serta dirinya sendiri.

Cerpen Karangan: Selvi Susanti
Facebook: Selvi Susanti

Cerpen Little Suzanne merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sang Naga Dan Pemuda Yang Cerdik

Oleh:
Alkisah ada seorang petani yang mempunyai dua anak-anak laki. Keduanya tidak memiliki hubungan yang baik layaknya kakak dan adik saling menyayangi. Sang kakak sangat benci kepada adiknya karena ketampanannya.

Kau Punya Luka?

Oleh:
Selalu. Setiap mendung memayungi langit kota ini, aku melihat seorang perempuan menghampiri satu-persatu dari orang-orang yang melintas dan bertanya demikian, Kau punya luka? Aku heran, kenapa hanya setiap mendung

Mawar dan Kekosongan

Oleh:
Let me tell you something. Tentang cinta, rasa takut, dan juga, tentang kekosongan. Kekosongan atas diri manusia. Pada dasarnya manusia itu sama saja. Sama-sama lemah dengan perasaan. Tidak ada

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *