Tuts (Part 3) dan Coffee Break

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Fantasi (Fiksi)
Lolos moderasi pada: 24 May 2014

Pagi. Hari keenam.

Hari ini sepertinya lebih parah dibanding hari kemarin. Cello merasa panas, dan tiba-tiba merasa dingin. Kepalanya terasa begitu sakit. Dadanya terasa sesak, membuatnya agak sulit bernafas. Dan semua tampak bergoyang. Ia tidak kuat berlama-lama di kamar mandi. Dan sekujur tubuhnya terasa begitu letih, lemah. Ia sendiri tidak memahami keadaannya.

Ia duduk sejenak di sofa. Dari villa Mikha, melodi ‘Tuts V and V’ mengalun lembut, menerobos tiap celah di rumah itu, hingga sampai ke telinganya. Baru kali ini, ia mendengarkan lagu itu dimainkan oleh seseorang. Rasanya begitu berbeda. Lebih menyentuh. Apa lagi, ketika yang memainkannya adalah jemari sang maha cinta.

Melodi itu terasa seperti suplemen yang menambah tenaga. Membangkitkan semangat dan memberi sedikit kekuatan. Cello bangkit berdiri dan melangkah cepat menuju pintu villa Mikha. Pintu sudah terbuka dan ia berdiri sejenak di sana. Memandangi lekat maha cintanya.

Hidupnya akan berakhir jika ia tak berhasil mendapatkan hati Mikha dan membawanya kembali. Namun, ia tak berkuasa pula memaksanya. Ia tak ingin cinta itu ternodai oleh keserakahan dan ketakutannya pada ajal.
“Pagi Mikha. Boleh masuk?”
Mikha berpaling, dan tersenyum, “pagi El. Ayo sini! Aku ingin kita memainkan lagu ini berdua!” ucapnya polos.

Cello melangkah perlahan dan duduk di samping Mikha. Ia melekatakkan jemarinya di atas piano.
“Ayo,” ajak Cello.

Kini jemari mereka menari lincah di atas piano. Menghidupkan nada-nada indah yang lama terbelenggu. Yang tak sempat dimainkan berdua oleh Venus dan Vero. Alunannya merobek udara, bergerilya di dalam villa, mencari tiap celah untuk keluar. Membuat pepohonan dan rerumputan seakan menari bersama.

Irama Cinta.

Dan, selesai.

Bersamaan dengan itu juga, Cello sudah jatuh pingsan di pundak kanan Mikha. Mikha segera menoleh, dan ia begitu terkejut melihat Cello sudah terpejam. Ia menyentuh pipi Cello, dan tubuhnya terasa begitu dingin.
“El! El!” Ia menepuk-nepuk pipi Cello.

Beruntung, pengurus tamannya sudah datang. Ia meminta tolong pria itu memapah Cello ke kamarnya. Mikha menyelimutinya, kemudian menyalakan penghangat ruangan. Ia menelepon seorang dokter dan memintanya untuk datang. Kemudian ia duduk di dekat Cello, dan menggenggam tangan kanannya.

Malam.

Cello mulai membuka mata. Ruangan itu tampak samar dan sedikit berputar. Dilihatnya pula seorang gadis duduk di dekatnya dan melihatnya dengan cemas. Ia mengenalinya.
“El?!”
“Mikha.” Suaranya hampir tak terdengar.
“Tadi dokter sudah memeriksa kamu. Dia bilang mungkin kamu kelelahan. Dia memberi obat untuk kamu minun nanti.”
“Percuma. Obat apa pun tidak akan bisa menyembuhkanku.”
“Kenapa ngomong begitu?!”
“Karena aku tidak sakit. Ini bukan tempatku. Dan aku tengah berada dalam satu permainan. Aku hanya diberi waktu 7 kali senja. Dan besok, adalah senja terakhir.”
“El!! Aku tidak suka dengan candaan kamu!”
“Aku tidak bercanda Mik!” Ia bangkit duduk. “Apa kamu pikir kedatanganku ke tempat ini hanya sebuah candaan? Apa kamu pikir lagu yang kamu kenal itu juga hanya sebuah candaan, hanya suatu ketidaksengajaan? Kebetulan belaka?”

Mikha terdiam. Melihat mata Cello. Ia mencoba mencari sesuatu di sana. Tetapi, sama sekali tidak ada dusta tergambar di sana, seperti yang ia harapkan.
“Kamu bodoh El! Apa kamu tidak takut mati!?” Suaranya sedikit meninggi. “Bagaimana jika kamu tidak menemukan orang itu-”
“Aku sudah menemukannya,” potong Mikha. “Hanya saja, mungkin ia belum menemukanku di dalam hatinya,” ia menatap lekat pada mata Mikha. “Aku tidak takut mati, jika memang aku harus gagal. Yang terpenting, jangan sampai aku menodai cinta itu dengan keegoisan dan nafsu untuk memilikinya. Itulah cinta berbalut kasih.”
“Apa orang yang kamu maksud.. itu aku?”

Cello hanya mengangguk.

Mikha menunduk, menatap kosong. Ia tak dapat berpikir, tak dapat pula menjawab.
“Kamu istirahat saja di sini. Aku tidur di kamar tamu. Malam El.” Ia bangkit berdiri, dan melangkah keluar dari kamar itu, tanpa mengucapkan kata-kata lain. Cello hanya diam, memandangi Mikha hingga ia menghilang di balik pintu.

Hari itu, penuh dengan keheningan.

Pagi ini tak seperti biasanya. Ketika membuka mata, Mikha merasakan debaran jantungnya bergerak cepat. Ada sunyi yang begitu pekat hadir di dekatnya. Ia duduk untuk sesaat di atas tempat tidur, sembari mencoba mengingat-ngingat akan kejadian semalam. Ia ingin pembicaraannya dengan Cello saat itu hanyalah sebuah mimpi. Bahkan ia menginginkan, Cello hanyalah mimpi.

Tetapi sesuatu membuatnya segera bangkit berdiri. ‘Hari ini’. Entah kenapa, tiba-tiba ia begitu takut kehilangan Cello. Ia berlari menuju kamarnya. Dan dengan sigap membuka pintu. Tetapi, kamar itu telah kosong, dan selimut yang dipakai Cello telah terlipat rapi. Ia melihat ada sesuatu terletak di atas kasur. Ia mendekatinya dan memungutnya. Itu setangkai bunga mawar putih dari kertas. Bunga yang sama seperti yang diberikan Cello kepadanya pada perjumpaan pertama mereka. Ada sebuah kertas yang diselipkan pada bunga itu. Mikha membukanya: ‘Awal dari perjumpaan. Akhir dari perpisahan’.

Mikha segera meletakkan bunga dan kertas itu, dan berlari keluar villa. Ia berlari menyusuri jalan di pagi yang masih dini itu. Mata dan kepalanya liar melihat ke segala arah, mencari, dan mencari. Ia tidak tahu ke mana kaki itu akan menggiringnya. Yang ia inginkan hanya terus berlari dan secepatnya menemukan Cello.

Entah sudah berapa lama ia mencari, dan entah sudah berapa jauh ia berlari. Kini langkah-langkahnya mulai melambat. Nafasnya memburu. Keringat mengucur di wajahnya. Setiap tetesnya bertabuh seirama dengan rasa takutnya. Takut, ia tidak akan bertemu lagi dengan Cello.

Beruntung sesuatu melintas cepat di kepalanya, ketika ia melihat sekawanan anak muda yang akan berangkat kuliah. Ia segera teringat kampus yang pernah ditunjukkan Cello padanya. Tanpa berlama-lama, ia segera mengambil langkah lari cepat menuju kampus itu. Tak peduli berapa jauh ia harus berbalik arah, yang terpenting ia bisa menemukan Cello.

Sekarang ia sudah berada di depan gerbang kampus. Gerbang itu terbuka. Ia yakin bahwa Cello telah masuk ke dalamnya. Maka dengan langkah-langkah cepat ia masuk ke kampus itu. Saat itu juga ia merasakan perubahan udara di sekitarnya. Lebih dingin dibanding sesaat sebelum ia masuk. Tapi ia tidak peduli. Bahkan ketika melihat beberapa burung Gagak bertengger di sebuah pohon tua yang sudah kering. Tempat itu jauh lebih menyeramkan dari sebelumnya.

Kini ia sudah menapaki anak-anak tangga. Lantai dua. Lantai tiga. Ia berjalan lurus, menuju ruangan paling ujung. Debar jantungnya tidak seperti biasa. Debaran rasa takut dan cinta bergerak, melangkah bersama. Ia sudah berdiri di depan pintu. Tangannya memegang knop. Memutarnya perlahan. Dan membukanya dengan satu dorongan keras. Pintu itu terbuka lebar. Udara berhembus keluar menyapu tubuhnya.

Dan ia menemukan suasana yang lain. Keindahan sedang menjajah ruangan itu. Taburan kelopak bunga mawar putih bertebaran di lantai. Jendela itu dibiarkan terbuka. Gorden putih tipis yang bersih ditiup angin lembut. Dan cahaya mentari pagi sedang bertamu di dalamnya. Yang terindah adalah, ia menemukan maha cinta tengah duduk di sana.

Cello cukup terkejut melihat kedatangan Mikha. Ia segera bangkit dari kursi piano itu.
“Mikha?”

Tanpa berkata-kata, Mikha segera berlari ke dalam dan memeluk Cello dengan erat. Cello menyambut pelukan itu. Kini dua jantung manusia itu bertabuh seirama. Bagaikan melodi-melodi yang merangkai kidung cinta terindah.
“Bawa aku ke tempatmu, El!”
“Tapi, Mik! Apa kamu yakin? Aku tidak bisa membawa kamu dengan hati yang terpaksa!”
“Aku telah menemukan kamu di hatiku.” Ia tidak berbohong. “Ayo kita mainkan lagu itu bersama. Dan lagi, aku tidak mau mati di sini!”
“Ah! Iya!”

Mereka berdua duduk berdampingan di kursi itu. Meletakkan tangan di atas tuts-tuts piano yang tersisa. Melihat dan mengamatinya dengan seksama. Kesalahan kecil berakibat kutuk.
“Awal hingga akhir. Akhir hingga awal. Kamu mengingatnya ‘kan, Mik?”
“Ya,” ia mengangguk mantap.

DIMULAI

* * *

_Awal hingga akhir_

Musik mengalun.

Terjadi sesuatu di ruangan itu. Benda-benda di dalam sana bergetar. Beberapa benda keramik jatuh dan pecah. Ada tiupan angin yang tak biasa mulai bergejolak di dalam sana, membawa serta kelopak-kelopak bunga itu. Jendela terbuka lebar. Gorden itu dijambak keluar. Perlahan muncul satu cahaya yang tak begitu silau. Menerangi ruangan itu, bersamanya ruangan itu seakan berputar. Membawanya kembali kepada keadaan beberapa tahun silam. Potongan-potongan kejadian mulai berjalan.

Sepasang muda-mudi berdiri di dekat piano itu. Laki-laki itu memberi sebuah buku lagu kepada gadis manis di depannya. “Itu adalah cinta,” ucap laki-laki itu. Suatu senja gadis manis itu datang ke ruangan itu lagi. Ia menunggu kekasihnya. Tiba-tiba pintu terbuka, “Ve? Itu kamu? Ve, jangan bercanda.” Yang muncul di sana bukanlah orang yang dinantinya. Melainkan seseorang dengan mantel hitam bersimbah darah dengan palu di tangannya. “Sedang apa bapak di sini?” ia mengenali manusia berjiwa setan itu! Bersama sunyi, gelap yang mencekam, dan halilintar yang menjilati langit, satu fenomena keji terjadi di ruangan itu. Histeris yang tak berkesudahan. Gadis manis itu akan dibantai. Tetapi ia tidak rela mati di tangan bajingan busuk itu. Dan ia memilih satu-satunya jalan keluar yang ada di sana. Ia berdiri di atas jendela. Melihat ke bawah. Ketika hatinya telah mantap, ia menoleh untuk terakhir kali, melihat dan merekam wajah monster itu. Membawa kenangan tentangnnya dan kenangan tentang kekasihnya dalam satu lompatan bebas. Tubuhnya mendarat telungkup di atas tanah yang basah. Jantung, paru-paru, dan kepalanya, remuk seketika. Namun kenangan itu tidak bisa sirna, nafas penuh amarah tidak akan padam, dan ia merasakan satu debaran terakhir sebelum semuanya berakhir. Debaran itu bukan miliknya, tetapi milik seseorang yang lain, di balik tanah itu.

_Akhir hingga awal_

Musik mengalun.

Rentetan potongan kejadian itu bergerak mudur dalam hitungan detik-detik yang cepat. Kini muncul potongan lain. Seorang pria dan seorang laki-laki muda tengah berbicara serius di dalam satu ruangan. Terlihat antara dosen dan muridnya.
“Ini sama saja dengan penipuan besar-besaran, Pak! Saya tahu lagu itu bukan karangan Bapak. Saya telah lebih dahulu menemukan lagu itu dalam tumpukan barang bekas di gudang. Lagu itu karangan seorang siswi yang sudah lama meninggal, dan ia belum sempat mempertunjukkan karyanya. Lagu itu milik, Sove!”
“Kau tidak mengerti apa-apa, Venus!”
“Saya mengerti, Bapak ingin sekali memiliki satu karya yang menjadi masterpiece. Tetapi, keinginan itu telah membuat Bapak mabuk dan tidak sadar bahwa yang Bapak lakukan ini salah! Karya agung tidak tercipta hanya melalui otak, tetapi ia terlahir dari dalam hati dan perasaan!”
“Kau hanya anak ingusan! Jadi tutup mulutmu!” Rendy, dosen ‘sang plagiator’ itu keluar dari ruangan tersebut dengan rasa amarah, benci, dan takut yang luar biasa.

Suatu senja Venus sedang berada di ruang piano itu menunggu kekasihnya Vero, untuk menepati janjinya memainkan lagu ‘Tuts V and V’ itu. Dan sebagai hadiah tepat di hari ulang tahun Vero. Tiba-tiba pintu terbuka. “Vero, itu kamu?” tanyanya dalam nada riang. Tetapi semuanya berubah ketika yang dilihatnya berdiri di depan pintu itu bukanlah Vero melainkan manusia yang telah kesetanan, dipenuhi arwah dendam, benci, dan nafsu membunuh yang membabi-buta. Tanpa banyak berkata-kata, pria itu menyerang Venus berkali-kali dengan palu yang ada di tangannya. Ia menyeret keluar tubuh Venus dan menjatuhkannya melalui anak-anak tangga. Venus tidak berdaya melawan palu itu. Tubuhnya diseret dan digiring ke tempat pembantaian terakhir.

Di belakang kampus, sebuah lubang sempit yang tidak begitu dalam telah digali. Dengan pandangan yang samar-samar, Venus melihat lubang itu, dan ia diseret masuk ke dalamnya. Tubuhnya telentang menghadap langit senja yang mendung. Sampai akhirnya ia merasakan gumpalan tanah dingin perlahan-lahan menyelimuti tubuhnya. Seluruhnya.

Dan pada detik-detik terakhir nafas yang tersisa. Ia merasakan ada sebuah tubuh yang jatuh tepat di atasnya. Hujan membawa masuk aroma tubuh itu ke dalam tanah. Aroma parfum yang begitu ia kenal. Aroma milik Vero. Di permukaan tanah itu, terbaring tubuh kekasihnya. Debaran terakhir digunakannya untuk mengucapkan sesuatu dari hati terdalam, “Aku mencintai kamu Vero. Selamanya..”

Gadis itu bisa merasakan debar jantung itu. Di balik tanah itu, ada degub jantung seorang manusia. Ia pernah hidup. Dicintai dan mencintai. Manusia itu adalah maha cintanya. Venus.

BERAKHIR

Cello jatuh ke lantai, tidak sadarkan diri. Tubuhnya semakin dingin. Mikha segera memangku kepalanya dan mencoba membangunkannya. Ia semakin takut ketika melihat tubuh Cello berubah menjadi uap dingin yang bersatu di udara dan terlihat semakin tipis.

Sampai akhirnya, satu suara mengejutkan Mikha.
“Jangan khawatir, Mikha. Cello hanya tertidur.” Itu Venus.

Mikha begitu terkejut melihat dua orang muda-mudi datang berjalan mendekatinya. Ia baru saja melihat wajah mereka dalam potongan-potongan kejadian itu. Dan melihat mereka berakhir dengan mengenaskan. Tetapi yang dilihatnya kini hanya dua orang manusia yang pernah hidup dengan aura kedamaian yang memancar dari wajah mereka.
“Venus dan Vero?”
“Iya,” Vero menjawab dengan senyum, “salam kenal, Mikha.”

Venus melangkah mendekati tubuh Cello. Ia berjongkok dan menggenggam erat tangan kanannya. Uap dingin yang melebur dari tubuh Cello seketika kembali, bersatu dan memadat. Tubuh dinginnya berubah menjadi hangat. Wajahnya merona, sehat. Venus berdiri dan tanpa ragu menarik tangan Cello, dan bersamaan Cello seakan kembali dari kematian dan segera bangkit berdiri. Ia cukup terkejut ketika melihat Venus dan Vero ada di sana.
“Kami tidak punya waktu banyak untuk berbincang-bincang dengan kalian sambil menikmati secangkir teh. Tapi, kami sangat berterima kasih, karena kalian telah mempertemukan kami kembali di sini. Sekarang, kami telah siap untuk berangkat dan melupakan dendam itu. Namun, aku berharap kepadamu Cello, agar kau bisa menegakkan keadilan bagi kami berdua,” ucap Venus.
“Terima kasih Mikha, karena cintamu kepada Cello, telah melepaskan kami dari ikatan dendam dunia,” ucap Vero disertai senyuman.
“Sekarang kami harus pergi. Pintu keluar kalian, sudah terbuka.”

Vero memeluk Mikha, dan Venus memeluk Cello. Tanda persaudaraan dan persahabatan antara manusia dan mantan manusia. Venus dan Vero menjauh dari mereka. Bergandengan tangan dan berjalan menuju satu cahaya. Kemudian menghilang.

Semuanya kembali seperti semula. Tanpa berlama-lama, Cello menggandeng erat tangan Mikha dan membawanya berlari menuju pintu keluar. Ia memegang erat knop pintu, dan membukanya dengan lantang. Segera cahaya silau menyapa mata mereka. Dan ketika semuanya mulai jelas. Cello melihat kerumunan orang banyak di depan ruangan itu. Ia juga melihat sohibnya, Remi dan Arta. Ada garis polisi yang menghalangi pintu itu. Cello dan Mikha menerobosnya keluar.

Semua orang yang ada di sana begitu terkejut dan tidak percaya. Ada beberapa waktu lamanya, keheningan itu berlangsung. Sampai akhirnya Cello membuka mulut kepada polisi yang mendakwa tempat itu sebagai TKP.
“Pak, ada dua mayat di belakang gedung itu. Mayat itu adalah Venus dan Vero, dua mahasiswa yang dinyatakan hilang beberapa tahun yang lalu. Mereka dibunuh oleh seorang dosen di kampus ini, bersama Rendy. Rendy melakukannya karena dia tidak mau kedoknya terbongkar, mengenai kasus plagiasi lagu karya almarhum Sove.”

Setelah menceritakan kejadian itu secara detail, Cello kembali pingsan. Ia dilarikan ke rumah sakit, dan polisi segera menangani kasus itu. Tubuh Venus dan Vero benar-benar ditemukan di sana, dalam rupa kerangka. Rendy, manusia keji itu segera ditangkap di kediamannya, dan mendapat hukuman dengan pasal berlapis. Hasil akhirnya, kurungan seumur hidup.

– Coffee Break –

“Kamu sedang apa, sayang?” tanya Mikha sambil membawa dua gelas kopi hangat ke atas meja makan. Di meja itu Cello terlihat sangat serius dengan laptopnya. “Kamu serius, banget. Jangan bilang kamu sedang mikirkan cara untuk melamar laptop itu!” candanya, sambil merangkul Cello dari belakang.
“Hahahaha!! Aku sedang menuliskan kisah cinta kita! Dan ini hampir selesai!”
“Kamu tidak melewatkan soal tanah yang jadi alas tidurmu dan langit atapmu, ‘kan?”
“HAHAHA!! Tidak akan ada satu bagian pun yang terlewatkan!”
“Lalu, bagaimana kamu mengakhiri ceritanya?”
“Dengan sebuah puisi. Bunyinya;

_ Cinta..
Satu zat tanpa satuan.
Bereaksi tajam menembus segala kepadatan.
Seperti racun, yang memompa jantung.
Berdenyut kencang, membekukan darah.
Melumpuhkan syaraf. Stroke seketika.
Itulah defenisi cintaku..
Ketika tetesannya jatuh darimu.
Tepat di sini. –

Aduh, ini apa sih! Kelihatannya mataku udah ‘gak beres!”
“Masa? Coba aku lihat. Yang mana?” Mikha mendekatkan kepalanya ke samping wajah Cello.
“Ini. Kata terakhir.”
“Oh! Itu kata,
Hati_”

Cello segera mencium pipi Mikha.

Udara bertiup lembut membelai gorden di ruang makan itu. Membawa udara surgawi masuk ke dalamnya. Cahaya mentari pagi sedang berlari riang di ruangan itu. Dan lagi, ada cinta abadi yang menetap di sana.

^_The End_^

____ Tuts ____

P. Sandra D.
21.10.2013

-Agunglah TUHAN yang telah menganugrahkan Cinta dan menapakkan kaki-kaki sucinya di atas permukaan bumi.
-Dipersembahkan kepada seluruh insan yang tengah mengagungkan nama Cinta.

Cerpen Karangan: Puspita Sandra Dewi
Blog: http://worldartsandra.blospot.com

Cerpen Tuts (Part 3) dan Coffee Break merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


We Are Artis Bangkrut (Part 2)

Oleh:
Han Go An berlari kearahku sambil membenarkan kacamatanya. Saat itu kami tengah berada di Seoul nation park (Taman kota) aku sedang menunggu Go An yang katanya mau membelikanku es

Surat Kolong Meja

Oleh:
Pagi itu menjadi pagi yang tampak menyeramkan bagi Rani. Ya, murid kelas XI SMA Merah Putih itu terlambat masuk sekolah dan ini merupakan kali pertama Rani telat masuk sekolah.

Helenathan

Oleh:
“Kamu kenapa, Sayang?” pertanyaan Nathan membuat Helen tersadar akan lamunannya. Helen tersenyum manis. “Enggak, kok. Aku gak papa,” “Serius?” tanya Nathan khawatir. “Iyaa,” jawab Helen. Semua murid yang mendengar

Kamar 7

Oleh:
Tiara adalah anak yang cantik, pendiam, baik, dan tidak terlalu pandai tetapi mempunyai kreatifitas tinggi terhadap seni, dimata orang lain yang belum mengenal nya pasti menggangap Tiara pendiam, tetapi

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

21 responses to “Tuts (Part 3) dan Coffee Break”

  1. arini says:

    bagus sekali :”)
    Sudah baca tuts yang satu, dua, dan tiga.
    Tapi kenapa aku bingung Venus dan Vero, yg cewek mana yg cowok mana ya?

  2. Hehehehe,, mkasih sdh baca sister.
    Vero, cwe.
    Venus, cwo.

    🙂

  3. Lia Citra says:

    Ceritanya keren bangt,.,. aku sampek nangis bcanyaa,.,.,, sdh aku bca semuanyaaaa ttp keren endingnya

  4. sastranesia says:

    Ceritanya bagus sekali. Senang bisa membacanya! 😀

  5. Puspita Sandra Dewi says:

    Trims tuk wktu luangnya jga coment positifnya ya sister/brother.
    🙂

  6. awal cerita pas tuts 1, saya menyangka ceritanya akan jadi cerita horor yang seram membuat merinding. Ternyata ada sisi romantisnya. saya suka ceritanya karena tidak mudah ditebak di setiap alurnya. saya harus membaca karya anda lebih banyak lagi:) dua jempol buat cerpen tuts 1,2,3. saya sangat suka.

  7. messi juniati says:

    Ceritanya mengharukan bangeeeet, suka bngeet deh ma endingnya… Tertarik Pengen baca cerita karya kakak yg lainnya juga, sukses ya kak (y)

  8. Adriana says:

    Wowww!semuaa cerpen kaa sandraa baguss*
    Apalagi yang the end … Karna kk aku jadi pengen deh buat cerpen 😀

  9. Adriana says:

    Baguss bgtt ceritanyaa kaa….
    Hampir semua cerita kk aku udh baca 🙂
    Teruss berkarya yaa kakk 🙂

    • Hehehehe,, terima kasih Adriana untuk waktu luangnya, membaca ‘Tuts’. Tuts sudah publish dalam bentuk buku. Lihat di nulisbuku.com ya, kategori kumpulan cerpen. Terima kasih. ^_^ Ayo, smngat nulis cerpennya. ^^

  10. Tika Wardhani says:

    Kak saaaaaaaann >< seru kali ceritanyaaa. Sedih, bahagia, menegangkan, campur aduk. Hebat kaak. Sukses terus yaa kak 🙂 tka sukak kaliiiiii

  11. icha says:

    Hai puspita, salam kenal ya 🙂
    btw cerpen nya bagus banget.
    cerita yang penuh perjuangan,
    cerita yang membuat aku tegang membacanya,
    cerita yang tidak membosankan,
    cerita yang membuat aku penasaran,
    cerita yang membuat ku tidak bisa menebak endingnya,
    cerita yang bercampur sedih, bahagia dan so sweet.
    sukses terus ya, God bless 🙂

    • Hai Icha, salam jg ^_^. Trima kasih bnyk tuk wktu luangnya mmbaca. Hehehehe,, Tuts sdh terbit dlm bentuk buku,, boleh dicek di Nulisbuku.com, kategori kumpulan cerpen. Trima kasih untuk dukungan dan komentarnya,, God bless too,, ^_^

  12. Novita Larasati says:

    Hehe bagus banget cerpennya. Part1 sampai Part3 bagus. Sorry comment, Vero kan cowok, Venus cewek. Koq km bilangnya Vero cewek Venus cowok? Kebalikan dong

  13. Tika swandari says:

    Slam knal utk puspita…cerpen yang menarik dan sungguh mengharukan…salut banget bisa bkin crpen ini. pnuh misteri,ada romansanya pokonya nice dah jadi gak sbar ingn baca crpen km yg lainnya…:-)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *