Bekerja Saat Pandemi Covid-19 (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan
Lolos moderasi pada: 9 November 2021

Kerek, sebuah Kecamatan kecil yang penting bagi wilayah Tuban, adalah wilayah provinsi yang sebenarnya menyimpan seluk-beluk hijau pepohonan dan habitat umum yang benar-benar bertahan. Saya tidak tahu berapa lama lingkungan akan diselamatkan dari gangguan dari gangguan perbaikan, untuk mengejar sesuatu yang banyak disebut sebagai kemajuan.

Namun, siapa sangka, kota yang sebenarnya memiliki contoh ekologi campuran antara habitat asli yang kental dengan adat dan kehidupan metropolitan saat ini, ternyata menjadi titik persetubuhan oleh hewan-hewan kecil yang umumnya dibenci oleh masyarakat lokal dunia. untuk masuk ke Indonesia. Ketika garis negara dan negara-negara tetangga diperkirakan akan dikunci, hewan kecil itu dengan santai melewati penjagaan ketat dan mulai membuat kamp kejadian yang menyakitkan sambil membuat kemajuan manusia lain yang menghapus permintaan untuk pembangunan saat ini.

“Kriiiiinggg…” suara serupa yang kudengar setiap hari mengguncang kepala martil kecilku, memaksaku untuk membuka mata dan meninggalkan pertempuran yang hampir aku menangkan di Neverland. Aku harus memukul benda bulat itu. Namun, saya memperbaiki harapan itu karena saya lebih suka tidak kehilangan banjir energi untuk memulai hari. Latihan saya hari ini mengikuti cara yang biasa saya lakukan. Tidak ada yang berubah. Mulai dari adegan saat bangun tidur, hingga menutup pintu masuk. Itu saja secara singkat. Sekarang dan kemudian ini membuatku bosan. Sebenarnya, tidak ada cara lain bagi saya untuk menghindari latihan ini, tetapi untuk menambah jam istirahat saya untuk menyelesaikan kebiasaan acara yang kadang-kadang saya dapatkan selain dalam keadaan tidak stabil seperti saat ini. Selain itu, itu benar-benar tidak diinginkan untuk tubuh. Kebangkitan dari menonton film tanpa batas hingga beberapa saat kemudian. Bangun dengan kaki di atas dan kepala di bawah juga sama disayangkannya. Mungkin sebagai liburan, berkultivasi adalah premi saya.

“Kriiingnggg…” dering telepon yang kukira sebagai peringatan yang terus mengganggu hidupku terdengar memesona. Alhamdulillah… akhirnya ada telepon dari Pak Supervisor yang secara rutin memberi saya banyak pekerjaan di hari-hari saya sebagai staf manajerial di tempat kerja. Astaga… kali ini apa yang akan dia berikan padaku selama liburan seperti ini?

“Hai, Pakar Hebat! Halo! Apa informasinya, Pak?” berkenalan dengan benar.
“Bagus, apa kabar! Halo juga? Hari ini kamu libur kan?” Jawabannya digabungkan dengan pertanyaan yang membuat pertanyaan tentang tidak mendaratkan posisi terjepit. Saya sebelumnya berspekulasi.
“Memang ada apa, Pak?” Saya bertanya kemudian, pada saat itu ..
“Hari ini akan ada kunjungan dari organisasi lain dan akan ada pertemuan kolaborasi, saya percaya Anda bergabung,” katanya memberikan berita yang memupus harapan saya untuk melonggarkan hari ini. “Kumpul-kumpul? Dalam keadaan seperti ini? Bukankah melakukan kegiatan sosial itu ilegal? Kenapa tidak virtual saja, Pak?” Aku berusaha untuk menghindari. “Semua hal dipertimbangkan, jangan mengajukan pertanyaan sebanyak itu. Ayo, oke?” kata Pak Agung mengakhiri diskusi.

Hatiku mulai dipenuhi dengan minat. Berbagai pertanyaan bermunculan dalam jiwaku. Apa yang telah saya lakukan? Apakah saya melakukan kesalahan yang harus dipanggil ke tempat kerja. Sejujurnya, kondisi saat ini tegang karena kegiatan penindas berbasis ketakutan Mahkota yang berniat untuk mengambil kendali atas kota. Apalagi saya harus keluar melalui zona merah konflik yang sedang bergolak? Kebaikan jujur diberitahu..!

Daripada berspekulasi hal-hal yang belum tentu memuaskan, akhirnya saya memilih bertemu dengan kepala suku yang bermulut lebar dan berlidah panas. Sering kali saya merasakan bagaimana karakteristik yang dia tunjukkan di depan saya. Saya tidak bisa mengatakan apakah ini pernyataan untuk menegakkan disiplin atau sekali lagi jika itu penting untuk karakter karakternya. “Yah, jangan khawatir tentang itu.. Mungkin daripada dilepaskan secara tercela dari tempat aku memperolehnya,” pikirku.

Waktu menunjukkan pukul 06.30, dan saya harus memasukkan absen saya pukul delapan lebih awal hari ini. Aku mengerang dan segera bangkit dan menutup pintu masuk. Ingatlah untuk membawa perlengkapan wajib yang harus digunakan saat ini, kerudung, sarung tangan, dan pembersih tangan. Semua hal dipertimbangkan, saya lebih memilih untuk tidak kehilangan teman-teman saya di tempat kerja yang menghindari saya karena saya tidak memakai penutup. Itu sangat menjengkelkan terutama ketika saya membutuhkan bantuan mereka.

Saya berjalan di sepanjang jalan setapak yang terlihat agak lebih luas dari yang diharapkan. Tampaknya orang-orang yang berjalan kaki di sini agak kurang menyadari fakta bahwa mereka cenderung berbaring di tempat tidur daripada berjalan-jalan dalam ketidakjelasan dengan risiko tinggi. Parkway yang baru-baru ini dipadati kendaraan berada di bawah 2 meter bahkan tanpa jarak pada saat lalu lintas padat, saat ini saya melihat jarak antar kendaraan yang datang 10 hingga 15 meter. Terlebih lagi, lampu lalu lintas merah itu sepi, tidak ada suara gaduh atau ledakan semangat dari penjaga sampai mereka menjadi hijau. Itu adalah hari yang sangat damai dan tenang. Aku benar-benar menyukainya!..

Setelah berjalan beberapa alun-alun dari rumah, saya melihat sebuah bistro terbuka tempat anak-anak muda berkumpul, yang tampaknya dipadati oleh para tamu yang merupakan pembeli biasa atau sekadar nongkrong. Tanpa mengenakan penutup atau asuransi lain, mereka tanpa basa-basi berbicara dan bercanda, terkikik dan mencibir. Sungguh, saya tidak yakin apa yang ada di garis depan pikiran mereka. Permintaan ruang lingkup yang besar dan peringatan dari otoritas publik hanya digunakan sebagai hiburan, sementara izin yang berat digunakan sebagai kesulitan. Itu benar-benar membuatku berpikir! Aku terus berjalan melewati kelompok yang memandangku aneh, seolah-olah aku adalah individu paling aneh di planet ini.

Mereka mulai bergumam dan beberapa dengan sengaja mengeraskan suaranya agar bisa didengar oleh saya. “Melebih-lebihkan!” kata seorang pemuda dengan seringai skeptis. Aku hanya melihatnya. “Pada dasarnya wajahnya mengerikan dengan alasan di balik ditutupi seperti itu?” katanya dengan teman-temannya cekikikan. “Eh jangan gitu dong, siapa sadar mukanya sensitif kaya gue!” kata seorang anak kecil di hadapannya. “Asyik ya? Untuk alasan apa kamu tidak memakai penutup?” tanya yang lain. “Saya pakai penutup sekitar waktu malam, jilbab bengkoang. Kita tidak boleh tambal sulam, halo hai salam… katanya sambil tertawa.

“Ha.. ha.. ha.. benar-benar bingung untuk menggunakan semuanya. Penting bagi orang seperti kita untuk memiliki pilihan untuk makan kenyang dan bekerja tanpa hambatan. Tidak apa-apa. Cobalah untuk tidak memikirkan Covid!” tambah pria gemuk itu sambil memandangku dengan tatapan mengejek. Saya baru-baru ini mengerang. Dengan mental menyendiri, aku mempercepat langkahku menuju halte busway. “Tidak masalah, Rico, kamu tidak perlu sering memikirkan orang-orang gila itu! Pusatkan saja pada pekerjaanmu!” Aku bergumam dalam hati. Juga, busway yang setiap hari berjalan di sekitar jalan kota berhenti di depanku.

Pintu masuk terbuka, dan seorang petugas dengan APD lengkap mengarahkan termometer canggih ke alis saya dengan harapan yang bisa dikenali. Juga, saya tidak heran. Tentu Jelas, keamanan yang sangat ketat ini akan membuat semua pelanggar hukum bahkan terkenal memiliki kesempatan untuk ditemukan dalam tindakan karena tidak mengenakan kerudung.

Setelah menatap penuh semangat pada pemeriksa suhu, yang dengan hati-hati mengamati pembacaan termometer dan ingin tahu tentang tujuan saya meninggalkan kenyamanan rumah saya untuk perjalanan yang tidak aman di luar, saya melacak kursi yang tidak terisi. Kekosongan individu dan kehampaan palang merah sebagai indikasi keengganan untuk terlibat dalam pengurangan sebagian besar jumlah kursi pada angkutan terbuka dalam rangka melaksanakan program administrasi yang disebut Pembatasan Sosial Lingkup Besar atau PSBB. Selebihnya, bisa mengurangi kemungkinan saya terguncang saat naik angkot di jam sibuk. Namun, jika saya terlambat beberapa saat, itu akan membuat saya tertinggal karena jumlah pelancong tidak dapat melebihi batas.

Memasuki area kerja, beberapa petugas keamanan bersiap dengan perlengkapan lengkap yang menopang di belakang pintu masuk. Mengundang saya dengan Close to home Defensive Gear penuh. Kerudung, Handsanitizer, dan Sanitizer tidak disimpan di dekat mereka. Sebelum memasuki ruang kerja, setiap individu yang datang ‘identitasnya bebas untuk membersihkan tangannya di wastafel yang dekat dengan area kerja organisasi. Seperti pelindung mereka mengawasi setiap individu yang datang dan tidak berhenti sedetik pun untuk mencela setiap individu yang melawan.

“Oke, apakah kamu bersih?” Tanyaku memastikan sambil menunjukkan tanganku. “Memang, jika tidak terlalu merepotkan, masuklah!” kata salah satu pejabat sambil memberi isyarat dengan hormat. Saya sebenarnya agak tidak normal dengan perlakuan semacam ini. Meskipun demikian, saya sangat menyukai kegiatan mereka karena dalam mengesahkan prinsip-prinsip tersebut membutuhkan ketegasan. Hanya beberapa langkah dari tangga, seseorang datang bergantung padaku dengan ekspresi ketegangan yang luar biasa.

“Selamat pagi Pak!” Aku menyeringai dan memberi isyarat.
“Ya ampun, kamu. Ikuti aku!” katanya, aku mengikutinya.
“Yah … belum istirahat pada saat ini, apakah kamu langsung bekerja?” protesku dalam hati.

Cerpen Karangan: Ahmad Arifin
Blog / Facebook: Ahmad Arifin
Sedang Kuliah di Politeknik Ketenagakerjaan Dibawah naungan kementerian ketenagakerjaan RI

Cerpen ini dimoderasi oleh Moderator N Cerpenmu pada 9 November 2021 dan dipublikasikan di situs Cerpenmu.com

Cerpen Bekerja Saat Pandemi Covid-19 (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ayah

Oleh:
“Srrruuuft Aaah…” suara Ayah saat meminum kopi buatan ibu. Setiap pagi aktifitas yang Ayah lakukan selalu diawali dengan segelas kopi. Ayahku adalah seorang yang hebat di mataku beliau tidak

Dimanakah Keadilan Berada

Oleh:
Berada di tengah-tengah kota tepatnya aku sekarang bercerita. Surakarta nama kota ini, tempat di mana aku lahir, tempat paling sering aku menghabiskan waktu, dan hampir semua cerita jalan hidupku

Sang Pengemis

Oleh:
“Ya, saya kira itu saja untuk hari ini. Untuk makalah silakan dikumpul menjadi satu ke ketua kelas dan langsung dipresentasikan minggu depan,” kata Pak Bambang yang kemudian mengucap salam

Bertemu Untuk Berpisah

Oleh:
Pemuda alumni ST**** Ingin kembali bertamu ke rumah Pak Brom untuk menanyakan perihal cara mendidik anak. Tapi trauma belum kunjung sembuh. Pemuda itu merasa terlalu muak bertamu ke rumah

Satu Cinta Untuk Emak

Oleh:
“Apa? Lima juta?” Ujar Tomi setengah teriak. Kaget. “Iya Pak. Jika ibu Bapak baru bisa pulang setelah biaya administrasinya beres.” Jawab sang suster setengah tenang. Jantung Tomi masih berdetak

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *