Bu Hamidah Pergi Haji

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Kehidupan
Lolos moderasi pada: 6 October 2013

Saat itu bu Hamidah bermimpi. Bu Hamidah bermimpi sedang pergi haji. Bu Hamidah ingin sekali pergi haji. Tapi pasti ada gangguan terus. Keesokan harinya, bu Hamidah menceritakan mimpinya itu kepada Novita, Anita, Dinda, Fitri dan Sinta.
“Dinda coba panggil teman terdekatmu yang baik hati. Nanti teman yang kamu cari dan kamu akan di ceritakan tentang mimpi Ibu yang menakjubkan. Mau tidak?” tanya Bu Hamidah. Dinda menjawab “mau Bu mau”. “ya sudah. Sekarang panggilkan temanmu.” Jawab Bu Hamidah lagi.

Akhirnya Dinda memanggil teman-teman-nya. “hai, Sinta, Fitri, Novita dan Anita kita di panggil sama Bu Hamidah!” seru Dinda.
“kita di panggil sama Bu Hamidah. Ada apa ya?” mereka heran. Mereka sangat kaget karena tidak biasanya Bu Hamidah memanggil mereka.

Sesampai-nya di ruang Bu Hamidah.
“ada apa ya Bu memanggil kita semua?” tanya mereka.
“tidak, Ibu hanya ingin menceritakan kepada kalian” kata Bu Hamidah.
“Ibu ingin bercerita tentang apa?” tanya mereka semua.
“semalam Ibu bermimpi kalau Ibu pergi ke tanah suci. Semoga mimpi Ibu terkabul. Kalian doa-kan Ibu ya, semoga Ibu bisa pergi haji atau pergi ke tanah suci.
“ekhm… iya Bu kami akan mendoa-kan Ibu semoga Ibu bisa pergi ke tanah suci dan bawakan kami oleh-oleh ya!” seru Dinda.
“Dinda, kan Bu Hamidah belum pergi haji. Gimana sih?” tanya Anita.
“ekhm… aku lupa. He… he…!” seru Dinda.

Akhirnya setelah mereka mendengarkan cerita tentang mimpi-nya Bu Hamidah. Mereka memberi tahu kepada teman-temannya agar mendoakan Ibu Hamidah supaya bisa naik haji. Tiba-tiba saat Novita belum selesai berbicara, malahan sama si Syifa dicela.
“hai, kalian semua, sini ngumpul. Ada pengumuman…?” kata-kata Novita yang telah dicela oleh Syifa.
“ihh… ada apa sih rame bangeut deh? Aku gak suka sama tempat rame kayak begini!” kata Syifa.
“ihh… Syifa jangan mengganggu gera. Udah tahu emangnya apa pengumuman-nya?” tanya Mereka.
“pasti besok ada pelajaran memasak, iya kan?” jawab Syifa.
“ekhm… bukan. Kamu mah sok tahu deh makanya dengerin dulu apa kata orang. Jangan orang lagi ngomong malahan kamu cela.” kata Dinda.
“Udah Din. Gak apa-apa kok biarin aja, biar dia gak tau apa pegumuman-nya. Jangan ngebentak orang ya, kan kasihan. Coba kalau kamu di gituin pasti kamu sedih. Nanti malahan orang itu nangis. Kasihan si Syifa. Kan dia yatim piatu. Nanti kalau kamu ngomelin Syifa lagi, nanti orangtua-nya sedih melihat anak-nya di bentak orang lain. Lebih baik yang pas waktu omongan sejak kapan gitu, kita gugurin aja. Lebih baik kita masukan si Syifa ke best friend kita aja, boleh ya? Nanti daripada Syifa makin bandel gimana hayoo? Kan kita bisa menjaga dia, menasehati dia, dan yang lain-nya. OK!” kata Novita.
“ooo… ya sudah. Aku turutin apa katamu saja.” jawab Dinda.
“bagaimana kalian setuju tidak?” tanya Novita.
“SETUJU…” kata mereka.
“oke sekarang balik lagi ke pengumuman ya. Pengumuman bahwa Ibu Hamidah bermimpi kalau Ibu Hamidah pergi haji. Ibu Hamidah jadi ingin melakukan itu. Jadi kalian doa-kan ya semoga Ibu Hamidah bisa pergi haji. Amiiinnn.” kata Novita.
“Amiiiinnn!” seru mereka.
“Syifa maafin Dinda ya? Dinda bukan-nya mau ngeledek atau ngapain kamu. Dia cuma mau ngasih tau kamu. Cuman begitu doang kok. Kamu mau tidak jadi best friend kita? Nanti kita lindungin kamu kok nanti kalau ada yang bandel selain nanti kita urusin. Itu mah masalah cetil!” seru Fitri.
Akhirnya mereka jadi berenam. Saat itu Anita sedang bingung, bagaimana Anita mengumpulkan uang untuk pergi haji Bu Hamidah.
“eh Nov, lebih baik kita ngumpulin uang untuk Bu Hamidah aja. Kaita kasih tahu ke anak lain.
“oh iya-ya, ya sudah nanti aku bilangin ke teman-teman deh!” seru Novita.
Setelah memberi tahu kepada teman-temannya kalau mengumpulkan uang untuk Bu Hamidah. Mereka bermain sejenak. Setelah bermain, mereka pergi ke tempat memasak untuk belajar dan untuk di makan (makanan-nya bukan alat-alatnya.) Setelah mereka memasak mereka pergi beristirahat atau tidur di kamar masing-masing.

Keesokan harinya, Dinda pergi ke kamar teman-nya untuk membangunkan mereka. Setelah mereka bangun mereka ingin pergi ke kamar anak-anak asrama. Untuk meminta sumbangan untuk Bu Hamidah.
“eh kita ke kamar anak-anak yuks, untuk meminta sumbangan!” seru Sinta.
“ayuks!” seru Fitri.
Setelah mereka pergi meminta sumbangan kepada anak asrama, mereka pergi ke ruang memasak kembali.
“eh, kita pergi ke ruang memasak yuks!” seru Syifa.
“ayuks. Gening kamu ngajakin kita ke ruang memasak biasanya aja Novita!” heran Dinda.
“ahh… gak pa-pa deh yang penting nanti Bu Hamida dating dan kita berikan sumbangan itu untuk Bu Hamidah. Ayu ah… masa kita diam terus di lapangan. Nanti disangka kita orang gila lagi.” kata Syifa.

Sesampainya di ruang memasak.
“eh kita masak apa yang?” tanya Novita.
“lebih baik kita masak sop aja.” kata Syifa.
“oh iya-ya. Gening kamu mau masak itu. Biasanya, kalau masak sayur marah!” seru Fitri.
“biarin. Kan lagi kepengen.” kata Syifa.
Akhirnya mereka memasak sop. Setelah memasak sop, tiba-tiba Bu Hamidah mengagetkan kita semua. dengan cara mematikan lampu.
“ceklekkk… (suara saklar)” Bu hamidah mematikan lampu.
“waduh, mati lampu nih. Gimana nih? Nanti kalau ada hantu begimana?” ketekautan Dinda dan Syifa pun mulai.
“sudah kok tenang saja. Itutadi Ibu kok yang mematikan lampu ini. Untuk menguji kalian. Apakah kalian takut dengan hantu?” tanya Bu Hamidah.
“tidak kok Bu cuman yang takut itu Dinda sama Syifa. Nanti kita latih lagi biar tidak takut sama hantu deh!” seru Anita.

Setelah mereka memasak. Mereka memberikan infaq yang sudah mereka kumpulkan. Uang yang untuk pergi haji itu sudah cukup atau pas.
“Bu ini sumbangan dari kami dan anak-anak asrama. Semoga Ibu senang. Infaq ini untuk Ibu pergi haji dan yang lainnya.” kata mereka.
“terima kasih anak-anak. Nanti kalau Ibu kesana. Ibu bawakan oleh-oleh deh!” Seru Bu Hamidah.

Bebereapa hari kemudian. Bu Hamidah pergi ke bandara untuk pergi ke Mekah. Lalu saat di perjalanan, anak-anak sedang asyik mengobrol dengan Bu Hamidah.
“Bu, kita doakan nanti di perjalanan baik-baik saja ya!” seru mereka. Ibu Hamidah hanya mengangguk. Sesampainya di bandara. Bu Hamidah tahu kalau jika pergi jauh dari anak-anak, pasti anak-anak akan sedih. karena Bu Hamidah adalah guru yang terbaik di asrama. Tapi, saat menanyakan kepada anak-anak
“coba Ibu mau nanya, kalian jika ditinggal sama Ibu nangis tidak?” tanya Bu Hamidah.
Mereka menjawab “insyaalah tidak Bu.” jawab mereka.
“ya sudah, nanti kalian doakan Ibu ya supaya Ibu bisa berangkat dengan selamat.” kata Bu Hamidah.
“ya Bu nanti kita doakan Ibu.” kata mereka.
Saat di tempat pemeriksaan barang, ada informasi.
“informasi, bahwa pemberangkatan dari Indonesia ke Mekah akan segera berangkat.” kata orang yang memberitahu pengumuman.
Setelah itu Bu Hamidah meminta doa restu untuk anak-anak supaya perjalanan Ibu Hamidah ke Mekah selamat.
“doakan Ibu yah, semoga selamat sampai di tempat tujuan.” kata Bu Hamidah.
Akhirnya Ibu Hamidah berangkat menuju Mekah.

Sesampainya di Mekah.
“alhamdulillah, akhirnya sampai juga di Mekah.” kata Bu Hamidah dalam hati.
Ibu Hamidah tidak menyangka, kalau Ibu Hamidah bisa melaksanakan pergi haji bersama yang lain. Bu Hamidah bersama orang-orang yang ingin pergi haji pun sedang menginap di hotel yang terdekat.

Keesokan harinya, Bu Hamidah dan yang lain-nya pergi ke tempat Masjidil Haram. Selama 2 hari Bu Hamidah dan yang lain di situ hanya saat malam Bu Hamidah pergi ke hotel. Lalu subuh-nya kesana lagi.
2 minggu kemudian. Anak-anak di asrama merindukan Bu Hamidah.
“aduh gimana ya keadaan Bu Hamidah?” Novita bertanya.
“ekhm… gak tau deh.” jawab Dinda
Selama itu Bu Hamidah sedang membelikan oleh-oleh untuk anak-anak asrama. karena, mereka sudah membantu Bu Hamidah pergi ke tanah suci. Akhirnya setelah membeli oleh-oleh untuk anak-anak di asrama. Bu Hamidah pergi ke tempat air zam-zam. Ibu Hamidah membawa air zam-zam untuk oleh-oleh. Pokoknya oleh-olehnya itu mainan dan makanan.

5 minggu kemudian…
Bu Hamidah pulang ke asrama. Sesampainya di bandara yang ada di mekah. Ibu Hamidah menunggu di ruang tunggu. Sesampainya pesawat yang akan menuju ke Jakarta.
Sesampainya di Jakarta. Anak-anak sudah menunggu di bandara.
“bagaimana Bu di sana? Enak tidak?” tanya Dinda.
“ya, seru kok. Ibu bawakan kalian oleh-oleh looo…!” seru Ibu Hamidah
“apa aja tuh Bu oleh-olehnya?” tanya mereka.
“apa aja dong!” seru Bu Hamidah.
Akhirnya setelah Bu Hamidah memberikan oleh-oleh kepada mereka, Ibu Hamidah juga memasak makanan kesukaan mereka.

Cerpen Karangan: Novita Putri Lestari
Facebook: Novita Putri Lestari

Cerpen Bu Hamidah Pergi Haji merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Adikku Yang Baru

Oleh:
Aku tidak menyangka adikku akan meninggalkanku secepat ini, aku tidak akan melihatnya selama-lamanya, pagi ini acara pemakamannya, keluargaku berkumpul untuk mengantarkannya ke peristirahatan terakhir. “Sudahlah, Kamu harus tetap tegar,

Mahasiswi Hijab Syar’i Dan Dosen Rok Pendek

Oleh:
Semalam, teman lamaku berkunjung. Pertamanya aku tak mengenali dia, dia banyak berubah. Menurutku perubahan yang aneh, bayangkan saja di kota Semarang yang panasnya sudah melebihi Jakarta ini, dia memakai

Impian

Oleh:
“Riski bangun salat subuh!” perintah Nenek Riski. “iya nek” jawab Riski. Riski adalah seorang anak yatim piatu yang tinggal bersama Neneknya, Riski menjadi yatim piatu sejak dia berumur 3

Ketika Ibuk Pulang

Oleh:
Saya akhirnya bertemu Ibuk. Setelah sekian lama. Saya rindu sekali. Setelah sekian lama. Beliau berada tepat di hadapan saya. Setelah sekian lama. Saya masih sama. Masih tetap jadi putri

Miss Taksi

Oleh:
Sebuah taksi berhenti di depan rumah megah di tengah kota. Sebuah rumah dengan tembok yang tinggi, dihiasi lampu taman di atasnya. Sudah pasti itu milik seorang pejabat atau pengusaha

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *