Lorong Abad XXXV

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Fantasi (Fiksi)
Lolos moderasi pada: 8 April 2017

Namaku Annisa Nur Salsabila bisa dipanggil Salsa. Aku murid pindahan dari Kota Medan. Aku bersekolah SMPN Merdeka tepatnya di Jakarta.
Hari ini hari yang membahagiakan bagiku karena hari ini merupakan hari pertama aku bersekolah di SMPN Merdeka saat Semester 2 ini. Aku berharap akan mendapatkan teman baru di sana.

Jam menunjukkan pukul 06.30 WIB. Aku dan ayahku berangkat ke SMPN Merdeka. Sesampainya di sekolah aku menunggu di luar ruangan kepala sekolah dan ayah berada di dalam ruang kepala sekolah

“Salsa, sekarang kamu adalah murid di SMP ini dan kamu masuk kelas VII D.” Kata ayahku yang baru keluar
“Ayo, ayah antar ke kelasmu.” Kata ayah
“Okeee…” Jawabku dengan semangat

Aku dan ayahku menyusuri gedung di sekolah itu tapi ada yang tak kupahami. Salah satu dari ruangan-ruangan, terdapat salah satu ruangan yang tergembok rapat seperti tak ada yang boleh masuk ke ruangan itu. Terlintas hal aneh dan bingung di benakku. “Mengapa ruangan itu digembok dan terkunci rapat?” Pikirku

Sesampainya di kelas baruku. Ternyata kelas baruku itu sangat keren bayangkan saja terdapat AC, di setiap meja terdapat komputer, LCD benar-benar keren.
“Ayah pergi dulu ya, jaga dirimu baik-baik oke” kata ayah seraya mengucapkan selamat tinggal dan mengecup keningku.
Saat ayah telah pergi aku langsung masuk ke kelas dan menempati salah satu kursi kosong.
Tiba-tiba ada seorang anak perempuan yang mendekatiku dan menyapaku “Hai, siapa namamu? namaku Lisa Venny Safitri biasa dipanggil Lisa.” katanya seraya memperkenalkan dirinya
“Hai juga Lisa, namaku Annisa Nur Salsabila bisa dipanggil Salsa.” Jawabku
“Kamu murid baru ya di sini.” Tanya Lisa lagi
“Ya, aku baru pindah dari Medan.” Jawabku

Kringggg…
Bel berbunyi dengan kencang. Tanda masuk telah berbunyi, Lisa langsung duduk di depan. Wali kelas baruku langsung datang dan memintaku untuk memperkenalkan diri. Setelah itu baru kami semua memulai pelajaran Bahasa Indonesia.

Tak terasa waktu berlalu dengan cepat sehingga sudah berbunyi bel istirahat.
“Salsa, yuk pergi ke kantin.” Ajak Lisa
“Boleh” Jawabku

Saat di perjalanan menuju kantin aku dan lisa melewati ruangan yang dikunci tadi.
Aku berpikir “Apa Lisa tahu tentang ruangan tersebut, dia kan tidak murid pindahan”
“Salsa, apa kamu tahu ruangan yang dikunci itu?”
“Itu benar-benar ruangan misterius. Katanya ada rahasia di balik itu.” Jelasnya
“Benarkah, aku juga berpikiran begitu aku ingin lihat apa yang terjadi di balik itu” kataku
“Ternyata kau berpikiran sama aku juga ingin melihat apa yang terjadi di balik ruangan itu” kata Lisa
“Baiklah bagaimana kalau kita selidiki saat pulang sekolah oke?” Usulku
“Okeee.., eh ayo ke kantin” kata Lisa

Setelah kembali ke kelas, ternyata bel berbunyi
Kringgg…
Seluruh siswa kembali masuk ke kelas dan guru matematika memulai pelajaran. Setelah cukup lama mendengar penjelasan guru tersebut. Akhirnya
Kringgg…
Semua siswa bergembira karena waktunya pulang. Sementara kami berdua harus menjalankan misi ini.

Sekarang kami berada di depan pintu ruangan yang dikunci itu
“Sekarang bagaimana kita membuka pintu ruangan ini?” tanyanya.
Lalu aku melihat sebuah tombol kecil yang berada di samping pintu. Saat aku menekan tombol itu. Dengan ajaib pintu ruangan itu terbuka lebar, aku dan Lisa lansung bergandengan tangan. Saat kami masuk ke ruangan itu ruangan itu seperti lorong yang gelap gulita, lalu ada sebuah cahaya saat kami mencoba mendekat. Tiba-tiba kami tersedot lewat cahaya itu dan sampai di laboratorium, kami berdua bingung.

Seorang kakek mendekat pada kami dan berkata “Kalian berada di abad XXXV. Kalian merupakan utusan dari abad XX yang kami pilih, kami ingin kalian menyelesaikan tugas yang saya berikan.”
“Tapi kami harus kembali ke abad kami.”
“Ini merupakan salah satu cara agar dunia bisa selamat dan makhluk hidup bisa hidup secara damai.”
“Apa yang terjadi sebenarnya?”
“Pada abad XXXV ini dunia sudah kacau, tidak ada tumbuhan, kuman menjadi ganas, dan kami butuh tanaman Evening primrose untuk menangkal kuman menjadi ganas” kata Kakek tersebut
“Dan kami butuh kalian untuk mengambil tanaman Evening primrose di Daerah Stavians” Lanjutnya

Dengan siap kami sanggup melaksanakan perintah tersebut. Kakek tersebut mengatakan bahwa berhati hati karena di sana terdapat banyak kumam ganas yang memakan semua makhluk hidup dan kakek tersebut memberikan 2 biji ajaib untuk menyelamatkan diri.

Saat kami sampai di daerah Stavians ternyata benar di sana terdapat banyak kuman ganas. Akhirnya dengan susah payah kami dapat mengambil tanaman Evening primrose. Dan kami kembali ke laboratorium

“Saya berterima kasih pada kalian berdua” Kata Kakek tersebut dengan senang
“Tidak kek, ini memang sudah tugas kami” Kataku
“Sekarang abad XXXV akan terbebas dari kuman kuman ganas yang berevolusi dan sebagai gantinya saya akan kembalikan kalian berdua ke abad XX.” Jelasnya
“Terima Kasih.” kata kami berdua

Kami berdua disuruh untuk berdiri di lingkaran dan Kakek tersebut menyalakan monitor seketika timbul cahaya. Dan kami akhirnya kembali di depan pintu ruangan tersebut. Petualanganku dan Lisa berakhir disini.

Selesai

Cerpen Karangan: Azwa Khairunisa
Facebook: Azwa Nisa

Cerpen Lorong Abad XXXV merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tora

Oleh:
Malam purnama di Niabara, lahirlah seorang anak laki-laki. Kelahiran yang dipenuhi oleh kematian. Akibat kebencian yang mencari wadah untuk berkembang. Wadah yang terpilih bernama Tora, anak sang Purnama. Tora

Real Dream

Oleh:
Pagi yang cerah, bunga-bunga yang bermekaran turut serta menyambut hangatnya mentari pagi. Lain dengan susana hatiku, tidak ada kata lain selain malas, bagiku hari ini tidak menarik. Seperti biasanya,

Cahaya Kehidupan

Oleh:
Aku sering duduk menyendiri di pojokan sekolah mencari tempat sepi. Aku lebih senang sendiri dan menjauh dari siapapun itu. Ya, setelah kejadian waktu itu aku lebih sering menyendiri dan

Andai Tahu Jawabnya

Oleh:
Keanehan ini berawal dari kegelapan sunyi malam hari yang mendatangkan dingin sampai menusuk kulit hingga ke tulang. Dan diiringi guyuran air mata langit yang senantiasa menemani kesendirianku di bumi

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Lorong Abad XXXV”

  1. Tanda Tanya Tampa Titik says:

    Tetap berkarya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *