Dear Heart, Why Him?

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Galau
Lolos moderasi pada: 31 December 2016

Bukankah itu aku? Bukankah seperti itu selalu diriku? Mudah jatuh dan mudah bangun. Mudah tahu pula mudah lupa. Mudah paham mudah acuh. Mudah untuk jatuh cinta dan mudah melupakan. Tak lama setelah rasa itu ada, seringkali hanya sebentar saja. Seberkas cahaya senja yang kemudian akan menghilang, pudar bersama alur cerita ini. Pergi bersama semua rasa yang dulu awalnya hangat, kini membeku dan menghambarkan indera. Pernahkah ada di sana? Rasa yang dulu, pernah kukira tumbuh dan akan bertahan, ternyata aku salah.

Benar saja, satu lagi memulai. Dan aku rasa akan seperti itu pula akhirnya. Seperti itu juga awalnya. Tapi satu yang sangat melelahkan adalah, kenapa harus dia? Dulu aku juga sering bertanya, kenapa harus dia? Dan seminggu setelahnya aku bahkan tak merasakan apa-apa terhadapnya. Benarkah dulu aku pernah menyukainya? Benarkah aku dulu sering memperhatikannya? Benarkah aku dulu…

Kali ini lagi. Terjadi pada saat-saat pertamaku masuk kuliah, benar saja. Seorang teman biasa yang baru saja aku mengenalnya. Tepatnya baru saja aku bertemu dengannya. Tepat saja aku tahu tenang dia, tepat saja kita saling bicara. Dan seketika aku percaya pada kepribadian MBTI. Benar saja! Bodoh pula diri ini! Kenapa harus terulang lagi, membuatku sulit berkonsetrasi ketika dalam pelajaran, membuatku selalu memerhatikannya, entahlah! Aku bahkan tak tahu harus berbuat apa? Aku senang melihatnya tertawa, karena itu hal langka yang dia lakukan, bahkan terhadap kawan lain. Aku senang melihatnya tersenyum ketika melihatku. Aku suka melihatnya tertawa karenaku. Aku suka melihatnya makan, aku suka melihatnya heran melihatku. Aku suka melihatnya makan sembari menghadap ke arahku. Aku suka melihatnya ketika memanggil namaku sembari tersenyum (walau aku belum pernah lihat juga sih)… Cuma angan wkwk.

Beberapa temanku menyukainya, aku bisa merasakannya. Aku suka melihatnya. Tapi aku tak bisa memandangnya terlalu lama. Aku takut aku semakin jatuh padanya. Aku takut jika suatu saat aku harus tahu bahwa semua itu hanya masa laluku. Sepenggal cerita tentangnya, yang bahkan tak sempat hadir dalam lembar rasa.

Satu hal yang aku sesalkan adalah bahwa aku tak bisa membantunya membuat esai untuk lomba. Entah kenapa? Aku kesal saja. Ingin rasanya aku bertanya, mengapa seleksinya begitu ketat. Mengapa hanya aku yang terpilih. Aku ingin berjuang bersama. Dengan kawanku itu. Benar, kawanku yang satu ini benar-benar membuatku khawatir ketika tidak melihatnya.

Kenapa dia sering datang terlambat, dan membuatnya duduk sendiri di belakang bagian pinggir. Benar, pinggir adalah tempat favoritnya. Aku tak tahu mengapa, tapi katanya anak Introvert suka sendirian. Yah, aku percaya saja. Katanya INFJ gak bisa menjelaskan pikiran ilmiah dengan kata-kata. Masa sih? Aku ingin membantunya, karena kebetulan aku sedikit lebih di bidang itu. Yuph, menjelaskan! Aku benar-benar ingin membantunya. Tapi mungkin aku tak memiliki kesempatan itu. Mungkin lain kali tak kan ada kesempatan lagi untukku bicara padanya.

Dan seketika aku sadar bahwa. Aku harus lulus ujian GC, aku harus menjadi anggota GC, kemudian aku akan mentraktirnya dan juga temanku yang lain. Dan setelah itu semuanya akan benar-benar berakhir.

Cerpen Karangan: Avocado
contact me: thouarethou[-at-]gmail.com

Cerpen Dear Heart, Why Him? merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Jarak Takkan Memisahkan Kita

Oleh:
“Kamu tahu hewan kecoak?” “Iya tahu.” “Apa menurut kamu tenteng binatang itu?” “Dia adalah hewan yang hebat. Dia mampu hidup meski kelaparan dan dia tak memiliki leher.” Rasanya aku

Paket Ujian

Oleh:
“Kita udahan ya?” kata Joni mendadak lewat telepon. Mendengar ucapan Joni langit serasa runtuh menimpa tubuh mungilku ini. Angin mendekap merasuki tulang-tulang, menghentikan peredaran darah dan degup jantungku. Hatiku

Lembaran Manis Sang Diary

Oleh:
“Dear diary, Radian, sampai kapan aku harus menahan rasa ini? Aku sudah lama memendam rasa ini. Aku ingin mendekatimu, ingin sekali. Tapi aku takut diary, aku takut kalau dia

Cinta yang Tumbuh di Kota Medan

Oleh:
“Kiki, cepetan! Udah ditunggu Uwak tuh!” teriak ibuku yang sedang menungguku di ruang tamu. “iyaa bu.. tunggu.. bentar lagi kok..” sahutku seraya membereskan barang-barangku ke koper. Tak lama kemudian,

Perbedaan

Oleh:
Hai, perkenalkan namaku Via. Aku mahasiswi semester 2 di sebuah universitas swasta daerah Depok, Jawa Barat. Kalau dibilang aku ini polos, ya bisa jadi karena aku baru mengenal cinta

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *