Anak Kesayangan Genderuwo (Part 2)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Bahasa Jawa, Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 15 July 2021

Sesampai di sana kuketuk pintunya.
Tok.. tok.. tok..
“Assalamu’alaikum”ucapku
“Wa’alaikum salam” ucap suara seorang pria dari dalam rental PS Wahyu, kudengar langkah kaki yang menuju ke pintu dan beberapa saat kemudian pintu itu terbuka.
“Loh, ibu lagi. Ada yang bisa saya bantu bu?” Tanya pria itu
“Mas, apakah anak saya Slamet ada di sini?” tanyaku
“Tidak ada bu” jawabnya singkat.
“Tolonglah pak, jangan sembunyikan anak saya. Sejak kemarin malam ia tidak pulang. Tolong saya pak” ucapku memohon.
“Benar bu, Slamet tidak ada di sini. Kalau ibu tidak percaya, ibu boleh melihat seluruh rumah saya” ucap pria itu. Kemudian, aku menggeledah seluruh ruang rumah pria itu namun tetap saja Slamet tidak ada.

“Tuh kan bu benar, Slamet tidak ada” ucap pria itu
“Iya Mas, sampean tidak bohong ke saya” ucapku agak kecewa
“Bu, saya rasa Slamet tidak akan pernah kembali lagi ke sini karena ia telah mencuri uang saya sebanyak Rp. 280.000,- selama 2 minggu” ucapnya dengan nada agak sinis.
“Apa mas? Dia nyuri uang sebanyak itu? Gimana caranya?” tanyaku bingung
“Ya.. dengan mengambil Rp. 20.000,- setiap hari selama 2 minggu” ucapnya
“Kok masnya diam saja?” tanyaku
“Yaaa.. mau gimana lagi bu, waktu itu saya kerja shift pagi jadi yang nungguin istri saya. Itupun dia tidak bisa seperti saya karena dia sambil ngurus anaknya” ucap pria itu
“Lha terus mas ini kok bisa tahu kalau Slamet yang nyuri?” tanyaku
“Di rental PS ini ada cctv nya bu jadi saya ya dikasih tahu cctv” ucapnya
“Mas, cctv itu apa se? Saya kok tidak mudeng, maaf ya mas saya ini hanya lulusan SD saja” ucapku jujur.
“Itu lo bu, kamera pengintai. Jadi, kalau istri saya tidak ada keadaan rental PS ini dipantau sama cctv itu” jelasnya
“Waduh mas kalau gitu saya janji akan menggantinya kalau sudah ketemu Slamet” ucapku
“Iya bu, saya tungguin ya buktinya” ucap pria itu.

Setelah mendengar ucapan mas rental itu aku jadi lemas. Entah mengapa rasanya lututku ini seperti tak bertulang. Met.. Slamet, kamu kenapa selalu saja berbuat onar dimana-mana. Beberapa hari yang lalu ketahuan nyolong di warung mbak Wati, terus nyolong beras di rumah Riono lanjut nyolong uang di rental PS. Kamu ini kenapa sih le? Kok ada saja hasratmu nyolong iki. Akupun berjalan bermaksud mencarinya lagi di rumah Ismail. Aku pernah melihat Slamet main dengannya.

“Mbak Yun, apa Slamet ada di sini?” tanyaku pada ibunya Ismail
“Ngapain Slamet ada di sini? Mau ngajakin Ismail nyuri lagi ya?” ucap mbak Yun dengan sinisnya
“Apa mbak? Slamet ngajarin Ismail nyolong?” tanyaku kaget
“Iya. Waktu itu Slamet ngajakin Ismail main sampai sore terus baru pulang jam 5 sore sambil membawa jambu 2 kresek besar. Saya kan jadi penasaran dapat jambu darimana tapi keduanya tidak ada yang ngaku, pas tak dedes Ismail baru ngaku kalau diajarin Slamet nyuri jambunya pak Soleh. Yow is le, ini terakhir kalinya kamu ke sini dan sekarang kalian berdua ikut saya mbalekno jambunya pak Soleh” ucap mbak Yun panjang lebar.
“Ya Allah Met.. sampai kapan kamu mau nggudoni emak karo bapakmu le. Budrek aku mbak Yun.. budrek tenan iki” ucapku
“Yo.. arep piye maneh yo Yah? Sakjane aku yo nggak tego tapi kowe kudu ngerti Yah” ucap mbak Yun.
“Aduh mbak Yun, sepurone sanget yo” ucapku
“Iyo Yah” ucap mbak Yun singkat. Akupun berpamit pulang pada mbak Yun berjalan dengan langkah kaki semakin lunglai. Ya Allah, berita apalagi yang akan kudengar jika aku mencari Slamet ke rumah kawan-kawannya? Dan jika nanti Slamet sudah ketemu bagaimana caranya aku mengganti kerugian orang-orang yang telah menjadi korban anakku? Duh Gusti.. kudu diapakne bocah iki.

“Mbak, apa Slamet ada di sini?” tanyaku pada mbah Nanik, salah satu tetanggaku.
“Kamu iki kok aneh to Yah? Lha wong Slamet iki gak akrab karo anakku kok arep dolan ning omahku” ucap mbak Nanik
“Ha? Dadi Slamet nggak ada di sini mbak” ucapku tambah sedih gak karuan.
“Kamu kenapa Yah?” Tanya mbak Nanik heran
“Gini lo mbak, Slamet sudah 3 hari nggak pulang habis dihajar sama bapak ibuk e” jawabku sambil menahan sedih
“Lha lapo Yah, titipane sing kuoso kok mbok hajar karo bojomu pisan?” Tanya mbak Nanik
“Dia itu mbak bolos sekolah 2 minggu ternyata tak buntuti malah ada di rental PS, wis ngono setiap tempat yang tak datangi buat nyari Slamet sama mengadu kalau habis jadi korbannya Slamet” ucapku
“Korban apa Yah?” Tanya mbak Nanik
“Slamet iku seneng nyolong mbak, ora iso kethok duit titik” ucapku
“Ya Allah Yah, nanti kalau ketemu kirim saja dia ke pondok pesantren. Siapa tahu dia bisa berubah” ucap mbak Nanik
“Iya mbak. Aku pamit dulu ya mbak, mau nyari Slamet lagi” ucapku
“Eh.. tunggu Yah. Aku ingat sesuatu” ucap mbak Nanik
“Ingat apa mbak? Apa Slamet pernah nyuri di tempat sampean?” tanyaku
“Bukan Yah. Gini lo Yah, kamu nggak nyoba minta bantuan ke pak Musleh yang punya Pondok Pesantren Al-Faruq itu lo” ucap Mabk Nanik
“Oh… Iya mbak, saya nanti akan ke sana mbak” ucapku penuh semangat. Akupun pulang mengambil 3 kg gula untuk gawan ke rumah pak Faruq. Rencanaku nanti sore jam 4 aku akan sowan ke sana bersama suamiku.

“Anak saya ada dimana pak Faruq?” Tanya Suamiku
“Bapak dan ibu tidak usah sedih karena sebentar lagi ia akan pulang” ucap pak Faruq dengan tenangnya
“Terus sekarang dia ada dimana pak? Bagaimana keadaannya? Apakah dia baik-baik saja?” ucapku
“Bu, Pak, Slamet ada di dalam pohon klengkeng di depan rumah pak Su’eb” ucap pak Faruq
“Kok di dalam pohon klengkeng pak?” tanyaku heran
“Ibu, saat ia bertengkar dengan bapak dan ibu dia berjalan dengan menggerutu kesal kemudian ia bertemu dengan kawannya dan diajak menginap di rumah kawannya itu, padahal sebenarnya itu bukanlah kawannya Slamet namun itu adalah gederuwo penunggu pohon klengkeng” tukas pak Faruq panjang lebar
“Terus apa yang harus kami lakukan pak?” Tanya suamiku
“Sebentar lagi akan ada orang baik yang mengantar anakmu pulang” ucap pak Faruq
“Siapa dia pak? Apakah bapak sendiri yang akan mengantar Slamet?” Tanyaku
“Bukan saya bu tapi orang baik itu akan segera mengantarkan anakmu, ibu dan bapak tenang saja ya” ucap pak Faruq
Kamipun berpamit pulang pada pak Faruq.

Rasanya aku sedikit lega namun aku masih kepikiran Slamet, bagaimana bisa le kamu disliwarne genderuwo? Pulanglah le, ibu dan bapak sudah rindu padamu. Ibu tahu kamu memang nakalnya kelewat batas namun setelah kejadian ini apakah kamu masih akan nakal lagi? Semoga kamu akan insyaf setelah pulang dari rumah genderuwo itu. Sepeda suamiku terus melaju hingga tak terasa sudah sampai di depan rumahku namun suasana rumahku masih tetap sama, sepi.

“Pak, Slamet kok belum pulang ya?” ucapku
“Sabar ya bu. Ingatlah perkataan pak Faruq tadi kalau sebentar lagi anak kita kan pulang” ucap suamiku sambil mengelus punggungku. Akupun masuk ke rumah dengan perasaan sedih bercampur kecewa juga kesal.
“Bu, sebentar lagi dia pulang kok” ucap suamiku sambil memasukkan sepeda motornya. Airmata masih terus membasahi wajahku setiap kali aku mengingatnya. Ya Allah, antarkanlah anakku pulang dengan selamat.

Keesokan paginya aku terbangun pukul 04.00, seperti biasa aku ke kamar mandi dulu untuk membersihkan diri dan berwudhu. Saat aku selesai berwudhu, entah mengapa aku ingin sekali membuka kelambu kamar Slamet. Sesegera mungkin aku memenuhi inginku, betapa terkejutnya aku ternyata di atas kasur kudapati anakku, Slamet tertidur pulas.

“Slamet!! Kau pulang le” ucapku sambil memeluk Slamet
“Mak.. ini benar emak ya?” Tanya Slamet sambil membuka matanya sedikit demi sedikit.
“Iya le ini emak. Pak.. bapak.. anakmu pulang!” teriakku lantang
“Ada apa bu? Slamet wis mulih?” Tanya suamiku heran
“Slamet!” ucap suamiku sambil memeluk Slamet
“Emak, bapak, Slamet minta maaf kalau sudah menyusahkan. Slamet janji tidak akan mengulanginya lagi dan Slamet akan mengganti kerugian setiap orang yang telah Slamet curi barangnya” ucap Slamet sambil berurai air mata.
“Iya le.. iya. katakan pada kami, bagaimana bisa kamu menghilang terus pulang?” tanyaku penasaran.

“Gini Mak, waktu itu aku kesal dengan emak dan bapak kemudian aku bertemu Danu di perempatan jalan TPQ lalu aku diajak bermain di rumahnya. Akupun cerita banyak ke Dhanu kalau aku ingin bebas tak mau sedikitpun diatur dan Dhanupun mengajakku hidup bersamanya. Ternyata yang mengajakku bukanlah Dhanu Mak melainkan genderuwo penunggu pohon klengkeng besar itu. Akupun lari menolak hidup dengannya namun tidak boleh lalu datanglah pak Su’eb menyelamatkanku. Dia bilang pada genderuwo itu kalau tempatku ada di dunia bukan di rumah genderuwo terus dia membaca do’a-do’a dan mengantarkanku pulang”
“Ya Allah Alhamdulillah kau telah mengembalikan anakku. Kalau begitu setelah ini kau harus bersiap ke rumah pak Su’eb untuk mengucapkan terimakasih” ucap suamiku
“Iya pak” jawab Slamet singkat

“Pak Sueb, saya bertemakasih pada njenengan karena sudah mengantar Slamet pulang” ucap suamiku
“Iya pak, sama-sama. Kemarin pas saya sholat malam, saya mendengar Slamet berlari-lari minta pulang dan Alhamdulillah atas ijin Allah saya bisa mengantarkan Slamet pulang” ucap pak Su’eb
“Sekali lagi matur nuwun lo pak” ucapku
“Iya bu, sama-sama. Met habis ini ibadahya diperkuat lagi ya supaya si genderuwo benci sama kamu dan kamu bisa lebih dekat dengan Allah” ucap pak Su’eb
“Inggih pak” ucap Slamet

Cerpen Karangan: Hamida Rustiana Sofiati
Facebook: facebook.com/zakia.arlho

Cerpen Anak Kesayangan Genderuwo (Part 2) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Nadine is Calling

Oleh:
“Doni!” teriak Dhika, sahabatku, sembari mengejarku. “Apa?” tanyaku dengan cuek sambil menghentikan langkah dan menoleh kepadanya. “GAWAT! Ada anak pingsan!” kata Dhika sambil terengah-engah. Aku, memang anggota PMR SMA

Ternyata Tidak Ada Hantunya

Oleh:
“Haha, bilang saja kau tidak berani.” ledek Ardi pada Dimas. “Ti-tidak kok! Aku hanya tidak ingin membuang waktuku sia-sia!” sanggah Dimas. “Oh begitu.. Lalu, Deni? Kau mau tidak?” ujar

Emmiline

Oleh:
Burung gagak mulai melantunkan suara menjengkelkannya di kala senja. Tunggu, kenapa ada suara burung gagak di sini? Perasaanku tidak enak. Kenapa Ayana, sahabat dekatku meninggal tragis secara tiba-tiba, Aku

Knock Knock

Oleh:
Ini merupakan malam yang amat mengerikan bagi Michael dan yang lain. Mereka terpaksa terkurung di rumah dengan Edward, psikopat yang mengincar nyawa mereka. Derap langkah kaki terdengar. Rinto membungkam

Jam Kutukan

Oleh:
Ding… dong… ding .. Jam terus berdentang, suaranya sedikit membuat bulukudukku merinding. Rasanya sih, ingin aku membuang jam itu. Tapi kata mama dan papa itu adalah jam yang bersejarah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *