Surat Untukmu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Galau
Lolos moderasi pada: 7 February 2018

Dear kamu,
Apakah engkau percaya dengan takdir? Kuasa Tuhan yang tidak dapat ditolak oleh seluruh mahluk-Nya? Begitupun dengan aku. Aku tidak menyangka semua ini terjadi kepadaku, saat aku yakini itu semua adalah sebuah petaka untukku ternyata pada waktu yang bersamaan Tuhan mengirimkanmu kepadaku. Engkau hadir dengan segala kesempurnaan yang kau miliki. Awalnya aku merasa kehadiranmu hanya kado kecil dari Tuhan agar aku tak merasa jenuh dengan semua rutinitas yang aku lalui hampir setengah tahun. Sungguh melelahkan.

Bukankah Tuhan telah memberi kabar, bila ada kesedihan di sana juga terdapat kebahagiaan. Yah, engkaulah kebahagiaanku saat itu dan mungkin sampai detik ini.

“Selamat pagi, Nona.” Sapamu.
“Selamat pagi juga.” Balasku.
“Bagaimana kabar Nona pagi ini?”
“Seperti yang kamu lihat.” Sapaanmu saban pagi inilah yang membuat tataan hatiku berubah keseluruhan.

Apakah engkau percaya dengan takdir Tuhan? Dia telah mempertemukan aku dan engkau, membuat benih-benih rasa tumbuh di antara rongga dadaku, lantas menghujam hatiku dengan sebuah perpisahan.

“Hendak ke mana Nona?” tanyamu saat aku berbenah.
“Aku harus pulang.”
“Tak maukah Nona di sini beberapa hari lagi? Menemaniku.”
Aku menggeleng –rasa itu masih tumbuh kecambahnya, aku yakin esok lusa bakal layu dan mati.

“Ayolah, Nona. Aku tidak yakin kita dapat berjumpa lagi. Biar aku lukis semua ini sebentar saja, menambah daftar kegiatanku bersamamu.”
Yah. Kau memaksaku untuk tetap tinggal waktu itu, tapi aku menolak karena aku pikir semua akan kembali seperti semula saat kita tidak lagi bertatap mata. Sayangnya aku keliru, di hari Rabu dua tahun lalu Tuhan mempertemukan aku dan engkau lagi untuk terakhir kalinya sebagai salam perpisahan.

“Ini hari terakhirku, Nona. Semoga Nona bahagia selalu.”
“Semoga engkau juga bahagia selalu.”

Sejak saat itu, dugaan-dugaanku salah. Rasa itu semakin lebat daunnya, semakin subur tumbuhnya, dan sayangnya aku tidak mampu menghentikannya. sehari berusaha tidak memikirkanmu maka seminggu aku berkutat dengan bayanganmu. Satu minggu aku mencoba tidak mencari kabarmu maka satu bulan aku seperti orang gila –merapalkan namamu tanpa henti. Itu aku lakukan sampai dengan hari ini, dua tahun setelah engkau menghilang bak ditelan bumi. Engkau raib begitu saja. Semua tentangmu gelap. Semakin aku mencarimu, jalan yang aku tempuh buntu.

Aku tulis surat ini untuku –di manapun engkau berada- agar engkau mengerti perasaan yang tertinggal. Aku merindukanmu.

Nona.

Cerpen Karangan: Nana Su’ud
Facebook: insyafiana30[-at-]gmail.com

Cerpen Surat Untukmu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bahagia Itu

Oleh:
Pagi ini aku baru bisa menghapus semua inbox SMS yang telah lama tinggal di HP ku. Dengan disaksikan oleh sahabatku aku mulai menghapusnya. Lalu aku berkata bahwa aku sudah

Puisi Tentang Kita

Oleh:
SMA Negeri 13 yang semula terkesan damai, tiba-tiba pecah oleh hiruk pikuk para siswa. Semua pintu kelas telah terbuka lebar untuk siswa-siswi yang akan kembali ke rumah. Di bawah

Merpati Awan Untuk Langit

Oleh:
“Merpati, apakah aku bisa menjadi awan yang selalu dekat dengan langit?” Hanya kalimat itu yang dapat mengalir dari pikiranku. Pikiran seorang Rhytmawan Klaudiani. Cepat-cepat saja aku menulis kalimat itu

Paket Ujian

Oleh:
“Kita udahan ya?” kata Joni mendadak lewat telepon. Mendengar ucapan Joni langit serasa runtuh menimpa tubuh mungilku ini. Angin mendekap merasuki tulang-tulang, menghentikan peredaran darah dan degup jantungku. Hatiku

Ceritaku Tentang Rasa

Oleh:
Ini cerita tentangku. Cerita tentang senang dan sedihnya aku memendam perasaan. Menyembunyikan rasa sukaku kepada dia. Dia, ya… dia. Orang yang selama ini buat aku terus berharap, walaupun aku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *