Misteri Kamar 513

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 11 August 2017

Nafasku begitu cepat, keringat mengalir di seluruh tubuhku. Kini hanya kupasrahkan semua kepada yang maha kuasa. Aku menangis sejadi jadinya di pojok rumah tua yang tidak layak huni, sambil menunggu datangnya ajal. Sosok menyeramkan itu. Ya dia, dia yang menyebabkan semua ketakutan ini. Dia datang membawa pisau dapur yang berkarat. Mengapa dia tega melakukan semua ini padaku, pada sahabatku?. Dia pun mendekat, semakin mendekat. Tetapi tiba tiba… “Bangun bangun sudah siang”

Huh ternyata cuma mimpi, tetapi mengapa terasa begitu nyata. “Ini sudah siang, cepat bangun nanti kamu telat lagi ” bentak ibu. “Apaan sih bu, sekarang itu masih subuh bu…” kataku masih tertidur di kasur. “Subuh?, lihat sekarang jam berapa. Jangan sampai kamu telat, hari ini kamu kan akan pergi ke pantai untuk kelulusan sekolah. Cepat mandi!” kata ibu. Aku langsung melihat jam dinding pada kamarku, dan ternyata sekarang sudah jam setengah 9. Aku akan telat jika aku tidak cepat-cepat. Karena keberangkatan jam 9, dan jarak dari rumahku ke sekolah cukup jauh. Aku mandi, tanpa sarapan aku langsung keluar dan membawa motorku dengan kecepatan yang sangat cepat.

Oh ya, kenalkan namaku Raditya Rizkia. Aku biasa dipanggil Adit. Aku sekarang kelas 12. Hari ini adalah hari kelulusanku. Sekolahku mengadakan kelulusan di pantai.

Sial, saat aku ke sekolah ternyata bus yang akan mengantarkanku ke pantai sudah tidak ada. Di sekolah hanya ada Satpam saja, karna memang sekarang hari libur jadi kelas 10 dan 11 tidak sekolah. Aku bertanya pada satpam tersebut “Pak maaf maunanya, bus untuk kelas 12 kenapa tidak ada?”. “Oh, busnya baru saja berangkat, memangnya kenapa?” Kata satpam yang membuat aku terkejut. “Sudah berangkat?!, saya kelas 12 pak. saya juga ikut ke pantai pak” jawabku panik. “Kalau begitu kamu menyusul saja, lagi pula busnya tidak terlalu jauh. Nanti saat kamu menyusul bapak akan menelepon guru agar bus nya diberhentikan dulu untuk menunggu kamu” jalas satpam. “Baik, terimakasih pak” kataku. Dengan terburu buru aku pun langsung mengendarai motorku dengan kecepatan yang lebih cepat dari sebelumnya.

Saat berada di pertigaan yang tidak jauh dari sekolahku, aku berhasil menemukan bus dari kelasku. Tanpa basa-basi aku langsung memasuki busku. Aku langsung duduk di bangku yang paling belakang.

Saat sudah sampai, kita semua berkumpul di depan salah satu hotel dekat pantai itu. Aku dan kelompokku mendapatkan kamar hotel no 513. Kebetulan sekali, karena kami yaitu Aku dan Sahabat-sahabatku berencana untuk mencari tahu tentang kamar 513. Tidak ada satupun yang ingin menempati kamar itu. Kata penjaga hotel di kamar itu selalu terjadi hal yang diluar akal sehat manusia. Awalnya kamar ini sudah tidak digunakan, tapi karena sekolahku kekurangan kamar, akhirnya kamar itu digunakan. Dan kamar itu sekarang adalah kamar yang kami tempati untuk 3 hari kedepan.

Akan kukenalkan sahabat sahabatku. Yang pertama namanya Bayu, dia orang yang paling pemberani di antara kita. Dia juga yang membuat kita berani untuk mencari tahu tentang Kamar 513. Yang kedua Oki, dia orang yang paling penakut dari kami semua. Dia juga orang yang suka melawak, karena itu jika tidak ada dia pasti suasana terasa lebih sepi. Yang terahir Fajar, dia orang yang paling religius karena saat SMP dia pernah pesantren. Dia juga yang sering mengingatkan kita untuk sholat dan yang sering nyeramahin kita saat kita berbuat salah.

Malam ini, yaitu malam pertama kita tidur di kamar 513 kita memilih untuk beristirahat. Tapi untuk besok malam, kami akan mencari tahu tentang misteri kamar 513.

Saat tengah malam Bayu membangunkanku. Dia bilang di kamar mandi airnya berubah menjadi darah. Lalu kita membangunkan Oki dan Fajar. Kita sepakat untuk ke kamar mandi. Saat di kamar mandi kita melihat air biasa saja. “jangan buat gua takut deh, lu ngarang ya” bentak oki. “beneran tadi gua liat airnya berubah jadi darah” jawab bayu. “ya udah sekarang kita keluar aja” kataku.

Tapi saat kita akan keluar, pintu kamar mandi terkunci rapat. Kita bingung, padahal tadi kita tidak mengunci pintu itu. Saat kita membalikan badan ke arah kamar mandi, kita sangat terkejut karena kamar mandi yang tadi sangat luas berubah menjadi rumah tua dengan dinding kayu.
Kita menyusuri rumah tua tersebut, tapi rasanya aku seperti pernah ke tempat ini. Sedangkan jelas jelas tempat ini baru kudatangi. Aku seperti merasakan deja vu. Rumah tua tersebut cukup luas, dan sangat gelap.

Kami melihat-lihat isi semua ruangan yang berada di rumah tersebut. Saat kami melihat ke dalam kamar, kami menemukan sebuah foto keluarga yang sangat besar berada di dalam kamar. Keluarga tersebut terdiri dari ayah, ibu, dan satu orang anak. Saat kita akan keluar dari kamar tersebut, tetapi tiba-tiba di depan kita ada seorang wanita dengan rambut terurai dan menggunakan baju merah muda. Kita tatap tatapan, karena kita merasa pernah melihat wanita itu. Sepertinya pemikiran kita sama, aku langsung teriak “Foto itu!”. Kita langsung melihat foto keluarga tadi, dan benar saja anak yang ada di foto tidak ada.

Kita langsung berlari, tapi kita berpencar. Aku dengan Fajar berlari ke arah dapur, sedangkan Oki dan Bayu berlari ke arah pintu keluar. Untungnya hantu itu tidak mengejar kami, tapi naasnya hantu itu mengejar Oki dan Bayu. Kita sangat ketakutan. tapi anehnya beberapa saat kemudian aku dan Fajar tidak mendengar suara lagi dari depan. Saat kita melihat ke depan, kita sangat terkejut karena oki dan bayu sudah tergeletak di depan pintu utama dengan banyak luka di bangian tangan.

Kita sangat terpuruk atas kejadian itu. Dan ternyata hantu tersebut sekarang sedang mengejar kita. Ya, sekarang hantu itu tepat di hadapan kita, “kenapa kamu melakukan semua ini?” tanya fajar dengan tergesa gesa. “aku ingin mencari tumbal agar adikku kembali, tumbalku harus 13 orang. Tetapi baru 10 orang yang jadi tumbal, semenjak 10 tahun terahir kamar no 513 ditutup aku jadi tidak bisa mencari tumbal. Kebetulan kalian datang dengan jumlah yang lebih untuk aku jadikan tumbal. Aku berfikir, mengapa tidak semua saja aku jadikan tumbal” Jelasnya. “Tapi kamu tidak bisa melakukan itu” kataku sambil ketakutan. “Bisa saja, buktinya akan ku lakukan sekarang” Ucapnya dengan tertawa sinis.

Aku dan fajar berlari, tapi kita berpencar. Untung saja hantu itu tidak mengejarku. Tapi tunggu dulu, itu artinya dia mengejar Fajar, satu satunya teman baikku sekarang. Aku langsung mengejar Fajar. Tapi sudah terlambat, Fajar sudah tidak ada.

Aku langsung berlari ke kamar. Hantu itu mengejarku. Ya aku baru ingat tempat ini, di sini semalam aku bermimpi. Bermimpi sama seperti yang aku alami sekarang, mimpi yang menjadi kenyataan.

Nafasku begitu cepat, keringat mengalir di seluruh tubuhku. kini hanya kupasrahkan semua pada yang maha kuasa. Aku menangis sejadi-jadinya di pojok rumah tua itu, sambil menunggu datangnya ajal. Dari kejauhan Hantu itu terlihat dengan membawa pisau dapur berkarat. Dia mendekat semakin mendekat, tapi tunggu dulu. Dia tidak sendiri, dia dengan seorang anak kecil yang lucu. saat dia berada di depanku, dia berterimakasih padaku. Tapi aku tidak bisa menerima semua ini. Teman temanku hilang, dan dia mendapatkan adiknya. ITU TIDAK ADIL!.

Karena aku ingin teman temanku kembali, hantu tersebut marah. kepalaku langsung didorong ke tembok. Saat aku sudah tersadar, aku berada di dalam kamar mandi. Ya, kamar mandi yang ada di kamar 513. Saat aku melihat ke sekeliling kamar 513, aku tidak melihat satupun temanku. Air mataku tak tertahankan, tumpah begitu deras dari mataku.

Aku tidak akan melupakan kejadian tersebut, dan aku tidak akan melupakan teman temanku.

Cerpen Karangan: Salsabila Gusti Padilah
Facebook: Salsabila Fadilah (Chaca)
Aku kelas 8, dan sekolah di SMPN 1 Cibungbulang Bogor. Kritik dan sarannya di tunggu yaa. Facebook: Salsabila Fadilah (Chaca). Instagram: @Salsabila_sdc. dan Twitter: @Salsacha_sdc. Terimakasih sudah membaca. Semoga terhibur

Cerpen Misteri Kamar 513 merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Alter Ego

Oleh:
“Please save me.” hanya itu kata yang mampu aku ucapkan setiap kali aku dibuang dan disisihkan ‘lagi’ oleh manusia. Aku adalah seekor kucing berwarna jingga dengan bulu tebal dan

Dream Comes True

Oleh:
Tik. tok. tik. tok Tap.. tap.. Sret… sret.. Suara itulah yang dari tadi mendominasi pendengaranku. Aku diberi tugas yang lebih banyak dikarenakan tidak masuk sehari dan membuatku lembur. Aku

Sarinah (Part 1)

Oleh:
Dengan nafas yang terengah-engah Audy menutup pintu kamarnya lalu ia duduk di lantai sambil bersandar di balik pintu itu. Audy mulai mengatur nafasnya yang mulai menyesakkan dada, wajahnya pucat

Pengalaman Sekolah Baru Ku

Oleh:
Sebut saja namaku Dera, aku siswi pindahan dari jakarta dan kini aku bersekolah di salah satu SMA Negeri di Paciran. Awal aku menginjak lingkungan sekolah baruku ini aku merasa

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *