Aku, Aby dan Pagi (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 18 September 2019

“selamat pagi dunia” teriakku dengan begitu ceria di atas balkon kamar. Ini hari keduaku menetap di sebuah komplek perumahan, dan aku tinggal sendiri disini. Kulihat sekitar, pohon tumbuh berjajaran, burung tak berhenti un- “eh udah siang kali, masih aja nyebut pagi! Gak liat matahari udah di atas kepala?” ejekan seseorang itu membuatku mendongak ke bawah. Ei, siapa dia? Berani sekali mengacau pagiku yang cerah ini.
“memangnya siapa kamu? Peduli banget gitu?” kataku acuh. Dengan muka tengil ia tersenyum lebar padaku. “olahraga bareng yuk!” ajaknya. Dia idiot atau gila sih? “eh udah siang kali, masih aja nyebut pagi! Gak liat matahari udah di atas kepala?” kataku mencibir perkataannya.
“sory ya, aku gak nyebut ini pagi. Aku cuma ngajak kamu olahraga bareng” ujarnya masih tersenyum. Aku tertegun, antara kesal juga perasaan tak menentu menjadi satu. Rasanya aku ingin mengolok oloknya karena mengajak seseorang yang tak ia kenal olahraga bareng, tapi melihat wajahnya yang memelas membuatku mempertimbangkan ajakannya.
“okay deh, tapi kalau kulitku jadi hitam kamu harus tanggung jawab ya!” kataku pura pura kesal, dan lagi hanya dibalas senyuman olehnya. Kenapa dia suka sekali tersenyum sih? Dengan gerakan santai aku mempersiapkan diriku, biarlah dia menunggu lama. Toh gak ada hubungan apa apa juga diantara kami.

Setelah selesai (berleha leha) aku keluar dari kamar, namun aku begitu dikejutkan dengan kehadirannya tepat di depan pintu kamarku. “kita ini bukan kencan, please deh. Lama banget dandannya” katanya. “kok kamu ada disini sih? Kamu hantu ya? Gak sopan banget masuk ke rumah orang” bentakku tanpa mengidahkan sindiran halusnya.
“weits, santai cewek. Kata mama kamu aku disuruh nyusul ke kamar atas” jelasnya dengan muka tenang.
“ngaco! Jelas jelas aku tinggal sendiri, siapa sih kamu? Ngajak aku olahraga gak jelas terus main masuk ke rumah aku tanpa izin” ocehku sembari berjalan menuruni tangga. Rupanya dia hanya diam mengikutiku, mungkin dia merasa bersalah atau apa aku tak peduli dan hanya melanjutkan kegiatanku dengan memakai sepatu nike kesukaanku. Di sebelahku dia juga melakukan hal yang sama dengan wajah memberengut, ah, jelek sekali dia!

Setelah selesai memakai sepatu aku dan dia berjalan santai mengelilingi komplek perumahan. Ternyata tak seterik yang aku kira, malah terasa sejuk. Aku menatap lekat cowok yang ada di sampingku ini.
“kamu ini gak jelas deh, tadi datang ke aku dengan tengilnya, sekarang malah diem gini” ujarku membuatnya menoleh, dan tersenyum. Mungkin menjadi senyuman favoritku, melihat matanya yang menyipit dan lesung pipi yang terlihat ketika ia tersenyum.
“bagaimana bisa kamu menganggap aku yang ganteng ini, gak jelas?” tanyanya dengan kepedean yang tinggi. “ih, kalau kau bicara seperti ini ke orang lain pasti mereka sudah ilfeel, btw nama kamu siapa?” tanyaku diselingi tawaan renyah darinya.

“aku Aby, kamu?” tanyanya balik dengan menyodorkan tangan. Dengan gerakan ragu aku membalas jabatannya.
“Agnia” kenalku ikut tersenyum. Kami melanjutkan lari pagi kami yang sempat terhenti.
“kamu orang baru ya? Aku gak pernah liat cewek aneh yang menyapa pagi lewat jendela seperti kamu” katanya, terdengar seperti mengejek.
“heh, memangnya gak boleh ya berkelakuan kayak gitu? Selama gak mengganggu ya gak apa apa kan” protesku sedikit sensitif. Entah kenapa setiap kata yang terucap darinya terdengar menyebalkan. “weits.. Calm darling, aku hanya bercanda” katanya diselingi tawa, lagi.

Kami terus saja bersenda gurau, terkadang aku dengan refleks memukul lengannya karena tingkahnya yang konyol. Tak terasa kami sudah sampai di jalan raya, aku menatapnya dengan pandangan lelah.
“capek? Bentar ya aku ambil minum dulu” katanya yang segera berlari membeli minuman di pedagang asongan. Aku melihatnya yang sedang berbicara dengan pedagang, lalu entah dorongan darimana aku tersenyum. Cowok aneh ini, yang tahu tahu sudah muncul di rumahku saat aku terbangun dari tidur. Yang membuatku senang di komplek yang sepi ini. Kenapa, tahu tahu sekarang sudah membuat hatiku berdebar.

Aku tersenyum lebar saat melihatnya membawa 2 botol aqua dengan tawaan renyah dari wajah tampannya. Tapi saat ia menyeberang, entah datang dari mana sebuah mobil truk tiba tiba melaju kencang ke arah Aby membuatku dengan refleks berteriak “ABY! Awas!” namun terlambat, kulihat 2 botol aqua itu sudah tercecer tak berbentuk di jalanan. Tapi, aby? Pandanganku terpaku pada tempat Aby berdiri, di sana, ia masih berdiri utuh dengan pandangan bersalah padaku. Ada apa ini?

Aku berjalan cepat menghampirinya, lalu menggoncang pelan bahunya. Namun yang kudapati adalah tanganku yang menembus tubuhnya yang transparan. “a.. Aby, ada apa ini?” tanyaku dengan perasaan tak enak.

“agnia.. Maaf, sebenarnya aku bukan manusia” katanya lirih. Aku masih mencerna kata katanya, bukan manusia.. Lalu apa yang kupukul lengannya tadi? Kenapa ia bisa memegang 2 botol aqua itu? Kenapa tadi ia bisa kusentuh? Kutatap matanya lekat. Matanya.. Yang transparan.

Bersambung

Cerpen Karangan: Cow sapi
Blog / Facebook: Suci indah sari
Cow sapi, seorang yang suka susu juga sapi. Tapi gak suka nyusu ke sapi.
Tak suka jika identitas asli dibongkar, sekian.

Cerpen Aku, Aby dan Pagi (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Air Mata Dan Bahagia

Oleh:
Mencari kebahagiaan cinta? Ya itulah misiku. Entah sejak kapan misi itu selalu terlintas di pikiranku? Entah karena apa pula kebahagiaan cinta menjadi misi dalam hidupku? Entahlah. Air mata kadang

Vanesh

Oleh:
Tanpa terkendali aku berteriak “Vanesh…” air mata ini juga sudah tidak bisa terbendung. Andai saja aku tadi tidak terlambat setidaknya aku nggak akan ngecewain Vanesh. aku yang tidak bisa

Hana Si Arwah Cantik

Oleh:
Yuka Abadi merupakan seorang mahasiswa seni rupa di salah satu universitas negeri di Jogja. Dari segi penampilan aja emang udah keliatan banget kok, kalo dia tuh anak jurusan seni

Cinderella Dadakan

Oleh:
Syadza Stephanie. Itulah nama gadis berkacamata, rambut dikucir kuda, memakai seragam ala SMA, membawa beberapa lembar kertas yang dijepit pada papan ulangan, juga sebuah bolpoin hitam. Ia tampak sibuk

Dunia Cermin

Oleh:
Namaku Soraya. Tapi Teman-teman lebih akrab memanggilku Aya. Aku tinggal hanya bersama dengan ibuku, Ketika Ayahku meninggal dalam kecelakaan 2 tahun lalu. Semenjak Ayah meninggal, Aku kerap mengalami kejadian-kejadian

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Aku, Aby dan Pagi (Part 1)”

  1. moderator says:

    Nama penanya lucu & unik sar, ^_^ dan impresi pertama kali setelah membaca part satunya juga… hmnn… ada kejutan di ending yg bikin penasaran nih… ^_^

    btw… kedepannya untuk cerita bersambung usahakan minimal 1.000 kata ya per part nya.. ^_^

    ~ Mod N

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *