Bloon (Pabrik Kaos Kutang)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Horor (Hantu), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 24 October 2016

Jam 22.46 nampak di Hp Aulia. Opik dan Aulia memojok ke tembok sambil ketakutan setengah mati. Hp Aulia hanya satu-satunya cahaya di tempat tersebut.
“duh gimana ni Pik?, ini juga pengalaman pertama gua” Aulia ketakutan
“ya mau gimana lagi nikmatin aja malam pertama ini”
Plak! tamparan dari Aulia
“jangan membuat kata-kata ambigu deh”
Tiba-tiba pocong berdiri di hadapan mereka dan mereka berdua pun pingsan.

3 jam sebelumnya
Bloon berjalan menelusuri jalan tua menuju pabrik kaos kutang yang sudah lama ditinggalkan, konon katanya di pabrik tersebut ada kakek-kakek bawa lilin.
“duh sebenernya gua males ikut-ikutan kayak ginian” kata Ardiansyah
“yaa lu kan tau daerah sini” sahut Langga dengan santai
“lu kan yang ngajak Ngga, ya elu mesti tau daerah sini lah, gua lagi di rumah malah ngajak ke luar” kata Aulia sambil marah
“ya mau gimana lagi sori-sori, sama jangan berisik nanti gak enak didenger tetangga” jawab Langga dengan santai
“Elu kira gua bini lu apa!” Kata Aulia dengan suara keras

20.00 mereka bertujuh sampai di depan gerbang pabrik kaos kutang tersebut. Suasana merinding ditambah Bugo yang selalu membuat cerita seram. Kondisi Pabrik tersebut memang tua dan sepi ada beberapa lampu kedap-kedip, menambah nuansa angker. Mereka pun masuk dengan membawa barang masing-masing.

Bugo membawa senter
Langga membawa senter dan karung beras
Obeh membawa senter dan kayu panjang
Opik membawa Batu yang dia pikir batu cincin yang ditemuin di jalan
Nugroho membawa makanan dan minumam
Ardiansyah gak bawa apa-apa
Aulia membawa Hp

“oke gua kan udah nganterin lu kesini jadi gua balik dulu ya” ucap Ardiansyah
“enak aja lo, lo mesti ikut kita masuk” bantah Opik
“yaelah Pik gua ada urusan”
“alahhh gak ada tapi-tapian”

Mereka menelusuri jalan untuk menuju pintu pabrik tersebut. Saat mereka setengah perjalanan Bugo dan Obeh melihat seseorang membawa lilin di dalam pabrik tersebut.
“Eh semuanya lihat tuh” kata Bugo sambil nunjuk-nunjuk
Mereka semua menegok
“mana? gak ada apa-apa” kata Langga
“lu jangan nakut-nakutin” Aulia kesal
“tadi beneran ada orang bawa lilin” kata Bugo
“iya gua juga liat kok” tambah Obeh
“ini pasti akal-akalan lu berdua kan udah kalo lu memang takut pergi sana gak usah ikut!” Langga marah
“oke! Dari tadi gua memang gak mau ikut” jawab Bugo dengan antusias
“Yoi gua juga ahhh…” tambah Obeh
“Bye semua HAHAHAHAHA, oh iya kita nungguin di warung kopi depan ya”
Bugo dan Obeh pergi dengan tertawa riang sambil meledek. Langga hanya bisa diam, Opik nampak iri, Nugroho terlihat biasa saja (nahan BAB kali ya?), Alia geram, sedangkan Ataureza hampir mau melempar Hpnya ke mereka berdua
“elu sih Nggak pake ngusir mereka berdua” Omel Opik
“yaa mau gimana lagi?. Mereka berdua tuh gak bakal berguna, liat aja si Bugo bawa karung segala, pasti dia mau nyuri”

Saat mereka berada di dalam suasana makin seram karena udaranya dingin dan gelap. Nugroho mengusulkan untuk berpencar jadi 2 tim dan semua pun setuju

Tim A bertugas menyelidiki pabrik tersebut dengan anggota:
Langga
Nugroho
Ardiansyah

Tim B bertugas mengambil barang berharga dengan anggota:
Aulia
Opik

Mereka pun berpencar
“Tim gua kok bagian nyolong sih?, gua kan cewek sama mana ada barang berharga di pabrik kaos kutang?” omel Aulia
“shttt… gak enak didegar orang lain malem-malem berisik say” jawab Opik
PLAK! Suara smashan dari Aulia ke Opik tepat sasaran mengenai pipi Opik

Di sisi lain Bugo dan Obeh sedang santai meminum kopi
“sluup.. ahh nikmatnya” kata Bugo
“yoi ahhh…” tambah Obeh
“oh iya sekarang jam berapa?”
“baru jam setengah 10”
“Ooo..”
“gua gak enakan nih sama mereka”
“gua juga sih”
“kita kesana abis minum kopi aja”
“oke”

Tim A berjalan menelusuri tempat pembuatan kaos. Keadaan tempat tersebut kotor, rusak, dan usang. Langga menoleh ke belakang dan dia kaget karena ada bercak darah mengikuti jejaknya
“weh liat tuh bercak darah ngikutin kita!” kata Langga
“Oh iya tuh” kata Nugroho sambil ngupil
“mana?” Tanya Ardiansyah
“itu noh” kata Nugroho sambil merangkul Ardiansyah (kayaknya dia memeperkan upil nih)
“ohh itu mah bukan darah, tapi tadi gua ninggalin jejak pake pewarna makanan” jawab Ardiansyah
“sialan kirain gua darah beneran. Lu kalo ninggaln jejak yang normal dong kayak kayu gitu” kata Langga
“repot mendingan pewarna makanan merk Aibond bisa buat makanan dan peninggal jejak. Harganya murah Cuma goceng per liter. Bisa beli di Tutuplapak lagi” Ardiansyah promosi
“ya ya mendingan lu pergi sendiri, cari setan trus tawarin deh” kata Nugroho
“Ogah” balas Ardiansyah

Sedangkan Bugo dan Obeh sudah menghabiskan kopinya, mereka sedang nonton bola
“ya permisa Lionel messi menggocek Arif syafudin lalu goll!!! 17 gol untuk Brazil dan 6 untuk Indonesia” Suara TV
“Gol!!!” teriak mereka berdua
Bugo menendang meja lalu jatuh
BRAK!!
“WOI kalo nonton bola diem!” teriak pemilik warkop tersebut
Tiba-tiba seorang perempuan cantik datang menghampiri mereka berdua
“Hei kalian berdua Bego sama Obeh kan?” Tanya wanita itu
“ee Bugo bukan Bego” jawab Bugo
“oh iya sama aja lah”
“beda”
“ya udah terserah, temen kalian dalam bahaya”
“haah siapa, mbak sendiri siapa?” Tanya Obeh
“gua Amanah punya indra ke 6, gua dapet info ada 2 orang jiwanya mau dibawa pergi”
“haah.. siapa” Bugo panik
“kalo gak salah Opik sama ee… Oh iya Aulia”
“kalo begitu ayo pergi”

Sementara itu Opik dan Aulia berjalan di gudang dengan modal senter dari Hp Aulia.
Suasana gudang sangat sunyi dan dingin. Opik dan Aulia mendengar suara tangisan agak keras
huuuu huuuu
“suara apaan tuh?” Opik merinding
“ohh ini suara telepon gua, bentar ya”
“yeee gua kira apaan”
“halo?”
“hati-hati… bipp… bip…” suara dari hp Aulia
“duh ini siapa nih jangan-jangan setan” Aulia takut
“keren amat setan punya hp. Coba tanya dia ada bbm gak?”
“gila lo”
Huuuuu huuuu
“apaan lagi nih?”
“haa halo?”
“Ha el ad bb q g dst?” suara dari hp
“dasar orgil woi lu kurang kerjaan ya” kata Aulia dengan suara agak keras dan langsung mematikan hp panggilan tersebut.

Jam 22.46 nampak di Hp Aulia. Opik dan Aulia memojok ke tembok sambil ketakutan setengah mati karena suasana makin angker. Hp Aulia hanya satu-satunya cahaya di tempat tersebut.
“duh gimana ni Pik?, ini juga pengalaman pertama gua” Aulia ketakutan
“ya mau gimana lagi nikmatin aja malam pertama ini”
Plak! tamparan dari Aulia yang kedua (Double Kill)
“jangan membuat kata-kata ambigu deh”
Tiba-tiba sesosok pocong berdiri di hadapan mereka.Mereka berdua pun teriak keras dan pingsan

Jam 22.40 Bugo, Obeh dan Amanah berlari mencari Opik dan Aulia di setiap sudut termasuk dalam tempat sampah dan di lemari es.
“apaan tuh ada cahaya?” tunjuk Obeh
“WOIII!!!” teriak Bugo

Ternyata mereka bertemu Tim A yang sedang berjalan-jalan
“lu kenapa berdua?” tanya Nugroho
“ini siapa?” tanya Langga
“ohh ini haa haaa ini Amanda haa haa dia punya indra ke-enam katanya si Opik sama Aulia dalem bahaya” kata Bugo sambil terengap-engap
“mereka gak bersama kita, kita berpencar” jawab Langga dengan serius
“oke gini kita harus bareng jangan misah kita harus cari mereka ber…” kata Amanah
“AAAAA!!!” suara teriakan Opik dan Aulia
“ayo ke mereka” perintah Amanah

Mereka berjalan menuju arah gudang. Amanah sesekali menggerakan tangannya seperti sedang mengusir setan. Akhirnya setelah 8 menit Opik dan Aulia berhasil ditemukan
“wah mereka pingsan” kata Bugo
“iya pingsannya dalem pelukan Opik lagi, Opik juga lagi senyum” tambah Obeh
“oke ini gua bangunin dulu” kata Amanah
“tunggu!, kita foto sama selfie dulu” kata Bugo
Ckreek ckreek ckreek ckreek ckreek ckreek (suara foto di hp bukan suara Sapi lahiran)
“ntar dulu.. mau gua uplot. Oke selesai” Bugo selesai dengan hpnya
“oke bissmillah” Amanah memegang kening mereka

2 menit kemudian Aulia bangun
“aduhh gua kenapa?” tanya Aulia
“nanti gua jelasin, tinggal 1 lagi tapi dia sedikit susah jiwanya gak mau ikut” kata Amanah
“pelan-pelan aja Nah”
Dut..
“siapa yang kentut!?” tanya Langga
“Hehehe” Bugo ketawa
“gila lu Go kentut kayak bau telor busuk” celetuk Obeh
“Haa dapet” kata Amanah

Opik bangun lalu bertanya seperti Aulia. Mereka semua langsung lari ke luar bangunan tersebut. Saat di halaman ada pocong menghalangi jalan. Bugo mengambil ancang-ancang dan langsung menendang pocong tersebut
“HEAAAAA!!!”
Bruk! Pocong tersebut jatuh dan langsung diinjak mukanya oleh Bugo
“HAHAHA MAMPUS LU!, Woi jangan tinggalin gua” teriak Bugo

Saat mereka di luar mereka duduk sejenak dan berusaha tenang kecuali Bugo kakinya keseleo saat lari.
“lu tadi ngapain Aulia?” tanya Langga
“gua tadi narik jiwa dia” jawab Amanah
“tadi kalo gak salah gua mimpi banyak cowok ganteng trus berubah jadi kakek-kakek sama ada tangan narik gua” cerita Aulia
“kalo lu gimana Pik?” tanya Bugo
“gua?. Gua tadi mimpi ada Miku, Asuna, Rin, Isla pokoknya banyak deh. Gua seneng banget trus ada tangan narik gua dan gua berontak eh gua gak kuat dan ketarik. Tiba-tiba bangun” cerita Opik
“dasar waifu” kata Nugroho
“oh iya makasih banyak ya Amanah” Langga berterima kasih
“iya sama-sama” Amanah jawab dan langsung pergi
“oh iya Aulia coba liat fb lu deh” kata Bugo

Aulia melihat facebooknya dan ia kaget. Ia melihat Opik lalu menamparnya
PLAK! (Triple Kill)
“Sialan ya lo semua. Gua gak bakal ikut-ikutan kalian lagi” Aulia marah
Begitulah petualangan kita di pabrik Kaos kutang. Mungkin kita bakal libur berpetualangan dan bakal jarang berpetualangan karena penulis kita lagi lelah dan mondok jadi gak bisa maen internet.

Cerpen Karangan: Keivan Roin
Facebook: keivan roin
HUAAHHH!! Akirnya cerpen ini selesai dalam 1 HARI karena permintaan pesan lewat fb. Mungkin cerpen ini kurang lucu karena pembuatannya 1 hari dan saya lagi pusing -_-
Tapi terima kasih kepada
Boe Ardiansyah
Ataureza Aulia
Amanah Aprilia
yang sudah menyemangatiku membuat cerpen. Dan Maaf mungkin saya akan jarang melanjutkan cerpen ini karna saya akan mondok -_-. Tapi gak apa-apa Tetap semangat dan selamat tinggal ^U^.

Cerpen Bloon (Pabrik Kaos Kutang) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Suara Pena (Part 2)

Oleh:
Aku turun ke bawah untuk berangkat, aku meminta penilain dulu terhadap pakaian yang aku kenakan ini “Ma” panggilku sambil berlagak seperti model pakaian Yep, ia melihat ke arahku dan

Diam Diam Suka

Oleh:
Itu dia orang yang sedang mengisi kekosongan hatiku yang telah ditinggalkan oleh sang mantan, tapi walaupun dia mengisi kekosongan hatiku aku masih belum puas jika belum bias memilikinya, kenapa?

Cinta Pada Lelaki Yang Sama

Oleh:
Pagi itu, sahabatku, Clara menghampiriku. “Ra, bagaimana menurutmu kalau aku mempunyai seorang pacar?” tanyanya. “Tergantung siapa orangnya kan?” balasku. “Ya,” “Memang, siapa yang menyatakan perasaan padamu?” tanyaku. “Ah, tidak.

Visionary

Oleh:
Seolah terpatri di area abiosfer. Terduduk, termangu bak sebuah manekin uzur yang lama tak terjamah. Aku tidak mendengar, aku mengabaikan bisingan-bisingan yang memekakan itu menyinggung gendang telingaku, mengabaikan teriakan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Bloon (Pabrik Kaos Kutang)”

  1. Tanda Tanya Tampa Titik says:

    Nama tokoh dalam cerpennya,temannya semua -_-

  2. Keivan Roin says:

    Nama tokohnya bukan temanku semua.Tapi sesuai imajinasi ts saja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *