Tragedi Bunuh Diri

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Horor (Hantu), Cerpen Misteri
Lolos moderasi pada: 28 February 2015

Di bawah langit yang mulai redup, ketika senja hampir saja beranjak, seseorang dengan keputusasaannya berdiri di atas pagar pendek pembatas jembatan, ia berdiri mematung berpijak pada lempengan besi yang nyaris berkarat. Pakaiannya lusuh dan lembab, matanya mengatup, kulitnya pucat. Mulutnya berdesis, namun tak begitu jelas. Kedua tangannya membentang membentuk garis lurus. Dari gelagatnya, sejurus terlihat kepahitan hidup yang ia alami.
Tampaknya pemuda itu mulai menyerah, putus asa dan tak kuat hidup lebih lama lagi. Dia membuat sedikit gerakan, hendak melompat ke dalam lembah kecil yang riuh rendah oleh pepohonan. Namun tampak jelas di wajahnya masih tersirat sedikit keraguan.
Tiba-tiba seorang gadis muncul di keheningan, dengan perlahan gadis berpakaian hitam legam dan berambut terurai panjang itu mendekati pemuda yang hendak mengakhiri hidupnya, hingga mereka berjarak kira-kira semeter.
“Apa yang kamu lakukan di tempat ini?” gadis itu mulai mengeluarkan kata dari mulutnya, hingga membuatnya tersentak kaget.
“Siapa kamu?” ia balik bertanya.
“Apa yang ingin kamu lakukan di tempat ini?” Gadis itu kembali menegaskan pertanyaannya, terlihat wajah gadis itu lebih pucat dari sebelumnya.
“Bukan urusan kamu,” ucapnya gemetar.
“Aku tau ini bukan urusanku, tapi aku hanya berusaha. Apapun masalahmu, jangan kamu lakukan hal bodoh itu. Ini bukan cara yang baik untukmu,” ucap gadis itu dengan ekspresi wajahnya yang tetap datar.
“Aku nggak peduli kamu mau ngomong apa, tapi aku mohon menjauhlah dariku, biarkan aku pergi dari dunia ini, biarkan aku meninggalkan kekejaman hidup yang membekas dan tiada akhir ini.” Si pemuda gempar dan mulai menitikkan tetes-tetes air mata.
“Kamu pikir dunia setelah kamu mati, akan lebih baik apa?” Si gadis bertanya setengah berteriak, “dan kamu pikir Tuhan menyukai perbuatanmu itu, heh?”
“Justru dengan aku mati, aku bisa bertemu dengan Tuhan dan menjelaskan bahwa aku tidak bersalah, serta Tuhan akan menempatkan aku di tempat yang lebih layak, lebih indah daripada dunia ini yang begitu mencekam.” Si pemuda masih menangis, bahkan lebih deras dari yang sebelumnya.
Mata si gadis melotot padanya, “Sungguh ironis perkataanmu itu, Tuhan tidak pernah menjanjikan seperti apa yang kamu katakan tadi.” Gadis itu semakin geram padanya.
“Cukup!” pemuda itu mulai naik darah pada si gadis karena telah menghalang-halangi niatnya, “aku nggak tau siapa kamu, kamu pun nggak tau siapa aku. Jadi kamu nggak berhak melarang-larang aku. Asal kamu tau ya…! Aku itu nggak lebih dari seorang yang teraniaya.”
“Aku nggak ngelarang kamu, aku cuma mengingatkan, asal kamu tau juga ya! Kalau kamu sampai mati di tangan kamu sendiri, kamu akan lebih menderita, lebih dari apa yang kamu rasakan sekarang,” papar si gadis dengan nafas yang sedikit tersengal.
“Tau apa kamu tentang dunia setelah kematian, heh?” tanyanya sambil menghentikan air mata yang bercucuran. Namun gadis itu hanya membisu, diam seribu bahasa atas pertanyaan itu.
Lalu saat pemuda itu mengambil ancang-ancang untuk memulai aksinya, si gadis menjerit histeris. Seakan-akan ia tak rela si pemuda merenggut nyawa.
“Jangan lakukan itu…! Sungguh bukan aku yang melarangmu, karena sesungguhnya Tuhan yang melarang perbuatan itu. Bunuh diri adalah perbuatan tercela, Tuhan akan sangat membenci pada orang yang berputus asa, kamu akan sangat menyesal.” Kali ini gadis itu yang mulai menangis tersedu-sedu.
Ia menatap gadis itu yang mulai tersungkur, berlutut, dan terisak-isak. Sejenak, pemuda itu hanya diam dan keheranan. Lalu entah apa yang ada di pikirannya, pemuda itu mulai mengurungi niatnya, perlahan kakinya menginjak lempengan besi yang lebih redah, dan tak lama pemuda itu turun dari pagar dengan sempurna, namun lagi-lagi pemuda itu hanya diam, dan menatap si gadis kaku.
Dengan perasaan gamang, pemuda itu perlahan menghampiri gadis yang masih terisak dan wajah yang tertutup oleh rambut panjangnya.
“Siapa kamu?” pemuda itu bertanya lirih, “kenapa kamu begitu peduli terhadapku…? Kenapa kamu menangis…?” Namun hingga beberapa detik kemudian, gadis itu tetap bergeming.
Karena ia penasaran, akhirnya tangannya tergerak, hendak menyentuh tubuh pucat gadis itu. Ia sangat menyesal dan ingin berterima kasih. Namun saat pemuda itu mencoba memegang bahu si gadis, ia hanya merasakan adanya hawa dingin, ia hanya menerka angin, tak bisa menggapai tubuh si gadis lalu tak lama tubuh itu mulai memudar, dan semakin memudar, serta isakan tangis itu ikut lenyap, meninggalkan tanya. Pemuda itu tercengang, karena sekarang di jembatan itu tak ada siapapun selain dirinya.
Kemudian, cakrawala semakin gelap, diiringi nyanyian burung hantu yang menyeramkan.

Suasana di jembatan tua itu masih seperti biasa, sunyi, sepi, kelam dan mencekam. Dari arah timur terpendar sinar mentari yang tertutup oleh rerimbunan pohon. Sesekali burung melintas dengan sedikit enggan.
Tiba-tiba terdengar jeritan seorang anak perempuan yang semakin lama suara itu semakin jelas, membuat keheningan pecah seketika. Kemudian anak itu muncul dari kabut yang mulai menipis, sambil mengacak-acak rambutnya, ia menjerit semakin menjadi-jadi.
Anak itu hendak melakukan hal yang serupa seperti yang dilakukan oleh seorang pemuda tempo hari. Tanpa berpikir panjang dan bertele-tele anak perempuan itu langsung menaiki pagar pembatas dengan lincahnya. Lalu dengan cepat ia menghempaskan tubuhnya.
Namun gagal, anak itu tersangkut menggantung di tepi jembatan, tangan anak perempuan itu ditangkap sesuatu, oleh tangan sesosok makhluk, yang tak lain adalah gadis tempo hari, gadis misterius yang menggagalkan niat buruk seorang pemuda. Gadis itu kembali datang dengan penuh kemisteriusan.
“Lepaskan tanganku…” teriak anak perempuan itu, “lepaskan …”
“Kamu nggak boleh mati Dik, ayo naik…” ia mulai membujuk anak itu supaya lekas naik.
“Aku nggak mau hidup, aku mau mati, lepaskan tanganku…” anak itu menerjal-nerjal bahkan memukuli tangannya, supaya anak itu cepat meluncur dan menjemput kematiannya.
“Aku mohon Dik, naiklah!, kamu nggak boleh melakukan itu!” ia membujuk tanpa lelah.
“Lepaskan aku, lepaskan aku…,” anak itu mulai berteriak, namun tangan pucatnya semakin erat memeganginya, sampai-sampai urat di tangannya timbul, seumpama akar serabut. Lalu dengan sekuat tenaga si gadis itu mengangkat tubuh anak itu yang semakin gencar meronta-ronta.
Dan entah mengapa anak perempuan itu berhasil diselamatkan dan keduanya hanya mematung, gadis itu menatapnya dalam.
“Kenapa kamu lakukan itu…?” Ia membentak pada anak perempuan yang tengah menangis itu.
“Terserah aku mau ngapain,” anak itu balas membentak sembari masih sesenggukan, “kenapa kamu menghalangi aku?”
“Kamu nggak boleh mengubah takdir Tuhan. Kamu masih kecil, masih ada peluang untuk hidup lebih lama lagi. Jangan sia-siakan waktu. Biarkan dirimu lebih memaknai hidup ini.” Kata gadis itu dengan muka yang semakin menyeramkan.
“Aku udah nggak kuat lagi hidup, percuma aku hidup lebih lama lagi. Penyakitku semakin kronis, aku nggak pernah menemukan ujung, tak pernah sembuh tapi susah untuk mati.” Anak perempuan itu sedikt mencurahkan isi hatinya, dengan ratapan yang semakin deras.
“Aku ngerti, berdoalah dan bersabarlah, bukan bunuh diri seperti yang mau kamu lakukan tadi. Tuhan tidak akan memberi cobaan melebihi batas kemampuan hamba-Nya. Jangan kamu lakukan hal itu lagi ya …!”
Anak itu lama terdiam sampai akhirnya beranjak, berlari. Ketika anak itu pergi menjauh, gadis itu mulai memudar dan lenyap, menyatu dengan semilir angin. Dan kesunyian pun mulai menyergap lagi.
Lagi-lagi gadis misterius itu menyelamatkan nyawa.

Jembatan itu sering disebut Jembatan Kawung, karena banyak ditemui pohon enau. Merupakan penghubung antara Desa Sekar Alit dengan kampung Cibarihol, yang digunakan penduduk untuk melakukan aktifitas sehari-hari. Tapi sejak kebakaran besar di Desa Sekar Alit, hampir semua penduduk tewas dan tak ada lagi yang mau singgah di tempat itu. Sampai akhirnya jembatan itu mulai diabaikan.
Jembatan Kawung terletak tak jauh dari rumah sakit kecil yang digunakan penduduk Kampung Cibarihol. Itu sebabnya kerap kali ada saja orang, juga merupakan pasien Rumah Sakit, yang mencoba bunuh diri, berputus asa karena penyakitnya.

Suasana di Jembatan Kawung selalu sepi karena hawa anker selalu menyengat. Pada pagi itu, atmosfer masih berselimut embun. Tak sedikit pun terlihat tanda-tanda adanya orang berputus asa (syukurlah). Tiba-tiba sesosok makhluk muncul, entah dari mana asalnya. Kemudian melayang rendah tanpa pijakan, semakin lama wajah sosok itu semakin jelas terlihat, ya, dia adalah gadis tempo hari.
Matanya menatap kekosongan, bibirnya putih nyaris menyatu dengan warna kulit wajahnya yang pucat pasi. Gadis itu cantik, tapi menyeramkan, namun dirinya berjiwa patriot. Telah menyelamatkan dua nyawa yang hendak bunuh diri, bahkan mungkin lebih banyak nyawa lagi.
Dia berhenti di tengah-tengah jembatan dan berhenti di tepi pagar pembatas, masih tanpa pijakan. Hatiku ingin sekali mengenalinya. Dan aku tergerak menghampirinya dari belakang. Karena diriku didera penasaran yang begitu mendalam padanya.
“Mau apa kamu kesini…?” Dia menyadari kehadiranku, namun tanpa menoleh, padahal aku datang nyaris tak menimbulkan bunyi.
“Aku bukan untuk bunuh diri…” ucapku lirih.
“Aku tahu itu, auramu beda, siapa kamu?”
“Aku Ardi, lantas siapa namamu?” kucoba agar tetap lembut padanya, karena aku rasa dia makhluk yang sensitif.
“Itu nggak penting buat kamu.” Dia masih menanggapiku dengan sombong, picik sekali dia tak mau beritahu namanya.
“Aku cuma ingin jadi temanmu Nona.”
“Namaku bukan Nona.” Setengah berteriak, lalu akhirnya dia berbalik badan ke arahku, kulihat wajahnya penuh luka.
“Maaf aku nggak bermaksud…”
“Sudahlah, aku memang makhluk sial, aku menyesal…” gadis tanpa nama itu menjerit lalu melompat ke bawah. Sontak kupegangi tangannya. Namun, tangannya serta tubuhnya hampa, mulai memudar dan lenyap.

Aku mencium bau bangkai, bau anyir darah yang membusuk, yaa… aku yakin ini bangkai manusia. Tiba-tiba kulihat beberapa orang bergegas naik dari jurang rendah bawah jembatan, mereka membawa sesosok mayat kaku berlumuran darah yang telah membeku, tampak di beberapa bagian tubuhnya bermunculan belatung. Dan itu membuat hidungku tidak bersahabat dengan hawa, karena bau busuk semakin menyengat.
Kulihat wajahnya hancur sekali, tetapi aku tetap dapat mengenalinya, ya… dia adalah gadis tanpa nama itu, aku menatapnya gemetar.
“Aku bunuh diri, aku melakukannya karena aku merasa aku tidak pantas lagi untuk hidup, kehidapnku terlalu hancur semenjak orangtuaku bercerai dan aku mengidap lupus menahun, tapi aku menyesalinya sekarang.” terdengar suara seseorang tepat di belakangku yang tak lain adalah gadis penuh misteri itu.
“Apa…?” aku terkaget-kaget mendengar ucapannya, kulihat dia hanya sesosok bayangan yang nyaris semu, tatapannya masih terlihat kosong.
“Aku tidak ingin orang lain merasakan hal yang serupa seperti aku,” dia menitikan air mata yang juga hanya bayang semu.
“Aku harap Tuhan memaafkanmu.” Kucoba memberinya semangat, aku tak tega melihatnya menangis.
“Nggak… nggak ada lagi maaf untukku. Tuhan akan memaafkanku jika aku masih hidup. Tetapi sekarang sudah terlambat.” kurasakan tangisannya semakin menyeruak.
“Aku akan tetap mendoakanmu supaya Tuhan bisa memaafkanmu.”
Dia tersenyum kecut. Seperti biasa dia mulai memudar, memudar hingga akhirnya menyatu dengan udara.

Jembatan Kawung, kau seakan-akan adalah pengaduan, tempat curahan hati, seorang psikiater. Seakan-akan kau adalah jalan menuju Tuhan.
Aku bisa merasakan apa yang dirasakan oleh gadis itu. Betapa menyesalnya dia.
Kini jembatan Kawung masih sepi, dan akan menjadi sejarah untuk masa depan, aku harap kau tak menyedot korban lebih banyak lagi. Maafkan aku karena aku tak bisa melakukan apapun untukmu, sungguh aku akan merindukanmu.
Ini mungkin waktunya, saatnya aku pergi. Kurasakan tubuhku mulai memudar. Aku tidak akan bunuh diri, karena buat apa…? Toh sekarang aku hanya bayang semu seperti gadis itu. Namun tubuhku kutinggalakan bersama kebakaran tragis Desa Sekar Alit.
Bukan Menjadi Korban Tragedi Bunuh Diri.

Cerpen Karangan: Iqbal Tawakal
Facebook: facebook.com/iqtaw

Cerpen Tragedi Bunuh Diri merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Hantu Bus

Oleh:
Setiap kali Citra menaiki bus sekolah, ia selalu melihat seorang anak perempuan sebayanya yang kepalanya selalu menunduk. Rambutnya pendek, berwarna pirang dan warna kulitnya pucat. Citra menceritakan tentang anak

Strange Events In One Day

Oleh:
Dear hari ini tanggal 11/12/2015, aku merasa aneh dengan hari ini. Semua kejadian yang terjadi di hari ini, aku merasa seperti aku sudah pernah melihatnya dan mengalaminya, aku tidak

Jenazah yang Berpindah (Part 1)

Oleh:
Evha berjalan sendiri di sebuah jalan bertanah liat yang becek. Pemandangan di depannya begitu hijau, kabut samar tidak berhasil menutupi indahnya pemandangan tersebut. Di kanan Evha terdapat tebing yang

Psycho

Oleh:
Ini cerita paling keren sekaligus paling mematikan selama hidupku. Aku berjalan sendiri ke negeri terasing untuk menjalankan misi yang ‘lumayan’ berbahaya. Namaku Silena. Aku hidup sendiri disini, Kansas. Ayahku?

Tujuh Hari Misterius

Oleh:
Hai, namaku Julian. Aku punya saudara kembar bernama Dik. Kami kelas 2 SMP, di kelas yang sama. Saat bulan Agustus, kami kedatangan 2 murid baru. “Anak-anak, kita kedatangan dua

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

7 responses to “Tragedi Bunuh Diri”

  1. Cerpennya bagusss bgt.. 🙂 Pesan moralnya nyampek, horornya dapet 🙂

  2. Novita says:

    Cerpennya keren bgt,pesan m0ral ngena bgt.Bgus bgus,kta2’a menarik tulisannya lugas,mantap.

  3. Ulianah says:

    Kereen bgt.
    Eh tp perempuan *tempo hari* itu siapa ya namanya? wkwk

  4. Valentine Aurora. says:

    Nama-namanya membingungkan. Tapi bagus!

  5. Juni says:

    cerpennya bagus, dan endingnya tak terduga 😀
    dua jempol

  6. iqbal Tawakal says:

    Ini cerpen pertama saya tahun 2009, pernah ditolak sebuah majalah, mungkin memang kurang layak dan saya mengakui itu, hehe. Makanya saya coba publikasikan di sini, terimakasih atas semua responnya. Semoga ke depannya saya bisa menghasilkan karya-karya yang lebih baik lagi.

Leave a Reply to iqbal Tawakal Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *