Waktu Yang Gak Tepat

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Galau
Lolos moderasi pada: 28 March 2014

Nama gue aris, gue orang yang sedikit kuper, gue suka numpahin cerita gue di laptop kesayangan gue tapi sayangnya gue terlalu takut untuk ceritain semua curhatan gue dan ini pertama kalinya gue share ke kalian semua tentang cerita gue. Gue mau curhat masalah kisah asmara gue yang duuuiiileeeh galaunya.. hahahaa

Gue udah punya pacar tapi gue ngerasa kurang pas aja sama cewek gue. Gue udah pacaran kurang lebih 3 tahun, selama ini gue pacaran kaya orang-orang kebanyakan dan gue merasa jenuh karena gue ngerasa bosen sama gaya pacaran gue sama pacar gue itu, sama sekali monoton. Apalagi cewek gue itu super duper CEMBURUAN PARAH, makin gak semenggah gue ngejalaninnya.

Di jumat malam sabtu gue biasa nongkrong sama kawan-kawan gue, dan tongkrongan ini diisi sama kawan-kawan kampus gue lulusan salah satu universitas di Jakarta dan gue nongkrong di salah satu cafe kopi deket kampus, oh iya inget ya ini cafe bukan warkop.. hahaha.

Awalnya gak ada yang menarik di tongkrongan ini, malah bisa di bilang garing tapi cerita itu berubah disaat temen gue ngenalin cewek yang namanya “vira”. Vira itu anak yang Rock “N” Roll abis, dandanannya serabutan gayanya seruntulan dan dia juga pecinta kopi dan rok*k, pokoknya bukan cewek idaman gue banget deh.

Setiap jumat malem sabtu gue jadi terbiasa nongkrong sama mereka, ngabisin waktu dan ngobrolin hal yang gak penting tapi gue enjoy banget ngejalaninnya. gue fikir ini karena gue butuh refreshing sama kawan-kawan gue..

Tadinya sih gue jarang ngobrol sama vira dan malah hampir gak pernah ngobrol, awal gue ngobrol sama dia di saat gue nyalain playlist musik di blackberry gue..

“lo suka bonjov ris?” si vira negor gue
“iya gue suka bonjov, lo suka juga?”
“iya gue juga suka, eh kalo aero smith lo suka gak?”
“wah apa lagi itu vir, gue demen banget, lo liat aja playlist gue pasti isinya bonjov sama AS” (AS itu sebutan gue untuk Aero Smith)

Yang tadinya gue gak pernah ngobrol sama dia, eh jadi akrab karena gue sama dia suka jenis musik yang sama, sebelum gue pulang, gue beraniin minta pin si vira walaupun gue sedikit canggung karena gue kan gak begitu deket sama dia, dan dia merespon positif permintaan gue itu..

Setelah gue udeh sampe rumah, gue beraniin untuk bbm dia,
“Vir udah sampe rumah?”
“Udah ris, gue baru aja nyampe, eh ris lo bisa main gitar?”
“Bisa vir, emang kenapa?, lo jago ya main gitarnya”
“boro-boro main gitar, nyanyi aja gue fals, HAHAHAA”
“kapan-kapan kita nyanyi bareng deh yuk di kedai”
“ayuuuk, kayanya bang gondrong punya gitar deh”
Dan sepanjang malam gue ngobrol sama vira sampe pagi.

Di sepanjang malam itu gue ngobrolin banyak hal, dari masalah sehari-hari sampe masalah pribadi. Menurut gue dia orang yang lumayan terbuka dalam hal pribadi, dia banyak cerita tentang perjalanan hidupnya yang sebenernya gue gak patut untuk tau. Lama kelamaan gue makin akrab dan Ternyata setelah gue fikir-fikir dia bukan tipe cewek yang nakal malah gue bilang dia begitu karena temen di sekitarnya dan dandanan rock “N” roll nya dia aja, tapi di dalemnya dia anak yang manis dan baik, walaupun emang dia galak tapi dia asik banget buat ngobrol..

Setiap hari gue ngobrol sama dia di bbm, dan lama kelamaan dia terbiasa hadir di hidup gue..

Waktu itu bulan ramadhan, gue tipe cowok yang susah bangun untuk saur, tapi setelah gue kenal vira, gue ngerasa punya alarm sendiri, hahahaa.. Dia suka bangunin gue saur, bukan karena dia jago bangun saur tapi karena dia gak pernah tidur malem, alias dia itu tukang begadang..
Jadi selama bulan puasa selalu dia yang bangunin gue saur.. hmmm

Selama bulan puasa gue sama temen-temen gue jarang nongkrong, dan gue sama vira pun juga jarang ketemu, setelah bulan puasa berakhir aktivitas nongkrong gue sama kawan-kawan gue pun dimulai lagi dan makin rutin,

Awal pertama nongkrong, gue gak bisa dateng karena gue ada pertemuan keluarga, kaya silahturohim atau halal bi halal gitu deh jadi gue gak bisa dateng dan di minggu kedua si vira yang gak bisa dateng karena dia pergi sama temen-temen rumahnya..

Nah…. pas dia gak dateng gue jadi ngerasa kehilangan, yang biasanya nongkrong sama dia tapi sekarang gue gak ketemu sama dia, gue mulai berfikir apa sebenernya gue suka sama dia tapi kan gue udah punya cewek masa gue mau hianatin cinta pacar gue itu.. “Leeebaaay”

Dan akhirnya gue mutusin untuk bbm dia,
“dimana vir?”
“Rumah temen, lo nongkrong ya?”
“iya nih, sepi gak ada lo HAHAA”
“Lucu deh, kelitikin dong biar ketawa HAHAHA”
“ya udah lanjutin sana main sama temen lo”
“Oke bos :p”

Setiap hari gue bbm an, kadang gue juga suka jalan sama dia walaupun Cuma muter-muter menteng aja, soalnya kan gue kerja di daerah sudirman, hahahaa

Setiap nongkrong di cafe, gue suka jemput dia di ambasador.. dan moment itu yang bikin gue seneng, soalnya gue bisa boncengan sama dia di motor sambil nyari kesempatan buat bikin dia meluk gue, hahahaa..

Setelah sering jalan bareng dan ngobrol, benih-benih cinta mulai tumbuh di hati gue. Gue suka dengan gayanya dia yang apa adanya yang bikin gue jatuh hati, tapi gue gak mau kalau dia sampai tau apa yang gue rasain ke dia..

Pernah gue mau coba untuk ungkapin tapi apa daya gue gak berani ngungkapinnya, Ada beberapa pertimbangan yang bikin gue gak berani ngungkapin perasaan gue ke dia..
1. Dia anak orang kaya
2. Banyak cowok yang suka sama dia
3. Dia tipe cewek yang susah di atur
4. Gue punya cewek..
Dan yang paling berat pertimbangannya adalah di point ke empat bro, mungkin kalo gue gak punya pacar, gue bakalan nekat buat ngungkapin perasaan gue ke dia. Padahal jujur gue suka sama dia tapi kenapa waktu yang gak bisa bikin gue sama dia bersatu, mungkin ini cerita kaya di sinetron atau di FTV tapi ini yang gue rasain..

di saat gue bener-bener suka sama seorang cewek tapi kenapa gue gak bisa milikin cewek itu karena ada beberapa faktor dan perasaan gue ke dia ngambang gitu aja, Gue gak pernah ungkapin perasaan gue dan gue pun gak tau perasaan si vira ke gue kaya gimana.

Setelah lama gue simpen perasaan ini ke vira tiba-tiba ada berita yang bikin gue kaget, ternyata vira jadian sama temen satu tongkrongan gue, walaupun gue sedikit kecewa tapi ini resiko yang harus gue hadapin. Gue terlalu lama gantungin perasaan gue ke dia sampe-sampe waktu gue habis dan gak sempet untuk ngungkapinnya.

Beberapa hari kemudian gue putus dari cewek gue, walaupun putus ini sama sekali gak ada sangkut pautnya sama masalah perasaan gue ke vira tapi gue berasa makin kehilangan beberapa orang yang suka merhatiin gue, yang pertama gue kehilangan vira dan kedua gue kehilangan cewek gue.

Setelah vira jadian sama temen gue, gue pun makin jauh dari vira walaupun gue masih suka nongkrong sama mereka tapi gue rada ngasih jarak ke vira. Gue paham lah posisi gue sekarang gak kaya dulu, gue ngelakuin ini biar hubungan gue ke vira dan temen gue tetep harmonis.

Tiba-tiba hari selasa pas gue balik ngantor si vira bbm gue,
“cieeh sombong banget sih sama gue, mentang-mentang udah gak punya pacar terus lagi deketin cewek sana sini, guenya dianggurin.. hahaa”
“hahahaa, bukannya sombong tapi kan gue gak enak sama harry kalo gue bbm lo nyong”
“ah elah santai aja kali, si harry aja biasa aja”
“tapi gue gak biasa vir, haha”
“eeemm iya iya, hari ini gimana di kantor, dapet rejeki anak soleh gak?”
“alhamdulillah dapet, hahaaaa”

Dan setelah percakapan itu, si vira malah ganti topik yang bikin gue kaget..

“jalan yuk”
Gila tiba-tiba dia ngajakin gue jalan, gue bingung mau nerima atau nolak ajakannya dia, kalo gue nolak, gue jadi gak enak sama dia, tapi kalo gue nerima, makin gak enak gue sama si aris..
Setelah lama berfikir, si vira bbm gue lagi..
“WOI KUPROY BALES JANGAN DI BACA DOANG”
“aduh vir gue bingung, gue gak enak sama harry bengaaa”
“oke ya udah”
“lo marah?”
“enggak!

Sebenernya gue nyesel nolak ajakan dia tapi mau gimana lagi, gue takut jadi orang ketiga di hubungan mereka, dan itu terakhir kalinya gue bbman sama si vira. akhirnya gue mulai terbiasa dengan hubungan harry sama vira, gue mulai menjauh dan menjaga jarak. Gue mulai mencoba melupakan perasaan gue ke vira dan sampe saat ini alhamdulillahnya gue, vira, dan harry masih berhubungan baik. Walaupun gue sama vira jarang ngobrol kaya dulu.

Sampai saat ini vira gak tau perasaan yang sebenarnya gue rasain ke dia, dari awal emang gue terlalu takut untuk ngungkapinnya, dan nasi udah menjadi bubur, cukup untuk jadi pelajaran yang berharga buat suatu hari nanti.

Terimakasih sudah membaca cerita saya ini, selamat ber aktifitas kembali.

Cerpen Karangan: Wisnu Triatmojo
@Wisnunuuu

Cerpen Waktu Yang Gak Tepat merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Goodbye Tegar

Oleh:
Tegar, nama lengkapnya Berani Tegar. Seorang cowok yang kurang lebih satu tahun mengisi hatiku. Ya! hanya mengisi tidak untuk memiliki. Aku menyukainya, sangat sangat menyukainya. Sosoknya yang perfectionist dengan

Merelakan Cinta Yang Pergi

Oleh:
Pagi ini terasa dingin namun matahari tetap lah bersinar terang. Udara dingin disebabkan hujan yang terjadi sepanjang malam. Jalan raya pun masih basah dan licin. Ku lihat para pengendara

Pagi, Maaf Kuselingkuh Dengan Hujan

Oleh:
Dulu, aku cukup setia menyukai pagi. Wujud harapan baru yang mendekap hangat setelah gelap. Ia tak pernah ingkar janji untuk datang. Tapi, setiaku runtuh sebab aku mulai selingkuh karenamu.

Seumpama Partikel

Oleh:
In time, things will fall right in place, love does too. Jam masih menunjukkan pukul setengah enam pagi, jalanan masih lenggang, dan angkot juga belum ramai. Gadis itu berjalan

Surga On Stage (Part 2)

Oleh:
Dan dua minggu setelah itu aku mengetahui semuanya. Hokaido datang dengan jaket kaos lorek putih hitam dan celana putih, dia seperti bintang di pagi hari. Senyuman tidak pernah hilang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Waktu Yang Gak Tepat”

  1. harki kuswati says:

    asik banget dech cerita nya,,

  2. Dhaniella says:

    c!nta!lah orang x mencinta! Qt N cemburu !s tanda cinta “.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *