Ayah, Aku Bangga Padamu! Catatan Putra Seorang Koruptor


Share

Cerpen Karangan:
Lolos moderasi pada: 10 May 2013

Dua lelaki berpakaian coklat tua mengapit lelaki separuh baya menuju kamar tidur berkuota 5 orang tetapi sesak di jejali penghuni tiga kali lebih banyak dari kapasitas standar sebenarnya, saat salah satu dari lelaki berseragam membuka grendel-grendel pengaman yang mengamankan penghuni kamar, kepala lelaki setengah baya itu tegak, menoleh ke arah ruangan di sudut deret bangunan tempat aku berdiri, tersenyum lalu menganggukkan kepala kepadaku sebelum menghilang di balik jeruji.

Segurat senyum menghiasi sudut wajahku membalas senyuman dari lelaki itu, tapi aku tahu dia tidak melihatnya, karena serombongan lelaki berpakaian coklat melintas di antara jangkauan pandang kami memecah situasi melodrama yang bila di telenovela korea biasanya dapat jatah scene 10 detikan lebih karena di slow motion dan sudut pengambilan sudut gambar bisa lebih dari 8 titik. Karena moment itu sungguh berkesan, bermakna dan sarat penafsiran.

“Ayah, aku bangga padamu.” Hanya kata itu yang mampu menggumam di bibirku mewakili gejolak yang muncul sporadis.

Aku membalikkan badan, karena sosok yang tadi tersenyum dan tak lain adalah ayahku sendiri tersebut sudah tidak terlihat karena blok tahanan tertutup gelapnya bayangan dinding tinggi lembaga permasyarakatan. Aku berjalan keluar, mengarah ke gerbang besar pembatas bui dengan dunia luar, dunia kita, dunia kebebasan.

Segerombolan pewarta menyambutku, beberapa ku kenal baik, beberapa lagi baru pertama ku lihat termasuk 3 lelaki yang membawa kamera plus microphone berlabel televisi.

“Apa langkah keluarga besar anda menyikapi pengakuan mengejutkan di persidangan tadi..?”
serbuan pertanyaan di mulai..
“apakah ada bocoran mengenai siapa saja yang terlibat?”
“Bagaimana bila massa pendukung dari orang-orang yang di sebutkan namanya itu tidak terima..?”
“Seandainya..”
“Apabila…”
“…”

Aku tak menjawab, hanya tersenyum dan terus berjalan menerobos kerumunan yang haus informasi itu menuju vespa tua satu-satunya sisa dari kekayaan orang tuaku yang tidak ikut di sita KPK, entah karena mereka menilai secara taksiran vespa uzur ini tidak layak dan tidak punya nilai jual atau mereka tahu sejarah keberadaan vespa itu yang di era awal reformasi mengawal sepak terjang aktivis terkenal yang kini tersandung.

Cerpen Ayah Aku Bangga Padamu Catatan Putra Seorang Koruptor

***

Aku masih ingat sekali, saat ayah menghilang selama 2 minggu sebelum presiden yang ku anggap tidak akan pernah terganti itu lengser, aku masih es-em-pe saat itu. Dua hari setelah gedung kura-kura raksasa hijau di senayan sepi dan lepas dari pendudukan pemuda dan mahasiswa ayah kembali. Kepalanya berbalut perban dan wajahnya terlihat lelah dengan memar di sana-sini. Aku berlari memeluknya saat sosok lusuh itu muncul di depan pintu rumah.

“Ayah tidak apa-apa?” serbuku di sela tangis

Dia tersenyum dan berkata “Jangan cengeng.. inilah resiko dari perjuangan, ayah mau makan dan bersih-bersih dulu, tolong panas-kan vespa ayah, masih banyak yang harus ayah kerjakan.”

Ayah melepaskan pelukannya sembari melanjutkan,

“kalau om Subur datang, suruh tunggu dan suruh ibumu buatkan kopi.” Ayah langsung berlalu ke ruang dalam di sambut histeris dan ledakan tangis ibu. Aku termangu di tempat ku berdiri merasakan sensasi haru sekaligus bangga yang begitu berbeda.

Vespa ini intim mengawal ayah, di awal-awal sepak terjangnya di dunia kami yang baru. Vespa ini kemana-mana membawa pesan-pesan pergerakan dan niat mulia membenahi republik ini. Ayah dan vespanya adalah legenda sebuah perjuangan politik mazhab reformasi yang kemudian bertransformasi menjadi kenyataan sekarang ini.

Selain vespa, ada satu sosok lagi yang ikut berperan, sosok itu adalah om Subur, lelaki yang biasa ku buatkan kopi kental, sosok ambisius dan guru politik serta starter pergerakan di mana ayah menjadi salah satu pilar.

“akan jalan di tempat dan bahkan berhenti di sini bila agenda ini tidak dilanjutkan, kawan-kawan di Jakarta berencana masuk ke parlemen, berada di luar sistem tidak banyak kontribusi positifnya bagi perubahan yang kita perjuangkan, berakhirnya orde baru hanya awal, pemilu di depan mata, orang-orang pergerakan harus masuk ke sistem agar maksimal.” Sayup-sayup suara bersemangat om Subur menyentuh gendang telingaku yang sedang belajar di kamar tidur, beberapa bulan setelah itu

Aku menghentikan aktifitas dan ikut mendengarkan diam-diam obrolan om Subur, Ayah, dan beberapa temannya di ruang tamu.

“Drafnya sudah siap, orang-orang kita pun sudah setuju kita bergabung ke partai ini, pembentukan DPD tinggal menunggu hari, kamu di butuhkan di sini.” Seorang lagi bersuara.

“Sebagai apa? Dan seberapa efektif peran saya di dalam?” Ayah bersuara

“Sebagai Ketua, kami teman-teman mahasiswa mendukung, karena itu kami ke sini.”

“Tidak adakah jalan lain selain masuk ke sistem?” ayah bertanya ragu

“Inilah kesempatan kita untuk berbuat, bukan hanya sebagai penyuara dan pengkritik sistem dan koar-koar di media dan di setiap aksi, berharap ini itu, tapi relevansinya apa? suara kita di tampung saja, tidak ada perubahan, sistem dan birokrasi mengganjal setiap keputusan. Kita akan semakin tua kawan, kita tidak bisa bergerak dari satu aksi ke aksi, tindakan nyata harus di ambil, dari pada kita yang meminta keputusan lebik baik kita yang membuat keputusan. Dan sarana menuju ke sana telah siap dan matang.”

Lama suasana hening, sebuah kalimat menghentikan diskusi

“Baik, beri saya waktu 2 hari utuk memikirkannya.”

Dan semuanya pun di mulai. Mendapatkan suara terbanyak di pemilu legislatif pertama era reformasi mengantarkan Ayah menduduki posis teratas di jajaran legislatif kota tempat ku di besarkan.

Om Subur tidak seberuntung ayahku, mandek di legislatif dia mengambil langkah startegis menembus eksekutif. Benturan hebat di lingkaran lama mendorong nya bersama beberapa kologa sejawat menerapkan kesempatan yang diberikan undang-undang otonomi dengan membentuk daerah tingkat dua baru. Kabupatenku ini. Ayahku juga terlibat dengan kapasitas dan kemampuan aksesnya di tingkat lobi dan pansus pemekaran.

Aku kembali ingat saat om Subur berkata di suatu malam.

“Satu-satunya jalan agar korupsi dan birokrasi njelimet di negeri ini musnah adalah menghentikan segala bentuk gratifikasi, termasuk pungutan saat masuk CPNS, nota fiktif, dan fee-fee proyek di cut off sejak awal, tradisi sehat itu mesti di mulai, dan itu harus bersumber dari pemegang kekuasaan. Pemimpin. Aku menginginkan posisi itu. Karena itu visiku. Kau, dukung aku di dewan.” Singkat padat jelas langsung menohok, serbu om Subur.

Aku tidak mendengar jawaban dari ayahku. Hanya desah nafas panjang tanpa iya dan tidak. Aku mengartikan itu adalah iya.

Dan dugaanku benar adanya, sepak terjang kedua partner itu semakin menggila. Dalam proses nya bukan hanya terjadi pergeseran prinsip dan pandangan, lebih jauh makin mengarah kepada Transkulturasi paradigma dalam pelaksanaannya, aku melihat ayah sedikit tidak nyaman dalam pelaksanaan karena sering terjadi friksi antara kebijakan dan pandangan, terutama bila dikaitkan dengan nurani.

“Inilah konsekwensi sebuah perang kawan, selalu ada korban. Seorang Mao Tze Dong mengorbankan ratusan ribu rakyat China lama untuk membentuk China baru, China yang sekarang, China yang gemilang. Kita tidak mesti mengorbankan sesuatu yang se-ekstrim itu, hanya sedikit mengesampingkan pandangan politik pribadi demi kepentingan yang lebih besar bijak dibutuhkan dalam masa transisi ini.”

“Tapi prinsip yang satu itu yang membawa kita hingga ke level ini, cita-cita pergerakan menghapus semua tradisi korupsi, kolusi dan nepotisme. KA-KA-EN, tiga huruf itulah yang menjadi akar dari gerakan reformasi, amanat itu masih menjadi acuan, bukan malah meleburkan diri”. Sanggah ayah.

“Dengan bertahan dengan prinsip itu, kita tidak akan pernah keluar dari kotak, apa yang dapat kita lakukan bila pemerintah pusat meng-anaktiri-kan kita, kabupaten kita. Tangga birokrasi hingga ke kementerian memaksa kita mengikuti tradisi ini. Bukan berarti kita sependapat, namun keluar dari jalur terlalu ekstrim akan melemparkan kita keluar dari jalan besar, kita sedang membangun daerah ini. Berikan apa yang semestinya masyarakat dapatkan, masyarakat butuh pembangunan di segala sektor, dan itu butuh biaya besar, untuk sementara kita hanya bisa mengandalkan pos-pos anggaran dari pusat, bila tidak kita ambil, kita akan tertinggal. Idealis boleh-boleh saja, tapi jangan lupakan ada perut yang juga mesti di isi makanan, dan masyarakat kita juga berperut, dari petani, buruh, pegawai, semuanya berperut. Dan sejatinya perut merekalah yang kita fikirkan, kita perjuangkan.”

“Juga perut penyokong mu, kuperhatikan perutnya jauh lebih besar dari perut rakyat-rakyat jelata-mu”. Nada sindiran tergambar jelas dari suara ayah.

“Naif kau berkata begitu, jangan lupakan kuasanya lah yang menyelamatkan kau dahulu, hingga kau masih bernapas dan tidak tinggal nama seperti rekan-rekan kita yang lain”.

“Mereka berkorban untuk apa yang mereka perjuangkan, apa yang mereka dan kita yakini, ingin aku berada di antara salah satu dari mereka”. desis ayah

“Tidak cukup hanya dengan menjadi martir, era itu telah habis, buka matamu, perjuangan kita jauh lebih berat saat ini, itu faktanya, kita sudah coba dengan berada di luar, tidak banyak membantu, sekarang kita sudah berada di dalam, cobalah untuk beradaptasi dan kita selesaikan apa yang sudah kita mulai, setidaknya sampai periode berikutnya, minimal kita berdua tau makna dari balas budi”.

“atau, kosakata itu sudah tidak ada lagi di kamusmu?” lanjut om Subur
“balas budi?”

“ya, kecuali kau bukan laki-laki!”.

Ayah selalu terdiam dengan dasar-dasar logika sosial om Subur. Begitupun kali ini. Lebih lama dari biasanya sebelum akhirnya menjawab.
“Baiklah, kuikuti maumu. Sekali lagi setelah banyak kali yang kuikuti, terserah kau bilang ini idealis, tapi pada dasarnya ini adalah prinsip!, prinsip yang membuat kau dan aku bisa berada di tataran ini. Muak aku mengikuti kehendak politikus-politikus itu, karena kau yang meminta, sekali lagi aku pasang dada. Dan hutang budi itu lunas!”

Ku dengar om Subur tertawa, “Apa kau lupa kalau engkaupun sekarang seorang politikus? Di mana bumi di pijak di situ langit di junjung kawan, ha ha.. sudahlah, aku atur semuanya besok, tiap paket ke komisi dan banggar kuserahkan kepadamu, mekanismenya bagaimana ku kembalikan kepadamu, aku tau kau punya cara sendiri mengalokasikannya bagaimana.. Aku pamit dulu. Salam ke orang rumahmu dan si Derto”.

***

Gedung pengadilan itu masih ramai, aku tidak berhenti hanya melewatinya, sekelompok kecil massa yang di luar gedung melihat ke arah vespa dan menyadari siapa penunggangnya, beberapa berteriak selebihnya mengumpat, namun tak ku gubris, tangan kiriku menurunkan perseneling sehingga suara mesin mendengung kaget sebelum menderu dengan kecepatan lebih.

Di depanku berdiri rumah mewah bergaya mediterania dengan pilar-pilar besar menopang struktur bangunan 3 lantai di atasnya. Itu rumah Om Subur, lengkapnya plus title H.M. Subur Abadi SH.MM, Bupati terpilih Kabupaten Muara Baru. Rumah itu ramai, terutama setelah apa yang terjadi tadi di ruang pengadilan.

Ayah memilih membacakan sendiri hak yang diberikan hukum perundang-undangan negeri ini kepada seorang terdakwa sepertinya. Dalam pleidoi yang bisa dikatakan bukan merupakan suatu pembelaan, namun nyata sebuah pengakuan.

“Perang terhadap korupsi, kolusi dan Nepotisme adalah perang kita bersama, setiap langkah keputusan strategis dalam ruang ketata negaraan kita tidak lepas dari mekanisme struktural yang mengikat, baik dalam system kelembagaan maupun tradisi kelembagaan. Reformasi emosional yang tidak tersistem membawa banyak sisa-sisa persoalan, dalam melegitiminasi terkadang kita mesti mengikuti tradisi”.

“Saya Abdi Mahardika menyatakan bahwa hal yang di dakwakan kepada saya, tidak sepenuhnya benar, namun saya mengakui bahwa ada sejumlah paket dana yang di bagiakan oleh saya sendiri kepada sejumlah orang demi memuluskan pengesahan anggaran dan itu saya sadari hal tersebut tidak dapat dibenarkan secara hukum, apapun alasannya!”.

Ruang sidang bergemuruh, hakim ketua terpaksa menggebrak meja sidang dengan palunya untuk menenangkan massa.

“Saya hormati hak hukum yang diberikan kepada saya untuk membela diri, namun biarkan saya menunaikan kewajiban saya untuk bertanggung jawab kepada masyarakat atas amanah mereka yang saya lencengkan secara kesatria, inilah hutang budi saya yang sesungguhnya”. Ayah lantas menyebutkan beberapa nama.

Ruang sidang makin heboh, arah pengakuan tersebut sudah sangat jelas mencuil kekuasaan eksekutif dan lingkaran di sekitarnya. Ayah segera di amankan sementara massa kian beringas.

***

Dua hari yang lalu aku menjenguk ayah di tahanan, mengantarkan sambal taucho kesukaannya dan stok sigaret kretek buatan Surabaya satu slop.

“Derto, masih ingat apa yang almarhum kakekmu pesankan dulu saat kamu ketahuan mencuri telur bebek nya?”, Tanya ayah sambil menyalakan sebatang sigaret

“Hahaha.. ingat yah, waktu bulan puasa itu kan?”

“iya..”

“haha.. bagaimana bisa lupa. Kata per kata bahkan” Sahutku sambil tergelak, mengingat telur-telur malang tersebut aku barter dengan mercon cabe untuk dinyalakan waktu tarawih.

“Ayah ingin dengar setiap katanya dari mulutmu”. Pinta ayah sambil tersenyum.

“baiklah..” jawabku sambil pasang gaya menirukan kakek

“Derto, Lelaki itu bukan seseorang yang terus mencari perlawanan dan pembenaran atas apa yang dia lakukan, walaupun kesempatan akan pembenaran itu ada. Berani menyatakan diri salah dan meminta maaf jauh lebih terhormat dan lebih laki-laki..” aku terdiam di akhir kalimat mencoba menerka maksud di balik pertanyaan ayah tadi,

“maafkan ayah atas semuanya”. Ayah menatapku dalam, tampak bias air mata dalam tatapannya

“Dan izinkan ayah kembali menjadi laki-laki”.

***

Air Rambai, Akhir April 2013 04.45

“Malaikat pun dapat berubah menjadi iblis bila terlalu lama berada di dalam neraka”.

Cerpen Karangan: Misteradli
Blog: misteradli.blogspot.com
Cerpen pertama saya, mohon koreksi di tiap sudut kata, paragraf, bait, dan lain-lain.. masih butuh banyak masukan dari para master..

Ini merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya di: untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatan penulis, jangan lupa juga untuk menandai Penulis cerpen Favoritmu di Cerpenmu.com!
Cerpen ini masuk dalam kategori: Cerpen Kehidupan Cerpen Nasihat Cerpen Perjuangan

Baca Juga Cerpen Lainnya!



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

3 Responses to “Ayah, Aku Bangga Padamu! Catatan Putra Seorang Koruptor”

  1. oan wutun says:

    Cerpen yang bagus. Layak untuk dibaca.
    Maaf Misteradli, saya bukan master, tetapi saya tertarik dengan cerpen ini.
    Saya mengira-ngira, mungkin ini bukan cerpen pertama yang anda buat. Atau, paling tidak, Misteradli sudah punya pengalaman menulis sebelumnya.
    Ide cerita yang baru dan original, membuat cerpen ini terasa segar untuk dibaca. Teknik bercerita yang lancar, serta konflik yang terfokus (tidak banyak konflik,hanya satu konflik utama) membuat pembaca tertarik untuk membaca keseluruhan cerita. Profisiat untuk pencapaian itu, di cerpen pertama ini. Misteradli, punya potensi besar untuk menjadi penulis handal. Bayangkan, cerpen pertama Misteradli, lansung menembus Cerpen Pilihan bulan ini.
    Di samping itu, ada beberapa hal yang mungkin perlu diperhatikan, terutama tentang pembukaan cerita. Berikut ini ada beberapa pendapat dan masukan saya:
    1)Pembukaan. Misteradli sudah membuka cerpen cukup baik. Namun di sana ada terlalu banyak kalimat majemuk. Catatan saya, 2 paragraf pertama mestinya dapat diracik dengan kalimat-kalimat tunggal yang tentunya lebih efektif. Tetapi isi paragraf 3 dst, telah menjadi lancar dengan kalimat-kalimat tunggal yang efektif. Bagus.
    2)Menggunakan kalimat majemuk itu tidak salah, bahkan akan sangat baik untuk menimbulkan efek-efek tertentu. Namun, hemat saya yang terdapat dalam cerpen ini, terutama pada pembuka cerita, kurang efektif.
    3)Guru saya pernah berkata, “Jika kita ingin membuat tulisan yang menarik, tulislah terdahulu halaman pertama. Setelah itu, berhentilah sejenak, lalu mulailah pikirkan untuk memenggal beberapa paragraf pertama. Sebab, biasanya pada paragraf-paragraf pertama itu, ide-ide kita tertumpuk kurang beraturan.” Mungkin Misteradli, bisa mencoba cara itu.
    demikian catatan singkat saya. Semoga ini bisa jadi sesuatu yang membangkitkan semangat kita dalam menulis.
    Akhirnya, salam persahabatan. Semoga “omong-omong” ini tidak berhenti sampai di sini. Terus menulis!
    Saya pun adalah pemula, yang juga masih perlu banyak belajar. Kalau ada waktu, bisa baca-baca cerpen saya (Oan Wutun). Saya pun ingin minta koreksi Misteradli untuk cerpen-cerpen saya.
    OK. Terima Kasih. Sampai jumpa di tulisan-tulisan berikut!!!

  2. misteradli says:

    terima kasih sahabat Oan Wutun atas apresiasi nya.. benar, saya pemula, ini kali pertama saya menuangkan ide menjadi sebuah tulisan/cerita utuh dalam bentuk cerpen.

    Bahkan, terus terang, saya pribadi tidak memahami tata bahasa, untuk mengetahui maksud dari kalimat majemuk seperti yang agan jelaskan di atas, google search dengan kata kunci “kalimat majemuk” memberi jawaban tuntas, itupun setelah lebih dari 5 tab rekomendasi..hehe..benar..suwer..

    Dari sanapun saya mencoba menalarkan maksud dari itu.. terus terang..ini baru bagi saya.. dan masukan dari agan benar2 merupakan ilmu menulis pertama yang saya dapatkan. Dalam membuat cerpen ini, sya hanya mengikuti imajinasi saja, dan banyak pakem yang mungkin saya terobos.. masukan dari agan benar-benar sangat membantu.. terimakasih sekali lagi saya layangkan ke agan Oan Watun..

    Dan ilmu yang saya dapatkan ini akan menjadi dasar pijakan karya-karya saya berikutnya. Jujur,saya merasakan gairah baru dalam menulis cerita, dan saya janji pada agan Wutun, cerpen berikutnya akan lebih baik, terimakasih lagi gan…

    “omong-omong” ini akan berlanjut terus kayanya gan.. :D terimakasaih atas suport nya..saya sangat terbantu.. salam persahabatan dari saya..

    Untuk ke tujuhkali-nya saya ucapkan terima kasih agan sudah mau berkomentar dan memberi masukan.. salam jabat erat.

    -
    -
    -
    -
    -
    -
    -
    -
    -
    .
    .

    NB :

    Terima kasih nya cuma empat kali gan.. gk nyampe tujuh :D gak usah di hitung…hehe..pisss..

  3. oanwutun says:

    Hahahahaahahaahah….
    Salam Jabat Erat…. bro,,,
    “Sama-sama” 7 kali untuk Misteradli…. benar-benar perangkap….
    Ya… yang ada itu hanya sedikit masukan,,, syukur kalau Mas Bro senang dengan masukan yang ada.
    Salam persahabatan.
    kalu Mas Bro ada waktu, sempatkan baca cerpenku ya,,, yang terbaru bertajuk “RIP”

Leave a Reply