Cinta Dalam Diam

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Galau
Lolos moderasi pada: 16 September 2013

“Dear Bestfriend, You’re the best, and I just canbe your friend… Hopefully more than that…”

Kamu..
Lelaki misterius yang selalu tampil rapih di depanku… Misterius? Ya.. Aku tak pernah bisa menebak apa yang ada dalam pikiranmu.. Selalu.. Dari dulu.. Awal mengenalmu.. Sebenarnya kau orang yang sangat menyenangkan, “Dia bisa menjadi orang yang lebih gila dari biasanya ketika kamu menggila bersamanya..” Begitulah kata teman-temanmu..

Kamu..
Seperti memiliki dua kepribadian, kadang terasa amat dingin kadang terasa sangathangat. Tapi, dalam keadaan apapun kau selalu membuatku salah tingkah, bingung, membuat pipiku sakit karena terlalu banyak tertawa bersamamu, membuatku gemetaran, dan jantungku berdetak lebih cepat.. Sejak awal kita bertemu, bahkan dari awal kita berkenalan.. Berlebihan memang, tapi itulah yang ku rasakan.. Mungkinkah aku mulai menyukaimu? Ya, aku menyukaimu dengan sangat jelas.. Ku rasa itu tak salah, toh kau tak ada yang punya.. Kau bilang sudah 2 tahun ini kau menyandang status jomblo, cukup lama ya? Aku sendiri baru 3 bulan yang laluputus…

Aku ingat, waktu itu aku bertanya padamu, “Kenapa kau tak mencari pacar yang baru?”. Kau bilang, itu karena kau belum
mempunyai pekerjaan.. “Sungguh dewasa…”, pikirku.

Kau tau? Aku pernah mencoba menguji perasaanku padamu. Sudah sejauh apakah ini? Diam-diam aku mempunyai pacar.. Hmm, mungkin aku memilih orang yang salah, orang yang bahkan tak bisa menghargai wanita.. Aku hampir putus karena hal itu, dan kau masih belum tau.. Aku sempat bertemu dengannya, tak ada yang istimewa, malah aku menginginkannya lekas pergi.. Aku terlalu takut dengannya, dengan lelaki seperti itu.. Dia ingin kami bertahan, tapi aku terlanjur hilang rasa.. Aku menceritakannya padamu.. Awalnya kau terkejut mendengar aku menceritakannya, tentang orang yang saat itu menjadi pacarku, tentang statusku.. Sepertinya kau sempat merasa ku bohongi ya? Aku tak pernah membohongimu, sama sekali tidak… Saat kau mendengar semuanya, kau bilang aku harus segera memutuskan hubunganku dengannya.. Memang itu yang akhirnya ku lakukan.. Buat apa aku bertahan? Toh dia tak bisa menghargaiku, toh aku sudah tau seberapa jauh aku menyukaimu…

Lalu kamu dan aku.. Kadang bercanda, saling meledek.. Aku memanggilmu “Sipit” sejak pertemuan pertama kita dulu, dan kau memanggilku “Tembem”, kau bilang itu panggilan sayang untukku.. Menyebalkan memang, tapi sejujurnya aku amat menyukainya ketimbang saat kau memanggil namaku saja. Terkadang kau memanggilku “Sayang” dan aku yang tak pernah suka.. Aneh bukan? Mungkin karena aku terlalu takut kau beri harapan palsu.. Atau aku yang terlalu peka ya? Entahlah…

Hari itu, aku memberanikan diri memintamu menjadi sahabatku.. Dan kau menyanggupinya.. Bagiku itu sudah cukup, bukankah terlalu cepat jika aku mengungkapkan perasaanku dan meminta lebih? Lagipula saat itu kau masih belum mendapatkan pekerjaan, dan aku masih belum tau perasaanmu…

Kau ingat? Waktu itu aku menanyakan kebingunganku, soal perasaanku yang berbeda saat bertemu denganmu.. Orang yang baru saja ku kenal.. Rasanya itu hanya berjalan semenit atau mungkin dua menit, begitu singkat ‘kan? Tapi grogi-ku berjalan sebelum dan setelah aku bertemu denganmu.. Bahkan saat itu, aku takut kau mendengar degup jantungku yang begitu cepat dan keras, aku takut kau merasakan tanganku yang dingin dan bergetar saat berjabatan dengan tanganmu, dan aku takut kau menyadari betapa aneh wajahku yang terasa panas dingin karena tak bisa lama menatapmu… Mungkin kau tau benar, kau bilang, “Mungkin kamu menyukaiku..” Aku tak berani mengatakan “Memang”. Aku hanya mengekspresikan rasa tak percayaku dan kau hanya tertawa…

Ku rasa kita sudah cukup dekat ya? Aku selalu memperhatikanmu, perhatian yang lebih untukmu.. Kau biasa saja ya? Sepertinya aku terlalu banyak berharap padamu ya? Hari itu, seseorang menyatakan perasaannya padaku. Dia bilang dia mencintaiku, dan berharap aku menerima anugerah yang diberikannya. Aku terkejut, bingung.. Kau entah dimana, sibuk dengan kegiatanmu sendiri.. Aku menerimanya begitu saja, mungkin kau tak tau atau memang tak mau tau.. Aku mencoba melupakan perasaanku padamu, perasaan yang tak seharusnya ada, perasaan yang lebih padamu, sahabatku sendiri…

Aku menyibukkan diriku dengannya, pacar baruku.. Sedangkan kita hanya sesekali berhubungan lewat pesan singkat.. Sepertinya kau masih belum tau ya statusku saat itu.. Aku mengalihkan semua perhatianku yang tadinya untukmu kepadanya, bukankah itu wajar? Toh dia pacarku.. Aku menceritakan semua masalahku dan hidupku bukan padamu lagi tapi kepadanya atau dengan buku diary yang ku bawa kemanapun.. Kau menghilang entah kemana…

Hubunganku dengannya semakin memburuk, dan aku tak mau ambil pusing. Ku coba ‘tuk berpikir positif.. Hei, sepertinya kau mulai tau kami ya? Dan kau mulai tak pernah memberi “jempol” mu di setiap statusku.. Tak seperti biasanya.. Kau mengabaikannya, cukup lama.. Hingga aku merindukan kegiatan harianmu itu…

Akhirnya aku putus dengannya.. Dan kau tak tau, aku juga tak memberi taumu, untuk apa? Kau masih tetap dingin.. Kau masih kesal padaku barangkali.. Aku sendirian.. Tanpamu.. Aku mencoba menghubungimu, benar saja kau terlihat kesal padaku. Kau bilang, aku seperti angin yang berubah arahnya, dan kau tak menyukai itu.. Aku merasa bersalah padamu, aku berjanji memperbaikinya… Kau menungguku..

Waktu itu kita bertemu secara tak sengaja.. Ini kali kedua aku melihatmu, kau menemuiku dengan sepupumu.. Aku malah bersikap aneh, salah tingkah di depanmu, dan tanpa sadar mengusirmu… Aku merasa bodoh dan amat menyesal.. Aku meminta maaf padamu ketika kau sampai dirumah, kau memaafkanku dan mencoba mengerti sikap anehku tadi…

Kau sempat memajang foto wanita sebagai foto profilmu, kau bilang itu temanmu.. Entahlah, aku tak menyukai hal itu walaupun itu hakmu. Mungkin aku cemburu, aku kesal saat itu. Tapi aku tak mengatakannya padamu, toh aku hanya sahabatmu.. Sahabat yang menyukaimu.. Setelah putus dan semenjak aku berjanji padamu, aku hanya fokus padamu, berusaha selalu ada untukmu.. Dan kau masih belum tau statusku ya?

Beberapa hari setelah pertemuan “aneh” kedua kita, kau datang tiba-tiba. Kita memang sudah merencanakannya sejak lama, tapi aku tak tau kau akan datang hari itu juga bersama temanmu.. Es pisang ijo favoritmu.. Hari itu kita menikmatinya bersama… Sejujurnya aku masih kaget dan mencoba mengatur perasaanku selama denganmu.. Sesekali aku mencuri pandang padamu, tersenyum melihatmu, dan sesegera mungkin mengalihkan pandanganku ketika kau menangkap mataku.. Sungguh tak karuan, senyummu ya, yang katamu begitu mahal.. Aku menyukainya…

Malam itu kau mengangkat telfonku.. Dan untuk pertama kali kau bernyanyi dengan gitarmu, lagu cinta yang kau nyanyikan, yang sepertinya mengungkapkan perasaanku yang sebenarnya.. Itu amat menyinggungku.. Aku jatuh cinta pada semua itu, aku menobatkanmu menjadi satu-satunya gitaris favoritku… Kau tak tau ya? haha..

Aku bertanya banyak, rasa ingin tau yang besar.. Kau bilang kau menyukai seseorang yang sudah memiliki pacar.. Entahlah, aku agak kecewa.. Tapi lagi-lagi itu hakmu bukan? Aku bercerita padamu soal perasaan sukaku pada seseorang, tanpa memberitahumu bahwa kamulah orangnya… Kau tau aku telah lama putus dengan pacarku.. Basa-basi ku tanyakan padamu tentang wanita yang kau sukai, dengan cuek kau bilang, “Sudah tidak menyukainya, mengenal saja tidak, sudah jangan dibahas…”

Aku menurutinya, bagiku jawaban itu sudah memuaskan hatiku.. Apa kemarin kau menipuku ya? Tak tau lah.. Kau balik bertanya soal orang yang ku sukai, ku bilang aku takkan memperjuangkannya lebih jauh karena tak mau merusak persahabatan kami.. Kau bertanya, “Apakah aku orangnya?”.

Aku diam, tak lekas menjawab, aku takut salah langkah, aku tak mau kau mengetahuinya, aku mengabaikan pertanyaanmu, itu malah membuatmu kesal dan marah… Kau tau aku tak pernah mau bermusuhan denganmu, maka aku mengungkapkan perasaan sukaku padamu, secara tulus, tanpa meminta apapun.. Dan kau hanya diam… Mendiamkanku selama seharian, membuatku bingung hingga mengirimkan banyak pesan berinti “maaf” padamu… Namun kau masih terdiam…

“Aku harus pergi.. Bukan meninggalkanmu… Tapi hanya terlepas darimu… Jika kamu yakin akanku, maka memang inilah cara yang terbaik untuk dijalankan…”

Aku tak habis pikir akhirnya kau benar-benar mengatakannya. Sejujurnya aku senang walaupun sebelumnya aku kesal padamu. Aku bingung, haruskah aku mengatakannya? Menyebalkan memang aku terlalu banyak berpikir, susah mengatakan memang. Dan sifatku yang dingin padamu,bukan maksudku menguji kesabaranmu.. Aku sangat senang kau peduli padaku, peduli pada keadaanku, dan kalimat-kalimat semangat darimu yang berharga bagiku namun tak pernah ku balaskan. Kau sangat sabar menghadapiku, sangat tulus padaku.. Aku hanya merasa belum menemukan waktu yang tepat dan aku takut sikapku nantinya hanya akan membuatmu hancur untuk yang kesekian kali dan hubungan kita pun begitu.. Aku tak pernah mau menyakitimu..

Hei, kau ingat pertama kali kita berkomunikasi? Baru kali itu aku berani meminta nomor seorang wanita secara langsung, dan itu juga pertama kali kita berkenalan bukan? Memang aku sudah mengenalmu sejak 3 tahun yang lalu. Sejak sahabatku bercerita tentangmu, tentang perasaannya padamu, dan yahh aku tau sedikit tentangmu dari ceritanya. Hingga dia melupakanmu, karena kau tak menganggapnya lebih dari sebatas kakak.

Aku memikirkan cara yang tepat agar bisa “nyambung” denganmu.. Kau saat itu sedang asyik berlatih menggambar tokoh-tokoh kartun Jepang itu, kebetulan sekali aku punya beberapa gambar buatanku sendiri yang bisa ku pakai sebagai usaha awal mengenalmu, hehe.. Dan itu berhasil..

Malam itu aku berencana menemuimu, aku ingin tau seperti apa kau. Mendadak memang, tapi biarlah.. Kau toh menyanggupinya walau bilang, “sebentar saja..” Tak apalah, yang penting kita sudah bertemu.. Aku menunggumu diluar bersama temanku.. Dan kamu, diam membisu di depan pintu rumahmu, mengapa tak menyapaku? Aku melihatmu, menghampirimu, menatapmu, dan kemudian mengulurkan tanganku.. Kau diam, tertunduk, kau terlihat amat gelisah, tanganmu dingin dan bergetar.. Lucu sekali kau..

Wajahmu dan pipimu terlihat amat konyol..Aku tak hentinya tersenyum melihatmu.. Sejenak kita berbasa-basi, mungkin satu atau dua menit, kemudian aku pamit pulang padamu. Kau memanggilku, ku pikir kau akan menahanku ternyata hanya menyuruhku berhati-hati dan kemudian kau langsung berlari masuk ke dalam rumahmu.. Kau benar-benar konyol.. Sejak saat itu aku memanggilmu “tembem” sebagai panggilan sayang untukmu dan kau memanggilku “sipit”, sesukamulah…

Kau tau, aku agak terkejut saat kau menceritakan tentang pacarmu. Bukannya kemarin-kemarin kau bilang kau tak punya pacar ya? Lalu kau menjelaskannya, menceritakan semua masalahnya dan meminta pendapatku. Aku heran, bagaimana bisa kau berpacaran dengan lelaki seperti itu? Ceroboh sekali.. Lebih cepat kau sudahi hubunganmu dengannya lebih baik..

Kau itu memang benar-benar bodoh atau hanya berpura-pura bodoh ya? Kau selalu tak dapat menangkap dengan cepat semua tanda yang ku berikan. Lambat sekali, menyebalkan.. Semua itu, panggilan sayang, sikapku, dan apapun yang ku lakukan apa tak membuatmu mengerti ya?Aku mulai menyayangimu apa kau tak menyadarinya ya? Kau malah memintaku menjadi sahabatmu, yang benar saja. Apa cuma itu yang kau inginkan? Cuma menjadi sahabatmu? Ah sudahlah, mungkin lebih baik aku mencoba mengertimu.. Toh dengan status ini pun aku tetap bisa mempunyai alasan untuk tetap dekat denganmu, orang yang mulai ku sayangi.. Atau malah mulai ku cintai? Entahlah..

Hei Tembem, sepertinya kau menyukaiku ya? Dari ceritamu itu, aku tau kau sepertinya ada rasa denganku.. Kalau mantanmu itu hanya membuatmu tak nyaman, lalu membuatmu takut saat kau bersamanya tapi saat kau bersamaku kau malah terlihat grogi, salah tingkah, mungkin juga keringat dingin, sepertinya kau berhasil jatuh cinta padaku pada pandangan pertama.. Ah mungkin bukan pada pandangan karena kau bahkan tak sanggup memandangku ‘kan? Bahkan pertemuan “aneh” kedua kita, dengan wajah dan sikapmu yang masih sama konyolnya, kau sangat bodoh hingga mengusirku.. Ah kau memang sangat aneh, sebenarnya kau menyukaiku atau membenciku sih?

Kau kemana? Jarang sekali memghubungiku.. Aku menunggumu tau, dasar menyebalkan.. Apa kau sudah tak peduli padaku ya? Kau itu lama-lama terlihat seperti angin dengan arah yang berubah-ubah. Aku tak menyukai itu, yang jelas aku merindukan saat kau menjadi udara disekitarku, udara yang ku butuhkan untuk tetap hidup dan bermimpi..

Oh, pantas saja.. Jadi kau sudah punya pacar? Kau mengabaikanku karenanya? Menyebalkan mengakui bahwa sepertinya aku cemburu.. Dan dia, siapa dia?Kenapa aku tak tau soalnya? Kau suka sekali menarik ulur perasaanku, benar-benar membuatku kesal.. Dasar angin! Memang kau saja yang bisa mengabaikan? Lihat dan tunggu saja pembalasanku..

Angin bodoh, akhirnya kau kembali ya? Kemana pacarmu itu, hah? Huh,kau bertingkah seolah tak ada salah padaku. Memang kau ini malaikat yang tak mungkin bersalah padaku? Kau bahkan tak mengerti perasaanku selama ini. Dan sikapmu yang seperti angin itu, harus ku balas agar aku tau perasaanmu yang sebenarnya. .Aku sengaja memasang foto seorang wanita sebagai profilku, aku ingin tau bagaimana ekspresimu saat melihatnya… Kau malah mengira itu pacarku dan memberikan selamat padaku, bodoh sekali kau.. Tak mungkin aku berpacaran dengan orang yang tak ku sukai, lagipula aku hanya suka padamu tau!

Hei, kau ingat pertemuan ketiga kita? Kau nampak begitu terkejut melihatku datang. Bukankah kita sudah merencanakannya sejak lama? Kita menanti tempat itu buka dan menunggu cuaca yang tepat setiap harinya sejak pertemuan kedua kita.. Ini favoritku, es pisang ijo favoritku yang kita tunggu sejak berhari-hari lalu…

Ehm, kau melirikku ya? Kau lucu sekali, berapa kali lagi kau mau melakukannya? Aku tak melihatnya langsung, tapi aku bisa merasakannya tau.. Dan jangan berpura-pura tidak sedang melihatku dengan cara mengalihkan pandanganmu itu.. Kau itu satu-satunya gadis terkonyol yang pernah ku kenal dan gadis yang mungkin tak bisa berpura-pura.. Aku semakin yakin kau memang menaruh hati padaku..

Aku senang kau meneleponku malam itu, saat yang tepat untuk banyak bicara denganmu walaupun tak melihatmu langsung.. Kau tau aku sedang memegang gitar, padahal aku tidak mengatakannya bahkan saat kau ngotot aku sudah membohongimu.. Ah barangkali aku memang tak pandai berbohong, aku hanya pandai.. Pandai menyembunyikan perasaanku, terutama yang tertuju padamu..

Lagu yang ku nyanyikan, ini sebenarnya sesuai kemauanmu, lagu yang mengungkapkan perasaanku, perasaanku padamu.. Bukan karena memang aku telah menghapalnya atau karena lagu ini paling mudah untuk ku mainkan.. Tapi aku tak mungkin mengatakannya bukan? Setauku kau masih mempunyai pacar..

Hmm, kau sangat ingin tau perasaanku dan semua tentangku ya?Biarlah, mungkin pertanyaanmu itu akan membuatku tau bagaimana perasaanmu.. Ku bilang, “Aku menyukai seseorang yang telah memiliki pacar..” Aku tak memberitau bahwa kamulah orangnya.. Dan kau bilang, kau menyukai seseorang sejak lama, siapakah? Apa dia pacarmu? Aku tak mungkin menanyakannya, biar saja waktu yang nantinya menjawab..

Sejak kapan kau putus dengan pacarmu? Kenapa aku tak tau?Apa kau tak menganggapku sahabatmu ya hingga kau tak menceritakannya padaku? Terserahlah, yang penting kau sudah tak punya pacar.. Jadi kau bisa kembali menjadi udara di sekitarku lagi ‘kan? Sahabat yang menyukaimu diam-diam..

Kau kembali menanyakan soal wanita yang ku sukai.. Aku tak mau merusak moment kembalinya “kita”, aku menjawabnya seadanya, ku bilang aku tak mengenalnya.. Agak aneh memang, tapi memang aku tak mengenalmu saat kau jauh dari sisiku dan bersamanya.. Dan tentang orang yang kau sukai sejak lama itu, kau tak mau memperjuangkannya? Kau bilang tak mau merusak persahabatanmu dengannya.. Memang ada berapa sahabat pria yang kau miliki sih? Aku penasaran dan bertanya, “Apakah aku orangnya?” Aku benar-benar penasaran karenanya, tapi kau malah mengalihkan topik pembicaraan kita, menyebalkan.. Dan akhirnya kau bilang memang akulah orangnya, kau memang menyukaiku.. Jujur aku senang perasaanku terbalas, tapi bagaimana langkah kita selanjutnya?

Mengertilah, aku tak mau kehilanganmu jika suatu saat kita memang bersama dalam satu ikatan cinta yang masih rapuh dan malah membuat kita terpisah.. Aku ingin kita tentram.. Begini hingga akhirnya takdir yang menyatukan kita.. Biarlah sekarang ku sembunyikan perasaanku, mengalahkan egoku untuk bersamamu saat ini saja.. Toh kau pernah bilang,

“Cinta bisa menciptakan sesuatu, tapi cinta juga bisa menghancurkan segalanya..”

Dan aku akan menunggumu, hingga cinta menciptakan sesuatu yang abadi di antara kita hingga tak perlu ada lagi yang dihancurkannya.. Maafkan aku, perasaanku, dan caraku yang mungkin melukai kita..

(END)

Cerpen Karangan: Triesya Augustien Ernawan
Facebook: m.facebook.com/triesyaernawan
i’m newbie here… kritik saran mohon kirim via fb ya… makasih… 🙂

Cerpen Cinta Dalam Diam merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sang Pujaan Hati

Oleh:
Dimulai dari sebuah pertemuan singkat yang terjadi pada hari minggu di taman rindang terlihat seorang gadis yang sedang berjalan dengan kekasihnya. Mereka terlihat sangat bahagia, bercanda dan saling terbuai

Gadis Dunia Maya

Oleh:
Latar belakang langit yang begitu indah dengan lukisan orange bercampur warna kelabu serta sang mentari yang akan segera sembunyi keperaduannya menjadi lukisan indah yang menemani semiliri angin sore yang

Mengagumi Itu …

Oleh:
Jika aku memikirkan kata kagum, aku adalah orang yang mudah terkagum-kagum melihat apapun yang aku sukai. Termasuk mengagumi seseorang. Terkadang juga terpikir, apa enaknya sih mengagumi? Toh nanti kamu

Seperti Sebelumnya

Oleh:
Hari hampir pagi, tapi aku tak kunjung lelap, kantukku bahkan berganti gelisah, entah apa yang menggangguku. Malam ini hujan turun tidak begitu deras, namun dalam waktu yang cukup lama,

Secret Admirer

Oleh:
Saat gue masih duduk di kelas 3 SMP, gue adalah orang yang paling sok ngerti dengan kata cinta, ketimbang ketiga temen gue. Kaliyah, Ajeng dan Tata. Kaliyah anaknya pinter,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *