Akan Indah Setiap Waktunya

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan, Cerpen Motivasi
Lolos moderasi pada: 4 December 2017

Namaku Yusni Novalin Simbolon. Sekarang aku seorang mahasiswa yang berkuliah di Universitas Gadjah Mada semester 6. Mungkin tidak sedikit orang yang mendengar dan mengatakan aku seorang yang hebat bisa duduk di suatu universitas yang menjadi dambaan semua orang. Di balik pujian itu aku bersyukur bisa duduk di bangku universitas ini bukan karena aku orang hebat, tetapi karena anugerah Tuhan, dukungan orangtua, dukungan orang-orang terdekat dan yang pastinya dukungan guru yang sangat bersemangat bahkan merelakan setiap detik waktunya untuk melihat kesuksesan murid-muridnya.

Dari kecil aku punya harapan yang banyak bahkan bisa tidak terhitung lagi. Dulu sampai sekarang setiap harapan itu aku sebutkan di dalam doa-doaku, karena aku mengikuti kata seseorang yang mengajar sekolah minggu dimana kebetulan aku adalah seorang umat kristiani. Dia mengatakan bahwa setiap harapan yang kita sebut dalam doa akan didengarkan Tuhan dan dia akan mengabulkan setiap doa-doamu. Awalnya aku tidak percaya karena setiap harapanku itu terkadang tidak ada jawabannya sama sekali. Semakin aku beranjak dewasa dan semakin aku mengenal kehidupan yang terasa pahit. Aku mulai mengerti bahwa jawaban setiap doa itu memiliki setiap proses dan diikuti dengan usaha dan juga berdoa.

Di dalam salah satu harapanku itu sudah terjawab dan sudah kulihat dengan nyata bahwa aku bisa duduk di salah satu kursi universitas yang dibanggakan semua orang. Awalnya aku tidak menyangka bisa duduk di bangku universitas ini. Kalau dilihat dari kondisi keluarga, bisa dibilang aku tidak punya harapan untuk bisa duduk di bangku perkuliahan, tetapi jawaban setiap doaku didengarkan oleh Tuhan. Aku terlahir dari keluarga yang berkecukupan, dari keluarga yang bahagia dan mempunyai orangtua yang hebat yang sangat kukasihi.

Bercerita hidupku mulai dari kecil mungkin semua teman-teman juga punya cerita yang lebih menarik, lebih suram, atau bahkan yang lebih bahagia. Dari aku kecil bisa dibilang hidupku tidak mewah, dibaluti dengan kesederhanaan yang apa adanya. orangtuaku selalu mengajarkan untuk selalu bersyukur hingga sampai sekarang aku di perantauan ini kata-kata itu selalu diingatkan kepadaku. Hidup mungkin semakin lama semakin sulit, tetapi kalau dijalani dengan senyuman dan hati yang percaya mungkin tidak akan sesulit yang kita pikirkan. Kata-kata itu terkadang terngingan-ngiang di kupingku, tetapi kadang aku tidak bisa menjalani sesuai dengan hal tersebut.

Dulu aku berpikir sebelum kuliah, hidup di perantauan pasti bahagia, senang, lepas dari setiap beban, tetapi pemikiran itu salah. Di perantauan aku mengenal kehidupan yang baru, keluarga yang baru, semuanya serba baru. Tantangan semakin banyak bahkan diri sendiri bisa menjadi tantangan buat kita.

Terkadang aku mengeluarkan air mata, menangis sendiri di kamar, bahkan terkadang aku merasa hati ini sangat perih. Kadang aku menyesali setiap kehidupan yang aku punya. Aku iri dengan semua orang yang memiliki lebih dari apa yang tidak kupunya, aku benci dengan orang yang tidak pernah mensyukuri apa yang dia punya bahkan terkadang meminta lebih dengan seenaknya begitu saja. Aku sering berpikiran hidup ini tidak adil, Tuhan tidak adil. Hidup dengan menciptakan si kaya dan si miskin hanya membuat kericuhan, kedengkian, dan bahkan bisa lebih dari itu. Tapi setiap detik aku berpikir seperti itu, setiap detik itu pula aku sadar bahwa aku salah. Aku tidak pernah memikirkan orang yang lebih menderita dari diriku sendiri bahkan yang sama sekali tidak bisa merasakan apa yang kurasakan. Aku tahu setiap yang ada di dunia ini hanya sementara dan hanya titipan Tuhan kepada kita, tapi kenapa setiap titipan itu tidak pernah memiliki keadilan? Kenapa setiap orang yang mendapatkan titipan lebih itu tidak bisa mensyukurinya?

Selama di perantauan banyak kehidupan, banyak pengalaman, banyak cobaan yang kuhadapi dan bahkan yang kualami sendiri. Mulai dari seorang teman dan bahkan orang-orang terdekatku. Mungkin di telingaku tidak asing lagi kalau kehidupan ini seperti film-film di FTV. Di perantauan ini aku masih menemukan banyak sifat-sifat orang yang masih menyombongkan apa yang dia miliki. Aku sering berpikir dan berkata dalam hatiku sendiri ketika aku sedang kesal, kecewa dan bahkan sedih. Di perantauan ini masih banyak sekali orang yang berteman dengan orang yang setara dengan dia. Bisa dibilang contoh kecilnya seperti ini, di kampus mungkin kamu punya banyak teman, tapi itu terkadang bisa dibilang hanya sebatas teman bahkan tidak lebih. kulit dan rambut sama tetapi hati siapa yang tahu. temanmu yang punya kepintaran yang bisa diandalkan, punya apa saja yang bisa dibeli dengan uang, bahkan tidak punya apa-apa sama sekali tetapi dia punya kecantikan dan ketampanan yang bisa dibanggakan, itu semua menjadi modal untuk bisa bertahan di lingkup orang yang baru. Itu semua hanya menjadi motivasi buat kedepannya agar lebih mengenal hidup dan mengenal diri sendiri.

Aku selalu ingat dengan perkataan orangtuaku hidup tidak ada yang tahu bagaimana ke depannya. Hidup tidak selamanya di atas dan tidak selamanya berada di bawah. Jika kita sudah memulainya jangan pernah mundur. Di saat aku down itu hal yang bisa membuatku untuk bangkit. Aku selalu percaya ketika aku berdoa, ketika aku yakin dan berharap semua itu bisa terjadi dan menjadi lebih baik. Mungkin sekarang kita berada di bawah, tetapi kehidupan kedepannya siapa yang tahu. Tuhan tidak pernah tidur, dia memberikan cobaan karena kita menjadi orang pilihannya yang mampu untuk menghadapi tantangan itu. Aku selalu yakin dan percaya semua akan indah pada waktunya karena aku tidak pernah memahami apa yang kualami. Setiap cobaan datang begitu saja dan akan selesai dengan begitu juga. Aku merasa sangat sulit melalui itu semua tapi aku selalu berdoa dan percaya bahwa di balik langit yang gelap dan mendung kelabu ada terang yang selalu menerangi dan menemani. DIA tidak pernah meninggalkan hambanya dalam keadaan apapun.

Mungkin kita tidak pernah tahu apa yang selalu direncanakan Tuhan kepada kita, apa yang akan terjadi besok dan bahakan setiap detik dari kehidupan ini, tetapi yakin dan percaya kalau Tuhan tidak pernah meninggalkan sekalipun kita masuk dalam jurang yang dalam DIA selalu ada untuk kita, menolong kita, merangkul, dan menopang.

Cerpen Karangan: Yusni Novalin Simbolon
Facebook: Yusni Novalia
Nama: Yusni Novalin Simbolon
TTL: Berastagi, 08 November 1995
Alamat Asli: jln. perwira gg. surya indah, Berastagi
Alamat Kost: klebengan, jln.apokat blok G NO.1, Sleman, Yogyakarta
Status: Mahasiswa di UGM
Semester: VI
Motto: Berusaha menjadi yang terbaik dari yang terbaik. Oraet Labora

Cerpen Akan Indah Setiap Waktunya merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Rizki dan Cita-Cita

Oleh:
Butiran air bening menghiasi pagi-pagi rizki sang anak pesantren, sekaligus anak yang terpandang rajin di pesantren darul ihsan, semua teman-temannya senang bergaul dengannya setiap malam puncak di pesantren tersebut

Tujuh Belas Terakhir

Oleh:
Aku tertatih-tatih mendekati meja makan lama sekali. Padahal hanya sejarak 3 m dari kamarku. Perlahan–lahan tapi aku rasa ini gerakan tercepatku untuk meraih gelas. Terus dan terus sampai aku

Penggemar Rahasia

Oleh:
“Go Rifa.. go Rifa go! Ayoo.. semangat!” para pendukung Rifa terus menyemangati Rifa. Sebentar lagi, Rifa akan tampil di acara Pentas Seni. Deg deg.. jantung Rifa terus berdebar. Nomor

Cucu yang Menyesal (Part 2)

Oleh:
“Loh Jal kok kamu jam segini sudah bangun?” “I.. Iya Kek, tadi Jali kebangun sendiri, terus Jali gak bisa tidur lagi,” “Oalah. Salat Tahajud aja yuk,” ajak kakek. “Apa

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *