Virus Merah Jambu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Galau
Lolos moderasi pada: 20 August 2013

Di pagi yang cerah, aku menuju sekolah ku yang berlokasi tepat di depan asrama kami. Aku pun pergi sendirian, dan aku ingat hari ini adalah jadwal piket kelasku. Dan tak disengaja, aku berpapasan dengan si dia. Aku pun pura-pura cuek dan tak melihat dia di sampingku. Dia hanya senyum-senyum kepadaku. Aku pun bergegas mempercepat jalanku. Aku gak habis fikir samanya, aku sering marah-marah, bersikap cuek, jahat, dan sering jelek-jelekin dia. Dia gak pernah balas perlakuanku kecuali membalasnya dengan senyuman dan tertawa. Aku sempat berfikir apanya yang lucu, tapi yang buat aku salut dia sangat berfikiran dewasa dan hidup mandiri tanpa seorang ayah yang hadir dalam kehidupannya. Huhh… tetap saja aku kadang gak suka lihat dia. Dia sering belain orang lain daripada aku, memang sih dia pernah bela aku tapi kadang-kadang.

Well.. balik lagi ke ceritaku tadi. Aku pun masuk kelas di bareng sama dia. Pagi-pagi itu hanya aku sama dia yang berada dalam kelas. Aku pun mengambil sapu, terus nyapu kelas, dia pun keluar. Tak berapa lama bel pun berbunyi tanda apel pagi kami setelah semua orang terkumpul. Ini hal rutin yang sekolah kami lakukan setiap hari. Aku pun meletakkan sapuku dan pergi mengikuti apel.

Habis apel aktivitas kami adalah sarapan pagi terus pergi ke sekolah. Setelah sarapan aku pakai bedak lagi dan bergegas pergi ke sekolah. Ternyata dia ada di depan kelas, mungkin dia gak puasa. Dia pun tersenyum dan tertawa. Aku pun heran dan mengatakan, “apa?”. Dia pun menjawab, “lihat wajahmu bedakmu belepotan kemana-mana. Emangnya gak ada kaca yah di kamarmu”. Aku hanya dia memandangnya dengan sinis, tapi dalam hati aku sangat gengsi. Aduh kok bisa yah wajahku kayak gini, aku pun mengusap-usap wajahku dan berharap bedakku hilang.

Pernah kejadian waktu kami disuruh bersihkan kelas. Cewek yang ada di kelas gak ada yang nyapu. Dia sebagai ketua kelas marah besar dan memarahi kami semua cewek-cewek kelas kami. Dari kejadian itu banyak yang tidak suka samanya. Banyak yang jelek-jelekin dia, aku pun kadang ikut jelekin dia, tapi kadang aku kasihan. Akhirnya waktu pelajaran bahasa Indonesia, kami ditugaskan kumpul sama kelompok masing-masing. Kelompok dia ada di samping kelompok kami. Habis pelajaran Bahasa Indonesia aku ngobrol-ngobrol sama kawan kelompokku. Dia pun mendengar obrolan kami dan ikut ngobrol sama kami, tapi waktu dia datang kawan-kawanku sebagian minggat dari duduknya. Dan tinggallah aku, dia dan yeni nama temanku yang duduk di situ. Aku pun menasehati dia, “kamu jangan begitu sekali lagi. Gak usah marah-marah nyuruh orang nyapu. Dan lihatlah banyak yang gak suka samamu, termasuk aku”. Dia pun menjawab, “aku gak marah, cuma perintahin doank. Lagian kalian aja yang gak mau bertugas. Terus kau bilang kau gak suka samaku, sekarang kok kau cakapin aku”. Aku pun membalasnya, “sorry ya.. itu karena aku kasihan sama kamu”. Dia pun ketawa mendengar yang ku katakan.

Setelah itu kami semakin dekat, kami sering ngobrol dan curhat-curhatan. Kadang aku gak permisi keluar kelas, dia gak pernah marah. Setiap pelajaran Fisika atau Matematika aku selalu bertanya padanya, dia selalu mengajariku dan mendahulukanku daripada orang lain. Dan pernah kejadian waktu kami ngobrol. Aku berkata, “kamu kurus kali. Lihat lebih kurusan kamu daripada aku”. Dia pun menjawab, “mana masih kurusan kamu yah”. Dia mengatakan itu sambil menggenggam pergelangan tanganku. Aku agak terkejut baru dia cowok yang menggenggam tanganku. Setelah itu dia pun menanyakan ukuran kakiku dan membandingkan kakiku sama kakinya. Aku pun menanyakan berat badan dan tingginya. Dari itu aku mulai merasakan aku suka sama dia dan merasa dia juga suka samaku. Karena pernah kepergok dia melihatku dan saat aku melihat ke arah dia, dia cepat-cepat mengalihkan pandangannya. Dan saat aku duduk berduaan sama cowok di belakang kursi kelas, dia kayak marah dan menyuruh kami duduk ke bangku masing-masing. Dan pernah juga waktu kami ngobrol, aku yang becanda nanyak sama dia kayak siapa calon istrinya nanti, dia pun menjawab dengan menyebut diriku. Aku pun agak terkejut dan mengalihkan pembicaraan.

Setiap hari kalau kami tidak bertengkar, kami selalu ngobrol. Dan dari situ kami pernah dibilang orang-orang pacaran. Aku menepis berita itu, tapi kalau dia menanggapi dengan sikap yang biasa. Aku pun tiap malam kadang memikirkan dia, apakah aku suka sama dia, apakah aku terserang virus merah jambu seperti yang dibilang guru kami. Virus merah jambu adalah virus yang membuat kita tidur tak nyaman, makan tak enak, dan selalu terbayang-bayang wajah si dia. Sanking penasarannya aku apa aku suka samanya dan apa dia suka samaku. Aku mencari ke google tanda-tanda orang jatuh cinta, aku menemukannya dan membuka salah satu situs, ternyata tanda-tanda yang ku rasakan pas seperti di situs itu sebaliknya dia juga. Tapi sampai saat ini aku tidak terlalu yakin, karena sekarang dia sudah agak berubah dan menjauh. Apa karena aku yang menganggap gombalan dan hal-hal yang dia katakan biasa aja, dan karena aku sering marah-marah dan jelekin dia. Tapi jujur aku sangat kehilangan dia dan hatiku kadang tak tenang kalau aku gak melihat dia sehari dan kangen akan gombalannya. Banyak kisah yang ku alami dengannya sampai sekarang, tapi aku tak bisa merangkaikan dengan kata-kata. Aku berharap dia bisa lebih serius jika ngobrol samaku karena aku sulit membedakan mana yang becanda dan serius. Dan sekarang kamu yang disana, tiga kata untukmu, “Aku Kangen Kamu”.

Sekian

Cerpen Karangan: Fitrah Pulungan
Facebook: Fitrah Pulungan D’omoshiroi

Cerpen Virus Merah Jambu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kamu Itu Teman Ora?

Oleh:
“Halo? Ono opo?” ucapku malas “Hei, La. Lo dimana? ini anak anak udah pada nungguin elo. Lo masih baru bangun ya?” ucap seseorang dari seberang telepon. “Haaa? Astaga maaf

Mencintaimu Adalah Ujianku

Oleh:
Aku adalah seorang murid di SMA Favorit Sleman Timur namaku Maina. Aku memang terbilang murid yang biasa. Namun di balik itu terdapat cerita cintaku yang sangat luar biasa. (hehe…).

Just For You Dika

Oleh:
Gini deh nasibnya “seorang jomblo”, hhhmmm.. sudah sendirian tak ada teman yang di ajak ngobrol pula. Membosankan. Ku pandangi handphoneku, tak ada sms apalagi telfon. “Enaknya ngapain ya?” Akhirnya

Rasa Yang Terpendam

Oleh:
Wajahmu selalu menghantui malam-malam ku. aku ingin kau ada dalam kesepianku dan keputusasaan ku.. aku akan menantimu hingga kaki-kaki ini tak lagi mampu berjalan, seandainya cintamu memang untukku aku

Kamera Kayu (Part 2)

Oleh:
Pada suatu sore di taman kota mereka dipertemukan. Tak tahan melihat orang yang dicintainya itu disakiti, Bian pun melayangkan tangan kanannya ke wajah Tiar. Tiar yang tidak tahu apa

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *