Cinta Taka

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Jepang
Lolos moderasi pada: 2 September 2014

“Hikari-chan, aku sudah muak dengan Taka. Dia menyebalkan sekali! Setiap bertemu, pasti memanggilku otemba”
Uuh … konsentrasiku buyar ketika mendengar suara Eiko. Entah sudah berapa kali, ia telah menyebut nama Taka hari ini. Lagipula, Eiko memang sedikit tomboi. Kenapa harus dipermasalahkan, sih?
“Mungkin saja, ia menyukaimu” jawabku asal. Aku kembali larut dalam komik yang sedang kubaca. Tapi, bukan Eiko namanya kalau tidak meneruskan pembicaraan.
“Ah! Seandainya Taka menghilang satu hari saja, akan membuatku tenang” Eiko bergumam. Ya, seandainya kamu tidak sebut-sebut nama Taka dalam satu hari saja, telingaku pasti terasa dingin.

Entah mengapa, Eiko dan Taka selalu bertengkar. Minimal, mereka saling ejek dan mengganggu satu sama lain. Jika Taka menganggu Eiko, aku yang kena getahnya. Ujung-ujungnya, Eiko akan curhat padaku dengan dibubuhi makian. Suaranya cempreng pula.
“Otemba! … aku kira kau tidak ada di taman. Kebetulan sekali” Suara nge-bass Taka disambut dengusan Eiko. Aku hanya memutar bola mata. Bersiaplah Hikari..
“Huh! Kebetulan yang sial, ya! Untuk apa makhluk aneh sepertimu kemari?” Eiko membalas Sengit.
“Kamu pikir, dirimu itu tidak aneh?! Lagipula taman ini bukan milik nenekmu” sahut Taka. Aku segera pergi meninggalkan mereka.

“Hikari-chan, temani aku melihat Shino bertanding. Aku yakin dia pasti terlihat keren”
Aku mendongak. Wajah Eiko hanya berjarak lima belas senti dari wajahku. Ia tersenyum lebar. Sebagai jawabannya, aku hanya mengangguk.
Nah, untuk Watanabe Shino lain lagi. Eiko selalu memuji lelaki satu ini. Shino berperawakan tinggi atletis, selalu rapi, orangnya cukup digandrungi banyak murid di sekolah. Dia juga populer, sama seperti Taka. Bedanya, Taka selalu terlihat urakan. Padahal sebenarnya ia tampan.
“Kenapa sih, orang seperti Taka itu ada?” Eiko memulai dengan pertanyaan yang membuatku ingin menghindar. Kenapa Taka lagi yang ia sebut? Bosan rasanya, lagi pula ujung-ujungnya ia memaki Taka. Ah, aku harus bersikap bijak pada temanku yang satu ini.
“Mungkin sebenarnya, Taka adalah orang baik. Hanya saja, Eiko-chan melihat dari sisi berbeda. Jadi, yang Eiko-chan lihat adalah sosok Taka yang menyebalkan”
Aku melihat di sebelahku, Eiko memasang wajah ingin muntah. Dasar!
“Waah … terima kasih atas pujiannya Hikari. Kamu baik, tidak seperti Otemba ini” Aku dan Eiko kaget luar biasa. Ternyata dari tadi Taka di belakang kami.
“Kamu menguping ya! Dasar tak tau malu”
BUKK! Eiko menimpuk Taka dengan tas miliknya.
“Aduh, sakit nih” Taka meringis, namun Eiko langsung mendampratnya.
“Makan saja rasa sakitmu itu!”
“Eiko-chan, sudahlah” Kataku berusaha melerai.
Aku menghela napas panjang. Sampai kapan kalian terus-terusan begini?

“Ohayo gozaimasu, Hikari-chan!” Sapa Eiko. Pagi ini ia terlihat ceria. Tumben.
“Ohayo gozaimasu, Eiko-chan” Aku membalasnya. Tunggu, mataku langsung terpaku pada sesosok makhluk di belakang Eiko.
“Ano, Hikari-chan… boleh aku pinjam komik Senpai Volume sepuluh?” Itu Taka. Di sampingnya, Eiko hanya menatap sebal.
“Boleh, besok aku akan membawanya” jawabku santai. Taka tersenyum
“Arigatou gozaimasu, Hikari-chan” ia kemudian ber-ojigi dan pamit.
“Dou ittamashite” aku menimpali. Aku heran, kenapa dia? Terlihat begitu senang.
“Ya, pergi sana! Jangan merusak pagiku lebih lama lagi!” teriakan Eiko tak dihiraukan Taka. Ia hanya berjalan disambut tatapan aneh oleh murid sekelas.
“Ada apa dengannya?” Eiko juga penasaran rupanya.
“Mungkin, senang ketika melihat Eiko-chan” aku menggodanya. Alhasil, ia bergidik dan memasang wajah cemberut.

“Untuk apa, kamu membawaku kemari?” pertanyaanku hanya dijawab dengan sebuah senyuman Eiko.
“Ayolah, masa aku traktir makan ramen, Hikari-chan tidak mau?”
Sepulang sekolah, Eiko langsung menculikku ke sebuah kedai ramen di Kyoto.
Saat makan, Eiko terus menerus tersenyum. Apa Eiko gila? Huh, Jangan konyol Hikari, Mana mungkin..
“Tadaima!” Sesosok lelaki berjalan dari pintu masuk kedai. Aku melongo. Itu kan, Watanabe Shino.. jangan-jangan..
Aku melirik ke arah Eiko. Ia terkekeh.
“Kenapa kamu tidak bilang kalau Watanabe tinggal disini?” orang yang kutanya hanya tersipu.
“Habis, kalau aku beri tahu, Hikari-chan malah tidak mau” aku mendecak.

Kupingku panas. Seminggu penuh aku mendengar curhat Eiko tentang Taka yang dipenuhi emosional, makian, dan lain sebagainya membuatku pusing setengah mati menghadapi keluhannya.
“Bodoh! Lelaki macam apa dia? Bukannya menolongku, ia malah sibuk mengejekku” Kata Eiko “Untungnya, Shino langsung membawaku ke UKS.”
“Arrghh!! Rasanya, aku ingin sekali meninju wajah Taka” kata Eiko geram
Hmm.. aku berpikir. Kisah seperti ini di novel kebanyakan. Taka pasti menyukai Eiko, hanya mungkin gengsi untuk menyatakannya. Ya! Tepat sekali.
Aku akan berbicara dengan Taka sepulang sekolah. Tujuanku hanya satu, menyuruh Taka mengungkapkan perasaannya supaya telingaku dingin kembali.

Aku membuka loker, sebuah surat melayang jatuh ke lantai. Aku memungutnya. Ternyata dari Taka. Ia memintaku untuk pergi ke taman pulang sekolah. Waahh.. kebetulan sekali.
Dengan semangat, aku melangkahkan kaki menuju taman. Ya! Mulai saat ini, suara cempreng Eiko tak kan mengusikku dengan laporannya tentang Taka. Yosh! Karena sebentar lagi mereka akan bersatu! Hahaha …

Taka duduk di bangku taman, senyum terkembang dari sudut bibirnya. Aku langsung duduk di sampingnya.
“Ano … Taka, aku ingin menanyakan sesuatu” Kataku, memulai pembicaraan. Taka terlihat kaget. Ah, biar saja. Aku berniat to the point.
“Kau menyukai Eiko-chan, bukan?” tanyaku bersemangat. Namun, Taka hanya menggeleng. Apa-apaan ini?! .. apa dia berpura-pura?
“Jujur saja, buktinya kau begitu hobi bertengkar dengan Eiko-chan” Aku sudah tak sabar. Apa susahnya sih, untuk mengatakan ‘Iya’.
“Aku sama sekali tidak menyukai Eiko-chan” katanya “Habis, dia itu aneh. Tapi aku memang suka sekali mengganggunya”
ZZRREETT… seperti petir ada petir yang menyambar. Kenapa bisa perkiraanku sampai salah?! Semua kan terlihat jelas. Seperti di cerita-cerita novel. Arrgghhh..!!
“Ano .. Hikari-chan” Ia menatapku.
“Nani?”
“Watashi anata ga suki desu. Perasaan ini ada semenjak pertama melihat Hikari-chan” Suara Taka lembut “Aku sangat senang ketika Hikari-chan ada di dekatku”
Glek! … Aku menelan ludah. Rasanya otakku berhenti bekerja, aku tak mampu mencerna perkataannya.
“Jadi, selama ini..” aku tak meneruskan kata-kataku. Handphone milikku bergetar. Eiko mengirim pesan, isinya: ‘Hikari-chan! Akhirnya, Shino menembakku. Kurasa, strategi saat makan ramen itu berhasil’
Aku melongo. Apa maksudnya ini? Strategi?
“Ano, …tsukiatte kudasai” ucap Taka. Aku menatapnya tak percaya. Ia hanya tertawa kecil melihat ekspresiku. Wajahnya terlihat tenang, tidak seperti saat bersitegang dengan Eiko.
…. Kisah macam apa, ini?!

Cerpen Karangan: Andini Iswara
Blog: andiniiswara.blogspot.com
Facebook: Andini Iswara

Cerpen Cinta Taka merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kirito san (Part 3)

Oleh:
Tidak lama kemudian ramen itu habis dan Sima minum. Kemudian “terimkasih Kirito-san. Kau hebat dalam memasak ramen” “aku memang hebat” kata Kirito somobng. “hem. Seharusnya aku tidak memujimu tadi.

Masquerade

Oleh:
Hari ini ada audisi menyanyi, aku coba mengikuti audisi itu. Namaku Hoshimiya. Panggil saja Miya. Aku memang bercita-cita sebagai Idol, dan aku coba menggapainya. Umurku kini masih remaja, yaitu

Valentines Day Memory

Oleh:
Hari ini adalah hari valentine bagi semua pasangan. Yuri seorang gadis yang sangat manis ini hanya menjalani hari valentine dengan biasa-biasa aja. “ehm… Ada yang menghayal nie…!!!” ledek miki

My Jupiter

Oleh:
Di sini, sekali lagi aku duduk dengan piano di hadapanku. Di hadapan ratusan pasang mata yang telah menanti. Di sini, aku mulai memainkannya. Jariku seakan hidup. Hening, hanya suara

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *