Think All About People

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Fantasi (Fiksi)
Lolos moderasi pada: 1 September 2016

“Apakah kau tahu, hari ini ada murid baru yang akan masuk ke kelas kita. Katanya sih, dia cantik banget. Blasteran dari Brazil!,” bisik perempuan yang tengah duduk bergerombol dengan Riska.
“Benarkah? Wahhhh.. pasti dia bakalan punya mata yang indah dengan kornea biru setengah hitam. Seperti kucing,” jawab Riska dengna membayangkan wajah anak baru itu.
“Memang. Tapi, apakah kau tidak takut apabila Billy akan tertarik dengan kecantikannya?”
“Tidak Nanda. Jangan nefthink gitu ah! Nggak baik tahu!”
“Iya sih, tapi…”
“Selamat pagi anak-anak!,” sapa Pak Ridwan tiba-tiba. Dan diikuti oleh anak perempuan itu. Benar saja, ia sesuai dengan apa yang Riska bilang sebelum ia sampai di kelas. Namun, semua terkagetkan saat ada anak laki-laki yang tak kalah tampan dari Billy yang paling tampan di sekolah.
“Kenalkan! Dia Felly dan dia Arka. Kalian berdua bisa duduk bersama atau duduk dengan yang lainnya. Tapi sebelumnya sebutkan nama lengkap kalian dan sedikit spesifikasi tentang diri kalian.”
“Aku Felly. Felly Anggi Wiraatmaja.”
“Dan aku, Arka. Lebih tepatnya Arkana Aditya.”
Kemudian, mereka pun duduk di bangku yang tak jauh. Lebih tepatnya, mereka tidak duduk bersama. Melainkan dengan orang lain. Sejenak, mereka saling menatap mata.
“Kenapa kau merasa takut?,” tanya Arka kepada teman baru sebelahnya. Rendy.
“Kalian saling kenal?,” tanya Riska.
“Yah.. kita saling kenal. Rendy Armyandila Perdana. Lahir dengan marga Perdana. Dan tinggal di pusat kota. Benar?,” tanya Arka dengan tatapan tajam dan sinis.
Rendy hanya terdiam. Dan, mereka semua melanjutkan proses belajar mengajar saat guru telah memperingatkan mereka untuk memperhatikannya saat menerangkan. Secara otomatis, mereka mendengarkan.

“Permisi, Pak saya mau keluar ke UKS. Perut saya sakit!,” ucap Felly saat ia mendengar dan melihat sekelabat kejadian saat di UKS.
“Oh ya, silahkan.”
Ranpa berjabat tangan terlebih dahulu, Felly sudah buru-buru ke luar kelas. Sebelum sampai di UKS, ia memasang maskernya untuk menutupi identitasnya. Dan sampai di UKS dalam waktu satu detik. Maklum saja, ia memiliki kekuatan dalam hal itu. Freezer Boath. Itulah namanya. Tendangan berputar kakinya telah melumpuhkan pelaku pemerk*saan itu. Terjadilah pertarungan di dalam sana. Bahkan, pelaku berulangkali mendapatkan telak ‘T’ dari Felly.
“Terimakasih,” ucap lirih perempuan itu.
Felly tidak menjawab. Ia hanya mengulurkan tangannya untuk membantu perempuan itu bangun. Kemudian, kembali ke kelas dengan langkah yang gontai tanpa membuka maskernya. Meskipun, berulang kali perempuan itu bertanya siapa dia. Felly tetap menghiraukannya.

“Apakah urusanmu beres?,” tanya Arka.
“Yah… begitulah. Tidak adakah minuman dingin di sini?”
“Hahahaha! Di sini berbeda dengan istana. Sekolah ini tidak akan menyediakan anggur kesukaanmu.”
“Yah.. begitulah. Apakah kau sudah menemukan siapa yang mengambil pusaka milikku? Kau tahu, aku hanya bisa menggunakan freezer boath dalam waktu 1 detik.”
“Aku hanya menemukan sinyalnya. Kau tahu kan, bahwa kau adalah rantai permadaniku. Jika milikmu hilang, maka daya akurasi yang aku miliki juga akan sama denganmu meskipun hanya berkurang lebih sedikit darimu.”
“Terasa lemas, Ka. Apakah kau membawa teksis yang dibekali oleh Raja Brahardianjara?”
“Yah… tapi jangan sering menggunakan itu. Kalau kau kehabisan stok, kita tidak akan mudah mendapatkannya dari kahyangan. Tahanlah sebentar sampai kita benar-benar perang dengan orang itu…,” kata Arka terputus saat ia mendengar sesuatu.
“Aku menemukan orangnya!,” ucap Arka dengan menyatukan lambang perbadaninya dengan milik Felly untuk menuju ke tempat yang mereka maksud.
Mengingat akurasi kekuatan Felly mulai menurun tanpa adanya pusaka itu, Rendy terpaksa harus menggunakan Sheer Longer dalam hal ini. Yah.. kekuatan yang membuat ia tak mempu dilihat oleh kasat mata. Serta akurasi sampai di tempat yang lebih cepat dibandingkan Felly.

Saat mengetahui akan hal yang membuat pelaku mencuri pusaka Felly adalah untuk menyelamatkan kerajaannya. Yah.. kerajaan yang menggunakan tenaga panas. Baik kekuatan, maupun lainnya. Di istana Felly, banyak pusaka yang menggunakan pusaka tenaga panas. Akan tetapi, pusaka biru Felly mengalahkan pusaka halilintar yang dimiliki orang seangkatan dengannya.

Dengan cepat, Arka menyerang Rendy dan juga pasukan berjaganya itu. Sedangkan Felly, terus mengejar salah satu bagian dari rencana Rendy. Mencoba untuk mengambil kembali pusaka itu. Jika tidak, Felly akan lenyap menjadi debu tanpa adanya pusaka itu. Dan waktu durasi yang diberikan oleh tinggal beberapa menit lagi.

Segala kekuatan telah Felly coba. Namun, tidak berhasil. Hingga akhirnya, ia menggunakan kekuatan itu. Yah kekuatan yang dapat mengurung musuhnya dengan halilintar transparan. Resiko yang ada di dalamnya adalah, Felly akan kehilangan akurasi daya kekuatannya lebih cepat. Dan benar saja, hal itu terjadi kepada Felly. Ia tak mempu menompang bebas kekuatan lain yang menyerangnya.

Di dalam situasi seperti itu, Arka masih belum menjemputnya. Dengan mudah bagian dari rencana Rendy kabur. Akan tetapi, Felly sontak bangun meski ia masih sulit untuk bangun. Bram. Bagaimana bisa Bram datang? Bukankah ia sekarang ada tugas untuk menjalankan hujan serta pengatur suhu daerah setelah mendapatkan tugas dari Raja?
“Kabur! Hehehehe. Kasih aku waktu untuk bermain dengan dia. Hahahaha!,” ucapnya saat mengerti arti mata Felly. Dengan bergoyang riang di atas skate board melayang itu, ia meninggalkan Felly yang masih lemah di tempat itu.
“Kau tidak apa-apa?,” tanya Arka setelah membereskan Rendy dan menemukan Felly terkulai lemas tak berdaya.
“Mana teksisku? Bram ada di sini. Dia bisa membantu kita. Segeralah kau memberikan aku teksis itu. Sebentar lagi, kita bertiga akan berperang dengan kawanan milik Rendy. Aku tidak mungkin menggunakan kekuatanku dengan daya seperti ini meskipun kau dapat memberikan dayamu. Justru kau akan sama denganku,” saat mengetahui kekhawatiran Arka.
Arkapun menurut. Kemudian, mereka berangkat bersama ke tempat Bram dengan kekuatan Listening Aroungh milik Felly dan Arka. Mereka mendengar pertarungan yang begitu hebat. Hingga mereka harus menggunakan kekuatan kecepatan mereka masing-masing.

Sesampainya di sana, mereka melihat Bram yang kuwalahan dengan serangan panas milik kawanan Rendy. Dengan cepat, Felly dan Arka membatu. Batu pusaka milik Felly tinggal beberapa waktu. Apabila pasir habis menurun dan pusaka telah bersatu dengan kekuatan mereka, maka detik itu juga Felly akan meledak menjadi debu.

Namun, mereka dapat mencegah semua itu dengan persatuan kekuatan. Karena itu, benarlah prinsip kerajaan mereka. Apapun yang berniat jahat, pasti tidak akan berhasil. Begitu juga saat perasaan egois bertarung dengan kebersamaan. Jadilah kekalahan bagi sang pemilik egois meskipun sang egois memiliku kekuatan paling super sekalipun. Dan apapun bentuk egois, tidak akan ada baiknya. Kecuali dengan adanya setitik kepedulian meski terselubung dengan amarah.

Cerpen Karangan: Pratiwi Nur Zamzani
Facebook: Pratiwi Nur Zamzani (Pakai Kerudung Putih)
Nama saya Pratiwi Nur Zamzani. Dapat menghubungi melalui akun facebook saya yaitu Pratiwi Nur Zamzani ( Pakai kerudung putih ) , twiiter @nur_zamzani atau E-mail pratiwinurzamzani[-at-]yahoo.co.id. Dengan no Telepon 085-852-896-207. Dengan alamat, Jl. Rambutan, Pesanggrahan selatan, Bangil, Pasuruan. Prestasi yang pernah saya raih adalah juara 3 Mading, puisi dan cerpen pernah diterbitkan di majalah SPEKTRUM dan berbagai buku antologi. Antara lain adalah, Menjembut Ridhomu, Sapa malam teriak rindu, Dream Wings, dll.

Cerpen Think All About People merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Senandung Seruling

Oleh:
Di Desa Hindun, ada desas-desus menarik yang sedang jadi bahan pembicaraan dari anak-anak sampai orang dewasa. Katanya, di dalam hutan pinggir desa, ada lelembut yang muncul dan meniup seruling

Pangeran Kuda Putih

Oleh:
Hujan yang sangat lebat membasahi jendala rumahku, ku lihat di seberang kamar ku ternyata ada sosok pemuda tampan yang sedang berteduh seorang diri di pinggir danau. Aku terus memandanginya

Rahasia Cinta dan Waktu (Part 2)

Oleh:
‘Brak!’ Rayhan terjatuh di tumpukan kardus, ia baru saja melompat dari atas lemari. “Sial! Aku nggak lihat tangga itu.” Gumamnya. Ia memang harus membuka eternit di kamar ayahnya yang

Putri Kecil Mashiro dan Peri Peri Mungil

Oleh:
Pada zaman dahulu, tinggalah seorang putri cantik bernama kizuna kireisha, putri kizuna tinggal di sebuah istana china tepatnya di puri yang amat indah… Tetapi dibalik semua itu, putri kizuna

Tetap Dalam Jiwa

Oleh:
Ting, teng, tong… Terdengar suara piano dari dalam tirai panggung! “Bela?” terdengar suara seorang wanita dari belakang tirai yang ternyata telah mengintip bela bermain piano! Tanpa pikir panjang wanita

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *