Target Hafalan Ulwan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Islami (Religi)
Lolos moderasi pada: 5 January 2016

“Ayo oper bolanya, oper ke sini,” teriak salah satu santri kepada temannya.

Sore itu para santri Al-I’tishom sedang bermain sepak bola. Ya, itulah salah satu cara mereka merefresh pikiran, setelah seharian berkutat dengan buku-buku pelajaran. Dengan bermodalkan kulit bundar seharga enam puluh ribuan dan dua gawang kecil, mereka saling unjuk kebolehan bak pemain sepak bola papan atas. Namun terkadang kaki-kaki mereka pun harus merasakan kerasnya beradu dengan paving lapangan, kalau tidak berhati-hati.

Bangunan ma’had dua lantai dengan atap yang mengadopsi dari Rumah Joglo, semakin menambah keunikan bangunan. Lantai satu adalah kelas untuk kegiatan belajar mengajar, lantai dua adalah asrama santri yang terdiri dari empat kamar. Setiap kamar dinamai dengan nama-nama sahabat nabi, ada Abu Bakar, Umar, Utsman, dan kamar yang paling ujung adalah Ali.

Terlihat di sudut kamar Abu Bakar seorang santri yang duduk bersila di atas tempat tidurnya. Tubuhnya dihadapkan ke tembok sambil membawa Al-Qur’an Madinah ukuran saku. Ia sedang mengulang-ulang hafalan Al-Qur’an. Suaranya merdu sekali, perpaduan antara bacaan Syaikh Sudais dengan Syaikh Suraim. Dia adalah Ulwan, santri kelas dua belas Ma’had Al-I’tishom.

“Wan, ayo turun! Teman-teman sudah main sepak bola tuh,” ajak Faris sambil menengok ke dalam kamar Abu Bakar, melihat apa yang sedang Ulwan lakukan di dalam kamar.
“Satu minggu ini aku libur dulu Ris main sepak bolanya,” jawab Ulwan. Faris masuk ke dalam kamar dan mendekati tempat tidur Ulwan. Ia sedikit heran ketika melihat lilitan kain di atas kepala Ulwan. “Wan, kamu mau demo ya? Kok pakai ikat kepala segala,” gurau Faris kepada Ulwan.
“Hehe… bisa aja kamu Ris. Nggak kok, kepalaku agak pusing, mungkin efek dari rihlah ke Sekar Bumi tadi. Aku ikat biar pusingnya hilang.”

“Wan… Wan… Aku salut dengan semangatmu menghafal Al-Qur’an, tapi kalau pusing lebih baik istirahat saja sampai pusingnya hilang,” kata Faris sambil menepuk pundak Ulwan.
“Syukron Ris, tapi tanggung nih tinggal tiga ayat lagi untuk target hari ini,” jawab Ulwan dengan senyum sumringahnya.
“Okelah, aku main bola dulu ya.”
“Nggih Mas Faris (Ya Mas Faris).” Ulwan melanjutkan lagi muroja’ahnya.

Ia termotivasi dengan janji Ustadz Ahmad tempo hari. Kalau Ulwan mampu menyetorkan hafalannya sampai juz ke-20, ia mendapatkan liburan khusus di pertengahan Januari ini. Dan itu artinya Ulwan bisa liburan bersama keluarga di rumah. Sebenarnya Ma’had Al-I’tishom hanya meliburkan santrinya sekali dalam setahun, yaitu liburan Idul Fitri. Tetapi karena rumah Ulwan dekat dengan ma’had dan ia juga merupakan santri yang paling gigih menghafal Al-Qur’an. Ma’had memberi liburan khusus baginya jika ia mampu menyetorkan hafalannya sampai juz ke-20.

“Aduh kenapa kepalaku tambah pusing nih?” kata Ulwan dengan suara lirih sambil memegangi kepalanya.
“Ayo Wan! Kamu kuat tinggal nglancarin satu halaman,” hibur Ulwan kepada dirinya sendiri. Badan Ulwan mulai lemas, pandangan matanya mulai kabur. Ia sudah berada di halaman 401 Surat Al-Ankabut ayat 45. Artinya ia sudah sampai target hafalan. Santri bertubuh gempal itu pun akhirnya pingsan, tubuhnya terjatuh ke arah kanan. Tangan kanannya masih memegangi mushaf kecil. Di sela-sela halaman mushafnya terjatuh secarik memo ukuran kecil.

“Untuk Ibu dan Bapak Bu, Pak, insya Allah Ulwan akan pulang dalam waktu dekat ini. Ada kado spesial untuk kalian.” Ma’had Al-I’tishom Grabag Muhammad Ulwan namun Allah berkehendak lain, Allah ambil nyawa Ulwan. Kado spesial dari Ulwan benar-benar terwujud, ia menyeselesaikan target 20 juznya.

*Terinspirasi dari kisah nyata santriwati penghafal Al-Qur’an di ma’had daerah Magelang yang meninggal dunia ketika sedang menghafal Al-Qur’an.

Ponggol, Grabag, Magelang Faisal Amri.

Cerpen Karangan: Faisal Amri
Facebook: Faisal Amri
Mahasiswa Takmili di LIPIA Jakarta

Cerpen Target Hafalan Ulwan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Hawa-Hawa Berharga

Oleh:
“Wahai Manusia! Bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), dan (Allah) menciptakan pasangannya (Hawa) dari (diri) nya; …….” (An Nisa’, 1). Kepalaku tertunduk kaku

Power Rangers Vs Naruto

Oleh:
Hari beranjak siang. Dan siang hari begitu panas. aku sedang duduk sambil memainkan handphoneku di ruang keluarga bersama kedua kakak laki-lakiku. Kak Fatih, kakak pertamaku sedang membaca Koran, Kak

Ketentuan Sang Pencipta

Oleh:
“ibu kok nangis !” sapa Rizal yang melihat butiran embun di pipi sang ibunda. “ada apa bu ?” lanjutnya sambil mendekati ibunda yang duduk di dekat telepon. “apa ada

Hidup dan Matiku Adalah KehendakNya

Oleh:
“Dik, ayo makan. Ini Kakak suapin…” Suara lembutnya membuatku tersadar dari lamunanku. Aku tak menghiraukannya. “Ayo makan. Nanti kamu sakit.” Bujuknya. Aku menggelengkan kepalaku. “Untuk apa, Kak. Itu percuma.

Siapa Bilang Norak? Anggun Kok

Oleh:
Jakarta. Kota tempatku tinggal. Dimana sebagian masyarakatnya sangat up to date dengan tren, fashion atau semacamnya. Oh, iya. Namaku Tasya. Aku beragama Islam, kok. Hanya saja aku berpenampilan gaul,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *