Misteri Rumah Kosong

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 6 July 2014

Awalnya aku tidak percaya dengan hal ini, namun setelah diselidiki, akhirnya aku menemukan jawaban kenapa aku harus percaya.

Aku hanyalah seorang pelajar di salah satu SMA Swasta
Saya tinggal bersama kakak dan abang ipar saya. Saya yang biasanya sekolah menggunakan sepeda, kali ini sepertinya sangat malas naik sepeda dan memutuskan untuk naik angkot.

Aku bersama temanku Riki, berjalan ke depan untuk mencari angkot
Untuk menuju ke simpang, butuh waktu yang cukup lama karena harus memutari komplek kami. Karena takut terlambat, kami berusaha memotong jalan dari semak belukar.

Kami melihat tanda “Dilarang Masuk!”
Namun kami tidak menghiraukan, dan juga banyak cerita bahwa di daerah ini adalah tempat dimana mayat anak-anak tewas mengenaskan tanpa busana. Namun hal itu ku tepis karena kepercayaanku terhadap Tuhanku.
Kami berjalan selangkah demi selangkah melewati semak belukar yang cukup tinggi

“Car, udah deh mending kita balik aja, perasaan ane udah gak enak nih” ujarnya
“Jielah, kenapa? Elu takut karena cerita cerita warga tentang pembunuhan itu? Udah gak usah takut, hantu itu cuman mitos” ujarku lagi.
“Ta… Ta.. Tapi sumpah deh, ini tempat serem bener” katanya sedikit tergagap-gagap.
“Udah ane bilang hantu itu kagak ada! Udah, kalo lu mau balik, udah elu balik sono, ane jalan sendiri” tegasku.
Akhirnya dia diam dan tertunduk.

Setengah jam kami berjalan, kami tidak menemukan ujung jalan tersebut, malah yang ada rawa-rawanya semakin lebat, akhirnya dia mulai ketakutan.

“Betul kan apa gue bilang? Ini rawa udah gak jelas!” Gerutunya
“Ane kagak percaya hal begituan!” Ujarku lagi.

Tiba-tiba ada bau menyengat seperti bau busuk. Sangat menyengat dan membuatku ingin muntah. Setelah ku lihat, ternyata di belakang kami ada mayat yang membusuk dan sudah bercacing. Itu membuat kami ketakutan dan lari secepat mungkin.

Riki menggerutu lagi “apa gua bilang, hah? Ini rawa ada setannya! Tapi elu kagak percaya.”
“Itu cuman mayat, bukan hantu!” Jawab ku.
Tiba-tiba kakiku tersandung, dan kulihat ada tangan yang menarik kakiku.
Aku berteriak, Riki yang berada di depanku menarik tangan ku.
Dan akhirnya tangan itu melepas kakiku.

“Thanks ki, kalo gak ada elu mungkin ane ud…” Belum sempat menyelesaikan kalimatku, aku melihat sosok anak-anak dengan muka berdarah-darah tepat di belakang Riki.
Aku sontak menarik riki dan berlari secepatnya.
Riki bertanya “elu kenapa? Kok tiba-tiba berubah gitu muka lu?”
“Tadi ada hantu anak cewek ada di belakang elu, ane cepet-cepet dah narik elu biar tuh setan kagak nangkep elu. Karena kalo die nangkap elu, berabe juga ntar ane” jawabku.
Kami mengikuti arah kembali ke komplek dengan cara berlari secepat mungkin dan akhirnya sampai di ujung jalan.

Kami memutuskan untuk beristirahat karena kelelahan.
Setelah duduk sebentar karena lelah berlari, aku bertanya sama riki “ki, kita udah terlambat masuk skolah kagak ya?”
Spontan dan dengar terkejut dia menjawab “waduh, mampus kita! Udah berapa lama kita di rawa tadi?”
“Sekitar 1 1/2 jam gitu dah” jawabku, namun setelah ku lihat jam di tangan ku, jam masih menunjukkan pukul 6.00.

Akhirnya, kami bersepakat tidak masuk ke tempat seram itu lagi.
Dan semenjak dari situlah aku percaya bahwa hantu itu memang ada.

Cerpen Karangan: Oscar Sebastian
Facebook: Tianz Au Yang

Nama: Oscar Sebastian
Umur: 16 Tahun
TTG: 21 November 1997
Biography: cerpen pertama saya adalah cerita tentang petualangan anak-anak ingusan
Dan ini adalah cerpen kedua saya 😀
Enyoy it
Trima kasih untuk admin ^^
Sukses terus buat blok nya

Cerpen Misteri Rumah Kosong merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tanpa Batas

Oleh:
Ku parkirkan mobil Xenia Sportku di depan halaman rumah yang tampak sepi dan lengang. Cahaya lampu kendaraanku masih menyorot beranda rumah itu seiring mataku mengitari sekitar. Sepertinya tidak ada

Teman Hantuku

Oleh:
Aku mempunyai penyakit Leukimia. Setiap hari aku harus tiduran di rumah sakit. Aku selalu meminta ibuku untuk membuka jendela kamarku untuk melihat taman rumah sakit… Pada suatu hari aku

Kakak Gua Aneh

Oleh:
Malam yang sepi bagi jihan di kamar seorang diri tidak seperti hari biasanya. Rumah jihan selalu dipenuhi gelak tawa tapi hari ini beda dari hari biasanya. Hari ini papa,

Cinta dan Benci

Oleh:
Malam hari yang sepi tiba-tiba ada yang mengetuk pintu rumahku. aku melihat jam, pas pukul 20.00. bapak dan ibu juga belum datang, mereka masih kerja di toko. Pulangnya kan

Kepergian Mu

Oleh:
Hujan deras membasahi bumi berikut dengan petir yang menyambar kemana-mana. Tak ketinggalan pula angin kencang yang menerpa pepohonan depan rumahnya. Rita masih membiarkan tubuhnya diterpa angin malam. Satu detik,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Misteri Rumah Kosong”

  1. Elisabeth says:

    ane tetep kagak percaya kalo setan tu ada

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *