Berapa Nilai Ulangannya?

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 27 March 2017

Di sebuah taman yang indah penuh dengan bunga bunga mawar merah yang semerbak, terdapat dua orang lawan jenis yang terlihat sedang menikmati harinya. Pas coba lihat dari kejauhan, ternyata itu joni dengan…

“joni sayaaang, ayo sini deket deket sama aku…”
“haa? Oh iya pastinya…” jawab joni dengan senangnya.
“joni sayang, sini di samping aku…”
“gak papa nih? Asik dapet jataaah…” jawab joni sambil berjalan ke arahnya.

Kemudian joni pun dirangkul oleh dia, wajah joni pun memerah… Lalu, wajahnya pun didekatkan kepada joni… Joni pun dag dig dug dibuatnya, terlihat dari perut yang gemetaran.. Didekatkanlah mulutnya kepada kuping joni, dan dibisikanlah dia kepada joni…
“aku mau ngomong sama kamu…”
“ngomong aja beeeb, selo sama aku mah…” jawab joni.

“Banguuuuuuuun!!!” teriak ibu guru di kuping joni yang sedang tertidur saat jam pelajaran..

Joni bangun dengan sedikit kaget, dan tiba tiba dia ngomong, “haa? Bangun? Kok kamu begitu sih sama aku? Kamu udah gak sayang sama aku?” seru joni yang masih tele , bikin murid satu kelas ketawa ngakak.
Mendengar joni ngomong gitu, bu guru langsung jewer kupingnya joni terus teriak di kupingnya, “joniii, banguuuuuun!! Ini ibu guruuu!!”.

Mendengar eehhmm mendengar teriakan itu, joni kaget dan akhirnya sadar, “ha ibu guru? Ohhh… Hah?!!?” lalu joni pun dengan senyum dipaksa (nyengir) mencoba mengajak ngobrol ibu gurunya, “ehehehe… Ehehehe… Haaa.. Haiii ibu… Ehehehe… Ehehehe… Semalam… Sayaa… Abis ngajarin afika ngomong jeruk bu… Bukan teluk… Wuehehehehe…”.
“kamu itu yaaa tidur terus… Heraan ibu…” kemudian ibu gurunya pun berjalan ke depan menuju mejanya… Setelah duduk, ibu guru pun berbicara kepada joni, “joni… Cuci muka dulu sana, abis itu ibu ada berita bagus buat kamuu…”
Joni sedikit heran dengan ibu gurunya itu, tapi akhirnya dengan baju putih abu abu yang sudah lusuh, lecek kayak muka joni ini pergi ke toilet buat cuci muka.. Tapi seperti biasa, dia tidak langsung balik ke kelas, tapi pergi ke kantin atau mencoba melihat-lihat kelas lain hanya cuma nampang muka.

Sesampainya di kelas, bu guru pun bertanya dengan nada sedikit keras ke joni, “kamu lama banget ke toilet, sampai pelajaran ibu mau selesai ini… Kamu pergi ke kantin dulu kan?!”.
Dengan gaya santai joni menjawab, “ibu jangan main tuduh aja dong, tadi saya disuruh pak camat (panggilan buat kepsek dari joni) bantu bantu anak yatim ngasih sembako…”
“ahh sudah, ibu malas berdebat dengan kamu… Duduk kamu! Periksa di kolong meja ada hadiah dari ibu..” suruh ibu guru dengan nada yang tegas.
“di kolong? Ahh enggak ah, nanti pas saya periksa ada genderuwonya gimana? Diculik saya bisa-bisa, ntar ibu kangen…” jawab joni dengan nada sedikit meledek di akhir kalimat.
“udah sono liat dulu, jangan banyak alasan…” seru ibu guru.

Akhirnya joni berjalan ke mejanya dan mencoba mencari hadiah yang diomongin gurunya itu. Dapatlah joni dengan hadiah itu, secarik kertas yang telah dilipat rapi, “ibu mau nyatain perasaan ke saya? Jadul banget bu pake surat, ngomong aja langsung gak papa.. Zaman udah canggih, sekarang semuanya to the point..” kata joni meledek ibu guru yang membuat satu kelas ketawa ngakak.
Bu gurunya pun dengan nada tinggi menyaut, “buka duluuu kertasnya, baru ngomong…”

Joni akhirnya membuka kertasnya, lalu terpampanglah jelas bahwa itu adalah kertas ulangan joni dan tertera angka nol di kertasnya.. Yes, dia dapet nol di pelajaran matematika.

Joni cuma diam lihat kertas ulangan itu, dia tau kalau dia mendapatkan nilai dibawah 5 akan kena marah sama orangtuanya. Tapi ini nol, joni pun berpikir ortunya akan marah sampai sebegimananya kalau tau ini.. Tidak lama kemudian murid-murid dibubarkan karna memang sudah waktunya pulang..

Di jalan pulang, dengan baju sma yang sudah urakan, sambil menggendong tasnya dan memakan gorengan yang tadi dia ambil di kantin itu si joni mikirin tentang nilai ulangannya.
“gimana kalau nilainya gua rubah?” sapa dia untuk dirinya sendiri.
“kira kira ketahuan gak ya? Halaah gak bakal ketahuan lah, pasti hahahaha…” joni pun meyakinkan dirinya cara yang akan dia buat tidak bakal salah atau ketahuan.

Dengan yakinnya joni berhenti di bawah pohon untuk mengeluarkan kertas ulangannya dan menambahkan angka 10 di depan angka nol tersebut. Selesai, dengan pede nya dia berjalan menuju rumahnya.

Setelah sampai di rumah, joni pun ingin bergegas ke kamarnya.
“ada makanan? Aku pulangg…” seru joni sambil membuka sepatu di ruang tamu..
“siang dong kata kata pertamanya, bukan “ada makanan”.. Gak sopan ah..” jawab ibunya di ruang tv.
“ya udah, mau diulang nih? Oke…” joni akhirnya mengulang semua kejadian dia masuk rumah dari awal.

“siaangg! Ada ibu hesti? Kami dari pln…” teriak joni di depan pintu.. “hesti” adalah nama ibunya joni.
“heh… Ya gak begitu juga dong…” omel ibunya..
“ya abis kayaknya harus formal formal banget, udah ah mau ganti baju…” jawab joni.
Joni pun bergerak ke arah kamar dengan cepat, tiba tiba ibunya bertanya..

“jonn, bukannya ada ulangan hari ini?” tanya ibunya mancing.
“udah beberapa hari yang lalu, ulangan matematik… Upsss!!! Mampus gue!!” jawab joni sontak membuat dia kaget dan menutup mulutnya..
Karena joni ngomongnya sedikit pelan dan aneh, ibunya pun tak mengerti apa yang diucapkan dan dia nanya sekali lagi, “apaan jon? Ulangan apaan?”.
“haaaa? Engg… Gaaak…” gugup joni, tapi dalam hati joni dia meyakinkan diri buat kasih tau ibunya kalau nilai ulangan dia bagus, hasil dia rubah tadi..

“ini loh mahhh.. Ngggg… Joni ulangan matematika…” serunya.
“berapa nilai ulangannya? Mana coba mama liat…” tanya ibunya sambil jalan ke kamar joni.

Joni ngasih nilai yang tadi dia udah ubah, dengan tulisan yang sangat berhati hati menunjukan angka 100 di situ.. Dan semua silangan sudah diganti dengan ceklisan..
“kamu dapet seratus? Wow boleh juga yaaa?” tanya ibunya kaget.
“boleh kan mah? Hebat kan mah? Iya dong joniii… Anak mama paling topcer…” dengan nada bangga yang kesannya dipaksakan oleh joni.
“wow, kamu boleh juga yaaaa… Menipu mamaaa!!!” tiba tiba suara ibunya naik ke nada yang paling tinggi..
“haaa?!” kaget joni diiringi oleh panik.
“kamu sebenarnya dapat nilai nol kan?!” tanya ibunya dengan marah..
“mama sudah tau dari awal dari guru kamu” lanjut ibunya.

Yang joni gak tau, kalau sebenarnya gurunya joni sudah memberi tahu ke ibunya joni duluan kalau joni ini dapet nol di pelajaran matematika dan ngomongin soal hal lain yang kebanyakan jelek tentang joni di sekolah..

“halaaah… Iya maah maaf maaah…” joni pun tertunduk malu dan panik.
“kalau kamu jujur saja sama mama, mama gak bakal kok marahin kamu!!” kata ibunya.
“kamu boleh bohong sama guru kamu, sama temen temen kamu, tapi jangan coba bohongin ibu kamu walau cuma soal ulangan begini…” lanjut ibunya.
“yaaa joni takut mama marah tau dapet nol mah, apa lagi papa..” jawab joni dengan kepala tertunduk ke bawah.
“ya mama lebih marah lagi kalau kamu bohong!” jawab ibunya.
“udah pokoknya hukuman untuk ini, kamu gak bakal dapet uang jajan, bekal atau apapun itu selama 3 hari! Titik!” seru ibunya..
Akhirnya joni pun mengiyakan hukuman ibunya dan pergi ke kamar buat… Kabur lewat jendelaaa…

Cerpen Karangan: Samuel Suwu
Blog: katakatasuwu.wordpress.com
kenapa tidak mencoba?

Cerpen Berapa Nilai Ulangannya? merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pergilah Dengan Dia

Oleh:
Teeeeeet.. semua murid bersorak gembira setelah bel pergantian les berbunyi. Iya, guru PKN ini sangat kiler dan membosankan, siapapun akan merasa senang jika bel pelajarannya habis. Setelah bel, aku

The Magic Of Love

Oleh:
Baju kemeja biru, dan celana jeans yang biasanya aku pakai sudah aku siap dan tinggal pakai. Hari ini hari pertama aku masuk kuliah. Sebisa mungkin aku berpakaian rapi dan

Cinta Bisu Untuk Si Tampan (Part 1)

Oleh:
Cinta. Berbicara tentang cinta tak ada habisnya. Setiap orang memiliki arti yang berbeda-beda mengenai cinta. Ada yang bilang cinta adalah anugerah. Ada yang bilang cinta adalah malapetaka. Namun, adakah

Kelakuan Gue

Oleh:
Kenalin, nama gue Uyiz Dofukizi, murid SMP, dimana SMP itu mempunyai kesamaan seperti layaknya sinetron-sinetron zaman sekarang, yaitu motif baju yang selalu sama seperti hari kemarin dan sampai seterusnya.

Jumat Kliwon

Oleh:
Rembulan malam bersinar remang “An katam gak lo?” Tanya Deni memecahkan keheningan malam “katam donk Andi gitu!” jawab Andi dengan begitu sombong. Saat Andi dan Deni asik berbicara tiba-tiba

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Berapa Nilai Ulangannya?”

  1. Bapaknya Joni says:

    wkwkwkw, gokil :v

  2. Salma Siti Fatimah says:

    Lucu banget cerpennya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *