Tsukiatte Kudasai

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Jepang
Lolos moderasi pada: 2 September 2014

Aku memandang pemain sepak bola yang sedang bergembira karena berhasil menjebol gawang lawan. Seperti gadis di sampingku, ia heboh melihat orang yang ia sukai ikut andil dalam masuknya bola ke gawang.
“Shino keren, ya?!” Gadis di sampingku bertanya dengan nada girang. Dia adalah temanku yang cukup merepotkan, namanya Eiko Himawari.
“Hai” aku menjawab singkat.
Dengan nama lengkap, Watanabe Shino. Orangnya tinggi, atletis, rapi, tampan dan sangat digandrungi oleh banyak siswi di SMA Kenishi. Sudah sepantasnya Eiko menyukai pemuda itu.
“Permainan macam apa itu? Mereka menang karena lawan yang tidak imbang” komentar seseorang dengan nada santai. Hebatnya, temanku langsung bereaksi.
“Kau ini bisanya hanya berkomentar. Mereka memang hebat! Dasar mulut lebar!” Sembur Eiko. Aku memutarkan bola mata.
“Masih beruntung mulutku lebar, dari pada kamu. Kening lebar!” Timpal orang itu.
Dia adalah Imura Kenji. Lelaki yang selalu bersitegang dengan Eiko. Dia urakan, tengil dan cuek. Tapi begitu populer di kalangan siswa karena kepintarannya dan juga wajahnya yang tampan.
“Nani?! Dasar tidak tau malu! Tarik kembali ucapanmu itu!” Teriak temanku, Eiko.
“Cerewet! Yang begitu saja dibikin ribut. Dasar wanita!” Timpal Kenji.
Begitulah, setiap hari kerjaan Eiko dan Kenji, adu mulut dan saling ejek. Seperti di cerita–cerita novel saja. Yang membuatku jengah adalah keluhan Eiko tentang Kenji yang setiap waktu itu telah mewarnai hari-hariku. Aku pusing luar biasa. Dengar suara Eiko saja, membuat telingaku sakit. Apalagi ditambah pengaduan tentang Kenji yang menyebalkan. Setiap berbicara pakai teriak-teriak dengan nada kesal
Saat itu, pasti kesabaranku diuji.

Kalau tentang Shino, Eiko selalu memujinya. Eiko benar-benar mengagumi sosok cowok yang satu ini.
“Sudah keren, pintar, tampan pula” puji Eiko suatu hari.
“Bukannya Kenji juga tampan, dia juga pintar” Sergah Kurumi yang kebetulan berada di samping Eiko.
“Hah! … percuma saja! Dia itu orang paling menyebalkan yang pernah kutemui”
Wah.. kalau membahas kebencian Eiko pada Kenji, memang tak ada habisnya.

“Hikari-chan, makan ramen yuk! Aku traktir” ajak Eiko. Aku tersenyum dan mengangguk. Tak kusangka letak kedai ramen cukup jauh jaraknya dari sekolah. yang membuat aku heran, Eiko terlihat sangat ceria.
“Konnichiwa” sambut seseorang yang sukses membuatku terdiam. Itu Watanabe Shino dengan seragam yang masih melekat di tubuhnya serta celemek putih.
“Eh, Kuronuma-san? Makan di sini ya?” Shino memandangku sambil tersenyum.
“Hai, Watanabe-san. Eiko yang mengajakku kemari” Kataku. Terlihat wajah Eiko yang tersipu.
“Ah. Eiko Sawatari, ya?”
Glek!
“Bukan, yang benar itu Eiko Himawari” Ralat Eiko dengan senyum yang agak dipaksakan.
“Ah, Gomen ne”

Sepulang makan ramen, Eiko juga tak hanya kesal pada Shino, tapi tentunya padaku juga.
“Kenapa Shino tidak tau namaku? Padahal kami sering bertemu, dan malah kamu yang terlebih dahulu disapa” Cecar Eiko “Apa kamu kenal Shino? Tapi pura-pura tidak saling kenal saat bersamaku?!”
“Iie” kataku sambil menggoyang-goyangkan kedua telapak tangan “Tetanggaku adalah saudara Shino. Jadi kami pernah bertemu beberapa kali”
“Kenapa kamu tidak bilang sedari dulu?!” Nada suaranya meninggi.
“Ah, tapi kan kami tidak dekat” Imbuhku. Tiba-tiba saja Eiko melotot, seakan berniat menelanku bulat-bulat.
“Bagaimana kalau Shino menyukaimu?” Tanya Eiko, matanya menatap lekat ke arah wajah ku.
“Ano…” aku bingung sendiri, salah menjawab saja fatal akibatnya.
“Itu hak Shino untuk menyukai siapapun, Eiko” Suara ngebass Kenji.
Aduh…! Kenapa ia muncul disaat yang tidak tepat?
“Wah, Kenji! Kebetulan sekali, ya” aku mencoba berbasa-basi sambil menarik tangan Eiko agar menjauh dari Kenji.
“Apa sih?! Menarikku seenaknya!” bentakan Eiko membuatku terbelalak. “Cih! Kebetulan yang sial, harus bertemu denganmu!”
Aku memberi isyarat agar Kenji tak membalas omongan Eiko yang kasar. Namun, sepertinya ia tak peduli.
“Kurasa pertemuan ini merupakan sebuah anugerah bagiku” Ujar Kenji, aku langsung memandang Eiko. Ia tersenyum kecut.
Apa Kenji menyukai Eiko? Hatiku bertanya.
“Baiklah kalau begitu, Kenji. Kami pamit dulu, ayo Eiko! Matta ashita” Buru-buru aku menggamit lengan Eiko seraya menariknya. Masih terlihat jelas Kenji yang tersenyum hangat.
Eh?
“Dia.. tadi, kenapa jadi begitu?” Eiko keheranan, kemudian bergidik. Geli juga melihat gadis itu.
“Aku rasa, Kenji menyukaimu” Aku menegaskan.

“Hikari-chan! Shino mengajaku pulang bareng” Eiko terlihat girang.
“Wah, Eiko dan Shino ada kemajuan, ya” Kataku.
Benar saja, Shino menunggu kedatangan Eiko di gerbang. Aku yakin sekali sebenarnya Shino hanya ingin membayar kesalahnnya kemarin pada Eiko.
“Matta ashita, Hikari-chan! Aku duluan ya!” teriak Eiko sambil berlari menghampiri Shino. Sontak, semua gadis melirik ke arah mereka berdua.
“Mereka serasi ya”. Itu Kenji, mungkin karena terlalu sering mendengarnya teriak-teriak, jadi aku begitu mengenal suara ngebass yang satu ini.
Tak berselang lama, aku tertawa.
“Kenapa tertawa? jangan-jangan benar kata Eiko kemarin” Aku langsung berhenti tertawa.
“Baka. Dia hanya takut Shino malah menyukaiku, karena Shino terlebih dahulu tau namaku dibanding nama panjang Eiko sendiri. Padahal, ia tak usah khawatir” Aku menuturkan.
“Wah, kalau Shino menyukaimu. Kupastikan ada pihak yang terluka karenanya”
“Eiko, maksudmu?” tanyaku.
Kenji menaikkan sebelah alisnya. Aku kembali tertawa. Kenji pun tersenyum. Entahlah, rasanya hari ini aku bahagia sekali.

Aku duduk sendiri di taman sekolah, Eiko sudah pulang terlebih dahulu bersama Shino.
Jika mengingat pembicaraan dengan Eiko tadi siang, lucu juga. Ia kesal karena Shino hanya berbicara masalah di kedai tempo lalu.
“Tumben, Hikari tak bersama Eiko hari ini” aku menoleh ke arah suara. Kenji lagi. entah kenapa, akhir-akhir ini Kenji selalu ada di sebelahku meski tanpa kehadiran Eiko.
“Memang kenapa? Jangan-jangan kamu rindu padanya?” Kataku seraya tersenyum jahil.
“Tentu saja tidak” Wajahnya yang Innocent membuatku gemas. Jujur saja lah! Katakan yang sebenarnya!
“Masa? Kupikir kau menyukainya, bukan?” Pancingku. “Ungkapkan saja perasaanmu yang sebenarnya”
“Maksudmu?” Ia melirikku.
“Bukankah selama kau berseteru dengan Eiko, diam-diam kau menyukainya?”
“Kurasa kau salah paham.” Katanya, kemudian duduk di sebelahku.
Deg! Salah paham, katanya?! Apa dugaanku salah? Masa sih? Aaarrggghh!! Bisa gila aku, memikirkan hal seperti ini saja.
“Ano … tadi, kamu menyuruhku untuk mengungkapkan perasaanku.” Aku hanya mengangguk.
Hening.
“Watashi wa anata ga suki desu …” Ucap Kenji. Mendadak darahku berdesir, hatiku bergemuruh tak karuan. Pikiranku kacau. Aku kaget, heran, sekaligus bingung.
“Kau pasti bercanda!” kataku seraya menepuk pundaknya.
“Iie,” jawabnya singkat “Tsukiatte Kudasai”
Glek!
“Tapi …”
“Aku selalu berpikir.. Seharusnya, aku menyukai Eiko seperti di novel-novel pada umumnya. Tapi takdir tak dapat diatur hanya karena sebuah hukum baku dalam sebuah cerita fiksi” Mata Kenji menerawang “Aneh ya” ia menambahkan
“Lalu, apa jawabanmu?” Kenji mengalihkan pandangan, matanya kini manatapku.
“Ajaib” hanya kata itu yang mampu aku ucapkan. Kenji tertawa. Aku ikut tertawa, konyol juga.

Seminggu kemudian hubungan Eiko dengan Shino semakin dekat. Mereka masih sering terlihat bersama.
Dan aku, ya … masih sama. Telingaku masih sakit, mendengar Kenji dan Eiko yang saling mengejek dan meneriaki satu sama lain. Mereka berisik sekali!
“Kenapa kalian tidak damai saja, sih” Sindirku pada Eiko. Ia membuang muka.
“Rasanya, kalau tidak ribut. Kurang seru. Karena perseteruan kami adalah bunga yang mempercantik sekolah ini” Kenji menimpali, secara tiba-tiba ia sudah berada di sampingku.
“Mempercantik, katamu?! Dasar kuno!” Eiko menimpuk Kenji dengan tas miliknya.
BUKK!!
Kenji berlari menghindar sambil menarik tanganku.
“Hooy! Jangan culik temanku!”

Note:
Nani = apa
Gomen ne = maafkan aku
Iie = tidak
Matta Ashita = sampai jumpa besok
Baka = bodoh
Tsukiatte Kudasai = jadilah pacarku

Cerpen Karangan: Andini Iswara
Blog andiniiswara.blogspot.com
Facebook: Andini Iswara

Cerpen Tsukiatte Kudasai merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Adobencha Sora (Part 1)

Oleh:
“Sorrraaaa… tolong aku” “Tidak… tidak… TIDAAAAK” Sekarang aku tak bisa bergerak sedikitpun setelah melihat Yuuki yang telah diculik oleh tentara musuh, aku masih bingung mengapa mereka menculik Yuuki. “Siall…

Haha No Yogen (Nubuat Ibu)

Oleh:
Terdengar deru pesawat terbang yang menuju langit biru Haruka hanya bisa terpaku melihatnya, entah apa yang dia pikirkan tetapi sepertinya serius untuk diselidiki, Haruka selalu pergi ke lapangan dekat

Eternal Sakura (Part 2)

Oleh:
“Masalah ini sangat langka. Rumah sakit ini baru pertama kali menerima masalah ini. Jantungnya seperti ada kelainan fungsi,” Dokter menghela napas. “Mengapa kelainannya baru muncul sekarang?” tanya wanita itu.

My Autumn Boy

Oleh:
Hari itu aku bertemu dengannya, saat bunga sakura telah gugur dari pohonnya. Laki laki tinggi yang sedang bermain basket di lapangan. Aku menyukai sosoknya, aku menyukai senyumnya saat berhasil

Love In Heart (Part 1)

Oleh:
“Tak ku bayangkan, ternyata akan begini ceritanya.” “Eh.. cerita apa Naoki-kun?” Timpal gadis pirang itu kepada sahabatnya yang sedari tadi tampak sedang memikirkan sesuatu yang rumit. Kedatangannya berhasil membuat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Tsukiatte Kudasai”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *