Abdoellah

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Kehidupan, Cerpen Penyesalan
Lolos moderasi pada: 24 July 2017

Namaku Abdoellah, pemuda yatim dari Mengkasar yang nekat merantau ke negeri orang dan meninggalkan amakya di kampung sendirian. Gejolak jiwa mudaku yang ingin merantau terus meronta yang akhirnya membuat diriku terjauh dari amakku. Awalnya sulit bagiku untuk meninggalkan amak. Namun karena jiwa muda yang menggebu akhirnya aku bisa melepaskannya.

Aku merantau ke negeri Minang, negeri yang subur, negeri dengan adat istiadat yang kental. Di sana aku tinggal bersama mak etekku, Fatimah. Dia adik dari amakku.

Ketika di Minang, aku mempelajari ilmu agama bersama mamak Aziz, seorang lelaki paruh baya yang berperan penting di dusun tempat mak etekku tinggal. Setiap sore, aku pergi ke surau. Bersembahyang, lalu belajar ilmu agama bersama mamak Aziz hingga larut malam. Selama perantauanku di Minang, aku memakan banyak asam garam kehidupan. Para pemuda Minang menjauhiku, mereka menganggap bahwa aku adalah anak buangan. Mereka juga selalu menggunjingkan amakku karena menikah dengan pria bugis yang sampai saat ini kupanggil dengan sebutan ayah.
Aku selalu bersabar. Kubiarkan gunjingan itu masuk di telinga kanan dan keluar dari telinga kiri.

Perantauanku di negeri Minangkabau tak semuanya buruk, aku menemukan cinta pertamaku di sana. Namanya Aminah, parasnya sangat rupawan. Bagaikan bulan dipagar bintang. Ia memiliki budi pekerti yang baik pula. Kami berdua sering bercakap-cakap ketika pulang dari surau, dan hal ini lama kelamaan membuat kami saling mencintai

Kedekatanku dengan Aminah tersebar di seluruh dusun. Hingga kabar ini akhirnya sampai di telinga mamak Aziz. Hubungan kami tak direstui oleh mamak Aziz dengan alasan karena aku bukanlah pemuda asli tanah Minang. Saat itu hatiku bagaikan kaca terhempas batu. Selain tak direstui, aku juga diperintahkan untuk segera pergi dari tanah Minangkabau. Dengan kata lain, aku telah diusir.

Pergilah aku kembali ke tanah kelahiranku. Aku rindu amakku, aku ingin memeluk tubuhnya, mencium keningnya, membasuh kakinya sambil meminta maaf karena sudah menelantarkannya seorang diri. Aku tiba di dusun tempat rumahku berada ketika langit berwarna jingga. Aku berdiri cukup lama, memandang rumahku sambil membayangkan amakku yang mungkin kini sedang di dapur. Menyalakan kompor dan menanak nasi untuk makan. Namun ketika aku melangkah untuk masuk rumah. Seseorang memanggil namaku. Dari kejauhan, aku melihat mak Haidar berlari menghampiriku.

“Abdullah, ke mana saja kau? Tak pernah memberi kabar pada amakmu”
“Aku baru saja merantau dari tanah Minang mak, aku tak bisa menuliskan surat untuk amakku karena di sana aku disibukkan dengan belajar ilmu agama”
“Keterlaluan kau Abdullah, kau tahu? Beberapa bulan yang lalu amakmu sakit keras dan sekarang ia sudah tiada”
Tercenganglah diriku mendapat kabar duka itu. Amakku meninggal ketika aku merantau. Pada saat itulah penyesalan mulai datang bertubi-tubi.

Semenjak saat itu, aku menutup diri dari dunia luar. Aku hanya duduk termenung di kamarku. Membayangkan keadaan amakku yang kala itu hanya sendiri dan sedang sakit. Semenjak saat itu pula, jiwa mudaku seolah padam. Semangat hidupku menghilang. Kusiksa diriku sendiri dengan tak makan, bahkan aku juga meninggalkan kewajibanku untuk sembahyang.

Hingga pada suatu hari, aku dikunjungi oleh teman lamaku Dahlan. Ia prihatin melihat keadaanku. Ia memberikanku nasihat. Dari sekian banyaknya wejangan yang ia berikan, ada kalimat yang menempel dalam pikiranku. ‘Kau masih muda Dullah, jangan sia-siakan masa mudamu dengan melakukan hal yang seperti ini.’ katanya.
Aku memikirkan kalimat yang terlontar dari lisan Dahlan. Aku menyadari kesalahanku setelah itu. Kugelarkan kembali sajadah dan bersembahyang pada tuhanku untuk meminta ampunan.

Berkat nasihat yang Dahlan berikan padaku, jiwa mudaku kembali bangkit. Aku ingin memperbaiki diri. Kumulai dengan mengarang hikayat-hikayat dan kukirimkan ke media cetak. Setiap hari, aku duduk di meja peninggalan amakku untuk menulis hikayat-hikayat yang akan kukirimkan ke media cetak. Dari sana aku mendapatkan wang.

Hikayatku semakin dikenal banyak orang. Namaku juga banyak dibicarakan orang-orang. Hingga pada suatu hari, aku mendapatkan surat dari Batavia. Surat itu berisikan tentang penawaran untukku menjadi penulis di sana. Tawaran itu kuterima dengan senang. Aku pergi ke Batavia dan tinggal di sana sebagai seorang penulis, dan dari sanalah aku mulai menemukan kembali jati diriku. Aku kembali menjadi Abdoellah dengan semangat jiwa mudaku.

Satu hal yang dapat kusimpulkan, jangan pernah isi masa mudamu dengan hal yang sia-sia. Karena hal yang sia-sia tak akan memberikan manfaat apapun kecuali penyesalan. Isi masa mudamu dengan berkarya, karena dengan berkarya masa mudamu akan lebih berwarna dan berharga.

Cerpen Karangan: Zulfikar Alamsyah
Blog: alamsyahstory.blogspot.com
Seorang penulis yang memiliki banyak mimpi

Cerpen Abdoellah merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Hilang

Oleh:
Kasih, ke mana kamu pergi? kau tinggalkan aku di sini tanpa alasan. Tanpa sepatah kata perpisahan. Kasih apa salahku? hingga kau pergi begitu saja. Kasih apa kau di sana

Mampu Diam

Oleh:
Hiks.. hiks.. suara isak tangis terdengar untuk kesekian kalinya selama hampir satu minggu ini. Cila, begitu orang memanggilnya, gadis kecil dengan rambut panjang tengah terisak menangisi ulah kekasihnya yang

Menanti Karel

Oleh:
Weekend.. yeay! gak ada yang spesial juga sih buat gue, mau weekend, weekday sama aja. Sabtu ini bingung gue mau ngapain dan ke mana. Berhubung kemaren gue kesel sama

Amarylis

Oleh:
“Hei, kenapa kamu marah kubilang cantik?” Galih menarik tanganku. “Jangan merayuku lagi! Aku nggak suka!” “Tapi aku suka.” “Galih..!!!” Buku yang kupegang spontan melayang padanya. Itu lima tahun lalu.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *