Misteri Sosok Anak Kecil

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 16 February 2018

Malam yang pekat tiada bintang dikala sang hujan melanda sebuah planet bernama bumi, ditambah dengan angin kencang dan kilatan-kilatan serta suara yang begitu menggelegar berasal dari langit. Di sebuah rumah dengan arsitektur kuno berdominasi kayu terdapat dua orang gadis bernama Safira dan temannya bernama Binar. Safira adalah anak dari pemilik rumah itu. Ia tinggal bersama kedua orangtuanya dan seorang kakak laki-laki. Kedua orangtua Safira sedang pergi ke luar kota. Sedangkan kakaknya, menginap di rumah temannya. Oleh karena itu, Safira meminta Binar untuk menginap di rumahnya.

Tampak Binar tengah menuangkan air putih ke dalam sebuah gelas transparan. Kemudian, meminumnya hingga tiada yang tersisa. Kini Binar kembali berjalan meninggalkan dapur. Namun seketika langkahnya terhenti. Ia merasa ada seseorang berjalan sekilas di belakangnya. Namun ketika ia menoleh, ia tak mendapati apapun. Binar sedikit takut. Lalu, ia kembali melanjutkan langkahnya menuju kamar Safira. Tampak Safira tengah duduk di depan cermin sambil menyisir rambutnya yang panjang. Ia sedikit bersenandung.

Ketika tengah asyik dengan kegiatannya, Safira melihat dari dalam cermin bahwa Binar memasuki kamarnya kemudian duduk di atas kasur. Safira mengajaknya ngobrol. Namun, Binar sama sekali tak merespon. Binar hanya duduk terdiam. Safira sedikit kesal, ia mencoba mendekati Binar. Saat ia mengajak Binar berbicara, tiba-tiba ada seseorang yang menepuk bahunya. Safira terkejut. Ditambah lagi saat ia mengetahui bahwa yang menepuk bahunya dari belakang adalah Binar.

“Lo ngobrol sama siapa sih?” tanya Binar. Ketika Safira menoleh, Binar yang tadi duduk di atas kasur telah menghilang entah kemana. Safira masih terheran-heran dengan apa yang baru saja ia alami. Bahkan, pertanyaan dari Binar pun tak sempat ia jawab.

Sebenarnya, ini bukan kali pertama Safira mengalami kejadian aneh. Rumah ini adalah rumah yang baru beberapa hari lalu dibeli oleh kedua orangtua Safira. Mereka pindah rumah karena kedua orangtua Safira pindah kerja. Hari pertama Safira tidur di kamarnya, tiba-tiba lampunya mati, sehingga menyebabkan ia harus pindah kamar. Saat Safira akan memakai jam tangannya ketika akan berangkat sekolah, jam tangannya hilang. Dan ia menemukan kembali jam tangan itu di bawah meja makan saat mereka sarapan.

Belum selesai keheranan Safira, lampu mati tiba-tiba. Mereka tak bisa melihat apapun, semua gelap seketika. Safira mencoba mencari Hpnya di atas meja, berjarak beberapa langkah dari tempatnya berdiri. Saat tangannya berhasil menyalakan Hpnya, sialnya lampunya hidup kembali. Tapi itu tidak membuat Safira senang, ia justru semakin kebingungan. Sebab, Binar menghilang entah kemana. Safira ke luar kamar untuk mencari keberadaan Binar. Ia sekilas melihat seorang anak kecil berlari menuruni tangga, lalu kembali menghilang. Anak kecil berponi dengan rambut tergerai lurus panjang, memakai baju putih panjang selutut, tak memakai alas kaki, ekspresi wajah datar meski begitu pucat. Safira memanggilnya dan mengikutinya. Sayang, ia kehilangan jejak setelah selesai menuruni tangga.

Safira kembali berjalan mengikuti arah yang menurutnya benar. Tunggu. Safira baru ingat mengenai cerita dari beberapa orang. Bahwa orang yang menempati rumah ini sebelum keluarga Safira, hanya bertahan beberapa hari saja. Lalu memutuskan pindah karena sering diganggu oleh sesosok anak kecil perempuan. Mungkinkah yang dimaksud adalah anak kecil yang tadi dilihat oleh Safira? Mungkinkah itu manusia atau… Safira kembali melihat anak kecil yang kini menatapnya beberapa detik, kemudian kembali berlari. Safira terus berusaha mengikutinya.

Cuaca malam masih dilanda hujan yang tak kunjung reda dengan suara-suara menggelegar dari langit. Sampailah Safira di pintu belakang setelah mengikuti anak kecil perempuan yang berlarian lalu menghilang. Terdapat sebuah bangunan usang di belakang rumahnya. Tampaknya, bangunan dari kayu itu lebih tepat disebut gudang. Safira melihat Binar tergeletak tak sadarkan diri di depan gudang tersebut. Safira menghampiri dan membangunkannya. Mereka baru sadar, bahwa di pintu itu terdapat tulisan “Tolong” dengan warna merah. Mereka berusaha membuka pintu gudang yang tergembok tersebut. Setelah berhasil, mereka membuka pintu itu. Terkejut bukan kepalang saat mereka menemukan tubuh anak kecil di lantai sudut gudang kotor tergeletak dengan barang-barang lainnya. Anak kecil perempuan yang sama seperti yang dilihat Safira.

Dahulu, sebelum rumah ini ditempati oleh seseorang sebelum keluarga Safira, terdapat sebuah keluarga yang menempati rumah ini, terdiri dari sepasang suami istri dan kedua anaknya yang bernama Andri sebagai kakak laki-laki, dan Andien adik perempuannya. Suatu hari, Andri dan Andien sedang bermain petak umpet. Kebetulan, Andri yang jaga. Andien bersembunyi di sebuah lemari yang berada dalam gudang belakang rumahnya. Tak lama kemudian, seorang tukang kebunnya lewat dan melihat pintu gudang itu terbuka. Kemudian, ia mengunci gembok pintu itu tanpa memeriksa dalamnya. Lalu, ia meninggalkannya. Andri tak kunjung menemukan Andien hingga ia menyerah dan memutuskan pergi bermain bersama teman-temannya. Karena Andri tak kunjung menemukannya, Andien ke luar dari lemari. Ia terkejut saat mendapati pintu gudang terkunci. Ia berteriak-teriak meminta tolong, tapi tak ada yang mendengar. Hingga Andien tak sadarkan diri sebab kehabisan oksigen di ruang sempit itu. Keluarganya berusaha mencarinya, namun tak ada yang berhasil menemukannya, hingga mereka memutuskan pindah rumah karena suatu alasan.

Sampai akhirnya, Safira dan Binar yang berhasil menemukannya. Tubuh Andien terasa kaku dan dingin tak bernyawa. Polisi segera datang setelah Safira menghubunginya, begitupun dengan keluarga Andien yang rupanya waktu itu sempat lapor polisi bahwa mereka kehilangan anak. Mama Andien begitu histeris melihat anaknya, sedangkan Safira dan Binar hanya terdiam melihatnya. Tak sengaja Safira melihat kembali arwah Andien berdiri di salah satu sisi. Hanya saja, kini Andien tersenyum menatap Safira. Safira pun balas tersenyum. Arwah Andien menghilang begitu saja dan telah berada di alam yang seharusnya.

Cerpen Karangan: Ria Puspita Dewi
Facebook: Elfa Puspita

Cerpen Misteri Sosok Anak Kecil merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Misteri Kost Nomor 13

Oleh:
Namaku adalah Dinda Syahputri dan satu lagi, aku mempunyai sahabat yang bernama Helena Jasmine. Kita berdua ini dulu memang satu sekolah apalagi kita juga sahabat dan sekarang kita berdua

3 sekawan dan Gadis Berjubah Merah

Oleh:
Triple best friend bernama Safari Anatasya Sarah dipanggil sara, gadis ini berumur 17 tahun lho.. Tepatnya 3 SMA. Anisya Rizqia tasya dipanggil Icha berumur 16 tahun tepatnya kelas 2

Nadine is Calling

Oleh:
“Doni!” teriak Dhika, sahabatku, sembari mengejarku. “Apa?” tanyaku dengan cuek sambil menghentikan langkah dan menoleh kepadanya. “GAWAT! Ada anak pingsan!” kata Dhika sambil terengah-engah. Aku, memang anggota PMR SMA

Gadis Bus malam

Oleh:
Jam menunjukkan pukul 11.30 dan pada malam itu hujan turun gerimis membuat suasana menjadi agak mencekam. Edo yang saat itu sedang menunggu bus jemputan mulai agak kedinginan. “Huh nih

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *