Mata Merah Jambu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Fantasi (Fiksi), Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 3 September 2016

“Abi, kenapa para Kiyai besar datang hari ini? Buya kan, lagi di rumah Ami.”
“Ada sesuatu yang harus dibicarakan Felly. Lagipula, bukannya kamu ada kelas Fiqih ya, sekarang? Kenapa nggak berangkat? Nanti telat loh.”
“Iya sih, Bi. Tapi, sajian apa yang akan diberikan kepada para Kiyai besar itu? Kan Buya lagi nggak ada.”
“Biar santri dalam yang mengurusnya. Lagipula ini urusannya Abi dan para Kiyai besar itu. Kamu konsen aja dengan Muhafadhoh kamu untuk mendapat Akreditasi pondok ini semakin baik.”
“Baiklah, Bi. Felly berangkat dulu. Assalamualaikum,” ucap Felly dengan mencium telapak tangan Abinya.

Felly anggi Wiraatmaja. Putri dari Kiyai besar yang telah membangun pondok pesantren itu dengan baik. Pondok Pesantren Nirboyo. Yah, itulah namanya. Pondok yang menduduki Akreditasi “A” dalam kualitas pendidikannya. Baik pendidikan islam maupun pendidikan umum. Pondok tersebut dibagi menjadi dua tempat. Dimana, tempat tersebut dipisahkan oleh tembok besar. Podok santri putri bersebelahan dengan pondok santri putra.

Kegiatan pondok sama dengan kegiatan sekolah umum. Namun, perbedaanya adalah pada perkumpulannya. Dalam satu kelas sekolah umum, penghuninya adalah perempuan dan laki-laki. Sedangkan kelas di pondok untuk pembelajaran terdiri dari satu jenis. Yaitu, perempuan sendiri dan putra sendiri.

“Assalamualaikum,” ucap Felly saat memasuki ruangan kelasnya.
“Waalaikumussalam,” jawab salah satu teman sekelasnya. Lebih tepatnya, teman sebangkunya.
“Tumben jam segini masih sepi kelasnya?”
“Biasa lah, Neng. Kan waktunya Pak Tas’an. Jadinya gitu deh, kayak nggak tahu mereka aja.”
“Oh, gitu ya. Emang segitunya ya, Ris?”
“Iya lah. Masuk membawa kayu panjang kcil. Bagi siapa yang telat, langsung ke luar kelas. Terus menghafalkan pelajaran hari itu juga seteleh di terangkan. Lalu langsung ulang. Kalau nilainya di bawah KKM, nggak ada perbaikan. Gimana anak-anak bisa betah, Neng? Pelajarannya aja udah serem, apalagi orangnya.”
“Ah, kamu ada-ada aja Ris.”
Sambil menunggu teman-temannya masuk kelas dan juga menunggu kedatangan gurunya, Felly dan Riska berbincang-bincang tentang kegiatan yang biasa dilakukan Riska di rumah sebelum ia pergi ke pondok itu. Hingga akhirnya, waktu pelajaran pun tiba. Dan, meeka melaksanakan pelajaran itu seperti biasanya. Sekitar dua jam, waktu pelajaranpun telah usai. Felly pun kembali ke rumah. Sedangkan, Riska kembali ke asrama.

Sesampainya di rumah, ia langsung memasuki kamar untuk mengulang pelajaran yang sudah diterangkan oleh Pak Tas’an. Namun, ada sesuatu yang mengganjal hatinya saat ia berdiri di depan pintu kamarnya. Terasa ada yang aneh dan tidak seperti biasanya. Felly pun mencoba untuk masuk ke dalam kamarnya.
Rasanya, masih tetap sama seperti sebelumnya. Ia sempat bertanya saat masih menggunakan mata telanjang. Meskipun ia dapat merasakan hal itu dengan hati, masih tetap sama seperti sebelumnya. Hal tersebut membuat Felly untuk membuka magnet yang telah ia miliki. Ia tersentak saat melihat seseorang sedang duduk di atas tempat tidurnya. Felly pun mendekatinya.
“Siapa kamu?!,” tanya Felly kepada orang itu.
“Kenapa kamu bisa melihatku?”
Felly tersentak kembali saat melihat orang itu tel*njang dengan jenis kelamin laki-laki. Felly pun menamparnya. Dan orang itu menjerit. Hal tersebut membuat Abinya datang ke kamarnya. Tanpa menanyakan kejadian tersebut, Abi Felly sudah dapat melihat kejadian itu sebelumnya dengan kemampuan supernatural yang dimilikinya.
Secepat kilat orang itu pergi meninggalkan Felly dan juga Abinya. Dan hal tersebut harus membuat Abinya mengeluarkan kemampuan spesialnya setelah saudara-saudaranya. Terbang ke udara mengejar makhluk itu. Itulah yang dilakukan oleh Abinya.
Hal tersebut membuat Felly khawatir dengan keadaan Abinya. Namun, apa daya yang bisa dilakukan Felly. Ia hanya memiliki indra keenam yang dapat dikuasai oleh Felly. Bagian-bagian yang lainnya dari Abinya. Ia tidak kuat untuk menumpangnya. Mengingat, usianya yang masih muda.

“Bagaimana, Abi?,” tanya Felly setelah melihat Abinya memasuki kamar Felly.
“Dia lebih cepat dibandingkan dengan yang Abi kira.Tapi, Abi bisa mengetahui ilmunya saat menyentuh dia tadi. Dan, sedikit mengetahui maksud dari ilmu tersebut.”
“Maksud Abi bagaimana?”
“Dia adalah makhluk halus. Dalam artian, dia adalah seorang manusia biasa. Ilmu hitamnya dangat tebal. Dan, itulah yang membuatnya tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Untuk memperkuat ilmu hitamnya. Ia harus meniduri wanita perawan seratus dalam waktu yang dekat. Hanya itu saja yang bisa abi simpulkan untuk kamu. Namun, dengan begitu kamu harus lebih hati-hati. Alangkah indahnya jika kamu membuka indra keenammu untuk saai ini dan kedepannya. Demi, menghindari dia apabila dia datang lagi.”
“Lalu, bagaimana dengan santri putri,”
“Mungkin dari mereka ada yang dihampiri. Dan, dia tidak datang hanya pada pondok kita. Melainkan ke tempat-tempat lainnya. Sebaiknya, kita mengumpulkan para santri untuk mengantisipasi. Abi juga akan mengurus untuk pertemuan Kiyai besar untuk membahas ini.”

Setelah kejadian itu, semua santri mengambil piket dalam istighostah malam untuk menghindari makhluk tersebut. Namun, setelah diteliti kembali. Ternyata, benar apa yang dikatakan Abi Felly. Pondok sekitar juga merasakan hal yang sama setelah ada santri putri mendengar seseorang berjalan di atas atap di jam yang sama saat makhluk itu menghampiri Felly.
Dengan begitu, makhlus halus patut untuk dipercayai. Meskipun, kita tidak dapat melihatnya dengan mata telanjang. Namun, kita masih memiliki mata hati. Dimana, kita bisa merasakan sesuatu dan menentukan sesuatu. Oleh karena itu, tetaplah untuk disisi-Nya.

Cerpen Karangan: Pratiwi Nur Zamzani
Facebook: Pratiwi Nur Zamzani (Pakai Kerudung Putih)
Nama saya Pratiwi Nur Zamzani. Dapat menghubungi melalui akun facebook saya yaitu Pratiwi Nur Zamzani ( Pakai kerudung putih ) , twiiter @nur_zamzani atau E-mail pratiwinurzamzani[-at-]yahoo.co.id. Dengan no Telepon 085 – 852 – 896 – 207. Dengan alamat, Jl. Rambutan, Pesanggrahan selatan, Bangil, Pasuruan. Prestasi yang pernah saya raih adalah juara 3 Mading, puisi dan cerpen pernah diterbitkan di majalah SPEKTRUM dan buku antologi.

Cerpen Mata Merah Jambu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Mobil Pemberian Ayah

Oleh:
Aku bernama Donny. Aku adalah salah satu mahasiswa jurusan Pertambangan di ITB. Bagiku, hidup di Bandung itu adalah sesuatu yang mengasyikan. Disini, aku bisa mendapatkan segala fasilitas dengan mudah,

Little Suzanne

Oleh:
Suzanne adalah saudaraku. Ia berbeda dari yang lainnya. Aku tak tahu mengapa ia begitu istimewa. Aku? Kalian bisa memanggilku Grance. Aku harus terus melindunginya, begitu yang dikatakan orangtuaku. Awalnya

Joana (Part 2)

Oleh:
Aku terus berpikir apa yang sedang terjadi. Setelah bel istirahat berbunyi lola mengajakku untuk ke kantin bersama namun aku menyuruhnya pergi duluan nanti aku menyusul, sebenarnya aku ingin berbicara

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *