Nyawa

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Fantasi (Fiksi)
Lolos moderasi pada: 8 September 2021

Namaku Pi’i. Aku tinggal di gang kecil yang terhimpit bagunan rumah mewah. Tembok gang itu bercat putih yang sudah memudar ditikam sang waktu. Para pendahulu memberi nama sebutan Gang. Argabel. Biasanya yang menjadi hal rutin di
pertengahan gang Argabel. Mereka menggelar dagangannya mulai dari kue kering dan kue basah.

Selepas dari itu. Kukanalkan lebih dekat dengan fisiku dan kisah kelamku. Gaya rambutku old school. Bukan gondrong atau dicukur miring. Aku tidak suka punya poni. Apa lagi panjang poni-nya sampai menutupi mataku. Risih!
Yang membuatku risih bukan hanya sekadar poni, tetapi … Kelebihanku mengetahui nyawa seseorang saat merenggang nyawa. Melalui indra penciumanku. Alih-alih menganggapnya sebuah kelebihan. Aku tak sudi. Pantasnya kusebut ia kutukan.

Keganjilan yang kualami sudah banyak orang yang tahu. Terutama kekasihku Najmi Ulya. Dia sangat paham dengan kondisiku lebih memlilih lari dari kenyatan ketimbang bertahan menyaksikan tragedi kemalangan. Sungguhku tak sanggup lagi. Jika suatu saat nanti kutukan ini menunjukkan kuasanya kepada perempuanku. Biarlah, biar kukorban mataku, telinga, kaki dan tangan. Bahkan jiwaku.

Tatkala, aku pergi ke ruang perpustakaan.
Di sana kujumpai Najmi ulya. Dialah perempuanku duduk bersimpuh di pelataran. Jemarinya megapit buku fisik dari situs Cerpenmu sampul bukunya berwarna putih, di sisinya bergambar daun hijau panjang meliuk hingga puncak buku. Itu adalah buku kegemarannya yang sering ia baca tatkala menyambang perpustakaan.

Aku berjalan mendekati perempuanku namun, tiba-tiba langkahku terhenti. Ada sesuatu yang menghujam indara penciumanku. Bau busuk yang sangat menyengat tercium dari tubuh Najmi. Aromanya melebihi seonggok bangkai. Aku nyaris muntah! Dadaku kembang kempis dalam irama cepat dan mengentak saat ini.
Jika aku mencium aroma bau busuk dari tubuh seseorang itu artinya … Orang itu hendak merangkul ajalnya.

Kurubuhkan tubuhku di lantai. Duduk berdampingan dengan perempuan yang menyerahkan seluruh isi hatinya untuk kumiliki. Di dalam posisi terduduk, kepala Najmi meneleng menyandarkan di bahuku. Lalu lengannya meletakan buku bacaan di sisi kiri. Jemari lentik pun mengapit mengisi sela-sela jemariku yang kosong.

“Besok sayembara puisi segera dimulai. Kubuatkan puisi untukmu.” Aku mengangguk pelan. Bagaimana mungkin aku bisa fokus dengan ucapannya sedangkan jiwaku tengah dihujam rasa cemas dengan buas. Jika keputusasaanku sanggup diselamatkan dengan bait-bait indah. Kutunggu-kutunggu ia melantunkan panorama keindahan dalam kalimat puisi.

Jemarinya yang kugenggam dalam dekapan terlepas. Najmi langsung mengambil posisi berdiri. jaraknya 3 langkah dari hadapanku. Lengannya Mengangkat selembar kertas setinggi dadanya.

“Untuk belahan jiwaku … Pi’i …” Suara itu terdengar tenang menyelusup di telingaku, Najmi tertegun seperti dilanda rasa pilu. Aku melihat dua sudut kelopaknya dirembasi air. Seolah ia tak mampu melanjutkan kalimatnya. Jemarinya meremas selembar kertas untuk meredam gelombang kesedihan berputar di batinnya.

“Kenapa kamu menangis?” Aku hanya pura-pura bertanya hal itu, sepertinya dia sudah membaca pikiranku dan, tahu betul isi rencana kelam didalam batang otakku. Aku berdiri terpancang, lalu kuayunkan kakiku menghampirinya. Dengan sigap Najmi memeluku erat-erat.
“Kamu jangan pergi. Aku enggak yakin bisa hidup tanpamu di sisiku.” Suara Najmi menggeragap seraya memelukku tubuhku erat-erat. Air matanya membasahi kaus hitamku.
“Cinta mengajariku sebuh arti ketulusan. Bukan hanya terpacu untuk memilikimu, melainkan melepasmu” Kurasakan pelukannya semakin kuat. Kubelai rambut hitamnya sembari kulawan arus yang menghisap tubuhku ke dalam kesedihan melebihi dalamnya palung Mariana.

Keesokan harinya, di sekolahku sedang mengadakan acara sayembara puisi yang berlangsung di lapangan sekolah. Pesertanya lumayan banyak dari kalangan kelas 1, 2 dan 3. Para siswa berseragam putih abu-abu berkumpul, bergerombol memenuhi area lapangan. Seringkali aku mendengar gelak tawa, senda gurau mereka menyemarakkan suasana, Namun di dalam keramaian aku dihujam kesepian.

Di sekolah ini. Aku tidak punya teman sepermainan.
Mereka membeciku lantaran aku mempunyai kelebihan mengetahui kapan mereka merenggang nyawa. Selepas dari itu kakiku merangket di ujung koridor sekolah. Mataku terpana pada perempuanku menancapkan kakinya di atas panggung sayembara. Terlihat cukup jauh, tapi terasa lekat. Memory kenangan manis saat bersamanya bergantang-gantang di dalam onggokan otakku.

Kurasakan dua retinaku dirembesi air hingga menyungai di pipiku. Aku menjiwai perjalanan dalam hal mencintai. Kutemui arti ketulusan cinta. Kutegarkan hati kecilku melepas ia untuk meraih kebahagiaan. Bukan bersamaku memang, tetapi dengan pria lain. Kutinggalkan perempuanku yang terkesiap melantunkan bait puisi dalam romantika cinta yang mengantarku ke masa berpulangku.

Fokusku berganti arah ke batang kakiku menyusuri koridor sekolah yang terlihat ramai di mataku, namun terasa senyap dalam jiwaku. Kuhentikan langkah kakiku di tepi balkon sekolah yang berada di lantai 3. Kedua bola mataku membulat kencang menunduk ke bawah. Kutangkap pemandangan lantai bebatu yang akan meremukan belulangku.
Kurasakan hembusan angin mengalun nada puisi sedang Najmi lantunkan di bawah sana. Mataku terpejam.

Untuk belahan jiwaku Pi’i … Aku berduka.
Tuhan jangan membuatku gelisah, peluklah ia agar membunuh kegelisahanku.
Tuhan jangan membuatku menangis. Baringkan ia di sisimu agar ia menghentikan tangisanku.

Tubuhku terpenting, melayang di udara…

Puisi itu untukku. Maka sayup-sayup kujaga kelopak mataku agar tidak tertutup. Hanya untuk mendengar sepenggal akhir kalimat yang membebat keindahan.

Terima kasih Tuhan, kini ia bersamamu.
Tolong jaga dia sampai aku memintanya kembali. Bukan dikehidupan ini. Tapi dikehidupan nanti.

Kini kelopak mataku tertutup sempurna. Kegelapan menyelubungi retinaku. Berbarengan dengan darah segar menyembul keluar dari kepalaku yang pecah menghatam bumi. Menggelepar tewas.

Cerpen Karangan: Faisal fajri
Blog: xfaisalfajrix.wordpress.com

Cerpen ini dimoderasi oleh Moderator N Cerpenmu pada 8 September 2021 dan dipublikasikan di situs Cerpenmu.com

Cerpen Nyawa merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Aku Papaku dan Kekasihku

Oleh:
“Heentiikaaaannn!!” Teriakan risna yang langsung menyingkirkan sayatan pisau yang ku pegang. “apa apaan sih lo tan hah? Mau ngakhirin hidup lo dengan cara konyol kayak gini? Apa setelah lo

Sang Putri Yang Suka Tidur

Oleh:
Pada suatu hari hiduplah seorang putri bernama naomi, ia tinggal bersama ibu, bapa, kakak, adik, dan bibinya. Ia hidup dalam istana namun sayangnya naomi sangat suka tidur. Bibinya bernama

Asembagus, Situbondo

Oleh:
Arum cepat-cepat melepaskan sandal jepitnya yang usang. Melipat celana panjangnya. Lalu, merendam kakinya buru-buru. Ia duduk di bibir sungai. Merendam kaki mungilnya di sungai kecil itu. Cara ini memang

Waktu, Aku Dan Dia

Oleh:
Seperti biasa, ketika pandangan kami bertemu, waktu terasa berhenti. Dalam arti sebenarnya. Maksudku, pernah ada hujan deras ketika kami pulang sekolah, dan selagi menunggu hujan reda, kami duduk-duduk di

Kangen

Oleh:
Dalam gelapnya malam, dalam kesendirian yang akhirnya membuat Aldo larut dalam kesedihan yang mendalam. Hembusan angin malam menyeruak masuk ke dalam tubuhnya. Hidupnya kini terasa hampa dan sepi. Senyum

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *