Dakwah Kami Dakwah Tauhid!

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Islami (Religi)
Lolos moderasi pada: 13 June 2013

Kisahku ini di mulai saat aku menimba ilmu di sebuah pondok pesantren modern di kotaku. Abah dan Ummi juga sangat meridhoiku saat itu. Entah alasan apa yang membuatku memutuskan untuk meneruskan perjuangan menimba ilmuku ke pondok tersebut.

Saat aku berusia tiga belas tahun, seorang teman Ummi sebut saja Om Ajid memberikanku sebuah buku cantik berjudul Pelangi–Pelangi Akhwat karya Bang Yoli Hemdi, sungguh itu adalah buku yang tak hanya indah covernya tapi isinya juga jauh lebih dahsyat. Aku terpukau oleh jalinan kata–kata yang tertulis indah di buku itu. Segala hal mengenai akhwat dibahasnya, sesuai zaman memang. Mulai dari perlakuan masa lalu mengenai perda daerah yang tidak diperkenankanya siswi memakai kerudung di sekolah. Juga tentang problema masa kini yaitu banyaknya aktifis dakwah yang berjatuhan di jalan cinta.
Aku sungguh, tiada lagi keraguan saat membaca buku itu. Pintu hatiku tergerak untuk mengenakan kerudung, berhijab secara sempurna. Walau banyak rintangannya tapi itulah hal terindah yang harus kupertahankan.

Awal masuk ke pondok, aku merasa sedikit kikuk. Karena banyak dari teman–temanku sudah banyak yang ku sebut “Luar biasa” mulai dari yang pandai baca kitab, menghafal hadits, menghapal Qur’an, juga yang berbakat dalam bidang Art.
Nida, Sucipta Annida Saraswati, temanku satu kamar. Dia asli Semarang, darinya aku bisa belajar kemandirian. Jujur kepada Nida lah ku banyak belajar kosa kata bahasa arab, karena aku sering diajaknya berkomunikasi. Beda dengan teman yang lain.. yang agak cuek padaku, mungkin karena aku santri baru. Yah, dan masih banyak santri baru yang sama denganku.

Hari itu, di tahun itu tepat ketika kenaikan kelasku ke tingkat 3 Madrasah Aliyah, pimpinan pondok yaitu K.H Mohammed Al Qurtubi yang ku kenal asli Turki itu menyerahkan jabatannya sebagai pimpinan pondok kepada menantu beliau Ustadz Ahmad Syaufi Salim. Karena alasan faktor usia, pondok pesantren Diniah Islamiyah Al Qurtubi secara sah menjadi milik Ustadz Ahmad.

Dan sejak saat itulah, suasana pondok menjadi berubah. Semakin hari pemikiranku semakin tak sejalan dengan tempat yang ku sebut itu pondok. Benar saja, kegiatan kerohanian banyak yang ditiadakan mulai dari rutinitas pulang sekolah untuk menyetorkan hafalan hadist ke wali pondok (baca: Ustadzah) hingga pelajaran umum yang ditambahkan waktunya lebih banyak. Alasan beliau agar kami menjadi santri yang berfikir global berakhlak lokal.

Beruntung saja, Fauzi dan Asni (adik tingkatku) berhasil menyabet medali perak untuk olimpiade sains nasional yang diadakan di Jogja tahun itu. Memang pondok kebanggaanku itu sudah berubah, makin banyak prestasi yang di raih, mulai dari juara 3 basket se kecamatan hingga juara 1 Nasyid se kabupaten Mojokerto. Namun ada satu hal yang sungguh membuatku kecewa. Kegiatan rutin mengaji kitab selepas Isya’, qiro’ah sab’ah setiap minggu siang hingga sore, serta zikir bersama tiap selesai tahajjud di musholla. Itu semua digantikan oleh les, latihan basket, latihan futsal, vocal voice. Hingga yang tak ku habis fikir kegiatan Zikir ba’da tahajjud kini hanya berjamaahkan beberapa orang saja. Tak sebanyak yang dulu.

Tentu keadaan ini, membuatku agak sedikit tidak nyaman, kuberanikan diri untuk curhat pada Ustadzah Shofiah (Wali pondokku) tapi beliau tak dapat berbuat apa–apa. Hingga kabar inipun terdengar oleh Kiyai Qurtubi pimpinan kami yang dulu. Beliau juga sepemikiran denganku, beliau sangat menyayangkan hal yang telah terjadi ini. “Kehidupan ukhrawi jauh lebih penting dari pada kehidupan duniawi. Jika memang kita menginginkan sukses di kehidupan duniawi maka jangan pernah kita mengorbankan kehidupan ukhrawi kita.” Begitu pesan beliau. Aku meresapinya dalam.

Ketika seusai menyetorkan hafalan hadits, tak sengaja aku bertemu dengan Hisyam dan Fauzi, keduanya adalah adik tingkatku yang menjabat sebagai kepala suku atau biasa di sebut ketua osis dan wakilnya. Ku curhatkan semua uneg–unegku pada mereka. Mengenai gaya dakwah di pondok ini yang mengarah ke sikap hedonis. Juga para pengurus yang cenderung lamban dalam menyikapi masalah, banyak sekali kekurangan–kekurangan pondok yang ku ungkit. Termasuk ajaran sikap yang diajarkan oleh Ustadz Ahmad yang ku anggap tak sepatutnya di tiru, karena berlawanan dengan yang diajarkan rasulullah. Betapa tidak, beliau begitu sombongya dengan apa yang telah dicapainya. Beliau juga selalu memilih–milih tempat yang akan didatangi untuk berceramah. Itu semua luapan kekecewaanku.

Hingga karena curhatku itu, aku di panggil menghadap ke ruang disiplin atau istilahnya BP. Dinterogasi habis–habisan, hingga akhirnya para dewan asaatidz menyelenggarakan rapat hanya untuk membahasku. Sebagian kecil dari dewan asatidz merasa setuju dengan pendapatku termasuk ustadzha Shofiah. Namun karena kekuasaan, aku akhirnya dikeluarkan. mungkin karena takut aku akan mengungkapkan kekurangan–kekurangan yang lain dan janggal mengenai pondokku tercinta itu.

Karena dikeluarkan, aku akhirnya diam–diam tanpa sepengetahuan Ummi dan Abi bersekolah di Pondok Salafiah Darul Najah, Mojokerto. Walau beberapa bulan. Tak apa, asalkan aku tetap pada pemikiranku tentang islam dan tak ternodai oleh sikap hedonis yang nista itu.

Selulusku dari Madrasah Aliyah, aku mencoba untuk belajar lagi di sekolah ilmu Dakwah pesantren salafiah Darun Najah, di bawah bimbingan Ustadz Mujiburrahman. Santri yang di terima hanya 45 orang saja pertahunnya, itu semua karena terbatasnya guru pembimbing atau guru spiritual. Bayangkan saja, lima orang untuk satu guru pembimbing. Dan aku termasuk di bimbing oleh Ustadz Mujiburrahman, Lc. Seorang ustadz muda jebolan Darun Najah yang terkenal luar biasa cerdasnya dikalangan ustadz yang lain. Itulah yang membuatku bersemangat menggapai cahaya dakwah.

Pada mulanya, di setiap liqo’ atau pertemuan beliau menyarankan agar kami dalam waktu lima bulan telah menemukan metode dakwah kami. Farid, Husni, Bo’im, Risma juga Aku satu kelompok. Namun di antara semuanya, hanya aku yang tidak begitu menguasai public speaking. Karena mugnkin golongan darahku A yang agak sedikit introvert dan tidak banyak omong. Makanya aku kurang menguasai public speaking.

Aku mulai berkonsultasi pada Ustadz Mujib, beliau hanya menyarankan agar aku terus berusaha. Jika memanga bakatku tidak pada public speaking, mungkin bakatku dalam hal yang lain.. seni kah itu atau apalah.. yang penting pesan dakwah untuk terus berjuang menegakkan dienullah di bumi ini. Aku mulai ingat akan hobiku menulis cerpen dulu semasa SMP. Hingga ku memutuskan untuk mengambil metode dakwah dengan cara menulis. Walau progress nya tak seluar biasa yang didapatkan teman lain, seengaknya aku telah mampu menemukan metode dakwahku sendiri.

Yang selalu ku tulis di setiap akhir karyaku adalah sebuah motto yang berbunyi “Dakwah kami adalah Dakwah Tauhid”. Kata itu yang terus mengelayut di dalam benakku hingga terus memotifasiku. Benar–benar luar biasa, dua bulan setelahnya aku mulai mengembangkan sayap dengan berusaha mengarang sebuah novel inspiratif kisah masa lalu yang mungkin bermanfaat untuk orang lain. Dengan judul yang sama dengan mottoku. Ternyata sambutan pemirsa sungguh luar biasa. Aku mulai menjadi pribadi yang diperhitungkan.

Namun ada satu hal yang belum bisa aku mewujudkannya, yaitu dakwah metode tabligh… sungguh perasaan ingin menyampaikan seluruh isi kepala ini kepada jama’ah tak terbendung lagi. Hingga di suatu pengajian para ibu–ibu, aku dipercaya dan diberi kesempatan yang sangat berharga ini.

Walau sedikit terbata karena grogi, namun tetap kunikmati.. ibu–ibu pengajian yang menghadiri, menyimak kajianku dengan penuh kekhusyu’an. Aku menjadi berarti di forum itu. Dan setelah itu ustad Mujib memberikanku selamat. Ternyata aku bisa menaklukkan rasa malu yang teramat sangat di depan para jama’ah.

Waktu terus berlalu.. beberapa novel karyaku telah banyak yang di rilis dan Alhamdulillah sungguh sukses di pasaran. Hingga aku memutuskan untuk berhijrah mencari tetes demi tetes bulir ilmu di negeri yang terkenal dengan julukan tirai bambu itu. Ya China!

Aku disana di percaya menjadi ketua piminan di Islamic center yang berpusat di masjid raya di Guang Zhou, China. Setiap hari kegiatanku tak pernah lepas dari mobilitas kos- Masjid, walau terkadang aku menyempatkan diri untuk bertemu sahabat-sahabatku setanah air di kompleks perumahan kedubes Indonesia. Ukhuwah itu memang indah.
Murottal bersama Syaikh Rofi’, di masjid raya setiap hari jum’at sabtu dan minggu. Mengadakan evaluasi kerja tiap bulannya. Kajian setiap minggu serta membimbing para mujahid dan mujahidah kecil dalam membaca firman Allah.. Oh sungguh indah hari–hariku kala itu.^_^

*Semoga Bermanfaat*

by: B.Rahmayanti Masruri

Cerpen Karangan: Baiq Rahmayanti Masruri
Facebook: http://www.facebook.com/B.YayanAmoy

Cerpen Dakwah Kami Dakwah Tauhid! merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cahaya Dalam Gerhana

Oleh:
Kegelapan, itulah yang selalu aku lihat. Mataku memang membuka, namun gambaran tak bisa aku proyeksikan. Hanya hamparan warna hitam saja yang bisa aku dapati, tak lebih. Tak ada sebercak

Nyanyian Cinta

Oleh:
Kembali berkisah…. Tentang sebuah cinta… Udara panas di siang hari menambah buliran-buliran keringat di keningnya. Jilbab biru yang dikenakannya terus berkibar tertiup angin sedari tadi. Wajahnya terlihat lelah. Namun

Safa Berkerudung Biru

Oleh:
Safa berkerudung biru. Aku mengenalnya belum begitu lama. Tepatnya dua bulan yang lalu. Pertama kali aku melihat dirinya, jantung ini berdegup kencang. Saat aku pandang parasnya, seketika itu hatiku

Pertaubatan Seorang Hamba

Oleh:
Di sebuah desa, hiduplah seorang pemuda yang begitu taat kepada tuhannya. Pemuda tersebut terlahir dari keluarga yang sangat sederhana. Pemuda tersebut tinggal bersama kakek dan neneknya. Ibunya meninggal disaat

Perbicangan Senja

Oleh:
Senja itu, awan mendung dan mulai mengeluarkan amarahnya yang biasa disebut petir, Ratni dan sang Ibu duduk di teras rumah menikmati hembusan angin dengan ditemani secangkir teh manis buatan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Dakwah Kami Dakwah Tauhid!”

  1. WAAAWWW says:

    AKU SUKA CERPENNYA !!!!!!!!!!!!!!!
    SEKIAN DAN TERIMA KASIH !!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *