Jomblo, Kutukan Apa Ujian

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Galau, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 6 December 2016

Kenalin nama gue Zahwa, umur gue dua puluh tahun. Di usia yang ke 20 ini gue, masih belum pernah pacaran sama sekali alias jomblo. Temen-temen gue sering ngejekin gue karena di zaman sekarang gue masih belum punya pacar. Gue sih santai-santai ini hidup-hidup gue, gue yang ngejalaninnya tapi kenapa orang-orang pada reseh. Gue mencoba untuk tidak peduli dengan apapun yang dikatakan mereka dan sabar buat ngejalanin hidup gue. Tapi tetep aja gue sebel juga kalau ada yang nanya-nanya kenapa belum punya pacar. Emang punya pacar itu sebegitu pentingnya apa. Sampai-sampai orang yang nggak punya pacar itu dianggap punya aib.

Sebenarnya gue nggak punya pacar itu bukan karena nggak laku, tapi gue nggak pengen aja pacaran. Tapi alasan sebenarnya adalah gue belum bisa move on dari mantan gebetan gue. Entah kenapa luka yang ditorehkan itu begitu dalam hingga gue tak bisa melupakannya. Gue sebenernya pengen ngelupain dia buat selamanya tapi hati gue nggak bisa ngebohongin diri gue sendiri kalau gue itu masih suka sama dia.

Banyak juga dulu yang pernah nembak gue, tapi selalu aja gue tolak. Meski, gue ini termasuk golongan yang biasa dan sederhana tapi ternyata banyak juga yang dulu pernah suka sama gue. Gue juga nggak tahu, kenapa. perasaan penampilan gue biasa-biasa aja malah cenderung udik. Muka gue juga biasa nggak cantik-cantik amat tapi emang lumayan sih hehe… Tapi nggak jelek-jelek amat. Pokoknya secara fisik gue ini standar banget deh.

Di zaman sekarang ini jomblo emang sudah seperti penyakit yang memalukan. Orang yang jomblo itu dianggap nggak laku, nggak seru dan bukan manusia modern. Ya begitulah stigma masyarakat yang berkembang saat ini apalagi di kalangan anak muda sekarang. Anak muda yang ketahuan jomblo kayak udah ketahuan punya penyakit panu. Malu banget pastinya. Makanya, untuk menghilangkan rasa malu itu, anak muda harus punya pacar.

Paling gue sebelin itu waktu ketemu sama temen-temen sekolah SD atau SMP. Pasti nanyanya udah punya pacar atau belum. Itu sudah seperti pertanyaan wajib saat ketemu temen-temen dari masa sekolah dulu.
“Gue belum punya pacar kok” kata gue enteng.
“Masa sih wa kamu belum punya pacar” katanya dengan nada nggak percaya.
Nih orang nanya atau ngasih tebakan sih kok dikasih tau malah tambah sok tahu. gue akhirnya Cuma nyengir kuda sambil senyum semanis-manisnya nahan hati gue yang dongkol.

Kok ada ya, orang kayak gini hidup di dunia ini. udah dikasih tahu malah nggak percaya. Logikanya orang yang nanya kan nggak tahu ya, eh dikasih tahu malah ngeyel. Ini nih yang suka bikin gue kesel abis sama mereka. Apalagi kalo pas lagi ngumpul, pasti yang dibahas masa lalu. Bahas masa lalu itu sih nggak apa-apa tapi ini yang dibahas soal mantan pacar dan gebetan.

“Eh wa, sekarang si asroh udah jadian loh sama Bella” kata Meta temen SMP gue.
“Lha terus kenapa ta, ya sukur deh kalo mereka udah jadian. Bella kan emang udah lama suka sama si Asroh” kata gue santai.
“Loe nggak cemburu??” tanyanya lagi
“Emang dia siap gue, pacar bukan, tunangan juga bukan. Apa hak gue cemburu sama dia” kata gue sewot.
“Tapi dia kan pernah nembak loe wa” katanya lagi
“Udah deh ta, nggak usah bahas masa lalu, kita di sini ngumpul di sini kan buat saling berbagi bukan bahas masa lalu” kata gue dongkol.
Namun jauh di dasar hati gue, gue juga pengen punya cowok dan pengen nyoba gimana rasanya pacaran itu. tapi gue nggak bisa ngebuka hati gue buat orang lain. ditambah lagi katanya dalam Islam itu nggak boleh pacaran. Jadi kuurungkan saja niat itu, mungkin ini cara Tuhan menyayangi gue yaitu menghindarkan gue dari melakukan dosa. Gue mencoba berpositive thinking aja.

Jujur aja menurut gue, status jomblo gue ini membuat gue lebih religious dalam menjalani hidup. Gue sering ngaji, shalat tepat waktu pokoknya gue mendekatkan diri sama Tuhan. Kalo punya pacar gue pasti nggak bakal sereligius ini, karena mungkin gue bakal ngabisin waktu buat pacaran. Jadi gue positif thinking aja sama Tuhan jika Dia ingin gue bisa lebih deket sama Dia makanya gue nggak dikasih pacar. Ya jadi jomblo harus berpositif thinking aja. Anggep aja itu energi buat bertahan hidup dari para cemoohan.

“eh wa, apa mungkin loe jomblo itu dapet kutukan” kata Maya tiba-tiba saat kami sedang berjalan menuju masjid kampus di ujung gedung.
Tentu aja gue kaget, denger kata-kata Maya barusan.
“Maksud loe kutukan apaan May, mana ada di zaman sekarang ada kutukan segala. Emang kita hidup di zaman Malin Kundang apa” kataku nggak percaya.
“Tapi, tetangga gue ada yang ngalamin hal kayak gitu wa” kata Maya dengan wajah serius dan berhasil memancing rasa ingin tahuku.
“Masa sih May, emang kutukannya gimana?” kataku mulai percaya dengan cerita Maya.
“Gue juga nggak tahu pasti sih wa, apa itu kutukan atau karena ilmu sihir. Menurut cerita yang beredar sih dia berubah jadi agak aneh setelah nolak cowok” katanya menjelaskan.
“Berubah gimana May?” tanyaku lagi
“Ya berubah, tingkahnya jadi aneh jadi pendiem banget terus suka menyendiri dan sampai sekarang dia masih belum laku-laku tuh” katanya menjelaskan dengan wajah sambil menampakkan wajah seriusnya.
“Kok serem gitu sih May” kataku memberi komentar.

Semenjak cerita dari Maya itu, gue jadi ngeri sendiri dan bertanya pada diriku sendiri apa mungkin status jomblo gue ini gara-gara kutukan dari seseorang. Karena jujur saja gue takut ada orang yang sakit saat gue tolak dulu. Ngebayangin itu gue jadi takut sendiri. tapi emang sih semenjak gue lulus SMP itu gue ngerasa jadi ada yang aneh sama gue. Seperti ada sesuatu yang hilang dari diri gue. Entah itu karena kutukan atau karena gue nggak bisa ketemu sama gebetan gue lagi. entahlah gue bingung kenapa. Tapi semoga ini bukan kutukan atau karena ilmu hitam. Gue nggak bisa ngebayangin aja kalo sampe gue kena ilmu hitam kayak gitu. Lagi-lagi gue harus berpositif thinking sama Tuhan.
Jadi jomblo emang harus sering-sering berpositif thinking sama Tuhan biar pikiran nggak tambah sempit dan hati pun nggak nyesek. karena kalo gue terus menerus meratapi status jomblo gue, bisa-bisa otak gue geser. Meski gue ingin punya pacar tapi gue tahu jika rencana Tuhan itu akan jauh lebih baik daripada keinginan sesaat gue yang ingin punya pacar. Mungkin gue harus sedikit bersabar dan percaya dengan takdir Tuhan jika semuanya akan indah pada waktunya. Jomblo itu bukan untuk diratapi ataupun disesali tapi jomblo itu harus dinikmati.

Cerpen Karangan: Sri Pujiati
Facebook: Oryza Sativa

Cerpen Jomblo, Kutukan Apa Ujian merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Doraemon Go

Oleh:
“Bu kan lusa Oil ada ulangan harian. Terus kalau Oil bisa dapat nilai tinggi, enggak ada hadiah gitu?” Sang Ibu sedang menggendong anak yang lebih kecil dari Oil itu

Membuatnya Berkata Pada Mereka

Oleh:
Aku berjalan terburu-buru ke tempat parkir yang masih kosong. Hanya satu motor yang sudah terparkir di sana, yaitu motorku. Teringat baju olahragaku yang tertinggal di rumah, mengharuskannya untuk kembali

Cinta Bisu Untuk Si Tampan (Part 2)

Oleh:
Nisa segera mengembalikan beberapa buku yang dibacanya ke rak perpus. Kemudian, Nisa melangkah keluar dari perpus. Ternyata Arul sudah menantinya di sana. Nisa segera melangkah menuju Arul. Kini, Nisa

Senja yang Sempat Terjeda (Part 2)

Oleh:
“Selamat pagi,” Sapa Pak Yudi, selaku guru matemati yang langsung dibalas dengan serempak. “Pagi juga, Pak.” Pak Yudi bertepuk tangan dua kali. “Bagus, bagus, di pagi hari memang harus

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *