Pembunuhan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Horor (Hantu)
Lolos moderasi pada: 5 June 2019

“astaga..”
“kenapa dia?”
“aku takut…”
“kenapa ini ada di sekolah kita?”
Yak! Itulah ocehan-ocehan para murid yang telah melihat langsung pembunuhan ini.

Entah ada apa yang menimpa di sekolah kita setiap minggunya seorang siswa/siswi tewas dibunuh. Banyak yang ketakutan serta keluar dari sekolah ini. Hal itu terjadi ketika ada guru baru. Ketika guru itu datang seorang siswa telah dibunuh entah itu dengan kejam atau tidak.

“Tia!!!”
“apa?”
“apa kau melihat pembunuhan itu?”
“ya aku melihatnya”

“aku sangat takut siapa yang akan dibunuh minggu depannya!?”
“jangan takut aku selalu berada di sampingmu”
Tia adalah nama asli anak tersebut dia mempunyai kembaran bernama Ria.

Kring….
Bel telah berbunyi menandakan segera masuk kelas. Semua murid sedang duduk rapi menunggu guru. Pelajaran pertama adalah dengan guru baru. Ketika guru baru masuk entah hidung kami yang busuk atau apalah kami mencium bau yang sangat menyengat bahkan bau itu seperti darah. Guru baru itu hanya diam bahkan tidak mengucapkan salam sama sekali. Semua murid kebingungan kenapa dengan guru ini?

Guru tersebut langsung menuliskan soal tanpa dibahas dulu membuat kami tidak mengerti. Bahkan selesai menulis soal tersebut guru itu langsung keluar kelas. Awalnya kami berpikir kalau guru itu sedang ke toilet.
Kami menunggu guru itu lama sekali bahkan sampai jam istirahat tidak terlihat batang hidungnya. Kami hanya bisa bernapas heran dan menjadikan soal tersebut menjadi PR

Di kantin…
Tia sedang berkumpul sembari menyantap makanan di depannya.
“kasian sekali Roby dibunuh” ucap salah satu teman Tia yaitu Verra
“iya padahal dia sering sekali mengobrol bahkan dia sangat baik” lanjut Dewi
“aku hanya bingung siapa pembunuh tersebut?” ujar kelly penasaran
Semua mengaguk lalu menghabiskan makanannya.

Kring…
Bel pulang berbunyi menandakan semu siswa akan pulang
Disaat aku dan Ria ingin pulang guru tersebut menyuruh kami untuk mengambil buku sejarah di perpustakaan. Kami menuruti.

Disaat kami ke perpustakaan tiba tiba pintu perpustakaan terkunci dengan sendirinya. Dan sebuah pisau mendarat tepat di kepala Ria membuatku kaget setengah mati

“SIAPA DISANA!!” sentak tia

Tanpa kusadari salah satu pisau menembus leherku yang membuat kepala dan bagian tubuhku terpisah
Aku ingin menangis menahan rasa sakit ini. Jika kalian tau rasa ini sangat sakit sekali.

Kulihat darahku berceceran dimana mana dan seseorang yang kulihat adalah guru baru itu terlihat dia ********** mata kembaranku itu

Seandainya aku masih hidup aku akan membunuhnya sekarang juga tetapi terlambat kakiku di******* ******* layaknya daging hewan yang siap akan dimasak

Aku hanya bisa berbicara dalam hati

“selamat tinggal…”

END

Cerpen Karangan: Annisa Raihana
Blog / Facebook: Annisa raihana
Hai semuanya ketemu lagi denganku Annisa Raihana. Kalian dapat melihat profilku dicerita sebelumnya MISTERI TEMAN BARU
Dan yang punya akun wattpad jangan lupa vote ceritaku A.R.H atau @arh_blinkssss
Terima kasih…

Cerpen Pembunuhan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ghost Village

Oleh:
Ada 5 orang sabahat yang bernama, ikbal, riwan, aldi, salsa dan desy. Mereka baru saja selesai ujian. Mereka merencanakan berwisata ke gunung. Dan mereka akan berangkat besok pagi. Keesokan

Rumah Tua Itu

Oleh:
Waktu itu aku sedang berlibur di sebuah desa kecil. Desa itu sangat menarik karena sepi dan jauh dari kota. Ketika aku sedang berjalan-jalan dengan adikku, aku melihat sebuah rumah

Genk Gaib (Setan Junior)

Oleh:
Matahari terbenam tanda hari mulai malam, terdengar burung hantu suaranya merdu. “ups. sorry malah nyanyi gue, hehe…”. Maklum lah kalo udah kelar sunset ini waktunya gue, hmm.. gak cuman

Horror Side

Oleh:
Malam ini, ya saat sepi. Aku tidak bisa tidur karena terus membayangkan film horor yang aku tonton tadi. Aku memaksa mataku untuk terlelap dan istirahat. Tapi, mataku selalu membantah

Selamat Jalan Anakku

Oleh:
Aku sejak SMP di kenal sebagai anak yang tomboy, tak jarang sering bertengkar dengan laki laki. Saat SMP aku tak pernah sekalipun membuka hati pada siapapun hingga saat ku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *