Pausinasi Hidup

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 30 November 2014

Terkadang kita suka bingung kalo kita salah sedikit sama cewek kita dihukum, bahkan kalo kita ketauan lagi ngobrol sama cewek lain di depan dia, kadang dia suka marah. Ngarepin dia engga marah itu sama halnya dengan ngarepin Boyband tampil tapi ga lipsync, yak susah banget.

Kenalin nama gue Joel. Nama gue itu ada singkatannya ya, Jo itu ganteng dan El itu keren. Ya itu bahasa gue sendiri. Gue hidup di sebuah kota besar yang namanya Jakarta. Nah gue sekarang itu kelas 3 SMA, ya tua juga sih, namun faktor umur tersebut ga membuat gue berputus asa yang namanya ngedeketin cewek. Hebatnya dari sekitar 25 mantan cewek yang gue suka, ga ada yang jadi gebetan gue. Yak gue tau itu ngenes. Dan hal itu yang membuat gue kadang ngerasa ga punya tujuan hidup. Gue juga suka sama yang namanya musik, selera gue ya cukup tinggi lah kalo orang bilang, salah satunya orangtua gue. Gue suka sama musik Dangdut. Tapi, gue itu orangnya ga suka belajar, jadi ya gitu deh, sekolah males, belajar males, sampe kadang tidur aja males. Nah, kalo olah raga beda dong, gue itu suka olah raga hampir semua olah raga gue suka, misalnya futsal, tenis meja, catur, dan bekel dan lain lain.

Suatu ketika gue masuk sekolah di semester yang baru, gue udah terkenal gitu di sekolah gue. Terkenalnya sih bukan sama hal yang baik, tapi gara gara seumur hidup gue, gue ga punya gebetan. Begitu gue masuk sekolah gue langsung duduk di tempat favorit gue, di barisan paling belakang. Ga lama kemudian temen main gue dateng. Mereka adalah Yola dan Andri. Mereka itu temen gue curhat, maen bareng, kadang juga suka ga jelas, tapi bareng. Bisa dibilang ya mereka sahabat gue juga. Tapi akhir-akhir ini gue denger Yola ditaksir sama adek kelas yang namanya Budi, dan gue pikir ga lama lagi mereka akan jadian. Dan akhirnya 15 menit kemudian bel sekolah berbunyi. Krrriiinnnggg… Semua murid akhirnya masuk ke kelas, tapi ada satu hal yang gue rasa berbeda, ternyata ada anak baru di sekolah gue. Cakep sih, mungkin ini rasanya pandangan pertama. Pelajaran pertama, kedua, ketiga, sampe istirahat gue ngeliatin dia, emang ada rasa yang pengen kenalan, tapi mengingat 25 mantan orang yang gue suka, akhirnya gue pendam rasa itu.

“Ciee pandangan pertama yaa??” Tanya Yola dengan penuh keyakinan
“Engga kok, lagian ga ada pandangan pertama, kalo orang ngeliat langsung suka cuma ada 2 kemungkinan kalo engga napsu ya cuma suka biasa.” Jawab gue buat nutupin perasaan hati kecil gue
“Bener tuh” terus Andri.
“Udeh samperin sana..” terus Yola
“Bener tuh..” tambah Andri
“Gak!!” Jawab gue
Mereka pun akhirnya terdiam, gara gara gue teriak. Dan gue pun makan makanan bawaan gue. Cewek yang tadi gue liatin juga melakukannya.
“Eh makan ya semuanya!!” teriak gue seperti biasa, seakan-akan gue lupa kalo di kelas masih banyak orang.
“…” Andri dan Yola terdiam malu akibat gue teriak terlalu kenceng.
“Iyaa..” tiba tiba cewek yang tadi gue liatin nge-jawab

Akhirnya, 30 menit telah berlalu. Seperti biasa gue beres beres makan, dan ga lama gue didatengin sama cewek tadi.
“Ehmm… Kenalan yuk, nama gue Rachel.. Nama lo?” tanya cewek tadi
“…” Gue jadi diem malu. Karena baru kali ini gue diajak kenalan sama cewek, pertanda bagus pikir gue.
“Eeee, nama gueee, Joel, lo anak baru ya?” jawab gue ke Rachel
“Iyaaa, gue pindahan dari Bekasi.. “ jawab Rachel
“Eh gue boleh duduk di samping lo ga?” tanya Rachel
“Ehmmm, boleh boleh..” jawab gue, *beruntungnya lagi ga ada Andri sama Yola*

Setelah Rachel duduk di samping gue, gue terus ngobrol sama dia. 20 menit setelahnya gue baru sadar bahwa tugas gue sebagai ketua kelas harusnya manggil guru, dan guru yang ngajar tiba-tiba masuk kelas.
“Mateng gue..” kata Gue
“Kenapa?” tanya Rachel
“Gue lupa manggil guru kalo guru ngaret..” jawab Gue
“Haha.. Biasa kali .. Santai aja.. hahaha” Jawab Rachel
“… Ya ga gitu juga kali chel..” jawab Gue
“Hahahaha.. Eh bagi nomer dong?” tanya Rachel
“Nomor apaan? Nomor rumah?” jawab Gue
“Nomor hape lah.. Ga mau ngasih ya? Ya udah deh.. hahaha” bales Rachel
“Bukan ga mau ngasih, tapi ga punya hape..” jawab Gue
“Hahahaha.. Kasian dehh” jawab Rachel

Ga berasa kita ngobrol sampe bel istirahat kedua berbunyi. Akhirnya kita berdua pergi keluar dari kelas bareng Yola dan Andri. Setelah puas jalan-jalan ga jelas, kita akhirnya pergi ke kantin. Di situ kesempatan gue paling baik buat deketin si Rachel, ya cara satu satunya traktir, tapi setelah gue pikir-pikir, pasti kalo orang di traktir bukannya jujur malah jadi boong, karena dia kalo ditanya mau makan apa pasti jawabnya “Terserah kamu aja.” Tapi hal itu Cuma pertimbangan, gue coba akhirnya.
“Chel, kamu mau makan atau minum apa?” tanya Gue
“Hmmm.. Terserah kamu aja.” jawab Rachel
Kan bener tebakan gue, 75% orang pasti kayak gitu, itu survey gue ke orang lain, walaupun yang gue survey baru Rachel, Andri, dan Yola, dan yang ga punya malu baru si Andri.
“Oke, kayaknya minum Es Teh Manis enak nih..” kata Gue
“Terserah deh, aku sih ngikut aja.” Jawab Rachel

Tidak lama kemudian bel istirahat berbunyi, segera kami berempat langsung menuju ke kelas, karena ini pelajaran kesukaan temen gue Andri, yaitu Bahasa Indonesia apalagi materinya cerpen.
“Bro, materinya seru nih hari ini!” kata Andri
“Emang materinya apaan?” tanya gue pura pura gatau
“Cerpen bro!!” jawab Andri
“Cérpen kali mas!!” jawab Gue
“Oia, cérpen!!” jawab Andri sambil nunjuk nunjuk gue dengan nada yang mirip dengan presenter silet.

Setelah guru masuk akhirnya kami bertiga mulai ngobrol sesuai kebiasaan kami setiap pelajaran yang membosankan, sedangkan Andri fokus ke guru yang menerangkan. Walaupun kalau ditanya belajar apa tadi, dia suka ga tau apa yang dipelajarin. Karena Bahasa Indonesia itu pelajaran terakhir, jadi 3 jam mata pelajaran, kita tetep santai ngobrol.

Tidak berasa, mungkin karena ada Rachel, bel pulang pun sudah berbunyi. Tetapi ada tugas dari guru Bahasa Indonesia kami, yaitu membuat cérpen. Akhirnya kami keluar sekolah bareng berempat. Dan sampai rumah gue langsung ngerjain tugas itu. Gue merenung sebentar. Tiba tiba gue temuin satu teori yang lewat di pikiran gue, yaitu Pausinasi hidup, yang berarti Paus itu berat dan hidup itu penuh perjuangan dan Paus juga harus keluar dari lautan untuk menghirup oksigen, menurut gue Paus akan susah ke atas karena badannya yang berat, tapi pasti ada enaknya setelah perjuangan naik ke atas permukaan, sama dengan hidup, di dalam hidup kita ini, pasti ada satu rintangan yang berat sampai-sampai kita hidup terasa hampa, tapi disaat kita berhasil, pasti kita merasakan hal yang lega dan positif, seperti oksigen dengan Paus. Kalau disini, oksigen gue ya sebut aja Rachel, dia bisa di sebut satu-satunya cewek yang gue suka dan jadi temen baik gue, karena Tuhan itu baik, jadi kita ga boleh nyerah dengan keadaan. Keren kan teori gue? Sejak saat itu gue sama Rachel jadi temen baik, dan ga tau kapan kita bakal lanjut sebagai temen yang lebih lebih lebih dekat.

Cerpen Karangan: Jonathan Albert
Blog: http://goo.gl/q3msaK

Cerpen Pausinasi Hidup merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Keep Black Skin

Oleh:
Siang semakin terang, matahari pun semakin bersemangat memamerkan cahayanya. Semua manusia yang berada di daerah tropis pun akan bertingkah sebagai cacing kepanasan. Terkhususnya anak sekolah. Cuaca panas, perut yang

Lelaki Misterius

Oleh:
“Dreett.. Dreett.. Kring.. Kring…” Dering alarm berbunyi dengan kerasnya. Waktu menunjukkan pukul 06.00. Rita meraba-raba kasurnya yang berbentuk kubus dengan ukuran yang tidak terlalu luas. Dirabanya dari kanan hingga

Obat Sakit Hati (Part 2)

Oleh:
Semakin hari, Adrian seperti orang asing di kehidupanku. Sosok yang notabenenya adalah pacarku, kini tak lagi sering memunculkan wajahnya di depanku. Berjuta pertanyaan tentang Adrian ada di kepalaku. Hingga

Karya Hati

Oleh:
“kau boleh acuhkan diriku.. dan anggap ku tak ada, tapi takkan merubah perasaanku.. kepadamu..” Sepenggal kalimat itu yang kini sering berderu di telingaku. Aku Nan, seorang gadis kecil kini

Ternyata Aku Lebih Beruntung

Oleh:
“Memandangnya saja sudah membuatku senang apalagi.. ah sudahlah,” gumam Adhel dalam hati. Akhir-akhir ini Adhel memang sering melamun ia sering berkhayal tentang Dio. Dio adalah teman sekelas Adhel ia

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *