Tanggungan yang Terjawab

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 20 October 2016

“Bro! Tahu gak orang yang paling aneh di dunia?”
“Apa bro?”
“Orang yang lagi baca tulisan percakapan ini. Hahaha!!”
Mereka berdua tertawa terbahak-bahak. Saya juga ikut. Tapi semua itu gak penting. Yang terpenting adalah kita semua pasti akan menjadi orang sukses. Cie Aamiin. Upacara bendera berlangsung khusuk. Namun Reno, seorang siswa berparas standar internasional, malah tidur-tiduran. Reno tidur dengan posisi tegak lurus terhadap tiang bendera di sekolah. Semua orang mengabaikannya. Kita juga akan mengabaikannya.

Bel tanda usai pelajaran telah berbunyi. Mulut-mulut para murid juga berbunyi. Tahu lagu “heavy rotation”? Ya, lagu tanda usai pelajaran adalah lagu itu. Hampir atau bahkan setiap hari, setelah pelajaran berakhir, para murid beserta guru terlebih dahulu melakukan ritual dance ala JKT 48. Lalu masyarakat setempat datang sambil membawa pedang. Terus mereka bacok-bacokan. Tapi gak bacok beneran ya, kan cuma bacok-bacokan. Kegiatan 10 menit itu selalu dilakukan oleh SMAN 3,14 Welehweleh. Selain karena kepala sekolahnya, Pak Nabila, adalah seorang fans berat JKT 48, ritual itu dilakukan karena seluruh warga sekolah itu adalah fans JKT 48. Jika dilihat menggunakan google map, maka SMAN 3,14 Welehweleh akan terlihat seperti tulisan JKT 48. Bahkan, dalam seminggu, ada 8 jam pelajaran keJKT48an. Mapel itu mengajarkan tentang seluk beluk JKT 48, sejarah berdirinya JKT 48, filosofi gerakan JKT 48, dan pengaplikasian ilmu keJKT48an dalam kehidupan bermasyarakat.

Mie Ayam rasa Bakso Sapi karya bu Ijah memang sangat fenomenal. Setiap hari warungnya selalu ramai pengunjung. Karena itulah kepsek SMAN 3,14 Welehweleh tak ragu merekrutnya ke dalam kantin sekolah dengan nilai transfer 30 juta poundsterling. Alhasil, kantin sekolahnya pun kini menjadi ramai dan selalu diserbu para murid, baik murid lokal maupun impor.

Rando, seorang murid idaman guru, adalah salah satu pelanggan setia Bu Ijah. Bersama Oncun, dia selalu setia mengonsumsi mie ayam rasa bakso sapi karya Bu Ijah yang sekarang sudah diupgrade menjadi Mie ayam rasa Bakso Sapi #2 tersebut.

“Gak nyangka ya, Bro. Mie Ayamnya sudah diupgrade jadi #2. Gue gak sabar nunggu #3 nya nih.”

“Iya, Bro. Tapi kabarnya sebelum Bu Ijah membuat Mie Ayam rasa Bakso Sapi #3, ia berencana menciptakan Mie Ayam rasa Bakso Sapi bentuk sachet dan kapsul dulu. Keren ya, Bro!”

Mereka berdua terus bercanda hingga tak sadar sudah menghabiskan 30 mangkok mie ayam rasa bakso sapi #2. Saat hendak membayar, semua itu pun terjadi. Semua orang kaget dan terdiam. Rando masih tak percaya dan hampir shock. Dompet yang tebal, uang-uang melimpah yang biasanya selalu berdesak-desakan di dompetnya, KINI MASIH ADA!!! Udah gitu aja.

Ia pun membayarnya dengan wajah biasa dan gerakan tubuh yang biasa. Ngapain diomongin ya? Biasa saja kok. Mereka keluar dari kantin, berjalan berdua, mendaki gunung, melewati lembah, menatap matahari, merajut asa, menjalin kebersamaan, membina hubungan yang lebih tinggi, dan mengarungi samudera kehidupan. Halah.

Rando dan Oncun adalah sahabat erat bagaikan pemotong kuku dan sepeda motor. Walau gak ada hubungannya, tetapi hidup akan terasa sulit tanpa keduanya. Itu adalah ibarat yang paling tepat untuk mereka berdua. Agak maksa sih aslinya. Saking dekatnya, mereka mendapat julukan duo RACUN, yaitu RAndo dan onCUN.

Sedang berjalan menuju lapangan sepak bola untuk latihan rutin dance JKT 48, Rando tersandung sebuah benda asing. Pertama-tama ia mengira benda itu adalah UFO raksasa yang kehabisan bahan bakar karena bahan bakar sedang langka. Tapi dia langsung menjernihkan pikiran, berpikir positif, dan menyadari bahwa tidak mungkin benda sebesar kelereng itu adalah UFO raksasa.

Setelah diamati, ditelusuri, dikaji, dan disinetronisasi, ternyata benda itu adalah sebuah gantungan kunci, tentu beserta dengan kuncinya. Di sana tertulis DCIST. Rando bingung apa yang akan ia lakukan kepada benda kecil sebesar kelereng yang sebesar bola tenis itu. Oncun menyarankan agar ia menyimpannya. Katanya mungkin saja suatu saat semua akan indah pada waktunya. Ciee.

Ia pun memutuskan pacarnya. Eh enggak. Ia pun memutuskan untuk mengambil kunci itu. perlahan tangannya menjulur ke arah kunci itu. Dekat. Semakin dekat. Dan kedua tangan pun bertemu di atas sebuah kunci. Rando kaget. Hatinya berdebar. “Tangan siapakah itu?” pikirnya. Lembut. Lembut. Lembut. “Mungkinkah dia?” Ia pandangi tangan yang kecoklatan itu. Pandangannya berjalan dari ujung jari ke pergelangan dan akhirnya sampai ke sebuah wajah. Wajah penuh senyum berseri. Dia adalah… Oncun!!!!

Rando pun terpental sampai mengelilingi bumi 300 putaran.

“Gile lu, Cun!!”

“Abis lo lama sih ngambilnya.”

Suasana berubah dari yang agak romantis-romantis gitu menjadi tegang penuh amarah. Oncun langsung mengambil kunci itu dan menyuruh Rando menyimpannya. Lalu ia pergi. Rando masih shock atas kejadian yang barusan terjadi. Hatinya berdebar-debar. Perutnya mual-mual. Ia butuh waktu beberapa menit untuk menenangkan diri dari semua mimpi buruk yang baru saja terjadi.

Ia terus memandangi kunci dan gantungannya yang bertuliskan DCIST itu. Seimur hidup (aduh typo), Rando selalu menjalani hidup dengan penuh senang-senang. Ia belum pernah memegang suatu tanggung jawab. Dan ini mungkin pertama kalinya ia memegang sebuah tanggung jawab. Mengembalikan kunci itu kepada pemiliknya. Ia sudah memegang itu dan ia harus mengembalikan kepada pemiliknya.

Malam harinya, Rando tiduran di atas segalanya, muehehehe. Rando tiduran di atas tempat tidurnya yang berlapis emas. Ia tidak bisa tidur karena selalu memikirkan tentang kunci itu.

“Gimana ya, caranya ngembaliin kunci ini? By the way, nyusahin banget sih ini” ia terus berpikir dan mengidentifikasi kunci yang memiliki gantungan bertuliskan DCIST itu. Mungkinkah itu nama tempat? Ataukah inisial sebuah nama? Entahlah, coba kita tanyakan pada rumput yang sedang tidak bergoyang dan lagi nganggur karena bertanya pada rumput yang bergoyang bisa mengganggu rumputnya. Akhirnya ia memutuskan untuk mengumumkannya di sekolahnya. Siapa tahu ini milik salah seorang warga sekolah SMAN 3,14 Welehweleh. Ia pun tertidur. Gud night eaa…

Paginya, waktu bel istirahat pertama berbunyi, ia segera memberikan pengumuman kepada seluruh warga sekolah. Tentu harus diawali dengan goyang ala JKT 48 dulu. Dari 4750 warga sekolah, tak ada satu pun yang mengakui kunci itu. Mungkin mereka malu, pikirnya. Ia pun berinisiatif memberikan nomor HPnya dan meminta yang merasa memiliki kunci itu agar mengirimnya pesan singkat.

Sampai di rumah, banyak SMS yang masuk ke ponselnya. Isinya beragam, mulai dari SMS minta pulsa, mama minta maaf, mama minta cerai, mama minta kepastian, dan masih banyak lagi. Ia sangat geram karena dari sekian banyak SMS gak ada yang mengaku pemilik kunci itu. Ia pun mencoba memposting di dunia maya. Ditunggu beberapa hari hasilnya masih nihil. Ia coba segala cara untuk segera menemukan pemilik kuci itu. Dia coba konsultasi ke ahli kunci, filsuf kunci, dan kunci-kunci hotahai hasilnya pun setali tiga uang. (wesyeh pake peribahasa)

Hidup Rando kini berubah. Ia sangat menginginkan kehidupannya yang nyaman dan bisa bersenang-senang bebas lagi. Namun, masalah kunci itu membuat 30 harinya menjadi berbeda dan penuh kerja keras. Ia frustasi. Hingga akhirnya terlintas dalam pikirannya untuk membuang kunci itu dan berpura-pura tidak pernah tahu akan kuncinya, dan lepas dari semua tanggung jawab ini. Ia sangat rindu hidupnya yang lama dan tak ada pilihan lain selain menempuh cara ini.

Ia pergi ke jalan tempat kunci itu ditemukan. Melihat sekitar seakan tidak tahu apa-apa. Dan dijatuhkannya kunci itu. Lalu ia pergi berlalu. Sejenak ia merasa lega. Tapi hari-harinya malah semakin buruk. Setiap hari ia selalu dibayang-bayangi oleh kunci itu. Kadang ia bermimpi dikejar-kejar kunci. Semua pun menjadi lebih buruk. Hidupnya sangat tidak nyaman.

Esoknya ia kembali ke tempat kunci itu dijatuhkan. Dan ternyata kunci itu masih ada. Diambilnya kunci itu. Tiba-tiba datang seorang lelaki yang familiar di mata Rando. Dia adalah Oncun yang datang mendekat sambil melempar senyum sembarangan. Rando bingung kenapa Oncun tersenyum aneh begitu. Ternyata kunci yang jatuh itu adalah milik Oncun. Ia memang sengaja melakukannya karena ia ingin Rando latihan untuk bertanggung jawab. Dan menurutnya Rando telah sukses dalam ujian itu. Kini Rando sudah tahu apa itu tanggung jawab.

Mendengar penjelasan Oncun, Rando pun menangis terharu sampai-sampai air matanya berlinang menggenangi kota. Dan terjadi banjir besar-besaran. Seluruh kota hancur porak poranda. Semua warga tewas tak tertolong. Hahaha enggak lho. Ia berterimakasih karena Oncun telah melatihnya menjadi pribadi yang lebih baik. Namun satu pertanyaan yang masih mengganjal di benaknya. Apa itu DCIST? Ternyata itu adalah sebuah singkatan. Bukan singkatan nama, alamat, atau apapun. Tapi DCIST adalah singkatan dari Demikian Cerita Ini, Sekian Terimakasih.

Cerpen Karangan: Listya Adinugroho
Blog: www.bocahsastra.blogspot.com
Facebook: Listya Adinugroho
Saya Listya Adinugroho. Makasih

Cerpen Tanggungan yang Terjawab merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Senja Abu Abu

Oleh:
Suatu pagi di sekolah para siswa berlarian menuju kelas masing masing. Akan tetapi, perempuan berambut warna warni itu justru sedang berjalan santai menuju lobi. Dengan wajah dan tubuh yang

Jaman SMA

Oleh:
Kalian mengetahuin masa SMA? Itu adalah masa-masa asik buat saya karena di masa itu saya mengenal teman, sahabat, pacar jika ada. Saya akan berbagi kisah masa SMA saya, dimana

Untitled (Part 2)

Oleh:
Setengah jam kemudian, lapangan trimukti sudah terlihat. Tampak semua siswa berkumpul di lapangan untuk pengambilan hadiah. Aku segera menyembunyikan wajahku di punggung fatih berharap tak satu pun orang mengenaliku.

Tentang Kamu

Oleh:
Kamu adalah pelangi yang terlihat setelah derasnya hujan, seperti mentari yang muncul setelah gelapnya malam, kamu ciptaan Tuhan yang terindah, matamu sebening Kristal, wajahmu berbinar seperti bintang, senyummu seperti

Gara Gara Angkot

Oleh:
TING! TING! TING!! Bunya bbm dari handphone gue yang langsung membuat gue terbangun dari tidur yang indah ini, karena gue abis mimpi terbang bareng superman. “Way? Lo gak sekolah”

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *