Curhatan Kamar Mandi (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 4 December 2018

Ah, akhirnya gue bisa masuk juga.

‘Woy, kalo b*ker disiram dong!’
‘Shandy love Shinta’
‘Go follow my ig @allyaxx’
‘4k03h c1nt4a1-1 k4m?3h’

Hek. Gue keselek ludah sendiri. Siapa sih yang nulis tulisan-tulisan itu? Gue nentang keras kalo ada yang mau ngelanggar HAT(Hak Asasi Toilet) dengan nyoret-nyoret temboknya. Itu pelanggaran keras. Tembok dibangun buat nutupin aib orang yang lagi buang air, bukan buat dicorat-coreti pake tulisan-tulisan alay nggak bermutu.

Lihat aja yang terakhir. Gue nggak percaya kalo masih ada makhluk 4l4y macem dia yang nulis tulisan 4k03h c1nt4ah k4m?3h itu di sekolah gue. Huek. (Oke, kayaknya gue mulai ikutan alay.)

Dan gue sadar, kalo muka gue melongo kayak orang yang lagi ada di masa trance sehabis dihipnotis…

…dan aktivitas b*ker gue berenti sesaat. Kayak… agak ngegantung gitu.

Eh. Gue tau itu bikin orang jijik. Gue aja jijik sama pola pikir gue sendiri. Tapi paling nggak, gue nggak alay, yang bakal bisa bikin orang lebih jijik lagi.

Gue cepet-cepet nyelesain aktivitas itu, bersih-bersih diri(taulah apa maksudnya, dan untung aja ada sabun), terus make celana rapi-rapi. Gue berdiri, siap-siap buka selot pintu sebelum gue sadar sama pemandangan lain yang ada di tembok.

(1) Guru-guru mungkin bakal bilang kalo gue berantakan, tapi celana tanpa sabuk dengan seragam dimasukin setengah udah cukup rapi buat gue.

‘Jatuhkan dirimu sejatuh-jatuhnya sampai orang lain tidak bisa menjatuhkanmu -Naufal B…’

Barangkali itu emang bukan masalahnya. Yang gue permasalahin ada di bawahnya.

‘…angsat. Sok bijak lu’

‘B’ di situ kan harusnya singkatan dari ‘bijak’, kenapa jadi… b*ngsat? Gue tersinggung. Menurut gue itu quote yang bagus banget(2), orang yang bikin itu pasti bijak banget, dan orang yang ngatain kalo orang yang bikin quote itu ‘sok bijak’ emang lebih b*ngsat dari orang ‘sok bijak’ itu(3).

(2)Gimana coba, seseorang yang udah jatuh ke dasar bumi dijatuhin lebih dalem lagi? Kalo ‘diinjek’ barangkali masih bisa, tapi orang itu nggak bakal jatuh lagi kan?
(3)Agak bingung? Sama. Bingung sendiri gue jadinya.

Gue nemuin banyak quote-quote Naufal lagi. Yang kebanyakan diejek juga(4). Astaga, Ya Lord, mereka ini kenapa sih? Iri, ya, karena nggak bisa bikin quote bijak begitu?

(4)Gambar anjing atau isi kebun binatang lain di sebelah nama, misalnya.

Gue tebak, yang ngejek si Naufal ini adalah orang yang sama. Kelihatan dari gaya tulisan dan gambarannya. Dan kayaknya gue tau siapa dia.

Tapi, diantara semua tulisan ngawur itu, ada juga kok yang cukup bagus dan membangun. Kebanyakan yang bagus itu tentang saran buat sekolah dan keluhan tentang betapa ketatnya peraturan sekolah yang bikin mereka nggak semangat sekolah dan lebih sering ngelanggar daripada naatin.

‘Kenapa sih ga boleh bawa HP ke sekolah? Kan jadinya susah kalo mau nyari materi yang ga ada di buku’
‘Harusnya toiletnya dibuat lebih banyak biar yang kebelet nggak perlu antri lama-lama, kan kasian kalo harus ngantri lama.’

Ada juga yang barangkali kedengeran kurang ajar, tapi bisa jadi sindiran serius buat pengurus sekolah.

‘Itu dana BOS dari pemerintah dikemanain? Masak komputer di perpustakaan yang udah lama rusak nggak diganti atau diperbaiki gitu. Mana ruang komputer dikunci lagi. Ternyata bukan cuma pejabat negara yang pinter korupsi.’

Well, selalu ada yang baik diantara yang buruk(5). Gue punya beberapa ide buat ngatasi coretan-nggak-keruan-di-tembok-kamar-mandi ini. Tapi kayaknya bakalan percuma. Siapa coba, yang bakalan dengerin omongan murid nggak berguna macem gue? Nggak ada, kecuali mungkin anak kecil polos yang gampang dikibulin.

(5) Wise enough, isn’t it?

Nyerah sama kondisi tembok kamar mandi dan gue sendiri yang nggak bisa nolongin HAT, gue keluar, jalan santai balik ke kelas, yang omong-omong lumayan jauh.

Hari Senin. Hari Setelah Minggu. Hari Capek. Hari Pertama Sekolah. Hari Ngeselin. Hari Sialan.

Hari Upacara. Hari Panas Keringat.

Peduli setan sama orang yang bilang kalo sinar matahari pagi itu baik buat tulang dan pertumbuhan. Yang namanya panas, mau baik buat tulang atau pasangan- -salah, pertumbuhan- -tetep aja panas. Nggak bakal berubah jadi dingin kecuali ada salju.

Gue udah cukup sering dihukum hormat bendera di siang bolong gara-gara ngebantah guru, coret-coret tembok toilet(6), nggak rapi berpakaian, kepergok bawa HP ke sekolah, dll, dst.

(6)Gue beneran menghargai HAT kok. Gue nulis kata-kata yang berguna dan berestetika tinggi di tembok toilet. Ini termasuk menghargai loh, karena bisa bikin tembok kelihatan bagus. Beda kalo yang ditulis itu macem ‘4k03h c1nt4a1-1 k4m?3h’. Itu beneran nggak berguna.

Itu udah cukup buat gue tanpa harus ada upacara wajib yang–

“Kepada Pak Randi selaku kepala sekolah kami tercinta, dipersilahkan naik ke podium untuk memberikan amanat bagi siswa.”

–melibatkan amanat kepala sekolah sebagai salah satu susunan acaranya.

Gue nggak pernah beneran permasalahin tentang upacaranya. Gue fine sama ini. Gue ngerti tujuan upacara dilakuin. Tapi, amanat kepala sekolah(7) ini yang bikin gue kesel. Kalo Kepsek yang jadi penceramah upacara, durasi upacara bisa jadi 50% lebih lama.

(7)Yang lebih sering disebut siswa sebagai pertunjukan ‘Maut Massal’.

Dan, si Kepsek pasti bakalan teriak-teriak sampe bikin burung-burung di pohon melongo. Dan, pasti bakalan ada yang dihukum.

“Selamat pagi anak-anak,” orang gendut berkumis klimis kotak di bawah hidung itu mulai ngomong di depan mike.

“Pagi, Pak,” jawab semua orang yang denger, padahal yang wajib jawab kan cuma anak-anak.

“Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan kesehatan bagi kita semua untuk berkumpul di sini.

“Atas izin-Nya, matahari bersinar cerah membawa berkah–”

Membawa kutukan–

“–bagi kita semua.”

–bagi peserta upacara.

Bagi Pak Randi dan guru-guru lainnya, cuaca sepanas apapaun bakal tetep jadi berkah. Mereka semua berdiri di tempat tempat yang beda sama murid, di bawah bayangan pohon rindang. Pak Randi di podiumnya selalu dilindungi sama bayangan bangunan. Muridnya, di lapangan, nemenin krikil yang udah kepanasan duluan.

Gue berhenti dengerin. Kata-kata pembuka… basi. Nggak penting sama sekali. Nanti aja, kalau Maut Massal udah dimulai, gue bakalan aktifin indra gue lagi.

Gue udah hampir tidur berdiri waktu denger nama gue disebut. Gue pikir itu cuma khayalan, tapi waktu nama gue disebut lagi, gue langsung bangun sepenuhnya.

“Naufal Wicaksono, di mana kamu?! Maju ke depan!”

Gue mengerjap. Kenapa gue dipanggil? Salah gue apa? Orang gendut itu nggak bakal sadar, kan, kalo gue tidur berdiri? Matanya nggak setajem itu, kan?

“Iya, kamu. Cepat maju!”

Gue pasrah, jalan ngelewati murid lain ke podium pake muka bingung. Serius, gue nggak ngerasa ngelakuin salah apa-apa.

Terakhir kali gue ngelanggar itu hari Jum’at, waktu nulis di tembok kamar mandi. Gue udah dihukum sama guru lain, Bu Ani. Sumpah. Gue nggak ngelanggar apa-apa lagi sehabis itu. Seragam gue juga udah beneran rapi selama hari Sabtu.

Salah gue apa?

Mata Pak Randi udah melotot kayak mau keluar waktu gue udah deket podium. Tangan gue ditarik kasar, badan gue diarahin hadap peserta upacara.

Tapi kepala gue tegak(8), ngadepin pelototan guru-guru dan murid-murid lain yang terkesan menghakimi. Gue nggak peduli mereka bakal bilang kalo gue nggak punya malu atau apalah, I don’t care.
(8)Murid lain yang ada di posisi ini biasanya udah nunduk semenjak dia jalan ke sini. Mereka udah tau kalo mereka salah, dan mereka takut. Beberapa yang beneran nggak punya malu juga tetep nunduk, tapi sambil nyengir.

Gue nggak ngerasa salah. Kepala gue bakalan nunduk pada waktunya, kalo manusia gendut di samping gue ini udah bilang apa salah gue.

“Kamu tahu kenapa kamu saya panggil ke sini?”

Note: beberapa kata kasar yang ada di dalam cerpen ini tidak untuk ditiru.

Cerpen Karangan: Cintana Hanuun
Facebook: Hanuun Riza
Cintana Hanuun. Cuma manusia sekolahan yang nyoba nulis karena kehabisan novel buat dibaca.

Cerpen Curhatan Kamar Mandi (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


When it Rains

Oleh:
“Manusia diciptakan secara berpasang-pasangan”. Telah datanglah seorang insan cipataan yang maha esa ke dalam jagat raya ini. Makhluk yang memiliki akal untuk menaklukkan peradaban dunia ini. Makhluk yang tak

Pertemuan Singkat

Oleh:
Hari ini hari sabtu, aku mendapat tugas yang menjenuhkan sekali, aku memutuskan untuk keluar rumah sebentar mencari udara segar agar tidak stress, atau mungkin setelah jalan-jalan aku bisa fresh

Absurd

Oleh:
Cerita Pendek atau cerpen, itulah kata kata yang membuatku pusing belakangan ini. Tugas Bahasa Indonesia yang diberikan Bu Yarmis, yang ngebikin otakku berpikir keras sampai berasap hitam tebal dan

Apa Salah Ku

Oleh:
Hari ini begitu cerah, karena saat aku berangkat ke sekolah sinar mataharinya begitu terang sampai sampai mataku tersilaukan oleh cahaya itu. Ku awali hari ini dengan penuh semangat 45

Cinta Monyet itu Tulus (Part 1)

Oleh:
Kisah cinta itu mungkin sudah berakhir kurang lebih sekitar lima tahun yang lalu, cinta yang tumbuh saat kami masih sama-sama duduk di kelas 2 SMP. Bisa dibilang cinta pada

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *