Dunia Cermin

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Fantasi (Fiksi), Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 29 November 2017

Namaku Soraya. Tapi Teman-teman lebih akrab memanggilku Aya. Aku tinggal hanya bersama dengan ibuku, Ketika Ayahku meninggal dalam kecelakaan 2 tahun lalu.

Semenjak Ayah meninggal, Aku kerap mengalami kejadian-kejadian aneh yang tak bisa dijelaskan dengan akal sehat. Seperti Melihat Mayat hidup, terlempar ke dunia lain, dan sebagainya. Awalnya, Aku mengira itu hanya bagian dari khayalanku. Namun belakangan, Aku sadar bahwa itu bukan sekedar dari khayalan semata.

Pagi ini, Aku berangkat ke sekolah seperti biasa bersama temanku. Firdza. Aku hampir terbiasa mendengarkan celotehan dia tiap pagi mengenai pelajaran, pekerjaan rumah, bahkan keluhan tentang fasilitas sekolah yang kurang nyaman.

“… Eh pas Aku duduk, kursinya patah jadi dua.” Firdza mengakhiri ceritanya.
“Ay, Aya! Kamu denger gak sih Aku ngomong Apa?!.” teriak Firdza.
“Hmm..” jawabku singkat.
“Mmm.. Kamu denger gak cerita tentang Cermin yang di halaman belakang?.” Tanya Firdza.
“nggak. kenapa emang?.”
“Kemarin Tata cerita, katanya Cermin itu pintu penghubung antara dunia kita sama dunia lain loh.” bisik Firdza.
“Ah ngaco Kamu. udah deh gak usah ngarang cerita kaya gituan. Aku gak percaya. mending sekarang kita percepat jalan biar gak telat sampe sekokah.” Ujarku mendahului langkah Firdza.
“Yeeh.. nih anak emang gak bisa diajak Kompromi deh.” gumam Firdza pelan.

Sesampainya di sekolah, Aku dan Firdza langsung masuk kelas tanpa banyak bicara. ‘mungkin dia marah.’ gumamku dalam hati. Bahkan sampai Bel istirahat berbunyi pun Firdza sama sekali tidak menegurku.

“Ta, liat Firdza gak?.” tanyaku pada Tata. tapi Tata tidak meresponku. Pandangan matanya kosong dan sesekali rambutnya berkibar tertiup angin. kucoba bertanya pada teman yang lain. Namun respon mereka tidak jauh berbeda seperti yang kudapat dari Tata. ‘Ini aneh.’ batinku.

Saat Bel pulang berbunyi, Aku mencoba mendekati Firdza yang langsung bergegas pergi. Entah mengapa nalarku menuntun untuk mengikuti Firdza. Akhirnya diam-diam, Aku mengikuti Firdza sampai ke suatu tempat yang tak lain dan tak bukan adalah halaman belakang sekolah. ‘Mau Apa anak itu ke sini?.’ batinku.

Setelah 10 menit berlalu dan Firdza tak kunjung bergeming, Aku baru sadar bahwa dia berdiri menghadap Cermin. Tapi tidak melakukan gerakan apapun layaknya orang bercermin. Penasaran, Kudekati Dia sambil mengulurkan tanganku hendak Memegang bahunya. Alangkah terkejutnya Aku Ketika tak sengaja Melihat Cermin, dan sama sekali tidak menemukan pantulan bayangan Firdza di Cermin itu. dalam sekejap kakiku bergetar dan mulutku terbungkam tanpa bisa bersuara sedikitpun. Tubuhku Kaku, Mataku tak bisa lepas dari Cermin itu. Padahal jelas-jelas di depanku berdiri sosok Firdza. Tapi di Cermin hanya memperlihatkan bayangan diriku.

“Aya.. Kamu kenapa diem aja?. Ayo kita pulang.” Kata Firdza sambil Membalikan Tubuhnya. Semakin terkejut Aku Saat Melihat wajah Firdza Penuh dengan Darah, Mulutnya yang Menganga dengan lebar dan Matanya yang kosong tanpa bola mata. Di tangan kirinya Memegang Kedua bola matanya. dan Di tangan kanannya Memegang sebilah pisau yang mengkilat terkena pantulan cahaya. ‘bukan. dia bukan Firdza. Dia Hantu.’ batinku dalam hati.

Saat Hantu Firdza perlahan mendekatiku, Aku hanya bisa mendengar detak jantungku yang Semakin cepat. dan tanpa bisa Menghindar, Tubuhku seolah merosot ke lantai.

Saat Sadar, Aku Melihat diriku tidak lagi di halaman belakang sekolah. melainkan di UKS. sejarak 2 meter, berdiri sosok yang sangat kukenal. Firdza.
“Aya! Kamu Gak papa kan?.” Ujar Firdza dengan panik sambil menghampiri ranjangku.
“Emang Aku kenapa?.” tanyaku bingung.
“Ka-Kamu.. Kamu pingsan dari tadi pagi.” Kata Firdza
Sesaat Aku teringat peristiwa yang kualami dan mulai menceritakannya pada Firdza. Dengan Ekspresi wajah yang ketakutan, Firdza mendengarkankan Ceritaku sambil sesekali menarik napas panjang.

“Tuh kan. Kamu sih gak mau dengerin cerita Aku tadi pagi.” kata Firdza seusai Aku bercerita
“Emang kenapa sih?.” tanyaku Penasaran
“Begini.. Dulu, ada Siswi sekolah ini yang namanya Mila. dia Itu primadona sekolah. Wajahnya cantik, senyumnya manis, Matanya cerah, bulu matanya lentik. pokonya sempurna deh. Anak laki-laki banyak yang tertarik sama dia. tapi anak perempuannya malah Pada benci sama Mila. salah satunya Luna. Dia anak dari kepala sekolah ini pada masanya. singkat cerita, Luna Mulai Nyusun rencana buat bunuh Mila. Akhirnya dia nemuin tempat yang tepat yaitu halaman belakang sekolah. Cara dia bunuh Mila bener-bener sadis. Di depan Cermin itulah Mila dibunuh. Wajahnya Ditusuk berulang kali pakai paku, matanya dia Congkel, mulutnya disobek Sampai Telinga. Setelah puas, Luna ninggalin mayat Mila gitu aja. sampai Pihak kepolisian yang Nyelidiki kasus Mila menangkap Luna dan dengan tragis, Luna Sengaja Bunuh diri Di kamarnya.” Firdza Mengakhiri ceritanya

Aku hanya terdiam. ingat Saat tadi pagi dia berjalan sendirian di halaman belakang sekolah dan disitulah dia masuk ke Dunia Cermin. kemudian merenungkan kembali Apa yang akan Hantu Firdza lakukan jika ia sedikit lebih lama berada dalam Dunia Cermin Itu.

Cerpen Karangan: Yulia Septiani
Facebook: Yulia Septiani

Cerpen Dunia Cermin merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kereta Masa Lalu (Part 1)

Oleh:
Di dalam hutan yang lebat bernama hutan sunyi, Romi sedang menunggu di atas rumah pohonnya. “lama sekali, sial!” gumamnya sambil terus mencari sasarannya menggunakan teleskop yang ada pada senapannya,

Suara Aneh

Oleh:
Saat aku duduk di bangku SD kelas 4 aku kehilangan sosok Nenek yang paling aku cinta dan mulailah pengalaman yang mungkin sulit untuk dilupakan. Pada saat malam setelah Nenek

Tali Pembawa Petaka

Oleh:
Tengah malam saat aku tidur aku merasa bahwa ada yang menarikku sampai suatu tempat, karena itu aku terbangun saat aku membuka mata aku melihat ada sebuah rumah kecil yang

Vani dan Bidadari

Oleh:
“Vani, Ayo cepat!” teriak Ibu. “Iya bu,” sahut Vani. Vani pun segera keluar dari kamarnya. “Sudah siap?” tanya Ibu. “Siap b,” jawab Vani sambil mengacungkan jempolnya. “Ayo, kita berangkat”

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *