Salahkah Menanti (Part 2)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Galau, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 3 March 2017

Setelah pameran lukisan di gedung sekolah waktu itu, gue sama dia makin akrab dan gue lihat dia agak berubah agak perhatian dikit gitu, dia udah mulai nanya-nanya gue lagi ngapain, tinggal di mana dan tingkah lakunya juga kaya nunjukin kalau dia mulai ada rasa sama gue. Tapi gue lucu kalau lihat dia pasti tiba-tiba gue pengen ngumpet aja habis malu sih udah sering kali gue lakuin itu sampai si Dewi sama Radit pernah ngetawain gue.

Pernah waktu itu si Dewi lagi berdiri di depan kelas terus gue juga pengen keluar eh pas gue keluar tiba-tiba Dewo sama Radit datang kaya habis dari ruang olaharaga ambil bola, nah gue refleks langsung masuk ke kelas lagi karena malunya eh Dewi ngetawain gue, Dewi bilang kalau Radit ikut ketawa juga dan pernah lagi kan waktu itu jadwal latihan Dewo, gue sengaja pulang agak lamaan biar bisa lihat dia latihan terus pas gue ke depan kelas gue balik kanan eh si dewo ada pas lihat ke gue lagi yah refleks deh gue lari masuk lagi ke kelas sambil lompat-lompat terus teriak-teriak gitu dan pas gue lihat arah pintu kelas eh si dewo lewat pake nengok ke dalam kelas lagi nah temen gue yang lihat dia lewat bilang “cie yang lewat tadi siapa tu” ya udah gue teriak lagi di dalem kelas karena senang terus malu juga dan begitulah setiap kali gue lihat dia pasti langsung menghindar terus lompat-lompat sama teriak-teriak nggak jelas gitu.

Terus ada juge nih the most memorable experience jadi waktu itu malam gue lagi bbman sama dia terus gue nanya dia lagi ngapain trus dia jawab “gue lagi mix lagu nih” jadi gue bilang “emang dimix gimana pengen denger besok bisa pinjam hp nya ngak” terus dia jawab “iya bolehlah” terus gue jawab “pinjemnya pas dateng sekolah atau pulangnya” dia jawab “pulang aja” jadi besoknya gue nungguin dia pulanggakan terus pas pulang dia kan lewat di depan kelas eh dianya biasa-biasa ajah jadi gue mintol sama Dewi nyusul dia buat pinjem hp nya dan gue kaget dia punya hp nggak dikasih password loh malahan yang dikasih password itu cuman aplikasi bbmnya doang nah gue kan jadi mikir dan kalau nggak salah menduga nih gue nggak pengen kalau ada satu pun temenya yang tau kalau kita berdua belakangan ini sering bbman. Tapi waktu itu ada 2 orang temannya Mike sama Radit dateng ke kelas terus pas gue gabung ngobrol merek berdua langsung tiba-tiba nyebut-nyebut nama Dewo pake kode-kodean lagi yah gue jadi curiga kan makanya pas gue bbman sama dewo gue langsung nanya
“hape lo sering dipinjem sama temen-temen lo yah?”
Terus dia jawab “ia”
Terus gue nanya lagi “kalau hape lo dipinjem temen lo ngecek bbm juga?”
Terus dia jawab “nggak tau”
Jadi gue balas lagi “tapi kenapa tadi pas mike sama raditya ke kelas tadi mereka berdua kaya pada tau kalau kita lagi bbman”
Terus dia jawab “nggak tau”
Jadi gue balas lagi “mungkin waktu hape lo dipinjam merek cek bbmnya juga kali”
Terus dia jawab “mungkin”
Jadi gue balas “makanya aplikasi bbm lo, lo kasi password kek biar nggak dilihat orang kalau lagi dipinjem hapenya”.
Apa mungkin karena itu kali yah dia kasi password bbmnya atau ada faktor lain? I don’t know it.

Kembali ke topik sebelumnya jadi gue udah buka password bbmnya itu dan gue lihat beberapa obrolannya tapi aku kaget karena ada obrolan dia sama cewek dan cewek itu kakak kelas kita yang nggak lain pacar mantan gue yah jadi tanda tanya dong buat gue terus gue lanjutin cek galerynya dan kebanyakan foto temen-temen dia, gue heran yang punya hp ini temennya atau dia yah? Dan betapa kagetnya gue lagi pas lihat di galery ada foto mantan gue yang tadi gue lihat obrolan ceweknya sama Dewo di BBM, gue makin penasarankan jadi rencana gue pengen nanya ke dia pas ngembaliin hapenya tapi mau ngembaliin hapenya dia nggak ada nggak tau kemana udah dicariin kemana-mana nggak ada dan hari itu juga jadwal latihan dia jadi aku nitip hp dia sama Riri eh pas gue cek lagi ternyata dia udah ada di kantin jadi gue minta tolong Dewi lagi buat panggil Dewo dan gue ambil hapenya yang tadi gue titipin sama Riri pas udah berhadapan gue sodorin hapenya plus gue langsung nanya “lo kenal sama Dani?” terus dia jawab “ia dia kan om gue” wow gue kaget banget sumpah dunia ini cukup sempit yah masa mantan gue om nya cowok yang lagi gue dekatin sekarang? mungkin karena dewo lihat respon gue yang kaget makanya dia nanya “emangnya kenapa?” Tapi gue bilang nggak apa-apa kok dan gue langsung pamit pulang sama dia, tapi pas malamnya kita bbm an dia nanya lagi dia bilang gini
“Lihat apaan tadi di hape gue?”
Jadi gue balas “cuman bbm sama galery doang kok, memangnya kenapa? nggak boleh?”
Terus dia balas “kalau nggak boleh, nggak mungkin gue pinjemin kale.”

Selang berjalannya waktu akhirnya dia care juga ke gue tapi beberapa kali kita lost contact gitu. Gue benci sama dia yang terlalu cuek banget dan nggak pernah peka, selalu pasti gue yang pertama bbm dia sedanggakan dia nggak pernah sama sekali. Sehari sebelum dia ulang tahun kembali lagi dia buat gue marah dan kita nggak lost contect lagi bahkan gue sebenarnya tau kalau dia mau ulang tahun dan pengennya kasi ucapan tepat jam 12 malam tapi yah karena gengsi tinggi dan emosi juga lagi naik jadi pas harinya 23 maret 2015 tepat jam 9 malam baru gue ucapin HBD buat dia dan dia nggak respon sama sekali dan karena ulang tahun dia pas anak kelas XII UAS jadi libur seminggu so gue nggak sempat beli kue buat dia dan setelah libur seminggu itu tepat di hari selasa pas jam terakhir di depan kelas ada beberapa temen kelas dia lewat sambil bawa kotak kue gitu dan beberapa cewek juga ikut di belakang besoknya si Dewi bilang ke gue kalau kemarin itu ada cewek anak ips yang bawaan kue buat Dewo dan cewek itu juga suka sama Dewo sumpah down langsung pas dengernya dan nggak lama setelah itu gue bbm dia lagikan terus disela-sela obrolan kita itu gue nanya ke dia
“kok bbm gue yang kemarin-kemarin nggak lo balas sih?”
Terus dia jawab “yang mana”
Jadi gue balas lagi “lihat aja bbman kita yang sebelumnya, apa udah lo di end chat yah?”
Terus dia bales “iya”,
Kan bete benget jadi gue langsung bales “ya udah end chat aja semuanya sekalian bbman kita yang sekarang di end chat juga”
Terus nggak bbm-an lagi.

Pagi itu pagi yang cerah seperti biasanya gue datang lebih awal dari Dewo dan seperti biasa gue merhatiin setiap orang yang lewat depan kelas cuman gue nggak nungguin dia di depan pintu cuman duduk di meja gue sambil lihat ke luar kelas, sebenarnya niat gue pengen panggil Dewo buat pinjem hapenya dan nggak lama akhirnya dia datang Langsung gue ke luar dan panggil dia untung dia belum terlalu jauh dan tiba-tiba ada cowok dari arah belakang gue bilang gini “Woi.. dipanggil tuh sama pacar lo” pas Dewo juga noleh lagi sumpah gue kaget plus seneng juga si hehehehe terus gue samperin dia sambil bilang gini
“Boleh pinjem hp lo nggak?”
Terus dia jawab “Buat apa?”
Jadi gue bilang “nggak cuman pengen pinjem aja”
Terus dia buka tasnya dan ambil hapenya buat dipinjemin ke gue deh terus gue nanya “pake pass ngak?” terus dia jawab langsung (nyebutin pass) dan ternyata pas gue cek bbm nya bbman gue sama dia yang dari pertama itu masih ada sumpah seneng plus bete juga dia bener-bener jail banget dia ngerjain gue padahal karena hal itu gue jadi marah dan nggak bbman lagi dan gue baca lagi kan bbman kita yang dari awal gue jadi ketawa-ketawa sendiri sumpah, tapi nggak lama akrab-akrab gitu gue sering marah sama dia karena dia yang terlalu cuek dan nggak pernah ngeBBM duluan walaupun dia sendiri ngerasa kangen dan ada beberapa kata-kata perhatian simplenya yang aku masih ingat yang pertama “ya udah tidur besok upacara” sama “Berarti rasa kengen lo lebih dari pada gue makanya lo bbm gue duluan kan?”.

Cerpen Karangan: NAN
Blog: http://pariwisatasyahna25.blogspot.co.id

Cerpen Salahkah Menanti (Part 2) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Atau Sahabat

Oleh:
Aku semakin mengeratkan pelukanku pada kedua kakiku saat petir yang menggelegar itu kembali terdengar dalam indra pendengaranku. Air mataku kembali mengalir saat hujan di luar sana kembali turun dengan

Cinta Dalam Diam

Oleh:
Namaku adele adriana agatha aku anak pertama dari dua bersaudara, aku bersekolah di salah satu smp favorit di daerahku. “Del, ayo bangun nak udah subuh ambil wudhu terus sholat

Ice Cream

Oleh:
Malam itu, semilir angin menerbangkan daun yang telah berguguran mungkin sampai ke sudut kota. Langit yang -cukup untuk dikatakan- indah, dengan bulan yang menggantung sempurna walaupun sebagian bintangnya bersembunyi

Tentang Kamu

Oleh:
Kamu yang selalu buat hatiku nggak tenang dan pikiranku jadi nggak menentu. Kamu dengan berjuta hal yang selalu buat aku kangen. Kamu dan aku, ya kita. Terlalu banyak yang

Cinta Monyetku

Oleh:
Ku tak tau yah kok kalau pacaran di masa putih biru atau putih abu-abu di sebutnya cinta monyet padahal kan, kita pacaranya gak gelantungan di pohon atau kita pacaran

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *