Fananya Kehidupan Dunia

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan
Lolos moderasi pada: 4 November 2017

Kehidupan dunia memang tak kekal abadi, dunia memang fana. Banyak orang mengatakan bahwa dunia hanyalah panggung sandiwara semata. Tak selamanya hidup di dunia itu indah ataupun menyakitkan, pasti ada baik dan buruknya. Roda kehidupan terus berputar melewati lika-liku indah dan buruknya hidup. Jika suatu saat kehidupan penuh dengan kemewahan pasti dibalik kemewahan tersebut pasti ada buruknya. Begitulah pernyataan yang tepat bagi tetangga saya, sebut saja keluarga Pak Dandi.

Pak Dandi hidup bersama istrinya yaitu Bu Ratih, dari pernikahannya mereka dikaruniai seorang anak laki-laki yang diberi mana Rendy. Mereka hidup bahagia. Keluarga Pak Dandi terkenal dengan kekayaan yang berlimpah pada masa itu, beberapa hektar sawah menjadi bagian dari kekayaannya, alat-alat transportasi yang canggih pada masa itu sudah dimilikinya serta alat pembajak sawah yang dijalankan dengan mesin hanya Pak Dandi yang punya di kelurahan tersebut, karena pada masa itu orang-orang masih menggunakan alat pembajak sawah yang dijalankan dengan sapi atau kerbau.

Dari kemewahan yang dimilikinya, sampai-sampai Pak Dandi menjadikan tetangganya sebagai pembantu. Kecurigaan dari para tetangganya tentang kekayaan Pak Dandi mulai muncul “Dari mana uang sebanyak itu bisa digunakan untuk membeli apa-apa dalam jangka waktu yang tak lama serta tanpa bekerja keras pun uang terkumpul banyak”. Memang Pak Dandi dikenal orang yang jarang beribadah menjalankan perintah agama, dan sering berfoya-foya, berj*di, dll. Dari situ desas-desus orang-orang di sekitarnya mulai terkuak ternyata dia menggunakan cara yang tidak benar, dia menggunakan ilmu hitam untuk mendapatkan itu semua.

Bukan hanya Pak Dandi saja, istrinya pun juga hampir sama dengan Pak Dandi. Dengan semua yang dimilikinya Bu Ratih juga bersifat sombong kepada para tetangganya. Dia pernah bercekcok dengan tetangganya. Dengan kebetulan dia saat itu sedang hamil anak ke dua, dan tidak disangka ternyata anaknya yang lahir tidak seperti anak normal kebanyakan. Dari situlah keadaannya mulai berbeda. Kekayaannya berangsur-angsur mulai berkurang. Dimasa tuanya Pak Dandi sering keluar masuk rumah sakit gara-gara penyakitnya yang mulai bermunculan kehidupan ekonominya pun mulai tak semewah yang dulu, hingga lama kelamaan makan pun mulai susah. Tetangganya yang dulu dijadikan sebagai pembantu, sekarang telah menjadi orang yang berkecukupan melebihi kehidupan ekonomi Pak Dandi yang sekarang.

Pak Dandi yang kini sakit-sakitan hanya istrinyalah yang merawatnya. Dan ternyata tanpa diketahui dengan jelas Bu Ratih juga mengidap penyakit yang berbahaya. Dan akhirnya istrinya meninggal terlebih dahulu Tak lama setelah istrinya meninnggal selang beberapa bulan Pak Dandi pun juga meninggal dunia. Kini hanya tinggal dua anaknya, dan anak pertamalah yang harus bekerja keras merawat adiknya. Adiknya yang memiliki kekurangan tersebut kini hidup terlantar karena ditinggal kakaknya bekerja. Para tetangganya merasa iba dan kasihan melihat keadaan mereka, terkadang mereka membantu dengan memberinya makanan.

Cerpen Karangan: Fatimah Zahroh
Facebook: fatimah zahroh
TTL: mAGETAN 7 Mei 1997

Cerpen Fananya Kehidupan Dunia merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


34 (1)

Oleh:
Aku melihat bapak dari kejauhan. Duduk di kursi kayu depan rumah kami yang lapuk. Beliau tertunduk. Memperlihatkan rambut yang telah tertutup uban. Entah apa yang dipikirkannya. Memikirkan apa yang

Mystery Of Love (Part 1)

Oleh:
Apakah cinta itu harus seperti alam ghaib yang kita tahu itu ada namun sangat misterius, kenapa sangat misterius karena cinta datang tiba-tiba kemudian pergi tanpa sebab, dia hadir tanpa

Secerca Harapan

Oleh:
“Melangkah, menjauhi, atau berdiam?” Kupandangi buku usang yang ada di atas meja belajar reot yang kududuki, bersampul dengan kertas kalender bekas yang kuminta pada toko kelontong tempat ayah bekerja.

Ajian Burung Cinta Kasih

Oleh:
Fajar menyinsing, mengiring hembusan angin senai-senai menusuk tulang, Jumat 1980 di Kota Bengkulu. Kicauan Burung Murai bersahutan di atas Pohon Mahoni, yang oleh penduduk setempat disebut Pohon Kenina. Di

Duampanua Di Penghujung Oktober

Oleh:
“Belum turun hujan?” tanya Aulil kepada Alimuddin yang memandangi awan terang benderang, ia hanya menggeleng kepala pertanda tidak. “Yah kita mesti bersabar menunggu,” Aulil berpaling dan meninggalkan Alimuddin yang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *