Dicomblangin

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 10 May 2015

Kenalin nama gue Yusuf Abdul Rahman (baca: Ucup) gue adalah seorang Mahasiswa labil yang baru saja merasakan kebebasan setelah tiga tahun terperangkap dalam dunia kegelapan dan kealayan anak-anak SMA.

Gue akui memang pas waktu SMA kehidupan gue itu mirip orang stress, tapi bukan penampilannya melainkan tingkah gue mirip orang gila. Puncaknya sih pas gue menginjak ke kelas 3, waktu itu sampe-sampe anak-anak sekelas dengan kompak dan bersahajanya manggil gue Cebol Gila. Nama Cebol sendiri lahir karena badan gue yang emang kuntet gak jangkung-jangkung, sebenernya gue juga bingung kenapa disaat orang sepantaran gue badannya pada tumbuh gede, tapi gue cuman segini-gini aja. Gue pun jadi penasaran apa dulu pas gue waktu bayi ada orang iseng yang sengaja ngasih obat yang sama kaya si konan biar gue gak gede-gede. Sedangkan Gila sendiri adalah julukan gue yang didapat dari kelakuan gue sehari-hari.

Waktu SMA gue memang terkenal sebagai seorang JOMBLO ABADI. Disaat teman-teman yang lain pacaran gue cuman duduk sendirian di pojokan kantin sambil boker 4 kilo di celana. Gue begitu bukan gue m*ho apalagi gak laku, cuman belum ada aja cewek yang tertarik sama kharisma gue (sama aja ya berarti gak laku). Sebenarnya dalam hati gue sempet timbul rasa dengki dan iri di hati ketika lihat temen-temen gue makan di kantin sama pasangannya. Gue frustasi.

Ingin rasanya gue bunuh diri waktu itu, namun pada akhirnya niat itu harus gue urungkan terus. Kenapa? Karena mau loncat dari lantai 2 gue phobia ketinggian, mau gantung diri takut kecekik, mau nyilet pergelangan tangan gue takut sama nadinya putus terus mau beli racun tikus kemahalan, jadi gue urungkan aja niat itu.

Pernah suatu ketika ada temen sekelas gue namanya hilman yang mau berbaik hati mau nyomblangin gue sama anak kelas 2, tentu saja awalnya gue tolak mentah-mentah. Tapi karena dipaksa dan dibujuk sama 2 buah k*ndom bekas akhirnya gue mau juga. Itu pun Terpaksa karena gak kuat lihat k*ndom bekas bawaannya pengen ditiup mulu.

“Oke cup besok kita cari pacar buat elo.” Ucap Hilman sambil menunjukan muka c*bulnya. Dengan hidup yang sudah pasrah gue cuman ngangguk lemah tanda setuju.

Besoknya pas istirahat pertama gue diajak Hilman ke ruang Seni. “lu tunggu disini ya, gue mau ke kelas XI dulu.” Ucap hilman. Gue yang masih heran pun bertanya. “mau ngapain lu?” tanya gue.
“Udah diem aja disini ntar juga lu tau.” Ucapnya sambil meninggalkan gue.

Tak lama kemudian gue melihat sebuah botol kecap berjalan yang tak lain adalah Hilman menuju ke arah gue, dan yang membuat gue takjub itu adalah sesosok gadis yang cantik yang mengikutinya di belakang si botol kecap. “bawa siapa lu?” tanya gue yang masih keheranan sambil nahan ingus supaya gak netes, kan malu. “oh ini, ini yang gue janjiin sama lo kemaren. Kenalin ini Anggita, Anggita ini temen kakak namanya eeee… pasti kamu tau lah.” Ucap hilaman udah kaya petugas biro jodoh.

Gue sama Anggita pun bersalaman, sebenernya gue sedikit kikuk, karena jujur baru pertama kali dalam seumur hidup gue, gue dicomblangin sama cewek. Orangtua gue aja gak pernah ngajarin kaya begian soalnya. “Anggita.” Celotehnya sambil menatapku. “aku yu…” tiba-tiba anggita memotong ucapanku. “aku udah tau ko nama kakak, kak YUSUF kan?”.
“oh iya.” Jawab gue sambil senyum-senyum idiot. “Gondok gue belum juga ngomong udah dipotong gini.” Gumam gue dalam hati.

Tiba-tiba aja si Hilman yang sedari tadi berdiri di samping gue kerasukan arwah jahat penjual cendol dia lalu merintih gak jelas bagaikan seekor ibu kudanil yang akan melahirkan anak kudanil lewat lubang hidungnya. “Aduuhhh. Perut gue mules nih. Gue ke wc dulu ya beentar.” Ujarnya sambil berlari kaya banci yang lagi digerebek sama kantip. Padahal sebenernya gue tau kalo dia itu mau ninggalin gue berdua sama Anggita disini. Ah sialan tuh makhluk astral satu itu.

Keadaan pun masih hening setelah gue ditinggal pergi hilman. Gue sama Anggita masih berdiri mematung kaya si cepot sama si gareng kalo lagi ngobrol. Dalam otak gue gue terus berpikir, mau ngomong apaan ya. Pandangan gue alihkan ke arah tangannya Anggita. Saat itu juga gue jadi pengen banget ngomong kalo “gelang lo bagus banget git” emang sedikit gak nymbung juga sih, tapi gue pengen banget ngomong gitu. Pas otak gue lagi berdebat. “kak duduk yu, pegel nih” Ajak Anggit.

“eh.. eee… anggita pegel yah?” akhirnya sebuah pertanyaan bego meluncur dari mulut gue sambil kepala gue celingukan kaya seekor kodok yang kebanyakan ngisep lem aibon. “ya udah ayo.” Ajak anggita. “ya udah.” Jawab gue menimpali jawabannya sambil cengengesan pengen nangis.

Akhirnya gue duduk di Gajebo sama Anggita, rasa pengen ngomong “gelang lo bagus git” itu semakin meninggi. Tapi akhirnya gue patah hati setelah melihat lihat lagi ternyata yang dipake Anggita itu bukan gelang melainkan jam tangan. Seketika itu gue merasa kecewa berat karena ternyata gue itu selain GAK LAKU gue juga sekarang memvonis diri gue sebagai orang bego.

Tapi akhirnya gue juga yang mulai percakapan. “oh iya git emang kamu udah lama kenal sama manusia setengah kadal tadi?” tanya gue menanyakan sebuah pertanyaan yang gak mesti dijawab. Karena semua orang pun udah tahu selain mirip botol kecap hilman juga manusia setengah kadal, itu terlihat dari kebiasaanya yang suka melet-melet gak jelas kaya kadal. Walaupun gitu gue salut sama hilman karena ternyata gue punya temen yang multi talent, jadi terharu gue.

Anggita cuman nyengir aja pas gue ngomong gitu, mirip lah kaya orang gila kaya gitu. Akhirnya gue sama Anggita pun ngobrol dengan akrabnya, dan ternyata Anggita itu walaupun cantik otaknya juga sama somplaknya kaya gue. Apalagi pas dia nyengir gue jadi merinding sendiri karena ketawanya itu mirip kuntilanak.

Dalam otak gue jadi timbul beberapa teori tentang Anggita. Apa mungkin Anggita adalah seorang Kuntilanak yang sedang menyamar menjadi Manusia untuk nangkepin cowok-cowok ganteng kaya gue, atau mungkin dia itu mempunyai darah setengah manusia dan setengah kuntilanak sehingga tawanya sangat membahana seperti itu. tapi bodo amat yang penting dia asik diajak ngobrol. tak terasa bel masuk pun berbunyi, akhirnya gue dan anggita pun udahan dan masuk ke kelas masing-masing.

Di kelas gue liat si hilman lagi asik-asikan ngegodain si Ine yang mukanya keliatan udah sangat bete karena diganggui manusia kadal berhidung belang, karena gue orangnya gak bisa lihat orang lain menderita akhirnya gue menyeret idungnya pake derekan buat kereta. Tentu saja hilman protes idungnya disamain sama gerbong kereta.
“jangan banyak omong lu, gue sebel sama lu. Seenak jidat aja ninggalin gue sama Anggita. Gue kikuk tau tadi. Untung saraf malu gue lagi gak konek” Protes gue sambil melap ingus gue yang emang sedar tadi gue tahan biar gak melel. “hehehe sori bro, tapi sukses kan?” jawabnya. “au ah.” Jawab gue sambil memalingkan wajah ke arah pintu dan tak lama kemudian pak maman guru matematika gue pun masuk kelas.

Semenjak saat itu gue makin deket sama Anggita dan hubungan gue terus berlanjut hingga menjadi sepasang kekasih. Tapi hubungan itu tak bertahan lama, sehari berselang gue putus sama Anggita gara-gara gue ketauan maenin k*ndom bekas, anggita jadi ilfiel dan akhirnya mutusin gue. Enggak lah, alasannya enggak gue sebutin karena gue rasa hal itu tak terlalu penting. Kalo dipikir-pikir Sungguh tragis memang takdirku ini ya? nasib oh nasib… Dan sampai sekarang gue paling enek kalo denger yang namanya dicomblangin.

-The End-

Cerpen Karangan: Yusuf Abdul Rahman
Facebook: yusuf abdul rahman
Yusuf Abdul Rahman adalah seorang pemuda yang lahir di Kuningan pada tanggal 16 november 1995. Dia di besarkan di tengah-tengah keluarga yang sederhana.
masa kecilnya dia habiskan untuk menimba ilmu. pada saat sd dia bersekolah di sebuah sd, SDN 1 Purwawinangun. setelah lulus dia melanjutkannya di SMPN 4 Kuningan, dan SMA di SMAN 1 Kadugede. Sekarang ssedang melanjutkan study di Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung mengambil Prodi Perbandingan Mazhab dan Hukum (PMH) di Fakultas Syari’ah.
cita-citanya adalah menjadi seorang penulis sekaligus seorang intelek sejati, terutama tentang agama islam.

Cerpen Dicomblangin merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Si Anak Baru

Oleh:
Di sekolah Merli ada anak baru, lalu Merli menceritakan hal itu pada kakaknya. Topik yang sama Merli ungkapkan lagi di sekolah bersama dengan teman-temannya, semacam gunjingan ibu-ibu arisan. “hari

Sakit Hati Yang Berujung Bahagia

Oleh:
Pagi pun tiba, raisa bergegas bangun dari tempat tidurnya dan bersiap siap untuk pergi ke sekolah. Tak lama kemudian raisa pun sampai di sekolah. setibanya di kelas, dia bertemu

Anak Nongkrong Gak Selalu Nakal

Oleh:
Anak zaman dahulu kalo pulang sekolah langsung pulang rumah, beda banget sama anak sekarang pulang sekolah malah nongkrong dulu contohnya kaya gue yang selalu nongkrong sama temen-temen sekolahan. Selain

Hujan Mempertemukanku Dengannya

Oleh:
Gemercik-gemercik air mulai membangunkanku dari mimpi tentangmu, sesaat kupandangi jendela yang dipenuhi embun di pagi ini. Musim hujan tahun ini mengingatkanku tentang dirinya. Kembali teringat 1 tahun yang lalu

Impian Sang Bintang

Oleh:
Namaku Bintang Nesya Permata Putri, aku biasa dipanggil Bintang oleh kedua orangtuaku. Saat ini aku berusia 15 tahun, aku duduk di kelas 1 Sekolah Menengah Atas. Aku bersyukur dan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Dicomblangin”

  1. RiJi says:

    Kerennn plus lucu!! Triple keren dechhh!!! Ckckck

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *