Alumnis Jomblowati

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil
Lolos moderasi pada: 26 May 2020

Matahari kian meninggi, melambai manja pada sang pagi, menatap sengit pada makhluk ciptaanNya yang begitu malas membuka mata.

“Woi… bangun!!!” mamah berteriak di depan kamar.
“Eit dah mah, pagi-pagi gini udah teriak-teriak aja.” jawabku menggeliat di kasur.
“Ya ampun Eneng, ini udah siang kali Kapan mau bangun, pantesan masih aja Jomblo, siapa coba yang mau sama cewek Yang jam segini masih ileran.” ocehan mamah.

Tanpa basa-basi gue bangun, melek bahkan langsung berdiri udah mirip anggota tentara yang dibangunin dengan berondongan letusan senapan. “Ya elah si mamah nggak bosen-bosennya ngutuk anaknya sendiri, udah tahu jomblo pake dijelasin lagi, deuh mah bikin sakit hati tahu, biar ileran gini Eneng Kan cuantik kali.” ucapku ngomel.
“Mama mah nggak niat ngutuk, Eneng sih Suka kagak nurut, coba jadi cewek pagi-pagi udah dandan manis gitu, nongkrong dah tuh di depan pintu siapa tahu aje tukang bubur yang biasanye liwat mau ame Lo.” mamah masih aja ngomel.
“Ya elah mah, masa Eneng suruh dandan Manis, disemutin dong. Lagian nongkrong di depan pintu bukannye ngalangin jodoh Ya mah, terus itu tu.. emang mama ridho ape Eneng sama tu tukang bubur, hiss… hiss… hiss.” jawabku tak kalah sengit.
“Eh Eneng, lo nongkrong di depan pintu Mah kagak ngalangin jodoh, lah emang Jodohnya aja yang kagak jadi masuk lantaran kagak PeDe ngeliat lo. Kalau soal tu tukang bubur mamah ridho-ridho aja tapi kayaknya tu tukang bubur yang Kagak ridho deh Neng, hehehe”. jawab mamah sambil nyengir ngeloyor pergi.

Perang batin gue mulai lagi dah, mamah yang seharusnya prihatin sama nasib gue, lah ini kagak. Bikin gue dongkol. mamah tuh satu-satunya orang yang hobi banget ngebully gue dan mamah tu orang yang nggak pernah nyesel kalau habis ngebully gue. Berasa mirip anak tiri dah, eitt lebih tepatnya kayak anak kucing yang ditemuin di pinggir jalan terus dibawa pulang, sedih seumur hidup kehilangan induknya, hehehe lebay.

Hari ke-1
“deuh lama amat sih, Eneng nungguin loh dari tadi.” kataku sambil senyum-senyum nggak jelas.
“Duh maaf Neng tadi banyak yang beli bubur di jalan depan.” jawabnya sambil menyiapkan bubur buatku.
“Hehehe nggak apa-apa sih, cuma kangen aja, eh.. eh maksudnya kangen buburnya.” jawabku bingung.
“tenang Neng spesial deh buat Eneng.” jawabnya sembari memberikan mangkuk buburnya.

Setelah menerimanya gue lantas berbalik badan hendak kembali ke rumah. Duh kalau udah hitungan tujuh langkah gue balik badan ah, siapa tahu dia masih merhatiin gue. hihihi.
Tiba-tiba… “Eneng… !” panggil si tukang bubur. Tuh kan dia merhatiin gue, jawab gue dalam hati, lantas gue balik badan gue sambil cengar-cengir kayak kagak waras. “Maaf Neng, Eneng belum bayar buburnya semua jadi sepuluh ribu sama satenya.” ucap si tukang bubur. Seketika itu bibir gue yang tadinya cengar-cengir mirip orang kagak waras berubah jadi monyan-manyun dan beneran kagak waras. Duh konflik batin gue nambah lagi, tengsin abis gue di depan tukang bubur yang kata mamah paling guanteng, eitt… tapi emang ganteng guys.

Hari ke-2
Gue harus nyiapin jurus jitu saran mamah nih, gue bangun pagi-pagi, poles sana poles sini, udah mirip donat gula muka gue, pokoknya hari ini make-up ala gue sendiri, biar gini-gini kata mamah gue mirip-mirip artis korea dikit lah, jiaahhh… kayaknya yang dimaksud mamah artis Kroya deh, hihihi.

“Biasa ya bang, satu porsi pake satenya.” agak-agak jutek dikit gue ngomongnya.
“Sipp Neng.” jawabnya sambil senyum-senyum gitu. Kayaknya berhasil nih jurus gue kali ini, tuh abang senyum-senyum gitu, kayaknya mulai kelepek-kelepek deh.

“Makasih bang, nih uangnya nggak akan Lupa lagi.” masih sok jutek gitu sembari ngasih duit ke si Abang bubur. Hehehe gue masih senyum-senyum sendiri masuk pintu.

“Ya Allah Neng, lo apa-apaan sih, ngaca kagak lo, lipstik belepotan, alis panjang sebelah, udah mirip ondel-ondel Neng.” mamah nyerocos sambil ketawa.
Oh no… berarti tuh Abang bubur senyum-senyum ngetawain dandanan gue dong, tengsin dua kali dong gue. gue tepuk-tepuk jidat.

Hari ke-3
Gue lewati lantaran masih malu kalau inget ulah gue sendiri.

Hari ke-4
Gue suruh adek gue yang beliin gue bubur.

Hari ke-5, 6
Gue udah move-on sama gelar jomblo gue, nggak peduli mamah teriak-teriak ngalahin speaker tetangga gue, nggak peduli sama tukang bubur ganteng lah, tukang cireng lah, tukang seblak lah, Toni, Tino, Dede, lee jong sok, lee jongkok, song joong ki, song jooging. eiittt… kalau song joong ki gue mauuuuuu…

Hari ke-7
Gue tetapkan sebagai hari patah hati nasional, apalagi khusus BurYam lovers. hiks.. hikss…

“Neng… nih bubur ayamnya udah mamah beliin, buruan abisin, kalau nggak mau Mamah kasihin si Cemeng nih.” teriak mamah di depan kamar.
“Deuh si Mamah kebiasaan lebih sayang kucing ketimbang anak sendiri, ogah ah.” jawabku dari dalam kamar.
“Bener nih Eneng nggak mau buburnya, spesial loh hari ini.” rayu Mama.
“Nggakk…!” teriak gue dari dalam.
“yang bener? nggak nyesel nih.” rayu Mamah lagi.

Duh kruyuk-kruyuk juga nih perut. dengan berat hati sambil jaga gengsi gue keluar kamar juga. kulihat semangkuk bubur seperti biasanya. Apa yang spesial coba! Kulihat secarik kertas di sebelah mangkuk bubur.

~ Mungkin bubur hari ini juga empat hari lalu berasa tak spesial, maaf kalau abang badmood bikinnya soalnya yang bikin abang tersenyum udah nggak mau ketemu abang. Adnan ~

Jiaahhhhhh… Mamah… Eneng akhirnya bakalan wisuda Mah, Lulusan fakultas jomblo, yang jelas Eneng udah jadi Alumnus jomblowati.

Cerpen Karangan: Yusnita Dwidiya Sari
Blog / Facebook: Yunita Dwidiya Sari

Cerpen Alumnis Jomblowati merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Setan Kerasukan Manusia

Oleh:
Suatu hari, setan yang bernama Kacung marah-marah ketika baru sampai rumah. Ia membanting segala barang yang ada di hadapannya. Menendang dan memukul segala perabotan rumah tangga. Istrinya yang baru

Jendral Ketumpahan Kopi

Oleh:
Tahun 2017 adalah tahun dengan banyak tren aneh di dalamnya. Mari ambil contoh, fidget spinner misalnya. Mainan yang cara mainnya cuma diputer-puter dan gak menghasilkan kesenangan apapun untuk layak

Bertempur (Part 1)

Oleh:
“Broook!!!” “Khin, woy Khin!” suara gebrokan meja terdengar dan bergetar di telingaku seiring dengan suara lantang seseorang. “Apaan sih? Biarkan aku terbuai dalam mimpi-mimpiku dengan tenang!” ucapku yang merasa

Kalimat Mainstream

Oleh:
Gue bingung dengan kebiasaan aneh dan absurd orang-orang idiot di muka bumi ini, mereka selalu mengatakan apa yang sudah orang lain sering katakan. Atau dalam bahasa thailandnya mainstream. (gue

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *