Kamu Dulu Masih Segini Lho

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 7 November 2019

Kenapa manusia diciptain ada yang pendek ada yang tinggi, gue sebel sama perbedaan ini karena tinggi badan membuat segala hal terasa begitu rumit. Bukan hanya diledekin pendek, kerdil dan kaum terkutuk. Ada banyak hal lagi yang gue sebel dari perbedaan tinggi badan.

Waktu itu gue sekolah di SMK terbaik di kota gue bahkan salah satu sekolah favorit. Cita-cita gue waktu itu simpel aja dan target nilai-nilai gue nggak terlalu tinggi (padahal memang otak gue aja yang masih pentium 4) yang penting bisa lulus dan dapet kerjaan yang bagus. Kelas 3 adalah waktu dimana anak-anak SMK mulai stres selain mikirin ujian kita juga harus mikirin untuk cari kerjaan. Beruntung sekolah gue adalah salah satu sekolah favorit yang sering dijadiin tempat tes perussahan-perusahan besar di indonesia. Ini menjadi keuntungan karena nggak perlu lagi nyari-nyari kerjaan di luar sekolah.

HP berbunyi, gue lihat ada notifikasi BBM dari rasyid “Wan gimana lu jadi mau ikut tes kerjaan besok?”
“jadi emangnya lu nggak mau ikut” gue bales.
“ayo lah wan gimana nasib band kita? Kalo bukan lo siapa lagi yang jadi gitaris?” jawab rasyid sedikit dengan nada melas pake rekaman suara BBM.
“lo tinggal cari gitaris lagi kan gampang, lagian kalo ngeband susah suksesnya” bales gue sambil nyiapin berkas-berkas lamaran.
“yaelah wan, siapa bilang susah sukses, Young Lex aja dulu ofice boy sekarang udah bisa kan jadi rapper terkenal” rayu rasyid sambil kirimin foto Young Lex yang lagi makan. Males nanggepin rasyid gue lanjut siapin berkas.

Hari tes pun telah tiba setelan kaus putih dan celana panjang hitam rapi dan siap gue pakai. Semalem gue sengaja tidur awal biar nggak kecapean besok harinya, dan sebelum berangkat tes nyokap udah kasih gizi yang cukup untuk sarapan. Sepiring nasi, sayur bayam ada jagungnya dengan tempe goreng kemarin malem sudah siap di meja. Bukannya nggak ngehargain nyokap tapi terakhir kali sarapan gue kebelet boker di sekolah, dan gue nggak mau kebelet boker pas kerjain soal.

Hasil tes psikologi cukup melegakan (ternyata gue nggak ada sakit jiwa), seleksi pun dilanjutkan dengan tes fisik. Tibalah hari dimana tes fisik diadakan, karena gue denger-denger tes fisik itu gampang dan gak perlu banyak persiapan gue percaya diri dan mantap untuk melangkah. “Edi setiawan..” suara bapak Heru yang panggil untuk giliran gue. Suara bapak tadi cukup besar buat nyali gue sempet ciut. Dengan sok santai gue minta izin untuk duduk di kursi yang di sediain.

“boleh saya duduk pak” gue izin buat duduk.
“oh ya silahkan” jawab bapak dengan kartu nama Heru di dadanya.
“terimakasih pak”
“Duduknya di kursi aja mas” pak Heru menegur gue yang duduk lesehan di bawah.
“sekarang buka bajunya mas” lanjutnya dengan kedipan menggoda.
“jangan pak, jangan diapa-apain… saya masih normal” jawab gue ketakutan.
“siapa yang mau ngapa-ngapain kamu, saya itu mau periksa badan kamu ada tatonya atau nggak”

Setelah lolos dari tragedi pemerkosaan dan rangkaian tes lainnya gak kerasa udah hampir 2 jam tes berlangsung, dan sekarang tinggal nungguin hasil. Rencananya hasil bakal diumumin jam 5 sore di website sekolahan.
“sabar ya ed…” kata Rohman yang lolos coba ngehibur.
“gimana mau sabar coba bayangin gue gak lolos cuma karena kurang 2 centi, tapi ngomong-ngomong kok lo bisa lolos? Bukannya tinggi kita sama ya?”
“iya iyalah, jadi sebelum tes dimulai gue pake trik biar nambah tinggi”
“haa trik…? lo minum obat peninggi yang di instagram itu?”
“nggak lah mahal lagian kemarin si Komar minum itu seminggu tingginya balik lagi.”
“Balik lagi? Lha terus trik apa lagi? Lo nyogok petugasnya?
“Nyogok? Duit siapa? Mau pake duit kas kelas? Jadi tadi pagi gue ikutan anak-anak lain digetok kepalanya biar benjol.
“haa…? terus nambah berapa centi?”
“lumayan lah wan nambah 3 centi”
“haa..” gue kaget sambil pegang-pegang kepala Rohman yang beneran benjol.

Walaupun sedikit meragukan akhirnya gue coba untuk pake tips Rohman di seleksi pendaftaran perusahaan berikutnya. Kali ini tes perusahaan rok*k yang pabriknya di kota Kudus. Tanpa ragu-ragu sebelum tes fisik di mulai gue izin ke kamar mandi, dan bukannya buang air gue malah ambil kayu buat mukul kepala biar nambah tinggi.

“ehmm mas ngapain malah tiduran di sini?” kata adek kelas gue sambil goyang-goyang badan gue…
“ssst.. diem” jawab gue sambil pegang-pegang kepala yang pusing.
“gue habis mabok jangan bilang-bilang guru! Sampe ada guru yang tahu awas aja lo.” Gue coba ngancem adek kelas gue. Gue ambil HP ternyata udah jam 2 siang dan tes udah selesai

Bukan hanya susah nyari kerjaan tapi masalah tinggi badan juga berimbas ke susah nyari cewek. Udah jadi rahasia umum kalo cewek lebih suka cowok yang tinggi dan keren. Walaupun kata emak, gue anak paling cakep sekelurahan tapi sampe sekarang gue belum pernah yang namanya pacaran. Ehmm pernah sih tapi cuma dua minggu.

Sebenernya ada satu cewek cantik yang lagi deket sama gue Nadine namanya. Dan malem minggu ini gue ajakin dia nonton bola bareng sambil makan malem. Saat pertandingan dimulai gebetan gue banyak nanya tentang sepakbola. Memang hal yang paling sulit itu menjelesakan ke cewek tentang sepakbola.

“eh kok wasitnya keluarin kartu merah sih?”
“iya itu kan pemainnya habis pelanggaran keras jadi di kasih kartu merah”
“lah itu kok dikasih kartu kuning? Tadi kan tim merah di kasih kartu merah tapi ini tim biru kok nggak kartu biru?”
“bukan berarti kartu sama bajunya harus sama juga, kalo kartu biru nanti dikira E-KTP.”
“hehehe kamu bisa aja” gue didorong sampe kejungkel dari kursi.

Karena udah cukup malem gue putusin untuk langsung anterin dia pulang. Tapi di jalan gue kepikiran buat beliin orangtuanya oleh-oleh.
“din mama papa kamu suka martabak nggak?”
“suka kok, emang napa?” jawab Nadine yang gue lihat ke belakang lagi main HP.
“ini kita mampir bentar yuk beliin oleh-oleh, kamu lagi ngapain sih? mama kamu suruh kita pulang sekarang yaa?”
“engga kok ini lagi bales BBMnya temen aku, udah nggak usah ngerepotin langsung pulang aja” jawab Nadine.
Dengan sesikit maksa akhirnya kita mampir dulu beli martabak. Martabak rasa keju coklat udah siap gue kasih ke orangtuanya Nadine dengan harapan gue juga dapet perhatian lebih dari orangtuanya.

Sampai di rumah Nadine gue penasaran gimana muka nyokap bokapnya Nadine karena tadi pas gue jemput nyokap bokapnya lagi pergi.
“mamah Nadine pulang” panggil Nadine sambil ketok-ketok pintu.
“iya bentar, tunggu bentar” suara cewek yang mungkin ibu Nadine.
“eh udah pulang, jadi ini cowok yang suka kamu ceritain sama mamah” kata nyokap Nadine
“ah mama, ini wawan mah” kata Nadine yang malu ketahuan suka omongin gue ke mamahnya.
“Wawan?, kayaknya pernah lihat kamu deh di mana gitu…” kata nyokap Nadine sambil garuk-garuk dagu.
“ehm dimana ya tante aku nggak inget.” Gue agak kaget sambil mikir apa nyokap Nadine pernah liat gue di TV pas gue lagi jadi penonton alay.
“ohh iya kamu anaknya bu Yuni kan?” nyokap Nadine sambil nunjuk gue.
“iya tan kok tante tahu?”
“mamah kamu itu temen lama tante, kamu dulu masih segini lho” kata nyokap Nadine sambil nunjukin tinggi badan aku dulu.
“sekarang nggak beda jauh kok tingginya” kata nadine nyeletuk.

Setelah hari itu hubungan gue sama Nadine terus berlanjut dan akhirnya kita pacaran. Dan baru kali ini gue ketemu orang yang bisa nerima kelemahan tinggi badan gue. Dan beruntungnya gue dikasih kerjaan sama bokapnya Nadine.

Cerpen Karangan: Wegga Perkasa Eddyviar
Blog: sastraperkasa.blogspot.com

Cerpen Kamu Dulu Masih Segini Lho merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Jumat Kliwon

Oleh:
Rembulan malam bersinar remang “An katam gak lo?” Tanya Deni memecahkan keheningan malam “katam donk Andi gitu!” jawab Andi dengan begitu sombong. Saat Andi dan Deni asik berbicara tiba-tiba

Kisah Hari Ini (Part 1)

Oleh:
Karena Dokter bilang bahwa aku harus istirahat, jadi aku tak masuk sekolah di hari Sabtu. Padahal hari itu sebenarnya banyak kepentingan yang harus aku selesaikan di sekolah. Tapi, Ibu

Setitik Harapan

Oleh:
Kepergian memang menyakitkan tapi terkadang harus dilakukan untuk membiarkan kebahagiaan datang. Aku, seorang gadis berjilbab, seorang gadis sederhana yang menginginkan cinta dan kasih sayang yang sederhana pula. Aku berasal

Maafkan Aku (Part 1)

Oleh:
Malam ini teman Marsha ulangtahun Vita namanya, Disana seluruh siswa SMA BANGSA MULYA hadir di pesta ulangtahun Vita, termasuk Riko anak kelas XI IPA, dia mantan Marsha setelah putus

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *