Kuntilanak Merah

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 12 May 2021

Hay kenalin nih gua Rudi, gua tinggal di jakarta disini gua mau ceritain pengalaman gua waktu gua masih umur 12 tahun, tepatnya waktu itu gua masih kelas 6 SD. dan dulu gua masih tinggal di kampung ibu gua dan sekolah 12 tahun disana dari kelas 1 SD sampe kelas 3 SMK. gua tinggal di jakarta karena kuliah. sekian perkenalan diri gua selesai guys. simak cerita gua di bawah ini lumayan panjang ya! dan jangan sendirian bacanya nanti si ibu kunti gaun merahnya ada disamping kamu looh hehheeh canda.

Waktu itu gua lagi asik nonton tv bareng sama keluarga yaa sama ayah ibu adek gua kedua kakak gua pak Dhe, Bu Dhe dan kakek nenek gua bro, emang sih keluarga gua itu keluarga besar kalo satu bilang makan semuanya makan kalo satu bilang nonton semuanya pasti nonton. dan keluarga gua saat itu rencananya sekeluarga mau pada makan diluar malam itu abis azan isya, semuanya harus ikut kecuali pembantu dan sopir gua mereka doang kan yang gak ikut tapi tiba-tiba kedua temen gua si Angga sama si Ikbal malah nyamper gua katanya sih mereka mau ngajak gua ke acara ulang tahunnya si Dafa anak Mami ya dia itu dimanja terus lah apa aja yang dia minta terus diturutin sama orangtuanya maklum dia itu kan anak semata wayang.

Ok kita kembali lagi. dan akhirnya gua gak jadi ikut makan malem sama nyokap bokap karena kalo gua gak hadir gua gak enak sama si dafa karena dia disekolah paling sering nelaktir gua jajan masa iya dia ulang tahun gua saahabatnya gak dateng.

Dan setelah nyokap bokap gua berangkat gua pun dititipin uang 100.000 buat jajan dan beli lauk buat makan nanti malem abis pulang dari acara ulang tahun si Dafa. nyokap bokap berangkat duluan sedangkan gua mandi dan shalat isya bareng sama kedua temen gua abis itu gua mandi berangkat deh. singkat cerita gua di jalan lagi asyik ngobrol tiba tiba di pertigaan jalan Angga berhenti terus dia kaya kebingungan gitu dan liat jam di Handphonenya.

“cooy! ini udah jam setengah sembilan gua bingung kita harung cepet-cepet nyampe sebelum jam 10, gua berenti disini, mendingan kita motong jalan aja” kata Angga
“iya dah ayuuk buruan tapi lewat jalan mana? kiri, kanan apa lurus aja?” tanya si Ikbal
“ya kalo lurus kita lewat jalan biasa lah, makin jauh udah mendingan kita lewat kiri!” kata Angga motong.
“kiri sama aja agak jauhan dikit, udah mending kanan yuuk kan selama ini kita jalan ke sekolah gak pernah kan lu pada lewat jalan kanan setau gua jalan kanan itu lebih deket kalo ke rumah si Dafa,” kata Ikbal ngegas.
“hah jalan kanan? jalan kanan sepi Bal, gua pernah lewat jalan kanan sama bapak gua siang hari bolong itu tuh jalan sepi banget gelap lagi hawanya sunyi karena ada pohon beringin tiga nutupin sepanjang jalan gang kanan. dan emang tuh jalan gak ada rumah satupun bayangin aja siang aja udah sepi apalagi malem iih ngebayangin gua lewat tuh jalan malem malem. emang sih katanya tuh jalan angker!” kata si Angga.
“jangan nakut-nakutin lu Angga” kata Si Ikbal.

“nittttt! niit! tiiiiit! woooy bocah pada ngapain lu malem malem pada bediri disitu? bukannya pada berangkat udah jam setengah sepuluh kurang nih telat aja luuh pada ayook salah satu naek motor nih bareng ama gua” kata Doni nawarin
“siapa tuh yang mau ikut gua ama angga mau jalan aja lewat jalan kiri” kata gua motong dan mulai ngomong yang dari tadi gua nyimak obrolan mereka-mereka, dan untungnya si Angga mau lewat jalan kiri dan Doni sama si Ikbal lewat jalan kanan karena pengen buru-buru nyampe ke acaranya.

Pas gua mau jalan eh tiba-tiba si Doni nawarin lagi ikut gak pake motor bareng karena gua ama Angga udah laper banget, akhirnya gua nerima tawaran mereka naik motor bareng ke ulang tahunnya si Dafa, berempat pake motor lewat arah jalan kanan biar cepet nyampe.

Dan anehnya baru aja gua masuk gang kanan kita berempat udah disambut sama pemandangan pohon-pohon yang lebat raungan serigala dan bulu kuduk kita yang udah berdiri tegak menandakan ada hawa yang gak beres di jalan itu. tiba-tiba yang bikin gua ngos-ngosan motor JADUL si Doni malah mogok pas di depan pohon beringin yang paling gede. gua sama tiga temen gua langsung meriding dan baca do’a dalam hati sambil nungguin Doni selesai betulin motornya.

Tiba-tiba si Dafa nelepon katanya kok gak dateng ya gua jelasin lah ke si dafa kondisi gua sekarang ama temen-temen ampe dia berbaik hati nyuruh sopirnya dia buat jemput gua di pertigaan, yang anehnya sopir si Dafa itu gak mau jemput gua di gang kanan, Apa sopir itu emang udah tau kalo di gang situ tuh ada penunggunya.

Akhirnya gua sama si Angga berangakat karena dijemput sedangkan Doni masih sibuk betulin motor jadulnya ditemenin sama Ikbal, saat gua nengok ke belakang, gua sama Angga kaget dan teriak karena gua liat ada sesosok wanita tinggi rambutnya panjang, pake gaun pengantin warna merah lagi berdiri di belakang Doni sama Ikbal sambil melotottin kita berdua kalo nengok saking seremnya tuh muka si cewek gaun merah gua ampe gak berani lagi nengok-nengok ke belakang sepanjang jalan, saking syoknya gua masih bingung itu apaan ya?.

Saat sampe di pestanya gua ketemu Dafa terus salaman dan ngucapin selamat ulang tahun terus si Dafa nanya
“eh Rudi, Angga kok kalian berdua doang si bukannya katanya tadi di telepon kalian berempat ikbal ama doni kemana? kok gak bareng sama Mas Yoga (SOPIRNYA DAFA)?” tanya Dafa penasaran.
“hallaah biasa si Ikbal si Doni otak keras kepala dia tuh masih di Gang kanan lagi betulin motor mogok, ama si Ikbal.” jawab si Angga sambil makan kue bolu saking lapernya dia
“hah? ya Allah lu jahat banget, temen macam apa lu tega ninggalin mereka di tempat angker kaya gitu?” tanya si Dafa sambil marah!
“hah angker?” maksdunya apaan Dafa?” tanya gua penasaran.
“kalo lu gak percaya abis selesai nih pesta, lu tungguin mereka berdua bakal dateng gak kemari kalo enggak lu telepon orangtuanya mereka udah pada pulang belom? dan ikut gua ke rumah buyut gua karena ini panjang kalo mau dijelasin sekarang soal tempat itu.” kata Dafa terus terang

Sudah 2 jam setengah acaranya berlangsung sampe selesai gua mulai kepikiran sama si Doni Ikbal karena mereka gak dateng dateng dari tadi. lantas gua mulai khawatir dan Angga sama Si Dafa nyuruh gua buat nelepon mereka tapi hp mereka gak aktif waktu Angga mau nelepon mamanya Ikbal, mamahnya Ikbal duluan yang nelepon gua dan nanya,
“hallo, ini Rudi ya? tante mau tanya Ikbal sama kamu gak sekarang? soalnya sebelum pergi dia bilang mau nyamper Rudi sama Angga” tanya mamanya Ikbal dengan nada khawatir.
Ngedenger itu gua langsung deg-degan mau jawab apaan ke Mamanya Ikbal, karena Dafa yang ngedenger itu dia langsung nenangin gua dan dia lah yang jawab pertanyaan Mamanya dari awal.

Terus mamanya ikbal pun Nangis karena tau anaknya lagi di Gang yang berbahaya itu. katanya dia mau ke rumah orangtuanya Doni dan kesini mau jemput Ikbal di Gang angker itu. terus sampenya orangtua Doni dan Ikbal mereka minta keterangan dan mereka minta kita bertiga ikut ke gang itu dan suruh bawa neneknya Dafa untuk diminta keterangan tentang gang itu.

Singkat cerita gua, Angga, Doni, kedua orangtuanya Doni sama Ikbal, mamanya Dafa, neneknya dafa, serta beberapa warga ikut pergi ke Gang itu untuk mencari Doni dan Ikbal. Setelah sampai gua sama yang lainnnya Cuma ngeliat motor Doni tapi orangnya malah gak ada sedangkan kita manggil-manggil mereka berdua ibunya Doni pingsan tiba-tiba dan digotong ke rumahnya sama beberapa warga yang ikut nyari. terus neneknya Dafa kaya nyamperin pohon yang paling besar di Gang itu terus dia nyuruh kita semua baca do’a ayat kursi sama-sama. Kagetnya neneknya Dafa pun teriak bilang “itu nak Doni kenapa di atas pohon?” katanya gitu lantas gua langsung lemes ngeliat Doni diiket sama kain tebal warna merah di sekujur tubuhnya mata Doni pun melek gak ngedip-ngedip. buru-buru warga sama ayahnya Doni nurunin Doni pake tangga. yang diliat dan ketemu Cuma Doni tapi Ikbal? dia gak ada setelah Doni diturunkan Doni tetep melek gak ngedip ngedip, dan dilepaslah selendang merah yang baunya tuh amis banget gak enak di hidung terus tiba-tiba Doni pun nangis terbirit-birit ngeliat Mas-mas yang pake topi warna merah terus Doni pingsan.

Gua syok ngeliat itu semua dan jadi ngerasa bersalah banget, karena Ngeliat Doni yang mentalnya udah kurang bagus dan Ikbal yang belum ditemukan Angga dan gua pun nangis di depan Doni yang setengah pingsan. tiba tiba neneknya Dafa pun bilang yang bahasanya tuh dulu belum gua mengerti karena mungkin itu berbahasa kasar
“JURIG SIA JURIG SIA NGADOR KAINYAH TONG NGAGANGGU BUDAK BATUR TEKARUNYAEN ARI SIA KA KOLOT NA CEURIG NENEANGAN BUDAK NA ARI SIA DENDEM TONG KITU CARANA TONG NGAGANGGU BUDAKNA (SETAN LU SETAN LU PERGI SONO JANGAN GANGGU ANAK ORANG GAK KASIAN APA LU SAMA ORANG TUANNYA NANGIS-NANGIS NYARIIN ANAKNYA KALO LO DENDAM JANGAN GITU CARANYA, JANGAN GANGGU ANAKNYA)”

Tiba-tiba neneknya Dafa kaya lagi dengerin sesuatu yang mungkin itu suara yang hanya bisa didengar sama neneknya Dafa karena memang dia itu sesepuh di kampung yang dulu gua tinggali. dan neneknya Dafa pun bilang ke kita semua kalo Ikbal dibawa ke alam si Naun, gua gak ngerti Naun itu siapa jadi banyak warga yang bertanya-tanya siapa Naun? dan ini jawabannya.

“jadi waktu jalan arah kiri dan tengah belum terbangun oleh beberapa warga sekitar itu dulu cuman ada jalan arah kanan tepatnya tahun 1978 dan sisanya cuman tembok-tembok perbatasan doang, dan di Gang inilah jalan satu-satunya menuju arah sekolah tapi dulu itu jalan ini ramai penduduknya termasuk Naun, si Naun itu adalah wanita yang umurnya baru 31 tahun keluarga dia udah turun temurun tinggal di Gang ini dan besar disini, pada hari itu dia mau menikah sama salah satu seorang juragan sawah yang paling orang-orang benci karena sifatnya yang keji dan gak berperikemanusian dia sering nyiksa orang dan membiarkan fakir miskin gak boleh beli beras ke dia. dan pesta pernikahannya itu dia ingin menggunakan pakaian serba merah dan itu dituruti oleh si Juragan sawah lalu pernikahan berlangsung dengan selaesai.

3 bulan kemudian Si Naun mengandung anak perempuan bahagialah dia dengan Juragan sawah itu karena sifatnya sama seperti suaminya, malam itu ada seorang ibu-ibu yang menangis sambil memohon-mohon buat minta beras sama sebotol susu buat anaknya yang lapar karena kehausan. namun dengan cepatnya si Naun dan suaminya itu ngebentak dia dan mukulin-mukulin si ibu yang gak berdaya itu sambil ngehina dengan kata-kata yang bikin nyesek di hati terus anak yang digendongnya itu nangis makin kenceng dan si Naun ngambil bayi itu dan dibantinglah bayi itu sehingga membuat bayi itu meninggal ditempat depan mata ibunya sendiri lalu kakak dari bayi itu pun datang dan mengambil adiknya yang sudah meninggal dan memangku ibunya yang tak berdaya itu lalu sia anak itu pun mengambil sebuah kayu dan dipukul-pukulkanlah ke si juragan dan si Naun lalu membacoknya dengan pisau berkali kali sehingga meninggal.

Karena kekhilafann anak itu si anak dari ibu itu pun segera cepat cepat menyuruh anaknya untuk menutupi jejaknya dan kuburlah di bawah pohon paling gede lalu mereka berdua menyelimutinya dengan segulung kain tebal warna merah dan mereka mengambiil emas, dan beberapa karung beras dan kabur mengggunakan mobil si juragan sawah itu.
Beberapa tahun kemudian terungkaplah soal kejadian itu dan mereka memindahkan makan sepasang suami istri itu di pemakaman umum dan dendam amarah si Naun pun terjadi makanya tempat ini pun sepi dan jarang dilewati orang karena jika ada orang yang bermasalah dengan tempat ini atau seperti Nak Doni yang dibuatnya mogok itu berarti Nak Doni pikirannya sudah kacau dan akan trauma atas segala yang berwarna merah dan rekannya pun akan bermasalah juga kecuali mereka pindah dari tempat ini atau kampung ini”.

Jadi itu guys penjelasannya makanya setelah gua denger kejadian itu gua jadi sering ngeliat arwah si Naun kalo gua mau ke sekolah dan ternyata Ikbal ditemukan meninggal di bawah pohon beringin karena lehernya yang kecekek kain warna merah itu, sejak kejadian itu pun gua angga dan dafa pun ngerasa bersalah banget atas kematian Ikbal sahabat gua yang kemana-mana selalu bareng dan kondisi Doni pun mentalnya sudah gak bagus setiap harinya pun Doni kerjanya cuman ngelamun dan menyendiri di kamar sedangkan gua tiap hari kalo liat kearah gang kanan selalu liat penampakan almarhummah Ikbal dan kuntilanak gaun merah itu, pertama-tamanya sih iya gua terbirit-birit nangis dan pingsan kalo Almarhumah Ikbal dan Kuntilanak Merah itu menampakan dirinya di depan gua, tapi lama-lama itu udah terbiasa terjadi sama gua dan Angga, terkadang Ikbal dan Kuntilanak itu nemenin gua tidur di kamar. asalkan mereka gak ganggu gua tidur sama Angga mereka Cuma senyumin gua dan gua senyumin balik terus mereka hilang dan semenjak gua pindah ke Jakarta sekeluarga, arwah ikbal dan kunti itu pun udah gak menampakan dirinya ke gua lagi Cuma Angga masih ngeliat arwah Ikbal di kamarnya.

Cerpen Karangan: Hanifahnk
Blog / Facebook: Kamila Nur Hanifah

Nama: hanifah Nur Kamila
Usia: 13 Tahun
Sekolah: SMPI Nusantara
Jenis Kelamin: perempuan
Instagram: hanifahnur_kamiela
maaf ya guys kalo misalkan cerita-cerita kiriman gw itu ada yang gak jelas soalnya gw juga baru nemu situs ini guys jadi gw baru belajar bikin Cerpen guys makasih ya buat yang udah baca dan yang udah mau hargain cerpen Karangan gw 🙂

Cerpen ini dimoderasi oleh Moderator N Cerpenmu pada 12 Mei 2021 dan dipublikasikan di situs Cerpenmu.com

Cerpen Kuntilanak Merah merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Miss Night

Oleh:
Sounds of owls and howling dogs on the hills tease the eternal loneliness at to night. Momentary voice shouted to each other. Dogs or a owls, I don’t know

Sesingkat Pertemuan

Oleh:
Hari ini aku melihat sosok itu lagi, sosok tinggi, tampan dengan kulitnya yang pucat. Wajahnya yang tampak sayu itu pun masih menyisakan sebuah senyum manis yang terlihat dipaksakan. Baju

Peristiwa di Gunung Bouen (Part 2)

Oleh:
Seperti sebelumnya, Daisy berpikiran positif terhadap perempuan itu kalau dia mungkin kelaparan atau kedinginan. Jadi dia mendekati anak itu dan bertanya. “Hey, kamu anak perempuan yang tadi melihatku kan,

Dress Biru di Malam Hari

Oleh:
Sebagai seorang mahasiswa yang tinggal jauh dari orangtua itu adalah hal yang tidak menyenangkan. Uang saku pas-pasan. Makan apa adanya, dan mengurus diri sendiri. Hari ini aku memutuskan untuk

Misteri Kampung Horor

Oleh:
Malam itu Roni, Andy, Rahmat, dan Amat terpaksa harus pergi ke sebuah kampung, yang terletak di daerah perbukitan untuk mengambil sebuah handphone yang tertinggal. Kampung itu bernama kampung Apit,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *