Hode (H*mo Detected)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 20 September 2017

Hari ini gue harus pergi pagi-pagi biasa lah gue udah janjian sama pacar gue yang cantik untuk ngantar dia ke kampus “pagi sayang” “pagi juga sayang” oh rasanya seperti melayang-layang di ucapin selamat pagi “sayang hari ini, kami gak jadi kuliah pagi jalan aja yuk” wah mimpi apa gue tadi malam ya pagi gini udah pengen berdua aja dianya “yuk sayang” gue tancap gas hingga sampailah kami di sebuah taman yang indah alangkah senangnya hati gue, kamu gandengan tangan cubit-cubitan dan eh tunggu kenapa wajahnya mendekati wajah gue ya ampun detak jantung gue udah tak beraturan lagi astaga mukanya mulai mendekat dan… dan…

“woi… Bangun lu…!!!” ya ampun ngapain makhluk satu ini bangunin gue sih “lu mimpi mau dicium cewek lagi?” gue sebel banget sama kawan kos gue ini “jordi… Ngapain sih lu itu selalu aja gangguin mimpi indah gue” dia hanya ketawa aja nanggepin perkataan gue lalu gue bangun dari tempat tidur cuci muka dan nggak lupa gue ngaca perhatiin wajah gue dengan seksama kata emak di kampung sih gue itu ganteng, ganteng banget di antara saudari-saudari gue ya iya lah gue cowok satu-satunya emak gue bisa aja ngibur gue dan kerjaan gue malam-malam selain ngerjain tugas kuliah ya buka facebook, gue kirim pesan sama cewek-cewek cantik, tapi gue paling takut sama sabtu malam, itu horor banget, gue pernah ngalamin itu, gini cerita gue.

Waktu itu pas sabtu malam gue pergi beli nasi goreng gue lihat jam di tangan gue masih setengah sembilan, belum terlalu malam banget, gue paling suka nasi goreng yang ada pinggir jalan yang jalannya cukup jauh dari kos gue waktu gue nyampe

“pak nasi goreng satu di bungkus ya”
“oke mas, tunggu bentar ya masih ada yang antri”
“siap pak”

Setelah gue pesan gue berdiri agak jauh dari pak penjual nasi goreng, gue cek itu facebook mana tau pesan gue ada yang balas, tiba-tiba ada yang nyolek gue dari belakang gue mulai merinding, perlahan gue lihat ke belakang enggak ada siapa-siapa, gue benar-benar takut, dan kembali lagi gue dicolek, gue lihat lagi enggak ada, gue makin ketakutan

“om… Om… Aku di bawah sini om” suara anak kecil laki-laki lalu gue lihat yaelah ternyata dia di bawah
“kamu tuyul ya, bikin takut aja”
“bukan om bukan”
“trus kalo bukan tuyul ngapain malam-malam keluyuran, botak lagi”
“aku bareng papa beli nasi goreng, om om”
“iya kenapa?”
“om sendiri?”
“iya anak kecil kenapa?”
“truk aja gandengan masa om tidak” gue tatap tuh anak dalam-dalam dan mata gue mulai berkaca-kaca dan gue bilang “kamu jahaaaattttttt” gue berlari tapi “mas mas nasi gorengnya” teriak bapak tadi lalu gue langsung ambil tuh nasi goreng dan kembali ke kosan gue sambil nangis. serem kan cerita gue?, “serem kan jordi” loh kok hening “jordiiii… Jordiiiii kamu dimana? Jordi hilang” dan “brukkk” sontak aku kaget langsung loncat aja gue di kasur gue “eh coeg emang gue kucing lu” suara jordi dari dalam kamar mandi dan tadi itu suara tendangannya di pintu kamar mandi.

Kenalin gue boy tapi bukan boy anak jalanan gue boy anak emak gue, di sini gue kuliah jurusan teknik industri dan jordi kawan gue satu jurusan juga kita satu kos dengan alasan bayarnya lebih murah dan gue, gue itu ah sudahlah gue sedikit berkaca-kaca ngomong bagian ini, gue itu sebenarnya jomblo dari lahir, plisss jangan ejek gue, gue sedih banget setiap hari sabtu gue enggak tidur seharian biar malamnya gue cepat tidur, soalnya kata mereka sih itu malam minggu dan yah gitu deh gue hanya bisa berdoa saja biar hujan yang pacaran enggak jadi malam minggu.

“bro kenapa sih cewek-cewek itu enggak mau balas pesan gue, apa kurangnya gue coba”
“gue saranin ya boy lu ganti deh tuh foto profil, bikin muntah” padahal foto profil gue itu udah yang paling ganteng loh ya
“lu kok tega sih bro ngomong gitu”
“eh dengar ya boy sampai mumi hidup lagi juga cewek cewek itu enggak bakalan balas pesan lu, apa coba foto profil cowok gaya chibi-chibi pake manyun segala”
“itu kan lagi hits jordi”
“lagi hits dari hongkong” jordi kok gitu banget sih, gue kan sedih
“ya udah kalo gitu lu bantuin gue”
“bantuin apa lagi boy, gue udah kenalin lu puluhan cewek ujung-ujungnya juga mereka kesurupan lihat muka lu” oh tuhan cobaan apalagi ini, gue itu ganteng mirip aliando loh tapi cuma jarang mandi aja makanya kelihatan jelek, gue sedihhhh.

“gini aja deh boy lu foto lagi yang keren trus ganti tu foto profil, nih pake baju kaos gue trus pake nih topi sama kacamata”
“kamu yakin bro”
“pake aja biar gue fotoin”

Akhirnya gue pake itu topi sama kacamata dan sesi pemotretan dimulai
“kok gue agak kesal ya boy, bisa enggak sih lu jangan manyun-manyun kalo lagi foto” jordi udah mulai emosi
“coba deh boy lu bergaya ala-ala model gitu”

Dengan percobaan yang hampir puluhan kali dengan berbagai gaya akhirnya berhasil juga dan “gue mirip artis india ya bro, gagah, enggak manyun, pura-pura enggak lihat kamera sok cool banget deh” jordi hanya tepok jidat aja ngadepin gue, setelah itu gue upload lah itu foto “semoga aja ya bro ada yang naksir” “aminlah boy banyak berdoa aja”

Sekitar lima menit kemudian ada pesan masuk “kamu ganteng” oh my god gue mau jantungan baru kali ini gue dikirimin pesan dari cewek gue lihat namanya “Sean” kayaknya cantik gue lihat tuh foto-fotonya gue mau pingsan cantik banget “jordiii… Jordiii… Lihat deh”
“gue di samping lu coeg” itu karena gue seneng banget makanya gue teriak
“jangan pake lama boy, sikat abis mana tau dapet” kata jordi sambil nepuk bahu gue

Akhirnya gue balas pesan tuh cewek “makasih, kamu juga cantik”
“kamu kuliah di mana” eh kayaknya si doi ketagihan nih mau lanjut lagi
“gue kuliah di jalan veteran, sean kuliah juga?”
“kita sama dong aku juga kuliah di jalan veteran fakultas hukum”
“wah kebetulan banget ya, aku di fakultas teknik berarti fakultas kita tetanggaan dong”
“oh gitu, hari minggu kok enggak jalan boy”
“enggak ada yang mau nemenin, sean mau temenin boy” awal yang bagus nih kayaknya
“emang boy mau jalan sama sean”
“ya maulah”
“besok ketemuan yuk di kampus, aku tunggu boy di bangku kayu dekat parkiran ya jam satu siang”
“oh iya, gue pasti datang kok” gue loncat-loncat kegirangan gue harus tampil keren besok biar sean enggak kecewa sama gue.

Gue lirik jam di tangan gue jam 13:10 mungkin sean masih kuliah, tiba-tiba ada cowok yang duduk di sebelah gue “kamu lagi nunggu seseorang ya” dia mulai membuka pembicaraan
“iya kok lu bisa tau”
“gue juga lagi nunggu seseorang”

Sekitar sepuluh menit kami terdiam sean juga belum datang dan gue mulai gelisah “mas nunggu siapa?” dia mulai bertanya lagi “gue lagi nunggu cewek gue” jawab gue sedikit emosi “kalo boleh tau nama pacar mas siapa” “sean mas” jawabku kesal “kenalin mas gue sean, sean vernando” gue cuek aja denger dia ngomong, peduli apa gue sama namanya tapi “apa….? Kamu sean?” mata gue membesar “iya mas, mas boy ya yang semalam janjian sama sean di facebook” dia ngomong lagi “tapi kok foto kamu cewek, jadi kamu itu kamu i.. Itu ho..de… ya” gue mulai melemah gue kejang-kejang gue sesak nafas sean takut banget dan langsung aja main kabur untung jordi lewat

“boy kamu kenapa, kamu enggak kenapa-kenapa kan”
“gue mintaaa ma.. Maaf bro” suara gue udah mulai tak terdengar
“plis boy jangan tinggalin gue, gue mohon sama lu”
“ma… Maaf jordi, sepertinya… Sepertinya…. Gue jo..jomblo lagi” dan gue pingsan.

Cerpen Karangan: Elviad Ghea
Facebook: Elviad Ghea

Cerpen Hode (H*mo Detected) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Impian (Part 2)

Oleh:
Pesawat yang aku tumpangi sedang lepas landas. Alhamdulillah pesawat yang aku tumpangi lancar sampai Jepang. Ku segera turun, tiba-tiba ada seseorang yang bertanya kepadaku. “Apakah anda Cici Nuraeni?” tanyanya.

Cinta Yang Tertunda

Oleh:
Mungkin kalau dipikir-pikir, kisah cerita cinta aku ini terlalu dramatis atau mungkin berlebihan. Kira-kira sejak 7 tahun yang lalu. Sampai sekarang jujur aku nggak bisa ngelupain dia. Oh ya.

Nightmare

Oleh:
Beni adalah siswa SMA Merah Putih. Dia sangat populer dan dijuluki sebagai Beni’s Male Number One. Walaupun kenyataannya begitu, dia tidak pernah merasa sombong ataupun bersikap semena-mena. Itulah sebabnya

Pangeran Masa Laluku

Oleh:
Namanya SANISA seorang gadis berusia tujuh belas tahunan yang mempunyai paras nan cantik dan rambut yang terurai sebahu… “Prangg” minuman itu tumpah tempat di kertas putih tempat dimana namanya

Romantic Knowledge (Part 1)

Oleh:
Apa kalian pernah mendengar istilah yang mengatakan Don’t Judge a book by its Cover? Aku yakin kalian pernah mendengarnya, karena istilah itu sudah terlalu mainstream. Siapa pun pasti sudah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *