Gadis Pembunuh

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 22 July 2014

“Tukk.. tukk..” terdengar seseorang sedang mengetuk pintu.
“Ada apa?” tanyaku sambil membuka pintu.
Tampak seseorang menggunakan jepit rambut bergambar kepala mickey mouse, baju terusan berwarna merah dan sepatu merah muda. Dia hanya menunduk kaku dengan memegang sebuah boneka anak perempuan. Dia tidak berbicara sepatah kata pun kepadaku. Tiba-tiba ia melukai tanganku.
“Adduh!!” teriaku.
Setelah aku berpaling sebentar dia menghilang begitu saja.

“sofhi, bisakah kamu membantu mama?” terdengar suara yang mengalihkan perhatianku dari gadis itu.
Dengan cepat aku menutup pintu dan berusaha tidak memikirkan gadis aneh yang melukai tanganku. Dan aku berusaha menghentikan pendarahan yang terjadi di tanganku.
“Aa..da apa ma?” tanyaku agak gugup karena kejadian tadi.
“Tolong bantu mama membersihkan kamarmu!” kata mama yang tidak menghiraukan suara gagapku yang mungkin mencurigakan.
“Baik.” jawabku sambil berlari menuju tangga.

Sesampainya di kamar, aku menutup pintu sambil menghela nafas.
“Untung saja mama tidak melihat tanganku.”
Setelah mengobati lukaku, aku segera merapikan tempat tidurku dan mengambil telepon genggamku yang kuletakan tepat di bawah bantal. Aku mulai menyentuh satu per satu huruf di telepon genggamku.
“Sebaiknya aku menelepon shabila.”

Setelah menunggu beberapa detik akhirnya telepon genggamku tersambung juga dengan telepon genggam shabila.
“Hai sofhia! ada apa? tanya seseorang dari ujung telepon.
“Tadi ada seorang gadis yang membawa boneka anak perumpuan yang melukai tanganku. Dan apakah kamu tahu orang itu?” tanyaku.
“Tentu aku mengetahuinya karena baru beberapa menit tadi dia datang ke rumahku. Tapi dia tidak melukaiku”. jawab shabila yang mengiyakan.
“Baiklah, bagaimana jika aku ke rumahmu?” tanyaku.
“tentu.”
Aku menutup telepon dan berjalan ke lantai bawah.
“Ma… aku pergi ke rumah shabila.” kataku sembari berlari kecil keluar dari pintu.
“Iya, hati-hati ya sayang!”
Aku menyusuri jalan sambil mengayuh sepedaku yang berwarna kuning tua.

“Tuuk.. tuk.. asalammualaikum”
“Waalaikumsalam” jawab seseorang yang membukakan pintu untukku.
“Ayo silahkan masuk sofhia. Shabila telah menunggumu di lantai dua.” kata mama shabila mempersilahkan.
“Terima kasih, tante nisa.”
Aku melangkahi anak tangga, aku melihat beberapa foto keluarga shabila yang tergantung di dinding rumah.
“Tukk.. tukk.. shabila.. shabila..” aku memanggil shabila sambil mengetuk pintu kamarnya.
“Silahkan masuk!”
Aku memasuki kamar shabila yang penuh dengan corak hello kitty.

“Begini, aku hanya ingin tanya soal gadis aneh yang meluakai tanganku tadi?” tanyaku sambil duduk di tempat tidur shabila.
“Hmmm… aku kurang tahu dan untung saja dia tidak melukaiku. Tapi, boneka anak perempuan yang dibawanya membuatku binggung.” kata shabila sambil meletakan sebuah pensil di telingganya yang menandakan dia sedang kebinggungan.
“Baik, bagaimana kalau besok sesudah sekolah usai kita mencari tahu tentang dia?” tanya shabila.
“ok, aku akan membantu”

Keesokan paginya
Selesai sholat shubuh aku bergegas ke kamar mandi dan mengenakan seragam berwarna merah tua dengan corak kotak-kotak juga tak lupa tas punggung kuning yang memperindah penampilanku. Aku melangkah penuh semangat, dari kejauhan sudah terlihat mama dan papaku sudah menunggu.
“Pagi, sofhi!” tanya seseorang dari kejauhan.
“Pagi, papa, kenapa kemarin papa terlambat pulang kerja?” tanyaku sambil menyembunyikan tanganku yang terluka.
“Maafkan papa, karena kemarin banyak sekali tugas yang harus papa kerjakan jadi papa harus lembur.” jawab papa sambil mengusap-usap kepalaku.
“Sudah, ayo sofhi segera habiskan sarapannya dan segera bergegas.” kata mama yang menghentikan sejenak percakapan aku dan papa.
“ok, bos!!” jawabku sabil tersenyum manis.
Selesai dengan sarapanku yang lezat, aku pun menaiki mobil dan segera berangkat. Di sepanjang jalan, aku berusaha menyimpan tangan kiriku dari penglihatan papa. Tak sengaja, aku melihat gadis yang melukai tanganku kemarin
“Hah, gadis itu lagi!!” kataku sambil berteriak kesal.
“gadis? siapa itu, sofhi?” tanya papa penasaran mendengarku berteriak.
“oo.. ti..dak.. bukan siapa-siapa. kataku dengan gugup sambil tersenyum untuk meyakinkan papa.
“Kenapa gadis itu berada disini?” pikirku

Sesampainya di sekolah, bel sudah berbunyi dan aku tak sempat untuk mencari keberadaan gadis itu untuk mempertanggung jawabkan perbuatanya. Pagi ini, adalah pelajaran bu ratna yang mengajar pelajaran bahasa inggris.
Tak terasa beberapa pelajaran telah usai, tinggal beberapa menit lagi pelajaran terakhir usai.
“Tiit..titt.”
Semua anak berhamburan keluar dari kelas kecuali aku dan shabila. Kami hanya saling menatap. Tapi tak berapa lama, miranda si gadis peramal datang menghampiri.
“Apa yang kalian lakukan?” tanya miranda agak pelan.
“Kami hanya sedang berpikir tentang sesuatu.” kataku menjawab pertanyaan miranda.
“Kalian sedang memikirkan gadis aneh bukan?” tanya miranda.
“Bagaimana kau mengetahuinya?” shabila kembali bertanya.
Miranda hanya mengangguk tanpa kata.
“Gadis itu adalah pembunuh!” kata miranda yang membuat suasana menjadi mencekam.
“iya, kemarin ia melukai tangan kiriku padahal aku tidak menyakitinya” ungkapku kesal.
Miranda pun melangkah keluar dari kelas, seolah-olah sedang menuntun kami menuju gadis itu.
“Gadis itu telah membunuh adikku sebulan yang lalu saat adikku bermain di persimapngan itu.”
“Apa?!” kami terkejut dengan apa yang di katakan oleh miranda.
“Dulu aku seperti kalian. Gadis itu selalu datang ke rumahku dan dengan membawa boneka anak perempuan yang sama seperti yang kalian lihat saat dia datang. Dan adik gadis itu yang bernama aina juga telah mati dibunuh oleh seorang pembunuh. Jika kalian ingin mengunjungi rumah gadis itu, kalian pergi saja ke persimpangan tersebut dan rumahnya berada di ujung persimpangan dengan nomor 13, aku tidak akan mengantar.” jelasnya.
Kami tidak menghiraukan apa yang dikatakan miranda. Sesuai petujuk miranda kami mengunjungi rumah di ujung persimpangan untuk meminta pertanggung jawaban.

“Dimana rumahnya? disini hanya ada rumah papan yang angker dengan nomor 13.” kataku sedikit kesal.
“Baiklah, lebih baik kita masuk saja.” kata shabila.
“aahh.. aku tidak mau, lebih baik menunggu gadis itu sampai ia keluar dibanding harus masuk ke rumah angkernya itu.” kataku yang menolak ajakan shabila.

Setelah 3 jam, gadis itu tak kunjung keluar dan membuatku semakin kesal saja.
“Hadduh!! gadis itu dimana sih? apakah jangan-jangan dia tidak di rumah.” kataku sambil melempar kerikil ke dalam selokan.
“Kurasa.”
“Bagaimana jika kamu yang mengecek, karena ini sudah pukul 5 sore dan aku ingin pulang.” kataku sambil mengedipkan sebelah mata.
Dengan langkah ketakutan shabila mengintip ke arah jendela.
“Sofhia.. sofhia kesini!” ajak shabila sedikit berbisik.
Aku pun mengikuti shabila. Kami melihat gadis itu duduk di kursi goyangnya dan tiba-tiba dia menatap kami. Dan rasanya aku tak berani meminta pertanggung jawaban kepadanya. Tiba-tiba saja dunia seakan berubah keadaan langit tampak sangat gelap, petir pun mulai menyambar, suasana terasa sangat menakutkan, aku berlari menuju bagian garasi rumah tersebut. Kami bersembunyi tepat di bawah meja. Gadis itu datang dan berjalan seperti zombie.
“Aina..” kata gadis itu berteriak memanggil nama adiknya.
“bau busuk apa ini?” bisikku sangat pelan.
Aku melihat ke samping teryata seorang gadis kecil dengan muka penuh darah dan darahnya sudah mengotori gaun putihnya. Aina teryata sudah disimpan selama bertahun-tahun di bawah meja.
“aahh.. sofhia tolong aku!!” terdengar suara permintaan tolong.
Gadis itu pun menancapkan pisau tepat di kaki shabila. Keringat pun mulai bercucuran membasahi dahi dan pakaianku. Aku tak sanggup mendengar permintaan tolong shabila. Aku menutup telingaku. Aku tak tahu harus berbuat apa.
“Shabila, maafkan aku..” tangisku.
“Aahh…”
Suara tangisan shabila pun terhenti seketika.
“Shabila…” teriakku dengan menyesal.
“ahhh!!”
Jantungku tiba-tiba saja berhenti berdetak.

Malam ini adalah saat terakhir aku berada di rumah. Semua orang menangisi kepergianku terutama mama, ia terlihat paling sedih.
“Mama, maafkan aku. Sekarang aku dan shabila harus pergi untuk selamanya…”
“AWAS DI BELAKNGMU!!”

TAMAT

Cerpen Karangan: Lulu Kamalia Putri

Cerpen Gadis Pembunuh merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Malam Minggu

Oleh:
Malam yang aku tunggu-tunggu selama ini akhirnya datang juga yaitu adalah Malam Minggu, sebuah malam yang cocok untuk mengajak pacar keluar. Sebut saja namaku Rey, nama pacarku Angel. Umur

Hantunya Beneran

Oleh:
Pernah gak kalian ke rumah hantu di suatu lokasi bermain? Pernah gak kalian sadar di antara hantu yang bohongan ada hantu yang beneran? Gue pernah. Jadi waktu gue masih

Dihantui Oleh Sahabatku

Oleh:
Aku membuka BBM (Blackberry Messenger) dan langsung membuka kontak Sally, teman perempuanku yang kusukai diam-diam. Aku ingin menyatakan cintaku kepadanya dan aku meminta dia menjadi pacarku. Soalnya, sudah lama

Creepy App

Oleh:
Sejujurnya, aku penakut, tapi aku suka membaca kisah-kisah horor atau riddle-horor yang membuatku bergidik ngeri. Entalah, menurutku menakuti diri sendiri itu menyenangkan. Suatu hari aku sangat bosan dengan game-game

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

13 responses to “Gadis Pembunuh”

  1. Dewi Candra Putri says:

    Serem juga… Aku gemetar jadinya!

  2. bunga cantika syasya says:

    wahh….. seru banget plus seremmm..banget ceritanya,aku jadi ikutan takut

  3. brychan artanto says:

    Beneran tuh mereka berdua dibunuh sama gadis nya itu.kalau iya cerita ini benar-benar horor dan sadis

  4. Sulthan Rifqi Rahmatullah says:

    cerita nya seru campur sereemmm…(y)

  5. asri lestari says:

    cukup menarik. Mungkin biar tambah interested lagi, dijelasin kronologi gmn bisa sampe dibunuh trus apa motifnya. trus biar tambab seremn lagi, di akhirnya dijelasin lagi gimana pembunuhan ke dua orang itu.

    like!!

  6. Ceritanya bagus banget deh… Mencekam gitu,tapi, kayaknya ceritanya kurang keterangan waktu deh… Pas awal cerita, aku bingung gadis itu datang siang, sore, atau malam?

  7. Renita Anyawanda says:

    Sadissssss….merinding di buatnya

  8. hanin says:

    ceritanya bagus….dan serem juga i like 🙂

  9. Sinta Wulandari says:

    Kerennn.. Mrinding banget bacanya. Eh tapi kenapa gadis itu sampek membunuh??

  10. Suchie Setyowaty says:

    Top markotoppp

  11. Citra Riana says:

    Ceritanya bikin aku merinding

  12. messy anggreni says:

    seru juga nih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *