Terima Kasih

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 6 March 2021

Minggu pagi yang cerah. Mentari mulai menunjukkan kehangatannya seperti pelukan kasih sayang seorang ibu kepada anaknya. (Ingat!!! bukan anak kucing ya hehehe). Seperti biasa kalo di hari minggu apalagi cuacanya cerah dan nggak terlalu suram kayak masa depan kalian… Uupss!! Nggak kok bercanda hehehe.

Oke balik ke cerita. Hari minggu adalah hari yang sangat spesial buatku. Kenapa?… Ya jawabannya simple sih. Karna ngga ada hal-hal yang harus aku pikirin, misalnya buat tugas, belajar, bersihin sampah, dan masih banyak lagi lah. Oh ya sebelum aku lanjutin cerita. Kenalin namaku Gio Adriean anak dari dua insan yang saling bertemu. Siapa lagi kalo bukan kedua orangtuaku.

“Fokusss Gio fokusss jangan bercanda mulu.” kata kang tulis cerita
“Iyaaa… tau nggak usah marah juga kali.” jawabku sebel

Oke Lanjuttt…
“Gio… Bangun~” panggil mama yang dari tadi bangunin aku
“Hmm… Iya mah ini juga mau bangun.” sambil ngucek mata biar nggak ada belek yang nyangkut
“Kamu ini… Mentang-mentang hari minggu. Kerjaannya molor mulu, liat noh anak tetangga pagi-pagi udah siap-siap berangkat kerja cari duit… Emangnya kam-” ceramah pagi mama sambil pegang centong nasi.
“Iya mah iyaa… Tapi aku kan masih sekolah dan hari ini juga kan hari minggu, ngapain juga anak tetangga berangkat kerja?” jawabku yang sedari tadi ngumpulin nyawa
“Oh iya ya, mama ngga kepikiran. Udah buruan bangun terus mandi habis itu sarapan.” Mama segera meninggalkan kamarku.
“Iyaaa…” kataku dengan suara mirip zombi

Seperti biasa kalo aku telat bangun, mau itu hari biasa atau hari minggu. Mama selalu aja ngomelin aku. Sampe-sampe bandingin anak tetangga lagi. Kalo dibuat film kayaknya cocok nih. Judulnya “Catatan Hati Seorang Anak”. Nanti ceritanya si anak pergi dari rumah terus pas pulang udah jadi orang sukses biar bisa dibandingin dengan anak tetangga rumahnya. Yakali aku mau ngelakuin hal sekejam itu. Maklum secara aku kan anak rumahan. Keluar sedikit aja, kulitku langsung gosong… kayak muka kalian… Ups!! Nggak kok bercanda hehehe.

“Enaknya ngapain ya? Di hari minggu yang cerah ini” kataku dalam hati
“Hhhmmm… kayaknya maen game enak nih, biar stress aku hilang” aku segera menuju komputer untuk bermain game

Setelah beberapa jam main game…
“Errgghhh… dari tadi kalah mulu. Kalo gini ceritanya yang ada stressku bukannya hilang malah makin menumpuk. Dahlah mendingan tidur ajalah” kataku yang segera mematikan komputer

Baru aja mau tidur, tiba-tiba mama melabrak masuk ke kamarku
“GIO!!… kamu ini mentang-mentang lagi libur bukannya bantu bersih-bersih rumah… malah kerjaannya molor mulu. Liat noh anak tetang-” celoteh mama (mampus lu diomelin mama lu hahaha)
“(Haahh~ baru aja mau tidur)… iya mah iya nanti aku kerjain” jawabku males
“SEKARANG!!!… NGGAK ADA NANTI-NANTI” bentak mama
“Iyaaa…” kataku lemes

Ternyata capek juga berberes rumah padahal mama udah masak, nyuci baju sama piring tapi nggak sekalipun merasa kelelahan. Sedangkan aku, baru aja disuruh berberes rumah tapi capeknya udah minta ampun. Pokoknya the best lah buat mama. (INGAT!! untuk yang lain jangan sekali-sekali berbuat jahat kepada orangtua, terutama kepada ibu kalian yaa).

“Eh… tumben kata-katanya bijak. Biasanya jelekkin aku mulu” ledekku kepada kang tulis cerita
“Mau aku hapus nih? Cerita lu?” jawab kang tulis cerita. Padahal dalam hatinya seneng di puji
“E-ehh… Ee-enggak kok canda doang… gitu aja ngambek” jawabku sambil ngeledek
“Ya mangkanya nurut aja… udah sono lanjutin cerita lu” perintah kang tulis cerita
“Siap kang” balasku sambil kasih jempol kearah kang tulis cerita

Nggak terasa waktu berlalu begitu cepat. Secepat doi menghilang dari kehidupan kalian (mau aku pukul lu?). Hehehe nggak kok canda. Sory ya…

Keesokan harinya…
Selama aku sekolah. Aku nggak pernah tu kepikiran atau pengen cari cewek kayak temen-temenku. Karna menurutku ilmu pengetahuan is number one. (yaelah sok-sokan lu. Bilang aja kalo nggak ada yang mau sama lu). Ya ta-tapi aku kan emang mau fokus dengan sekolahku biar pas udah gede dan sukses bisa jadi contoh bagi anak-anak tetangga. Padahal sih enggak, biar bisa dibandingin oleh ibu mereka hehehe.

Sesosok memasuki kelas dengan gagah dan berwibawa.
“Pagi anak-anak” suara pak guru dengan nada sedikit tegas
“Hari ini adalah hari yang sangat kalian nanti-nantikan” sambung pak guru
“Emang apa pak?” tanya salah satu murid yang tampak kebingungan
“Sebelum bapak kasih tau. Kalian harus menyiapkan mental dan pikiran kalian” kata pak guru dengan nada mencurigakan
“Iyaaa… paakkk. Kami udah siap lahir dan batin. Buruan kasih tau kami pak!?” jawab semua murid yang ada dikelas itu (hhhmmm… bau-baunya sih nggak enak ini)
“Baiklah kalau kalian sudah siap. Hari ini adalah hari ujian mendadak dan dimulai dari SEKARANG!!!” perintah pak guru
“Aahhhhh… Tiidaakkkk… “ teriak kompak seluruh murid termasuk aku. (mampus lu… emang enak hahaha)

Pulang sekolah…
“Akhirnya selesai juga penderitaanku ini.” gumamku dalam hati.
Dalam perjalanan sekolah aku mampir dulu ke mini market untuk membeli minum dan nggak sengaja aku melihat seorang anak kecil yang sedang mengambil gelas air mineral kosong di sampah. Dan tanpa sadar akupun berjalan mendekati anak tersebut.

“Dek, lagi ngapain?” tanyaku kepada anak kecil itu
“Nggak liat apa? Kalo aku lagi ambil gelas air mineral?” jawab anak itu dengan nada jutek
(mampus lu emang enak digituin oleh bocil hahaha)
“Iya kakak tau. Oh iya ini kakak ada sedikit uang buat adek beli rokok eh beli makanan.” tanganku segera memberikan uang itu ke anak kecil tersebut.
“Oh… makasih” dengan nada masih jutek. Anak itu segera meninggalkanku
“Eh i-iya dek… sama-sama“ jawabku sedikit bingung ngeliat tingkah anak itu
“Ahh~ gapapa biarin dah. Yang penting aku sudah membantu anak itu” gumamku dalam hati

Sesampainya di rumah, aku segera bergegas menuju ke dalam kamar untuk segera melakukan rutinitasku. Yaitu rebahan santuy sambil menghilangkan rasa penat karna seharian melakukan pertempuran melawan kebodohan di sekolah.

“Gio~ bangun. Udah mau maghrib lho” panggil mama
“Hoaammm… Hah!? Udah maghrib aja, perasaan tadi baru tidur deh…” aku segera bangun dari tempat tidur dan segera menghampiri mama
“Iya mah ini udah bangun dan mau mandi” sambungku
“Ya udah sana mandi. Mama mau siapin makan malam” jawab mama
“Iyaa maahh” kataku sambil melangkah menuju kamar mandi

Setelah selesai mandi dan memakai baju. Akupun segera keluar dari kamar dan menuju ruang tv. Sambil menunggu mama menyiapkan makan malam, aku pun menonton tv. Ya walaupun kebanyakan acaranya nggak ada yang bagus sih tapi aku tetep bertahan sampe makan malam siap.

“Oh iya, mah. Papa belum pulang kerja?” tanyaku
“Belum tuh. Mungkin bentar lagi pulang” jawab mama
“Hhmm… iya mah” balasku sambil mengangguk kepala

Yang ditunggu-tunggu akhirnya pulang juga, yaitu papaku habis pulang kerja. Karna papa yang bertanggung jawab dalam menafkahi keluarga sedangkan mama bertanggung jawab dalam urusan rumah tangga dan juga merangkap sebagai bendahara keluarga hehehe. (lah lu tanggung jawabnya apaan?). Kalo aku sih bertanggung jawab ngabisin duit orangtua. (lu pantesnya jadi beban keluarga bukan kesayangan keluarga). Nggak kok bercanda doang hehehe, aku bertanggung jawab dalam urusan belajar untuk masa depanku. (hhmm… ngeles aja lu kayak bajay)

Keesokan harinya…
“Gio… Lu udah belum ngerjain tugas kemaren?” tanya temenku
“Eh… yang mana? Aku belum buat nih… liat punya lu dong…” jawabku sedikit gelisah
“Ya udah nihh aku liatin… untung aja aku udah buat tadi malem” balas temanku
“Woahh… makasih banget untung aja ada lu” rengekku sambil meluk temanku (idihh lebay amat sampe meluk temen lu… jijik banget… iuhhh)
“Iya-iya tapi enggak usah sampe meluk aku juga dong… JIJIK banget tau” sambil melepaskan pelukanku darinya

Tak lama kemudian bel pun berbunyi dan tugasku belum selesai tapi dengan kegigihan dan semangat yang tinggi akupun berhasil menyelesaikannya sebelum gurunya masuk ke kelas. Oh iya btw any way busway guru yang akan mengajari kami adalah yang termasuk guru ter-killer diantara seluruh guru yang ada di dunia. (yaelah lebay amat lu). Tapi emang beneran killer untuk murid yang nggak buat tugas aja sih hehehe. Untung aja aku udah buat tugasnya, kalo enggak… habis sudah masa depanku (pliss lah yaa… kata-katanya jangan terlalu lebay. Kasian nanti yang baca pada jijik hahaha).

Semenit kemudian guru itu pun masuk
“Selamat pagi anak-anak” sapa guru itu kepada anak muridnya
“Selamat pagi bu guru” jawab kompak semua murid sambil sedikit gelisah
“Tanpa berbasa basi lagi, silahkan semuanya kumpulkan tugas yang saya berikan kemarin dan bagi yang nggak buat silahkan keluar dari sekolah ini eh maksdunya dari kelas ini… SEKARANG!!!” perintah bu guru tersebut (sabar bu nggak usah teriak, kasian anak muridnya nanti kena serangan jantung hahaha)
“I-iya bu, ayo temen-temen kumpulkan tugasnya” jawab ketua kelas dengan sedikit gugup

Akhirnya semua anak yang ada di kelasku nggak ada yang terkena hukuman dari ibu itu. Untung aja temenku ngingetin dan kasih aku jawabannya kalo enggak… bisa-bisa aku yang bakalan berada di luar kelas itu.

“Bro… sekali lagi aku ucapin makasih yaa buat yang tadi. Kalo enggak… bisa-bisa aku sendirian yang bakalan di keluarin dari kelas. Kan nggak lucu…” kataku dengan nada sedikit lega
“Iya sama-sama. Santai aja, kan sebagai temen harus saling bantu hehehe” jawab temenku dengan nada sedikit sombong.

Setelah beberapa jam kemudian kelas pun berakhir yang ditandai dengan bunyi bel pulang sekolah. Semua anak pada teriak kegirangan karna mereka tau penderitaan mereka sudah berakhir dan buru-buru mau cepet pulang ke rumah.

Oh iya ceritanya aku akhiri sampe sini aja ya tentang kehidupanku. Maunya sih dilanjutin lagi (yaelah bilang aja nggak ada ide lagi untuk lanjutin cerita lu) tapi biar kalian bacanya nggak terlalu panjang jadinya aku singkat aja hehehe. Aku tau kalian kan males baca… Upss!!. Ya intinya seperti itulah kehidupanku selama di sekolah. Banyak suka maupun duka tapi dari kedua hal itulah keseharianku dipenuhi dengan warna. Apalagi dikelilingi oleh teman-teman yang selalu membuatku berpikir untuk terus maju dan selalu optimis dalam melewati rintangan. Terima Kasih untuk semuanya. Maaf kalo ceritanya nanggung banget. Ya karna waktuku nggak terlalu banyak.

“Ahh~ seandainya aja kehidupanku kayak cerita yang aku buat. Pasti hidupku bakalan nggak seburuk ini… Terima Kasih… dan sampai ketemu di kehidupan selanjutnya…” Kata mama Alvin

“… Pelaku telah ditangkap atas kematian korban akibat gantung diri karna tak tahan dibully yang dilakukan oleh pelaku sekaligus diduga teman sekolah korban…” suara reporter berita di tv

“Nak… semoga kamu tenang ya disana … selamat tinggal anak kesayangan mama…” tangisan seorang ibu yang tak tahan atas kepergian anaknya.
“…mama akan selalu mendoakan kamu…” sambil menutup buku diary anaknya.

Cerpen Karangan: CibicHan
Blog / Facebook: CibiChan
Halooo
Namaku CibicHan (nama samaran), aku dilahirkan dan dibesarkan oleh kedua orang tuaku dan merupakan anak kedua dari 2 bersaudara.
Oh iya semoga kalian yang membaca cerpenku bisa terhibur dan bisa mengambil pelajaran didalam ceritanya.

Aku ucapkan banyak terima kasih bagi yang sudah mau membacanya…
Sampai jumpa lagi di cerita lainnya

Cerpen Terima Kasih merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Dari Kenalan Menjadi

Oleh:
Aku turun dari mobil, suasananya tampak lain dari biasanya. Ya, saat ini aku berada di majenang tepatnya kota kecil di cilacap barat, suasana di kota ini tampak lain dari

Kesabaran

Oleh:
Ketika matahari mulai terbit dan memancarkan cahaya yang begitu indah, kubuka jendelaku dan kulihat seseorang yang sedang duduk di atas rumah. Siapakah gerangan orang itu? ia adalah Rini seorang

Aku Akan Belajar Mencintai Dirimu

Oleh:
Seorang gadis melangkahkan kakinya di lorong kelas 11 MIPA, saat ini ia menuju ke kelas barunya 11 MIPA 3. Terlihat dalam kelas para siswa dan siswi tengah bercengkerama satu

Our Friendship (Part 1)

Oleh:
Diva berdiri di depan cermin sambil merapikan seragamnya. Mulutnya menyenandungkan lagu Demi Lovato Let It Go. Emang udah kebiasaannya tuh bercermin sambil nyanyi. Latih suara, moga-moga bisa lolos masuk

Cogan Pembawa Sial

Oleh:
“Bin, gimana?” tanyaku masih dengan menopang dagu. Sabrina meneguk es jeruknya seraya mencubit pipiku. “Berisik amat dari tadi. Ini udah jam lima, tau. Diem aja, sih, dari tadi. Jadi

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *