Akan Seperti Apakah Negeri Ini Lima Puluh Tahun Kedepan?

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan
Lolos moderasi pada: 25 November 2016

Akan seperti apakah negeri ini 50 tahun kedepan? Akankah milyaran kedamaian tercipta setelahnya?
Akan seperti apakah negeri ini 50 tahun kedepan? Akankah negeri ini menjadi negeri seperti negeri di mimpiku?
Akan seperti apakah negeri ini 50 tahun kedepan? Akankah dunia dikuasai robot-robot besi yang begitu keras?
Akan seperti apakah negeri ini 50 tahun kedepan? Akankah menjadi negeri dengan pemimpin yang begitu kejam terhadap rakyatnya?
Akan seperti apakah negeri ini 50 tahun kedepan? Akankah harta negeri ini akan ditelan oleh manusia-manusia rakus? Layakkah mereka disebut manusia?

Sungguh tak bisa terbayangkan, aku takut jika semua tanda tanya itu benar, aku takut jika negeri ini tak seindah mimpiku dan aku takut negeri ini dibodohi oleh orang-orang yang rela melakukan apapun demi sebuah kata bernama harta, yang mungkin justru merusak jiwanya.

Aku tak yakin bahwa mata uang kejujuran berlaku di negeri ini 50 tahun ke depan. Aku tak yakin bahwa pemimpin di negeri ini di 50 tahun ke depan mampu membuat rakyatnya tersenyum, tertawa bahagia, aku justru yakin bahwa akan ada jutaan manusia menumpahkan air matanya karena seorang pemimpin yang tak mampu mengarahkan, menjalankan, meraih apa yang mulut besarnya katakan dengan kebohongan yang telah direncanakan otak gilanya.

Sesuatu yang sangat menusukku adalah ketika aku harus mendengar dan melihat para koruptor dipenjara dengan sejuta fasilitas yang serba ada bagaikan di hotel bintang lima hanya dengan segenggam uang yang didapatkannya dari mencuri uang rakyat walau di depan mata, sementara rakyatnya tidur beralaskan kardus, berselimutkan koran, berbantal tangan mungilnya, berkasur tanah, beratapkan langit yang terkadang menangis melihatnya, serta berdindingkan dinginnya malam yang menembus lapisan tulang paling dalam, oh sangat mencengkram bukan?

Aku mendengar sesuatu yang mengusik telingaku ini adalah ketika aku mendengar ledakan bom yang meleburkan harapan serta mimpi jutaan orang yang telah diciptakannya dengan banyak detik di dalamnya yang mungkin hanya karena ingin menjadi penguasa dan pemenang dari setiap hal.

Gilakah mereka? Waraskah mereka? Sadarkah mereka orang-orang menguburkan mimpi-mimpinya karena kekuasaannya? Taukah banyak orang yang jiwa raganya terluka karenanya? Dan satu pertanyaan terbaiknya adalah Kapan mereka sadar bahwa merekalah yang telah mencabik-cabik negeri ini menjadi negeri yang tak berdaya bahkan tak bernyawa lagi?

“Oh sadarkanlah mereka atas segalanya dan jangan biarkan orang-orang seperti mereka hidup dengan sempurna di negeri ini 50 tahun yang akan datang.”

“Ya Allah, bagaimanakan jika ini nyata, sanggupkah kami mengembalikannya menjadi indah. Aku yakin bahwa kekuatan-Mu lah yang mampu mendamaikan negeri ini, dan aku hanya ingin negeri ini dipenuhi gelak tawa dan rasa bahagia setiap detiknya. Terimakasih atas segalanya untuk negeri ini ya Allah.” doaku untuk negeri ini 50 tahun kedepan.

Cerpen Karangan: Eva Nugraeni
Facebook: Eva Comgirls

Cerpen Akan Seperti Apakah Negeri Ini Lima Puluh Tahun Kedepan? merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Surgaku

Oleh:
PLAK!! Tamparan laki-laki itu tepat mendarat di pipi kirinya. Isak tangis di pendamnya. Digosok-gosoknya pipinya yang terasa panas. Ditatapnya wajah laki-laki itu dengan segumpal rasa jengkel. Wajahnya merah padam.

Sekeping Tanah Di Perbatasan (Part 1)

Oleh:
Rintik hujan sudah lewat. Tapi langit masih terlihat begitu sembap. Pelangi muncul malu-malu mendekor langit. Meliuk, menghujam jajaran perbukitan. Lengkungnya tegas, warnanya lembut menghibur awan-gemawan yang tampak murung. Di

Coklat di Taman Kota

Oleh:
Sore itu di taman kota, Dimas dan Rani sedang berjalan pulang dari lelahnya mengadu nasib di tengah keramaian kota. Rani yang usianya baru lima tahun tampak lesu layaknya kain

Si Sombong Edo (Part 2)

Oleh:
Edo kemudian memarkir mobil mewahnya itu di depan pagar rumah. Dia kemudian membunyikan bel rumah tersebut. keluarlah seorang wanita dengan rambut dikuncir dan memakai daster, “Siapa ya pak?”, “Saya

Bacaan Untuk Seb

Oleh:
Siang sedang terik, namun Seb tak begitu terpengaruh. Ia tetap tenang duduk di atas tumpukan kardus bekas yang dijaganya sejak sejam yang lalu. Bocah sepuluh tahun itu belum sadar

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *