Anak Kesayangan Genderuwo (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Bahasa Jawa, Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 15 July 2021

“Selamat pagi, apa betul ibu ini adalah ibundanya ananda Slamet?” ucap bu guru itu.
“Iya bu betul. Saya adalah ibunya si Slamet. Ada apa ya bu? Kok saya dipanggil ke sekolah?” tanyaku bingung, minder bercampur takut, maklumlah karena aku hanyalah seorang ibu rumah tangga biasa yang hanya lulus SD saja. Jadi, seringkali aku merasa tidak selevel jika berbicara dengan orang kantoran.
“Ibu, kalau boleh saya tahu ibu kesehariannya kerja apa ya?” Tanya bu guru itu lagi
“Saya hanyalah seorang ibu rumah tangga saja bu. Ya, terkadang tetangga saya menyuruh saya setlika di rumah tetangga saya” ucapku masih bingung
“Ooo gitu ya bu. Ibu, maksud saya memanggil ibu kemari karena saya mau menanyakan sesuatu kepada ibu” ucap bu guru
“Nanya apa ya bu? Ngapunten saya kalau pertanyaannya sulit, tidak bisa menjawab bu” ucapku jujur, mungkin tanggapanku terdengar lucu di telinga bu guru namun itulah aku dengan secetek kemampuanku.
“Pertanyaannya tidak sulit kok bu, saya yakin ibu bisa menjawab karena ibu adalah ibundanya Slamet” ucap bu guru
“Loh, kok menyangkut Slamet bu? Saya tambah bingung bu, ngapunten” ucapku

“Jadi begini bu, sudah 2 minggu Slamet tidak masuk sekolah, ada yang bilang ke saya kalau Slamet itu setiap hari berangkat sekolah pakai seragam tapi kok tidak sampai ke sekolah ya bu?” Tanya bu guru.
“Loh?!! Slamet mboten sekolah sudah 14 hari bu? Astaghfirullah hal ‘adzim, Met.. nandi awakmu le? Bu, Slamet itu setiap hari pamitan ke sekolah kok. Lha terus ini gimana jadinya kok dia nggak nyampai ke sekolah?” ucapku bingung bercampur geram dan malu.
“Begini saja bu, bagaimana kalau mulai besok jenengan membuntuti Slamet?” ucap bu guru memberikan usul.
“Maksud bu guru nopo nggih?” tanyaku
“Jadi gini bu, tadi kan ibu bilang kalau setiap hari Slamet berpamitan sekolah kepada ibu, coba besok seusai Slamet berpamitan pada ibu, diam-diam buntutilah Slamet. Siapa tahu dengan begitu jenengan bisa tahu Slamet pindah sekolah kemana selama 2 minggu ini” ucap bu guru
“Ooo.. inggih bu, kulo cobine” ucapku.

“Dasar bocah gemblung! Bikin malu orangtua saja!” ucapku sesampai di rumah
“Loh ada apa bu? Datang-datang kok marah-marah?” Tanya suamiku
“Bagaimana ibu nggak marah pak? ibu ini habis dari sekolahannya si Slamet, katanya bu guru Slamet sudah tidak sekolah selama 2 minggu. Hiiiiihh tak pites engko!” ucapku gemas.
“Wee?? 14 dino? Anakmu nandi bu?” Tanya suamiku
“Mboh pak, pancene anakmu kuwi bocah gemblung, liyane nggae isin wong tuane wae” ucapku
“Terus tadi bu gurunya ngasih solusi apa bu?” Tanya suamiku
“Yo, aku disuruh ngetutne si gemblung Slamet tapi ya mengendap-endap pak, ben ra ketoro Slamet” ucapku

“Mak, aku berangkat ya” ucap si Slamet sambil mencium tanganku
“Iyo Met” ucapku singkat namun kakiku sudah gatel pengen ngetutne Slamet. Kupandangi setiap tingkah laku anak itu, sepertinya ia memang berangkat ke sekolah. Sesuai saran dari bu gurunya Slamet, akupun pergi membuntutinya dengan mengendap-endap.

Jalan yang ditempuh Slamet sama seperti jalan menuju sekolah, dari rumah jalan lurus hingga bertemu perempatan kemudian belok kanan dan sekolahpun sudah sampai, namun ini tidak. Betul sih dari rumah jalan lurus sampai bertemu perempatan namun Slamet belok ke kiri dengan wajah yang takut-takut. Kubuntuti terus dia, dia jalan lurus kemudian belok ke kiri lalu belok ke kanan. Setelah masuk sekitar 1 meter, ia berhenti di sebuah rumah. Di depan rumah itu ada sebuah banner yang bertuliskan RENTAL PS WAHYU.

“Ya Allah Slamet! Bocah gemblung!” ucapku, tanpa pikir panjang aku langsung masuk ke rental PS itu dan berhasil menarik tangan Slamet.
“Ayo mulih!” ucapku sambil menarik tangan slamet
“Emak?!! Kok emak di sini?” ucap Slamet gemetaran terkejut melihatku ada di depan matanya.
“Iyo, iki makmu. Dadi kowe pindah sekolah nang kene? Selama 2 minggu?!” ucapku geram. Belum sempat Slamet menjawab, aku langsung menarik tangannya dengan keras.
“Ayo mulih! Nggawe isin wong tuo wae kowe iki!” ucapku sambil terus menggenggam tangan Slamet. Kugenggam erat tangan Slamet sepanjang perjalanan pulang, rasanya darahku sudah mendidih sampai ke ubun-ubun melihatnya. Ya Allah dosa apa aku ini? Kenapa aku bisa memiliki anak seperti Slamet?

“Pak! iki lo anakmu” ucapku sambil mendorong Slamet ke lantai ruang tamu
“Lo? Ada apa bu?” ucap suamiku
“Iki lo anakmu. 2 minggu pindah sekolah ke rental PS, baru pulang nanti kalau sudah jam sekolah selesai” ucapku
“Bener Met?! Bener?! Bocah gemblung!” ucap suamiku sambil memukul Slamet dengan tangannya. Tangannya mengepal, menghantam wajah Slamet dan perutnya. Tak puas dengan itu, suamiku juga menampar Slamet.

“Pakk.. ampun pak. Slamet janji tidak akan mengulanginya lagi” ucap Slamet merintih
“Halah pembohong!” ucap suamiku sambil terus menampari Slamet.
“Ampun pak.. ampun.. hu.. hu.. hu..” ucap Slamet sambil merintih menahan rasa sakit.
“Kamu ini kenapa sih selalu bikin malu bapak dan ibumu? Sudah kemarin ketahuan nyolong di warungnya mbak Wati sekarang ketahuan bolos sekolah. Maumu ini apa sih Met?” tanyaku geram
“Ibu sama bapak pingin tahu maunya Slamet? Slamet pingin bebas pak buk, nggak ada yang ngatur!” bentak Slamet
“Bocah gak waras! Plak!” ucap suamiku sambil menggampar Slamet lagi

“Sudahlah pak buk, Slamet mau pergi! Slamet pingin bebas lepas tidak ada yang ngatur. Nggak seperti di rumah ini, banyak aturan. Setiap hari harus bangun pagi terus sekolah ditambah lagi sore masih harus ngaji. Apaan ini? Hidup itu harus bebas pak!” ucap Slamet sambil berlalu meninggalkan kami.
“Pergilah, kalau ingin pergi! Jangan harap bapak sama ibu akan khawatir karena tidak ada seorangpun penjahat yang mau nyulik kamu!” ucap suamiku dan Slametpun berlalu meninggalkan kami semua.

Matahari sudah ingin kembali ke peraduannya saja menandakan hari akan segera gelap namun Slamet belum juga menunjukkan batang hidungnya.
“Pak, Slamet kok belum pulang ya?” Tanyaku mulai resah
“Halah bu, ngapain ibu khawatir sama bocah gemblung model Slamet itu, nanti dia juga akan pulang sendiri. Ibu kan juga tahu kalau Slamet itu makannya banyak, mana mungkin dia betah nggak pulang” ucap suamiku
“Iya juga sih pak, kalau gitu ibu tak nunggu di sini saja ya” ucapku
“Iyaa.. terserah ibu saja, bapak mau tidur dulu ya bu. Bapak sudah nguantuk eee” ucap suamiku sambil menggeliat
“Iya pak. Bapak tidur saja sana, ibu mau nunggui Slamet sambil nonton TV” ucapku. Suamikupun masuk ke kamar, baru beberapa menit saja aku sudah mendengar dengkuran pulasnya. Akupun juga mau bersantai sedikit sambil nungguin Slamet.

“Met, cepat pulang ya” gumamku sambil menonton sinetron di tv. Entah mengapa setiap malam ketika aku duduk bersantai di depan tv rasanya lelahku datang semua ditambah lagi saat aku menonton sinetron rasanya mataku ini enggan membuka. Baru beberapa menit saja aku menonton sinetron, aku sudah tertidur pulas.

Allahhu akbar.. Allahhu akbar
“Ya Allah sudah subuh ya? Emm.. aku harus bangun nih, sholat kemudian memasak lanjut mencuci pakaian supaya bisa segera setlika di rumahnya bu Yuli” ucapku saat baru saja terbangun dari tidur lelapku.
“Hooamm, ke kamar mandi dulu ah” ucapku. Kemudian aku ke kamar mandi untuk membersihkan badanku dan melakukan rutinitasku di pagi hari. Rencanaku hari ini aku kan memasak sayur sop dan menggoreng ikan asin. Makan nasi dengan lauk ikan asin adalah sesuatu yang disukai Slamet, anakku.

Seusai memasak, akupun memanggil suamiku yang tengah membelah bamboo untuk dijadikan anyaman bambu. Biasanya, warga di kampungku menggunakan anyaman bambu ini untuk dinding rumah.
“Pak, ayo kita sarapan!” ajakku
“Ayo bu. Hari ini masak apa?” Tanya suamiku
“Sayur sop pak sama goreng ikan asin” jawabku
“Wah enak nih bu, pasti si Slamet suka” ucap suamiku
“Iya pak. oh iya pak, ngomong-ngomong, Slamet kemarin pulang jam berapa” tanyaku
“Lah mana bapak tahu bu. Kan bapak masih jam 8 malam sudah tidur” ucap suamiku enteng
“Loh? Berarti Slamet nggak pulang pak” ucapku mulai panic
“Tenang dulu bu, pasti dia ada di kamarnya” tukas suamiku
“Bagaimana bisa dia ada di kamar pak? Lha wong kemarin sebelum tidur ibu sudah mengunci semua pintu dan jendela kok. Lalu Slamet mau masuk lewat mana?” tanyaku
“Waduh! Gini saja bu, akan lebih baik kalau kita lihat kamarnya Slamet” ajak suamiku
“Baik pak” jawabku. Kamipun memeriksa kamar Slamet namun tetap saja kosong, kami periksa seluruh kolong-kolong rumah hasilnya juga sama saja.

“Ya Allah pak, anak ini kemana?” tanyaku geram namun panik
“Tenanglah dulu bu, mungkin sebentar lagi dia akan datang” ucap suamiku berusaha mendinginkan suasana, namun entah mengapa hatiku jadi was-was tak karuan sepertinya ada sesuatu buruk yang terjadi pada anakku Slamet. Ya.. kalau dipikir-pikir sih memang dia nakalnya kelewat batas namun dia kan tetap anak kandungku. Aku harus mencarinya kemanapun, baik itu ke sekolah, ke rumah kawan-kawannya ataupun ke rumah tetangga.

Seusai makan 3 sendok nasi, aku mencari Slamet ke sekolahnya tapi tidak ada. Akupun mulai bertanya ke kawan-kawannya namun hasilnya juga sama.
“Ayolah nak, katakan padaku dimana Slamet berada? Apakah kau tidak kasihan kepadaku?” ucapku memohon pada si Riono, kawannya Slamet.
“Budhe, Slamet memang pernah main ke rumahku namun sejak ketahuan nyuri beras ibuku, Slamet tidak pernah main ke rumahku lagi” ucap Riono
“Apa? Nyolong beras? Ya Allah Met.. Slamet. Katakan berapa kilo beras yang dicurinya?” tanyaku menahan malu
“Sudahlah Budhe, kata ibuku masalah itu sudah berlalu jadi tidak usah diungkit-ungkit lagi” ucap Riono. Jujur, mendengar ucapan Riono bukan membuat hatiku menjadi sedikit lega namun malah tambah malu tak karuan. Bagaimana bisa sudah ketahuan nyolong di rumahnya saya tidak dilapori tapi malah dianggap wis mari. Haduh.. met kamu ini mau jadi anak apa to le?
“Ya sudah No kalau gitu. Terimakasih ya sudah dimaafkan kesalahannya Slamet” ucapku. Akupun melanjutkan perjalananku mencari Slamet sambil berjalan, sambil berfikir ada dimanakah dia? Atau tempat yang mungkin dikunjungi Slamet adalah.. aha! Rental PS Wahyu. Kupercepat langkah kakiku ke sana, dengan harapan anakku ada di sana. Cepat.. cepat.. semakin cepat kulangkahkan kakiku dan akhirnya sampai juga.

Cerpen Karangan: Hamida Rustiana Sofiati
Facebook: facebook.com/zakia.arlho

Cerpen Anak Kesayangan Genderuwo (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kuliah Pagi

Oleh:
Pagi ini kepala ku terasa pusing, mungkin karena perjalanan malam dari rumah ke menuju kota ini, ya beginilah nasib kuliah di luar kota, tiap ada waktu luang di akhir

09.54 and Just You

Oleh:
Aku memulai hari-hariku seperti biasanya. Entah mengapa hari ini perasaanku agak sedikit aneh, mungkin karena aku makan pizza ikan tuna semalam. Aku tidak suka memakan pizza ikan tuna, rasanya

Sosok Misterius di Ruang Laboratorium

Oleh:
Namaku Ryan. Aku seorang mahasiswa jurusan teknik di sebuah institut terkenal di kota Bandung. Saat ini aku sedang menyelesaikan tugas akhir dan biasanya, seperti mahasiswa tingkat akhir lainnya aktivitas

Bersyukur Menuju Kebahagiaan

Oleh:
Di sebuah desa yang sangat jauh dari kota, dimana desa itu terletak di malang di jalur perjalanan gunung semeru yaitu desa ranu pane. Di desa ranu pane ini ada

Si Penjaga Makam

Oleh:
Hamja Mardiayana Daeng Tahir, atau orang-orang kampung memanggilnya Daeng Tahir, seorang penjaga makam yang telah lama mengabdikan hidupnya untuk “Orang-orang,” yang sudah tiada. Ia dengan senantiasa membersihkan makam dari

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *