Kurcaci Vs Buto Ijo (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 25 April 2019

Siapa sih yang nggak kenal sama Jowi, sang ketua OSIS. Nggak usah tanya seluruh siswa SMA Nusa Bandung, guru-guru dan juga para stafnya pasti tau. Tapi coba deh tanya sama tukang parkir, tukang somay, tukang es, tukang soto dan segala macam tukang di sekolah itu bahkan kalian bisa tanya sama pasukan kecoanya… udah pasti pada tau.
Tapi gimana pun kerennya tuh anak dan gimana pun coolnya, betapapun dia dipuja-puja sama cewek-cewek sekolah tetep aja dia masih berdiri kikuk di hadapan 4 cewek manis se-seantaro sekolah walaupun reaksi mereka hampir sama sih, takjub, malu-malu tikus, dan berharap banget. Tapi…

“Kenapa mesti kita! kan elo ketua osis! kita bukan anggota osis!!” nah ini nih yang bikin dia grogi dari tadi.
“Mm… gue Cuma…”
“Dia cuma minta tolong doang kok” diam-diam jowi melemparkan lirikan terima kasih pada Alin. Dan setelah itu menatap pujaan hatinya dengan penuh harapan. Tapi lagi-lagi…
“Temen OSIS lo kan banyak? Ngapain minta tolong ke kita?” judes banget nih cewek mungil, sang dambaan jiwanya. Baru aja dia mau jawab tapi Niski mendahuluinya. “Lho dia kan tadi udah bilang kalo anggota OSIS pada sibuk semua, gimana sih lo?”
“Temen sekelas? Temen nongkrong?”
“Temen sekelas gue juga pada sibuk, lagi pada bimbel buat UN, banyak juga yang ngejar-ngejar guru buat perbaikan nilai. Dan teman tongkrongan gue anak kelas 3 semua.”
Mata almond itu menatapnya dengan mata menyipit berusaha mengirim pesan tersirat seperti ‘alah, alasan aja lo’
“Dan gue liat juga kalian nggak punya kerjaan…” belum sempat dia meneruskan kalimatnya mata menyipit itu membulat “jadi kita pengangguran gitu! Lo pikir kita sekolah buat nyantai?! Lo kira Cuma anak kelas 3 sama anak OSIS yang sibuk?!”
Aduh mana ini kantin lagi! Ditonton dah!
“Lho… sibuk apaan sih An? Perasaan kita nggak punya tugas apa-apa deh” Ani yang tadinya sepenuh hati melototi Jowi sampe urat-urat matanya keliatan beralih melototi Salsa.
“Oh! Ya udah kasih aja semua tugas lo ke Salsa soalnya dia nggak punya kerjaan!!”

Aniya Rexa, cewek mungil yang kecil, yang putih, yang idungnya mungil, yang bibirnya pink, yang setiap hari tampil natural tanpa sentuhan bedak, lip gloss, blush on, maskara, pensil alis dan segala alat perang cewek. Buat semua cowok yang pernah melihat dia -kecuali yang isi matanya debu semua- pasti bakal senyum-senyum gemas dan langsung pengen terbang ke surga tingkat 8.

“Ih lucu banget sih. Pengen deh gue cubit”
“Inna lillahi wa inna ilaihi rojiuun. MAnisnya bikin gue mati”
“jadi cewek gue dong! Jadi cewek gue dong!?”
“Uuhhh gemes banget. Pengen gue elus-elus tuh pipinya yang merah”
Begitulah kira-kira jeritan hati cowok-cowok itu. Bahkan ada yang pernah niat mau nyulik tuh cewek, ngebawa pulang, ngebuatin susu, ngedongengin, ngelonin, dan meluk sepanjang malam. Gila kan?

Yang cantik sih banyak, yang manis apalagi, lebih-lebih yang putih, yang imut juga lumayan banyak, yang ngegemesin, lucu juga nggak kalah banyak di SMA Nusa Bandung yang jadi favorit emak-emak memasukkan anaknya ke sana.
Tapi yang cantik, putih bening, manis, imut, lucu, bikin gemes setengah mati dan nggak banyak tingkah cuma ada satu. Ani!

Ani yang sudah berapa banyak kali mematahkan hati Roma-Roma SMA Nusa yang ‘menunggu’nya sekian lama.
Ani yang walaupun mukanya kelihatan ramah dan innocent tapi aslinya tuh cewek jutek abis ama cowok. Nah itu si Jowi yang didamba-dambakan semua cewek dibikin nervous sampe semaput dijudesin ama dia. Jangan tanya sama cowok cowok populer lain. Rilo kapten sepak bola, Daus anak kepsek, Efan juara basket, Zein ketua teater, sampe Mide raja matematika.
Semuanya udah dilibas ama dia, tentunya bukan memkai badannya yang kecil itu. Semuanya udah dibikin malu-lu-lu dan dibikin nggak punya muka. Katanya sih ‘siapa suruh deketin gue!’ tapi tetep aja cowok-cowok datang silih berganti untuk berusaha membedah hatinya.
Dan siall banget bagi cowok yang belum kenal sifatnya itu, yang cuma melihat sekali dan langsung jatuh cintreng kayak pengalaman yang udah lalu.

Waktu masuk kafe dan duduk di bangku deket kaca, pas matanya noleh dari kaca ke arah depan, ada seorang cowok menatapnya tanpa berkedip, hampir juling malah. Tuh cowok kayaknya lagi asik banget pacaran sama laptop dan buku-buku tebal di mejanya dan langsung mencampakkan mereka waktu Ani masuk.
Ani sih merasa dari tadi diliatin, tapi belagak gak ngeh sampe seorang pelayan datang “ini buat mbak dari mas itu” pelayan itu meletakkan gelas berisi es krim strawberry pake toping butir-butir coklat gitu (coklat coklatnya disusun trus dibentuk love. Ihhh….) sambil nunjuk cowok yang dari tadi gak ngedip juga ngeliatin dia.
Si cowok kaget sampe nganga pas es krim pemberiannya dikembalikan dengan keterangan dari sang pengantar “Katanya dia nggak doyan es krim mas, dia doyannya kopi tanpa gula”
Ha? Kopi pait?
Anak kecil suka kopi pait? Dia sih tadi penasaran waktu ngeliat Ani masuk. Pake sepatu kets, jeans pas badan, baju blus kebesaran sampe-sampe tangannya nggak keliatan, rambutnya yang diikat asal-asalan dan tas ransel mungilnya. Sangkanya, Ani anak kecil yang lagi nunggu emaknya yang lagi arisan di toilet.
Tapi setelah melihat terlalu lama, ternyata anak itu bukan anak kecil. Badannya aja yang mungil dan mukanya yang innocent banget. Kalo bukan kelas 3 SMP pasti anak SMA. Bisa nih dicoba. Siapa sih cewek polos yang nolak calon dokter ganteng kayak dia.

Mata cowok itu menyipit melihat kartu yang dikeluarkan cewek itu yang kayaknya sengaja diperlihatkan ke dia. Kalo dari jauh sih kayak KTP padahal kartu pelajar. Dan si cowok ini udah speechless memikirkan berapa kira-kira usia cewek mungil itu, paling kecil sih usia 17 tapi kalo 20-an? Apalagi 30-an???
Percaya aja dia…
Dan jadi bisulah dia sewaktu Ani berjalan melewatinya dengan muka serius sambil menelepon.
“Halo, Siska. Iya sejam lagi saya akan ada di persidangan… Iya untuk kasus pelecehan Nona Natasha. Apa semua bukti-bukti sudah kamu susun rapi?… Oh kerja bagus kalau begitu. Kali ini saya akan membuat pelakunya mendapat hukuman seberat-beratnya”
Dan epilepsilah si cowok itu.
Rasain lo!!!

Bukan cuma anak kuliahan yang sering dia bikin kagok, anak SMP pun pernah. Seperti di suatu pagi pada hari minggu, dia naik bus buat menghilangkan kebosanan di rumah. Mau ke rumah sobat-sobatnya, mereka pasti masih molor. Terpaksa dia naik bus keliling kota. Kalo perlu sampe sore.
Tapi bukannya bosannya hilang malah dia jadi kesel pengen ngulitin orang gara-gara di depannya duduk dua anak tengil yang kurus kerempeng kerontang kekurangan gizi yang nyeletuk “Eh eh liat deh cewek tas coklat yang berdiri deket gue. Manis banget kan?”
“Eh bro! Lo tuh sampe segitu putus asanya ya ditolak Rawi sampe-sampe naksir anak SD”
WHAAAATTTT!!! Gue dikira anak SD!!!
Tanpa melihat muka Ani yang udah beku saking murkanya 2 cowok tengil itu tetap melanjutkan pembicaraan mereka dengan khusyuk.
“Rawi? Siapa tuh?”
“Yee yang itu kelas 8C”
“Ohh itu Wiwi soplak”
Sebelum tangan cowok yang satu menampar jidat cowok yang satunya lagi Ani buru-buru menampar bel tepat di samping kepala tuh cowok tengil dengan sepenuh tenaga yang dia punya.
Hampir aja tuh anak dua masuk UGD kehilangan jantung.
Tapi yang paling mengherankan… yang bikin anak-anak SMA Nusa mikir sampe alis mereka botak. Semedi 8 malam di WC belakang sekolah yang sudah mendapat rekor MURI ‘WC terbuluk sedunia’ sampai-sampai mereka ikutan jadi eek, tetep aja mereka nggak ngerti sama sekali, gak paham, gak ngeh, gak nangkep, gak andesten ‘kenapa tuh cewek judesnya sama cowok-cowok ganteng, keren, cool, dan populer doang’.

Tuh si Pijo yang punya toko jerawat batu di mukanya dan kalo ngomong medok banget, Ani malah sudi ngobrol bareng dia berjam-jam. Bahkan dia sampe rela nungguin tuh cowok bereksperimen dengan jerawat batunya, mencet sana-mencet sini sampai tercipta air mancur dari pencetan-pencetan jerawatnya itu cuma buat dia ajakin ngobrol.
“Dia tuh manusia unik tau nggak. Kapan lagi lo dapet manusia langka kayak gitu di SMA ini, yang cuma mementingkan tampang cakep, ketajiran, sama prestasi doang. Nah yang langka kan mesti dilestarikan supaya nggak punah, Asin. Hitung-hitungkan gue juga bisa belajar bahasa jawa sedikit-sedikit” begitu jawabnya waktu salah satu sahabatnya, Alin menanyakan perihal “Kenapa sih lo welcome banget sama si Pejo?”
Salsa sama Niski yang ikutan mendengar jawaban Ani sudah berniat ngungsi ke benua Atlantik demi untuk rehat dari keabnormalan sahabat mereka yang satu ini. Tapi Alin sih nggak gitu. Dia cuma manyun sampe bibirnya yang hampir nyampe ke benua Atlantik. Kesel banget dipanggil ‘Asin’ melulu.

Bukan cuma si Pejo yang dia perlakukan dengan kelewat ramah. Sederet cowok aneh yang dianggap makhluk astral oleh warga SMA Nusa diperlakukan dengan sangat istimewa oleh gadis itu.
Contohnya Aming, anak betawi asli yang selalu mempromosikan bahasa kebangsaannya itu, yang ditanggepin oleh Ani seorang. Ani sampai rela ngejar-ngejar Aming kalo pulang sekolah, berjuang melewati anak-anak yang gradab-grudub pengen pulang hanya buat bilang:
“Eh Ming, Ape kabarnye enyak lu? Udeh bise masakin lo opor pete kagak?”
“wah wah… kalo ntu kagak useh ditanye lagi. Jangankan opor pete, puding pete aje enyak ampe merem bikinnye”
Bibir mungil Ani membulat mengucapkan “WAOOOWW” tanpa suara.

Anak-anak yang rela menginterupsi konser cacing di perut mereka demi mengetahui ‘apasih yang mereka bicarakan, kok serius banget’ malah meneteskan iler saking mulut mereka nggak bisa nutup lagi, mangap semangap-mangapnya.

“Gue pengen belajar bahasa betawi. Pan sodaranye sepupunye iparnye enyak gue keturunan betawi jadi mumpung ade si Aming. Daripade gue ikutan kursus pan mahal” alasannya gitu pas sahabat-sahabatnya lagi-lagi menanyakan “WHY??” dipadu bahasa betawi lagi! Tuh anak bener-bener deh! Korslettt!!!

Ani itu sadar nggak sadar juga sudah membuat cowok ittteem yang nggak manis sama sekali (Salako lagi namanya! iuhh) saking bapernya, memborong lulur ama handbody di toko kosmetik maminya Niski demi untuk membuat kulitnya jadi kinclong kayak Song Jong Ki.

Gara-gara Alin, princess kutu buku di geng mereka menyeret mereka ke perpustakaan waktu jam kosongnya pak Isbon, guru akuntansi. Namanya sih Pak Ismail tapi dipelesetin sama anak-anak jadi Pak Isbon soalnya hobinya ngebahas bon-bon melulu kayak bon belanjaan istrinya di toko baju, toko sendal, toko sepatu, dan berbagai toko lainnya, dan juga bon belanjaannya sendiri di toko buku, buku inilah buku itulah. Yang dari topik bon pindah ke topik buku tanpa kalimat penutup, juduk buku, tebal buku, harga buku, kelebihan buku, kelemahan buku. Kayaknya misinya bukan untuk memajukan ilmu pengetahuan ekonomi anak indonesia malah membuat murid-muridnya jadi ahli bon atau pelayan toko, pokoknya yang terlibat dengan bon-bon gitu.

Saat mereka lagi serius-seriusnya membaca (yang membaca cuma Alin. Salsa sibuk menghitung berapa helai jaring laba-laba di atap-atap perpus. Niski apalagi! Dia mempraktekkan model rambut terbaru yang dipelajarinya. Objek prakteknya ya angin. Dan si kecil Ani sedang menghafalkan 50 regular verbs dan irregular verbs dalam bahasa Jawa) datanglah manusia gelap gulita, Salako bertanya dengan bingung.
“E nona… beta boleh tanya kah tidak?”
Ani yang dari tadi sibuk komat-kamit nggak jelas menolehkan kepalanya dan…
“Nanya apa?” jantung Salako sampe tawuran ama usus-ususnya saking manisnya senyum Ani dan juga lembutnya suaranya. Dia jadi hampir melupakan tujuannya untuk bertanya dengan tulus pada nona-nona mAnis ini. Dengan gagap dia membuka mulut “I…itu artinya miracle itu aapakah?”
Masih dengan senyum di wajahnya, cewek itu menjawab dengan suara lembut yang misterius seakan menyimpan sejuta makna yang ingin disampaikan kepada si penanya “keajaiban” hampir seperti bisikan.
Si Salako ini sampai mengubah marga keluarganya menjadi mirekel. Salako Mirekel.
“Lo jangan gila deh Ko! Biar lo pake lulur eek burung onta sekalipun nggak bakal lo jadi white. Black ya black! kecuali kalo lo pake no drop yang warnanya putih, nggak bakal luntur deh. Putih selamanya!” komentar Niski waktu Salako memborong lulur-lulurnya. Kebetulan waktu itu Niski yang jaga toko. Saking kalapnya, tuh anak sampe nggak liat merek. Malah sempet ngambil sabun sirih.
“Nona seng harus hargai beta punya usaha. Nona Niski tara dengar kah nona Ani bilang ke beta kalo beta itu ‘keajaiban’?” keajaiban apaan? Keajaiban pantat lo gosong?!!! Jerit Niski dalam hati.
“eh nona… beta harus beli no drop di toko kosmetik mana?”

Masih ada part 2 loh!! Part 1 baru perkenalan. Kalo penasaran monggo dibaca. Kalo nggak penasaran mari dibaca juga.
THANKS

Cerpen Karangan: Herlisa Cikis
Blog / Facebook: Herlisa Cikis

Cerpen Kurcaci Vs Buto Ijo (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Toilet Yang Berbahaya

Oleh:
Rasa cemas, gelisah, was-was dan takut itu yang menghampiri gue jika menumpang BAB di rumah orang lain. Rasa tak enak hati mungkin itu yang menjadi faktor utamanya. Ya karena

Heart Backrest

Oleh:
Dikala masa lalu itu memang selalu di belakang, namun bukan berarti kenangan itu selamanya akan mati bukan? — MENTARI pagi tampak enggan memperlihatkan dirinya sambil berselimut di balik awan

Kejutan

Oleh:
“Huff… masih lama lagi ya, nyampenya?” Gerutuku pelan. Aku sudah mulai bosan duduk di kursi pesawat yang sudah menempuh perjalanan selama beberapa jam. Aku ingin bersekolah kembali di Indonesia.

Gila (Part 2)

Oleh:
Rian yang bingung akan tingkah Dion akhirnya bertanya, “Kenapa sih? Lo lupa ngerjain PR? Semalem lo nggak belajar karena hari ini ada ulangan? Atau.. kaki lo gue injek? Tapi

Hingga Semua Orang Tahu Siapa Diriku

Oleh:
“Kepada, Annisa kelas 9-a, harap menuju ke sanggar tari sekarang,” bunyi sound system memanggilku. Aku pun langsung pergi berjalan menuju kantor ditemani dengan Sarah, sahabatku yang selalu bersamaku. “Cie,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Kurcaci Vs Buto Ijo (Part 1)”

  1. Muhammad Aldino says:

    Wkwkwk ngakak ga ketulungan baca cerpennya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *