Dua Anak Itu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Inspiratif, Cerpen Kehidupan, Cerpen Kisah Nyata
Lolos moderasi pada: 22 January 2018

Kopi ini membuat otakku merangkai semua kejadian yang aku saksikan tadi sore, di pinggir jalan depan masuk gang. Ibu tukang sampah membawa dua anaknya untuk ikut bekerja bersama. Dua anak itu ikut memunguti sampah. Sesekali mereka berhenti dan duduk duduk atau bahkan tiduran di pinggir jalan. Aku menghela nafasku. Hatiku teriris melihat pemandangan itu.

Banyak hal yang ada di benakku. Aku masih menjadi satu dari sekian milyar orang yang beruntung bisa menikmati tidur di kasur yang empuk dan nyaman.
Aku tak ingin seperti itu jika tua nanti. Aku harus bekerja keras sekarang untuk membanggakan anak anakku, kelak. Aku tak bisa menahan tangisku saat melihat mereka memakan nasi dari bungkus yang mereka temui di tempat sampah.
Sungguh. Aku terisak. Aku seringkali membuang sisa nasi, walaupun itu masih layak dimakan. Aku sering mengeluh karena lauk yang tidak sesuai selera.

Bagaimana dengan dua anak itu? Mereka masih bisa makan makanan sisa dengan senang, lahap, tak ada rasa jijik. Tuhan, aku menjadi satu dari milyaran manusia serakah itu. Satu dari mereka yang tak bersyukur. Aku kembali menarik nafas dan menghempaskannya dengan beribu kegundahan hatiku. Hingga akhirnya ada niatan baik itu muncul.

Kakiku melangkah menuju toko dan membeli beberapa jajan. Lalu, aku berjalan ke arah ibu dan dua anaknya. Aku tersenyum.

“Selamat sore, Ibu”.
Ibu itu membalas senyumku. “Sore, mbak”
“Ini anak Ibu?” Aku menunjuk kearah dua anak itu dan tersenyum ramah pada mereka.
“Iya mbak”

“Hai, kalian siapa namanya?”. Aku menunduk, menyamakan tinggiku dengan mereka.
“Aku sani, dan ini Ridho adikku”
“Hai, Sani. Hallo, Ridho. Kalian umur berapa?”
“Aku empat tahun”, kali ini si Ridho yang menjawab sembari mengangkat lima jarinya. Aku terkekeh. Bahkan mereka belum mengerti hitungan.

“Oh, iya. Mba punya jajan buat kalian. Ada cokelat, permen, dan roti. Kalian suka?”
Aku memberikan plastik yang ada di tanganku pada mereka. Aku melihat senyuman mengembang di bibir mereka berdua.
“Suka, mbak. Ini buat kita?”
“Iya, itu untuk kalian. Dimakan ya.”

Aku terkejut ketika tiba-tiba tubuhku ditarik dan tanganku disalami oleh Ibu itu. Dia menunduk-nunduk. “Terimakasih. Terimakasih”
Aku menarik tanganku lalu mendekap ibu itu. “Iya, Bu. Aku senang melihat anak anak ibu bahagia. Mereka kelihatan suka dengan jajanan yang saya belikan”
“Sekali lagi terimakasih”
Aku tersenyum

Harusnya aku yang berterimakasih. Ibu dan dua anak ibu itu mengajarkan banyak hal padaku. Tentang rasa syukur, kepedulian, kemanusiaan. Juga membenarkan perkataan guruku. “Ilmu tidak hanya kau dapat di sekolah, kau bisa mendapatkan ilmu di manapun dan kapanpun”

Cerpen Karangan: Desi Indriyani
Facebook: Desi Indriyani

Cerpen Dua Anak Itu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


When The Caterpillar Fly

Oleh:
“Hidup. Sesuatu yang harus kujalani karena paksaan waktu yang terus mendorongku maju.” – Reina Raja langit perlahan-lahan mulai keluar dari persembunyiannya. Menciptakan gradasi warna sisa langit malam dipadu dengan

Di Makassar

Oleh:
Aku mungkin telah mengubah hidupnya. Aku mungkin telah membuatnya menjadi seseorang yang tidak pernah aku inginkan. Bandung, Jakarta, dan Medan. Semua tempat sudah kami kunjungi tetapi sama sekali tidak

Mawar Tak Lagi Berduri

Oleh:
Mentari mengguncang alam semesta, bintang-bintang pun pergi meneteskan air matanya. Tetes-tetes air mata jatuh ke pepohonan menimbulkan embun yang menyejukkan desa. Kuncup bunga berembun akhirnya bermekaran, pertanda musim harapan

Malaikat Tak Bersayap

Oleh:
Terdengar suara guntur mengejutkan penduduk bumi. Sore itu langit digantungi awan hitam yang bergumpalan. Tampak awan itu tak sanggup menahan beban yang ia rasakan. Gerimis pun terjun ke bumi

Firman

Oleh:
“Firman Tuhan halus mengundang, mengundang jawabanku..” Lagu tema religi nasrani itu di mengerti oleh Abdul Firman, seorang pemuda muslim, 25 tahun yang memang berkepribadian baik dan teman dari Steven

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *